Waspada! Serangan Cyber Bertema Coronavirus Bisa Kapan Saja Menyerang Komputer Anda

0
40
Agensi France Presse (AFP) melaporkan bahwa telah ada sejumlah serangan cyber bertema virus corona, mengutip wawancara dengan para pakar keamanan siber terkenal.

Adanya kerja jarak jauh yang disebabkan oleh pandemi membuat banyak orang sepenuhnya bergantung pada komputer untuk penghidupan mereka. Namun, ada saja orang tidak bertanggung jawab memanfaatkan hal ini.

Peretas telah mengambil keuntungan, meluncurkan “volume serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk mengelabui orang agar menyerahkan kredensial kepada penyerang,” menurut peneliti keamanan cyber.

“Kami melihat kampanye dengan volume pesan hingga ratusan ribu yang memanfaatkan virus korona ini,” kata Sherrod DeGrippo, kepala penelitian ancaman untuk perusahaan keamanan Proofpoint, menurut AFP.

DeGrippo menambahkan bahwa ini karena orang yang bekerja di rumah tidak memiliki akses ke sistem keamanan komputer yang mereka lakukan di tempat kerja.

Dia mengatakan bahwa penipu dan peretas akan membuat trik baru untuk mengeksploitasi korban coronavirus.

“Saya dapat melihat beberapa penyerang mengirim pesan seperti, ‘Saya di karantina dan meminta Anda membeli sesuatu untuk saya,’ atau ‘Saya ingin Anda melakukan transfer dana ini,'” tambahnya.

Kekhawatiran DeGrippo sudah menjadi kenyataan

Aplikasi pelacakan virus korona palsu menginfeksi komputer korban dengan malware. Salah satu bagian malware adalah Coronavirus tracking map yang mengambil data dari Universitas Johns Hopkins yaitu mencuri informasi pribadi dari komputer korban dan menjualnya di web gelap.

Coronavirus tracking map menginfeksi komputer

Khawatir tentang terinfeksi oleh coronavirus? Perluas kekhawatiran itu ke komputer Anda. Anda mungkin membutuhkan software tambahan untuk melindungi komputer dari serangan cyber Coronavirus.

Tidak hanya menginveksi, melainkan juga meminta bayaran seperti, untuk mengekspos akun media sosial dan menghapus file di ponsel kecuali jika korban membayar $ 100 dalam Bitcoin.

Dalam penipuan lain, penipu meminta pembayaran Bitcoin atau sumbangan palsu kepada Organisasi Kesehatan Dunia dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, menurut National Fraud Intelligence Bureau (NFIB).

“Mereka mengklaim dapat menyediakan daftar orang yang terinfeksi coronavirus di daerah mereka,” kata NFIB kepada The Guardian.

DeGrippo menyarankan agar penggunaan komputer terpisah sehingga tidak terjadi kontaminasi silang. “Menyimpan komputer yang digunakan oleh orang tua dari jangkauan anak-anak adalah langkah pencegahan yang tepat untuk dilakukan,” katanya.
Dari trik-trik baru itu, DeGrippo mengatakan: “Ini mengambil manfaat dari umat manusia pada titik yang paling rentan dan mencoba menggunakannya untuk keuntungan finansial.”

Andai saja para scammer memiliki hati nurani. Pasti dunia tidak akan lebih sulit saat mengalami pandemic global seperti ini.