Investasi di Blockchain lebih Aman, Cepat dan Murah! Gimana dengan Oil dan Gas?

0
56
Industri minyak merupakan bagian penting dari pertumbuhan ekonomi global dan pemeliharaan bagi keseimbangan politik. Akan tetapi, untuk beberapa industri yang memainkan peran penting dalam membentuk dan memelihara hal tersebut, terjadi bentuk bisnis yang dengan mudah tertinggal oleh zaman.
Kesulitan beberapa sektor industri dalam melakukan adaptasi terhadap permintaan dari cepatnya perubahan dan dunia yang penuh dengan politik. Beberapa perusahaan minyak terbesar di dunia mencari cara untuk memodernisasi bisnisnya dengan menggunakan blockchain.
Selebihnya, pemerintah di seluruh dunia mengalami kesulitan untuk menghadapi tantangan dari perubahan iklim dan konsekuensinya. Termasuk untuk proses fosil bahan bakar yang sama sekali tidak mengurangi emisi. Dengan pertumbuhan sosial yang semakin sadar akan efek dari pemanasan global, banyak perusahaan yang menciptakan dan mengedepankan energi yang tidak dapat diperbaharui. Beberapa energi tersebut diantaranya adalah minyak bumi yang semakin meningkat untuk semakin dikurangi penggunaannya.
Di saat modernisasi industry di dunia tak akan pernah puas dengan konsumsi minyak, maka proses produksi bukan berarti tanpa resiko. Perusahaan perminyakan berada di antara keuntungan atau profit yang tinggi di dunia dengan menarik politik yang lebih kuat dan mengalahkan ideologi musuh. Selebihnya, mereka sering berada di dalam area yang berada pada ketidakstabilan politik. Dengan peningkatan serangan siber dalam dunia ekonomi, perusahaan perminyakan mencari cara untuk meningkatkan pertahanannya.

Ketika serangan siber bisa menyebabkan kerugian, beban untuk mensuport kesulitan rantai suplai global bisa lebih mahal. Dari pemangkasan pengeluaran rantai suplai untuk memangkas adanya dana teroris, Cointelegraph menceritakan tentang para ekspert di bidang industri bahwa teknologi blockchain bisa menjadi solusi.

Saudi Aramco Membeli Platform Perdagangan Vakt

Fakta bahwa Saudi Aramco, sebagai perusahaan dan produsen minyak dengan keuntungan paling besar di dunia, telah membeli Vakt’s yang memperjelas bahwa industry sedang menikmati percobaan dari sistem blockchain.

Proses yang berbelit dalam penjualan minyak memang terjadi. Melebihi transfer fisik pada komoditi, ada proses back-office yang signifikan. Berdasarkan press release perusahaan yang dipublikasikan pada tanggal 28 Januari, platform tersebut memanage setiap transaksi energi dari pemasukan trading hingga pemerataan finansial. Memangkas keterbutuhan dari penyesuaian dan basis kertas dalam setiap prosesnya. Pemilik Vak mengklaim jika platformnya bisa mengurangi biaya dengan signifikan, membuat saving lebih dari 40 persen.

Vakt mengumumkan bahwa anak perusahaan perdagangan raksasa minyak, Saudi Aramco Energy Ventures, atau SAEV, telah menginvestasikan 5 juta Dollar dalam bentuk saham baru dan menjadi pengguna platform. Platform saat ini berada di pasar minyak mentah BFOET Laut Utara (Brent, Forties, Oseberg, Ekofisk, dan Troll), area di mana produksi terus meningkat selama beberapa dekade ke belakang.

Hans Middelthon, direktur pelaksana SAEV Eropa, mengatakan, “VAKT telah menunjukkan bahwa platform yang mereka memiliki berpotensi untuk mendigitalkan apa yang saat ini merupakan proses yang sangat manual. Memanfaatkan teori blockchain dan menerapkannya pada dunia yang rumit dalam pemrosesan pasca-perdagangan, VAKT telah mengalami keberhasilan.” Pavel Pokrovsky, pimpinan dari tim keamanan blockchain di Kaspersky, menjelaskan kepada Cointelegraph bahwa blockchain adalah pilihan yang menarik bagi perusahaan minyak yang ingin merampingkan struktur bisnis melalui teknologi dalam buku besar yang didistribusikan:

“Blockchain sebagai implementasi DLT memiliki dampak besar pada banyak aspek teknologi industri termasuk minyak dan gas. Menurut beberapa penelitian, lebih dari 40% eksekutif di sektor minyak dan gas mempertimbangkan blockchain sebagai teknologi untuk perusahaan mereka. Salah satu aspek dari blockchain yang sangat berguna untuk minyak dan gas adalah konsep Kontrak Cerdas. Hal Ini memungkinkan industri untuk mengelola risiko kontrak mereka serta meminimalkan biaya dan meningkatkan transparansi dalam rantai pasokan mereka. ”

Saudi Aramco bukan satu-satunya perusahaan minyak raksasa yang bereksperimen dengan potensi blockchain untuk memangkas biaya. Pintu masuk bagi SAEV sebagai platform akan melihat rangking bergabung dengan jajaran perusahaan besar lainnya seperti BP, Equinox, Shell, Gunvor, dan Mercuria.

Sementara itu, bagian ini telah menjadi awal yang menjanjikan bagi Vakt, dengan beberapa perusahaan minyak paling terkemuka di dunia yang sudah bergabung, keberhasilan proyek-proyek blockchain bergantung pada kemampuan mereka terhadap hasil dan konsekuensi untuk meyakinkan perusahaan lain dalam menggunakan platform mereka. Maka dari itu, kata-kata CEO Vakt John Jimenez saat itu pada saat peluncuran platform pada tahun 2018 masih relevan saat ini: “Keberhasilan untuk solusi blockchain tergantung pada penggunaan yang meluas dan kami berharap untuk melihat ekosistem tumbuh.”

Aklimatisasi politik: blockchain dan lingkungan

Maka dari itu, peran dari keamanan energi, bersama dengan dampak global dari harga minyak yang mudah dimanipulasi, industri minyak telah menjadi bagian dari proses politik seperti halnya ruangan kongres.

Salah satu tantangan paling mendesak yang dihadapi perusahaan minyak adalah krisis lingkungan yang membayangi. Upaya organisasi internasional seperti PBB untuk membatasi emisi karbon dan memperjuangkan energi hijau, serta demonstrasi besar-besaran dari organisasi aktivis seperti Pemberontakan Kepunahan, telah mengubah konsep politik.

Opini publik secara bertahap telah berbalik melawan perusahaan yang menciptakan energi bahan bakar fosil dan mereka yang memilih untuk berinvestasi di dalamnya. Will Nichols, sebagai kepala lingkungan riset, konsultasi, dan analisis risiko di Verisk Maplecroft, menguraikan pandangannya terhadap Cointelegraph bahwa risiko iklim akan tetap tinggi sepanjang tahun bagi perusahaan minyak:

“Risiko iklim akan terus merembes ke sektor minyak dan gas sepanjang tahun 2020 karena perusahaan minyak semakin mendapat tekanan dari pemegang saham dan regulator untuk menunjukkan bagaimana mereka menghadapi ancaman tersebut.”

Mungkin untuk yang pertama kalinya, daya tarik perusahaan-perusahaan minyak terhadap para investor secara langsung terkait dengan upaya mereka untuk menghalangi kerusakan yang diakibatkan oleh perusahaan mereka terhadap lingkungan. Akan tetapi, jika sejarah adalah sesuatu yang harus dilalui, banyak perusahaan tidak mengubah perilaku mereka sampai ada aturan yang memaksa mereka untuk melakukannya. Nichols menjelaskan hal tersebut, meskipun ada kemajuan, perusahaan masih belum memanfaatkan peluang untuk meminimalkan risiko iklim:

“Dengan aturan yang mengancam pengungkapan risiko iklim yang wajib dalam waktu dekat ini, investor akan mengawasi dengan cermat untuk melihat perusahaan mana yang mengambil inisiatif. Kesalahan terbesar yang kita lihat adalah bahwa sebagian besar sektor ini masih gagal menggunakan data iklim yang akurat dan terperinci untuk menganalisis ketahanan strategi perusahaan mereka. Mereka yang melakukannya akan menambahkan konsistensi dan kredibilitasnya terhadap proses dan mengambil langkah signifikan dengan meyakinkan investor bahwa risiko ini dikelola dengan tepat. ”

Blockchain dapat membawa transparansi terhadap minyak

Meskipun tekanan politik terhadap iklim adalah fenomena yang relatif baru, industri minyak juga menghadapi risiko politik lainnya. Sebagian besar produksi minyak dunia berada di daerah yang mengalami pergolakan politik seperti Timur Tengah. Meskipun ketidakstabilan politik semacam itu dapat menciptakan sejumlah masalah bagi industri minyak global, ada beberapa contoh dimana blockchain dapat berfungsi untuk memperbaiki situasi.

Salah satu karakteristik paling umum dari teknologi blockchain adalah transparansi. Pada wilayah di mana negara-negara penghasil minyak tertentu seperti Iran saat ini terkena sanksi internasional, kemampuan blockchain untuk melacak output dimulai dari saat proses produksi hingga pertemuan dengan pembeli akan membantu menegakkan hukum internasional dan standar dari perdagangan.

Misalnya, keamanan energi di Irak dan Suriah telah dikompromikan oleh konflik yang sedang berlangsung. Akan tetapi menjaga energi untuk tetap mengalir area penduduk bukan perhatian satu-satunya. Kelompok-kelompok teror militan yang aktif di kawasan tersebut, atau sering disebut sebagai Negara Islam, telah secara aktif menargetkan lokasi produksi minyak dengan maksud untuk memanen keuntungan besar.

Mantan pemimpin tim keamanan Aramco dan CEO firma keamanan HypaSec, Chris Kubecka, mengatakan kepada Cointelegraph bahwa pemanfaatan blockchain dalam industri minyak dapat mencegah pendanaan teroris dan pencucian uang dengan menyediakan hasil penelusuran. Pokrovsky menambahkan bahwa transparansi dalam blockchain berarti bahwa semua perjanjian dalam rantai pasokan bersifat publik dan tidak berubah:

“Blockchain, dengan berbagai sifatnya, memperkenalkan transparansi pada operasi. Tidak selalu berarti bahwa operasi dapat terlihat oleh publik, tetapi transparansi dapat diimplementasikan pada kondisi tertentu bagi semua pengguna blockchain untuk memiliki gambaran yang sama tentang operasinya. Melalui manajemen kepercayaan, banyak pertanyaan termasuk masalah politik dan biaya, lebih mudah untuk diselesaikan.”

Pokrovsky mengatakan kepada Cointelegraph bahwa blockchain tidak hanya dapat digunakan untuk menciptakan transparansi terhadap cara perusahaan dengan energi yang tidak dapat diperbaharui tetapi juga menangani dampaknya terhadap iklim, termasuk untuk melindungi data yang sensitif secara politik dan lingkungan dari berbagai gangguan, yang mana saat ini merupakan salah satu elemen yang paling tidak terlindungi dalam infrastruktur industry ini.

Tantangan lain yang dihadapi perusahaan terkait dengan industri minyak, bersamaan dengan pemerintah yang membeli produk mereka, adalah sebuah risiko politik. Meskipun langkah-langkah pembuatan peraturan terus ditingkatkan – contoh terbaru adalah dibuatnya Uni Eropa 5AMLD – banyak perusahaan yang memproduksi minyak terkemuka dunia dimiliki oleh negara. Didefinisikan dengan, perusahaan tersebut mengandung orang-orang yang terpandang secara politis, termasuk ke dalam kategori orang yang biasanya dianggap berisiko tinggi. Pokrovsky menjelaskan bagaimana blockchain dapat membantu peraturan dalam industri minyak:

“Penggunaan blockchain untuk mencapai peraturan yang diisyaratkan oleh beberapa tindakan dan inisiatif hukum, seperti Dodd-Frank Act and the Extractive Industries Transparency Initiative and Frameworks seperti MIT’S Trust Data.”

Blockchain dan Keamanan Siber

Serangan fisik pada dunia perminyakan telah menjadi kenyataan yang pahit. Akibatnya, beberapa perkantoran dan lokasi pengeboran sering dijaga oleh angkatan bersenjata. Rute pengiriman dipantau dengan ketat oleh angkatan laut dan perusahaan-perorangan yang sering mempekerjakan personel keamanan swasta bersenjata untuk melakukan perjalanan bersama masing-masing container minyak mereka.

Dengan tingkat keamanan yang sedemikian tinggi, serangan terhadap perusahaan minyak telah mengalami digitalisasi. Menurut Kubecka, serangan cyber terkait perdagangan minyak terjadi bahkan “sangat sering” dan meningkat pada tingkat yang stabil, dengan beberapa negara dan peretas yang saat ini menjadi aktor paling umum di balik serangan itu.

ICS / OT Cyber Security dan Consultant Principal NTT Security Dereck Stubbs mengatakan kepada Cointelegraph bahwa data tentang serangan cyber politik itu menakutkan: “Perusahaan minyak, seperti semua perusahaan privat Amerika, tidak berkewajiban untuk mengungkapkan serangan cyber kepada public. oleh karena itu, ketersediaan data statistik, seperti frekuensi, sangat terbatas. ” Dia menambahkan bahwa demonstrasi terhadap iklim telah menyebabkan meningkatnya risiko keamanan untuk minyak:

“Perubahan iklim jelas merupakan masalah politik terutama dengan industri minyak yang dipandang sebagai kontributor utama dari penyebab perubahan iklim. Serangan dunia siber yang dimotivasi oleh politik tentu saja merupakan risiko yang harus bahas oleh perusahaan minyak. Dari perspektif keamanan siber, Blockchain tidak hanya menyediakan infrastruktur yang unggul tetapi juga menjadi kerangka kerja yang lebih mulus dan saling keterkaitan. Yang dapat membantu perusahaan minyak untuk mengukur dan menunjukkan proposisi nilai terhadap peradaban dan berbagai upaya yang mereka lakukan untuk bertanggung jawab terhadap lingkungan.”

Stubbs juga mengatakan kepada Cointelegraph, bahwa tanggung jawab untuk melindungi langkah perusahaan minyak terhadap berbagai risiko tinggi juga bervariasi. Yang biasanya mereka hadapi terletak pada model infrastruktur digital. Stubbs menguraikan pandangannya, bahwa jaringan berbasis blockchain memiliki potensi untuk meningkatkan keamanan dan proses menanggapi pelanggaran:

“Potensi jaringan berbasis blockchain untuk perusahaan minyak tidak hanya lebih kuat, keamanan cyber dan proses penyembuhan juga dengan infrastruktur yang interkoneksi, akan mempermudah dan mengoptimalkan semua aspek untuk mencapai misi keselamatan dalam bisnis.”