Altcoin Mati Dengan Peluncuran Opsi Bitcoin CME: Inilah Alasannya

0
49

Akhirnya, CME – salah satu lembaga resmi pertama yang menawarkan Bitcoin Futures – akan meluncurkan opsi untuk kontrak berjangka BTC-nya. Peluncuran akan berlangsung pada hari ini, 13 Januari.

Karena fakta bahwa CME telah menjadi salah satu perusahaan paling berpengaruh di pasar yang baru lahir ini selama beberapa tahun terakhir, para analis telah mulai berspekulasi tentang apa efek peluncuran opsi Bitcoin pada pasar crypto yang lebih luas.

Komentator cryptocurrency terkemuka dan analis Ceteris Paribus baru-baru ini mencatat bahwa peluncuran opsi yang akan datang bisa menjadi Bearish untuk Altcoin, mereka menulis:

“Jika tidak jelas, semakin banyak kita melihat produk seperti ini ditawarkan semakin banyak Bearish semakin banyak untuk sebagian besar alternatif.”

Mereka menguraikan hal ini dengan mencatat bahwa “99% dari Alts pada dasarnya adalah turunan kuasi dari Bitcoin,” yang berarti bahwa pengenalan derivatif yang diatur dan aktual untuk para pedagang dapat menyebabkan erosi dalam angka volume untuk Altcoin, kemungkinan mendorong harga lebih rendah dengan waktu karena likuiditas rendah dan kurangnya tekanan beli.

Meskipun peluncuran produk turunan baru ini dari CME dapat merugikan Altcoin, mereka hanya dapat membantu kenaikan Bitcoin untuk menjadi aset keuangan arus utama.

Sebelumnya, Direktur pelaksana JP Morgan, Nikolaos Panigirtzoglou, baru-baru ini mengamati bahwa ada banyak antisipasi untuk kontrak opsi yang akan segera dirilis:

“Telah ada peningkatan langkah dalam aktivitas kontrak berjangka CME yang mendasari … Aktivitas yang luar biasa kuat ini selama beberapa hari terakhir [yang] kemungkinan mencerminkan antisipasi yang tinggi di antara para pelaku pasar dari kontrak opsi.”

Panigirtzoglou secara khusus melihat fakta bahwa minat terbuka dalam kontrak berjangka Bitcoin di bursa yang diatur telah meningkat 69% dari akhir tahun hingga sekarang, dengan jumlah pemegang saham besar yang membengkak.

Antisipasi dan minat dari lembaga-lembaga ini dalam Bitcoin adalah Bullish, kata analis. Produk derivatif memperkenalkan Bitcoin ke basis investor yang lebih luas yang memiliki kekayaan jauh lebih banyak daripada investor individu atau ritel, seperti yang dikatakan oleh CEO Coinbase Brian Armstrong.

Juga, seperti yang dikatakan Changpeng Zhao dalam sebuah wawancara dengan firma riset cryptocurrency, Global Coin Research :

“Kami juga melihat peningkatan minat dari pemain institusional yang juga menunjukkan pasar yang lebih bullish di tahun 2020.”