S&P 500 Akan Melonjak Menuju ATH Baru: Akankah Bitcoin Mengikuti?

0
37
S&P 500 dan Bitcoin

Bitcoin terlihat masih bergerak mendatar pada grafik. Menurut data dari Coin Market Cap, mata uang crypto terkemuka itu hanya memperoleh 0,15% dalam 24 jam terakhir pada saat penulisan artikel ini. Kinerja BTC ini berkutat hanya dalam kisaran nilai 5% yang sama selama dua minggu terakhir.

Di lain sisi, pasar saham saat ini sedang menunjukkan kekuatan ekstremnya, dan ini bisa berdampak pada rally-nya Bitcoin. Bagaimanapun, korelasi yang kuat telah terbentuk antara kedua pasar, yang seharusnya ini dapat memberikan apresiasi pada nilai BTC dalam waktu dekat.

Baca Juga: Meningkatkan Kepatuhan AML/KYC Pada Pedagang Aset Kripto

Bitcoin Bisa Melonjak Saat S&P 500 Membuat Nilai Tertinggi Baru

Meskipun pandemi dan ketidakpastian ekonomi memburuk, S&P 500 melonjak lebih tinggi pada hari Senin, 20 Juli lalu. Proses ini dilewati setelah awal yang lambat untuk sesi perdagangan. Pada penutupan sesi pada hari Senin, indeks saham terkemuka diperdagangkan di level 0,85% lebih tinggi dari tempat awalnya. S&P 500 sekarang diperdagangkan di 3,251.84, nilai tertinggi sejak dimulainya peristiwa kapitulasi pada Februari 2020 lalu.

Kekuatan dalam S&P 500 tampaknya menanggapi dua hal berikut:

  • Kekuatan ekstrem dalam nilai perusahaan teknologi seperti Amazon, yang naik 8% pada hari itu.
  • Menteri Keuangan AS, Steven Mnuchin mengungkapkan bahwa RUU yang dengan stimulus pendanaan berikutnya akan melibatkan setidaknya $ 1 triliun.

Bitcoin bisa rally sekali karena saat ini tertinggal di belakang S&P 500 seperti yang ditunjukkan pada grafik di bawah ini dari trading mata uang crypto.

Bitcoin bersiap mendapatkan keuntungan dari lonjakan yang berkelanjutan di pasar saham karena korelasi antara kedua pasar.

Baca juga: Analis: Korelasi Bitcoin dan S&P 500 Bukan Hal Buruk

Mati Greenspan, pendiri Quantum Economics, menemukan pada awal tahun ini BTC dan S&P 500 memiliki nilai korelasi tertinggi sejak Januari 2011 silam.

Korelasi ini menjadi sangat jelas sehingga bahkan para analis yang tidak mengikuti pasar ini 24/7 mulai ikut memperhatikannya. Tim analis JP Morgan mencatat pada bulan Juni lalu bahwa sejak crash pada bulan Maret, “Mata uang crypto telah diperdagangkan lebih seperti ekuitas“ daripada yang mereka lakukan sebelumnya.

Apa Penyebab Korelasi?

Di balik korelasi ini konon disebabkan perbedaan pasar yang sangat tipis. Seorang trader mata uang crypto berkomentar:

“Hal itu berasal dari pasar yang sangat tipis jika mencakup secara keseluruhan. Derivatif melakukan rekor volume rendah dan secara umum belum memulihkan minat terbuka terhadap mereka secara keseluruhan. Volume harian Coinbase berada pada ~ $ 80 juta hampir setiap hari dan BitMEX terlihat terus mengikutinya ( menyeret derivat lainnya). “

Dengan harga Bitcoin masih berada di posisi datar yang sama, belum bisa bergerak secara independen dari katalis eksternal, tampaknya kekurangan likuiditas ini dapat berlanjut sampai BTC mulai bergerak.

Informasi ini disunting dan diolah kembali dari NewsBTC