Waves Akan Meluncurkan Protokol Interoperabilitas Blockchain-Agnostik

0
38

Platform blockchain open-source Waves meluncurkan Gravity Hub, protokol blockchain-agnostik yang menyelesaikan masalah interoperabilitas. Ini juga akan beroperasi sebagai data oracle, memasukkan data dari dunia luar ke blockchain.

Sasha Ivanov, pendiri platform Waves dan Waves Enterprise, mengumumkan proyek baru tersebut pada 11 Desember di Waves Meetup di Berlin.

Gravity Hub pada dasarnya adalah blockchain yang tidak memiliki token apa pun, tetapi yang dapat berkomunikasi dengan blockchain lainnya, seperti platform Wave, Waves Enterprise, atau Ethereum.Sasha Ivanov menjelaskan pentingnya protokol agnostik blockchain dalam sebuah wawancara dengan Cointelegraph Jerman:

“Ketidakmampuan untuk berbagi informasi di berbagai jaringan blockchain, tanpa batasan telah menjadi penghalang utama bagi pengembangan ruang blockchain. Ini harus diatasi dengan satu atau lain cara, karena kita melihat bahwa blockchain sekarang akan dikembangkan dalam perusahaan individu, ekosistem individu, dan akan ada kebutuhan untuk interaksi. Solusi ini memungkinkan adopsi massal dan membiarkan industri berkembang lebih lanjut. “

Menurut Sasha Ivanov, Gravity Hub akan memberikan interoperabilitas di tingkat protokol serta pada tingkat aplikasi terdesentralisasi, memungkinkan dApp mengirim permintaan ke dApp lain pada blockchain yang berbeda.Gravity Hub’s node akan dapat menerima header blokir dari jaringan Ethereum dan mengirimkannya ke platform perusahaan. Jika data header blok Ethereum tersedia pada platform Waves, akan ada kemungkinan biaya untuk membuktikan bahwa transaksi tertentu telah dilakukan pada Ethereum.

Untuk mentransfer token di antara blockchain, port token akan digunakan. Hub juga akan terhubung ke rantai pengguna, dan Waves Matter, mesin blockchain Waves, “dapat dirakit dalam konfigurasi apa pun untuk tujuan yang berbeda.”

Karena node akan dibagi menjadi inti utama dan sejumlah plugin wajib dan tambahan, pengguna akan dapat memilih “bahasa kontrak pintar, modul algoritme konsensus, jenis kriptografi, dan fungsi lainnya” untuk rantai mereka sendiri.

Setiap anggota jaringan Gravity Hub akan dapat meminta data oracle dari sistem informasi apa pun dengan API mulai dari Google hingga sistem ERP.