Telegram Akan Menutup Projek Blockchain TON, Kenapa?

0
80
telergam-ton-tokocrypto

Jelajahcoin.com – Telegram baru-baru ini mengungkapkan bahwa mereka tidak akan lagi melanjutkan proyek blockchain-nya yaitu TON. Perusahaan telah mengutip bahwa tekanan peraturan sebagai alasan utama untuk penutupan ini.

Dalam sebuah pengumuman di blog perusahaan pada hari Selasa. Pendiri Telegram Pavel Durov mengatakan bahwa pengadilan A.S. telah menghentikan Telegram Open Network (TON) dari perwujudan. Ia mengatakan:

“Saya menulis posting ini untuk secara resmi mengumumkan bahwa keterlibatan aktif Telegram dengan TON telah berakhir.”

TON Dihancurkan oleh SEC

Pernyataan itu dibuka dengan sejarah singkat, yang menyatakan bahwa perusahaan telah menghabiskan lebih dari dua setengah tahun mengembangkan ‘platform blockchain generasi baru’ dengan cryptocurrency bernama Gram.

Baca Juga: Tokocrypto, Pedagang Aset Kripto Pertama yang Teregulasi di Indonesia, Berhasil Raih Pendanaan dari Binance

Menggunakan analogi investor yang mengumpulkan uang untuk membangun tambang emas, dan kemudian membagi emas. Durov mengatakan bahwa seorang hakim telah menganggapnya melanggar hukum karena investor akan menjual emas itu untuk keuntungan.

Pengadilan-pengadilan itu tampaknya mengambil penyesalan di Gram, dan distribusinya di dalam dan di luar AS. Dia menambahkan bahwa putusan pengadilan menyiratkan bahwa negara-negara lain tidak memiliki kedaulatan untuk memutuskan apa investasi yang dapat diterima untuk warganya sendiri. Durov secara khusus membenci kekuasaan yang digunakan AS atas negara-negara lain sehubungan dengan sistem keuangan global.

“AS dapat menggunakan kontrolnya atas dolar dan sistem keuangan global untuk menutup semua bank atau rekening bank di dunia. Itu dapat menggunakan kontrolnya atas Apple dan Google untuk menghapus aplikasi dari App Store dan Google Play.”

Komisi Sekuritas dan Bursa memenangkan putusan sementara pada bulan Maret, di mana ia mengklaim bahwa Telegram telah menjual sekuritas yang tidak terdaftar. Telegram mengumpulkan $1,7 miliar pada ICO 2018 untuk blockchain TON. Namun, pihaknya telah menunda peluncuran proyek karena masalah regulasi dan sekarang telah sepenuhnya melompat.

Garansi uang kembali?

Awal bulan ini, perusahaan mengubah janji bahwa mereka akan membayar token kepada investor saat peluncuran. Pada saat itu, Telegram mengatakan ingin segera membeli investor Amerika. Kepala Pejabat Strategi OKEx, Alysa Xu [@AlysaXuOKEx], mencatat bahwa kekhawatiran sedang meningkat di Cina.

Xu menambahkan bahwa komunitas TON Cina di WeChat mengeluh dan berduka atas penutupan TON, sementara juga meningkatkan kekhawatiran tentang pengembalian segera Gram futures. Tidak ada menyebutkan pengembalian uang dalam pengumuman dan Durov menutup pos dengan berharap keberuntungan bagi mereka yang masih berjuang untuk desentralisasi, menambahkan;

“Pertempuran ini mungkin merupakan pertempuran paling penting dari generasi kita. Kami harap Anda berhasil di tempat kami gagal.”