Virus Covid-19 Ubah Cara Pasar Kripto dalam Trading

0
64
Perdagangan aset kripto berada di pasar yang tidak stabil karena virus corona. Sejak 25 Februari, jumlah kasus COVID-19 yang dilaporkan seluruh dunia terus mengalami peningkatan dan telah melampaui kasus baru di Cina, menurut WHO.

Virus yang belum ditemukan vaksinnya ini dapat menyebabkan pandemi dan memperlambat ekonomi global dan membuat harga saham turun, indeks S&P 500 berada di indikator merah sebesar 10% sejak awal 2020.

Bitcoin (BTC) pun juga terpengaruh dengan harga yang berada di bawah angka $9.000 untuk pertama kalinya sejak Januari. Meski pada 28 Februari lalu harga ini telah berhasil naik 20% untuk tahun ini.

Sementara itu, volume perdagangan cryptocurrency over-the-counter (OTC) telah meningkat, sejak virus menjadi bagian konstan dari siklus berita.

“Kami telah melihat peningkatan volume yang signifikan selama 60 hari terakhir,” kata Michael Leon, seorang trader di Althena Investor Services, yang berbasis di Chicago dan berspesialisasi dalam melayani klien OTC.

Baca juga: Peneliti Digital Yuan Cina Tertunda Karena Covid-19

Trading Aset Kripto Australia Tidak Terdampak

Secara global dampak virus pun beragam, di Australia misalnya, secara geografis negara itu lebih dekat ke ekonomi Asia yang sangat terpengaruh COVID-19. Namun hingga saat ini belum melihat penurunan signifikan dalam perdagangan.

“Tidak ada efek nyata di Australia,” kata Tilo Grieco, kepala  OTC di ORTUS, yang berbasis di Sydney.

Salah satu strategi yang dipertimbangkan oleh beberapa trader untuk mempersiapkan COVID-19 adalah tidak memiliki aset cryptocurrency yang volatile kecuali benar-benar diperlukan. Itulah yang dilakukan desk OTC Althena.

“Kami mengelola inventaris dengan sangat ketat dan menjalankan buku yang cocok, sehingga coronavirus belum menjadi faktor,” kata Leon Althena.

Menurut Rupert Douglas, kepala pengembangan bisnis dan penjualan kelembagaan di Koine, yang menyediakan jalan penyelesaian dan hak perwalian bagi mata uang kripto, menganggap manajemen inventaris untuk trading mungkin lebih bijaksana, mengingat ketidakpastian yang ada di depan.

“Sementara toko-toko alternatif bernilai seperti emas dan BTC telah rally sejak awal tahun, mereka belum bernasib baik selama beberapa hari terakhir. Ini patut diantisipasi bagi semua kelas aset,“  ujar Rupert Douglas, kepala pengembangan bisnis dan penjualan institusional di Koine, yang menyediakan penyelesaian dan penahanan untuk mata uang kripto.

Paul Ciavardini, kepala perdagangan di ItBit/ Paxos, pun turut mengamati soal perubahan trading di pasar kripto karena virus ini. Menurutnya harga Bitcoin terendah baru-baru ini kemungkinan hasil dari keputusan perdagangan yang dibuat oleh pasar tradisional.

“Dugaan saya adalah bahwa kita melihat beberapa lembaga tradisional, yang juga memiliki crypto atau semacamnya, meringankan risiko keseluruhan dengan apa yang terjadi di pasar ekuitas dan obligasi,” kata Ciavardini, dilansir dari Coindesk.

Sumber