[Bull-Run Datang!] Harga Bitcoin Naik Rp 10 Juta Dalam 24 Jam

0
60

Harga sebagian besar aset crypto telah meningkat secara dramatis selama 24 jam terakhir. Ini telah membuat beberapa orang menyimpulkan bahwa trend turun dari harga Rp 199 juta pada tahun lalu sudah berakhir.

Hampir setiap cryptocurrency yang terdaftar di CoinMarketCap saat ini berada di zona hijau. Sementara hanya beberapa mata uang digital yang mengalami kerugian selama 24 jam terakhir, beberapa menikmati keuntungan yang signifikan seperti pada akhir 2017.

Memimpin biaya dalam hal kinerja harian adalah Bitcoin SV. Bitcoin SV sebenarnya memiliki hari yang mengesankan sehingga sekarang peringkatnya lebih tinggi daripada saingan berat Bitcoinnya, Bitcoin Cash (BCH).

Aset crypto seperti Zcash (ZEC), Tron (TRX), dan Ethereum (ETH) juga mengalami kenaikan dua digit. Dengan Bitcoin yang hanya naik 6,54 persen dari 24 jam sebelumnya, dominasi pasarnya telah turun menjadi sekitar dua pertiga dari kapitalisasi pasar industri yang lebih luas. Bitcoin SV (BSV) adalah pemenang dari bull-run ini, naik 111% menjadi $408 dan BCH naik 25% menjadi $349.

Pada saat pers, harga Bitcoin sudah mencapai Rp 121 juta menurut CoinGecko.

Pialang Crypto down

Seperti jarum jam, ketika dihadapkan dengan permintaan besar untuk layanannya, salah satu exchanger mata uang digital paling populer di planet ini tampaknya menderita di bawah tekanan. Pengguna Coinbase melaporkan pemadaman saat menggunakan tempat perdagangan kemarin:

“Coinbase down”

Responden lain dari cuitan diatas tampaknya mengkonfirmasi downtime yang tidak terjadwal. Beberapa memposting tangkapan layar mereka sendiri dari pesan yang melaporkan “masalah konektivitas” di bursa.

Pembaca yang telah berada di sekitar industri beberapa saat mungkin akan mengenali downtime Coinbase sebagai sesuatu yang hanya tampak terjadi selama pasar Bulls crypto, ketika permintaan untuk layanan perusahaan berada pada titik tertinggi.

Pada awal 2013, selama periode peningkatan perdagangan, insiden serupa telah terjadi pada waktu lain pembelian atau penjualan besar-besaran. Selama Mei 2017, permintaan besar, sebagian besar dikaitkan dengan negara-negara Asia, berhasil membuat platform ‘down’ sementara.

Fakta bahwa pemadaman seperti itu menjadi begitu biasa telah membuat beberapa orang marah dan menyebabkan orang lain curiga adanya kecurangan.

Menanggapi cuitan di atas, seorang pengguna Twitter menyebutnya “tidak dapat diterima”, menambahkan bahwa mereka tidak akan terus menggunakan tempat perdagangan. Yang lain mengatakan bahwa setelah dua tahun, Coinbase seharusnya telah memperbaiki masalah tersebut dan bahwa penghentian itu benar-benar menghentikan orang untuk menjual, yang pada gilirannya semakin meningkatkan harga aset Bitcoin. Kita lihat saja.