Perusahaan Investasi: Blockchain Akan Memimpin Globalisasi Digital

0
107
blockchain memimpin globalisasi

Xiao Feng, Wakil Ketua perusahaan investasi China Wanxiang Holdings, menghadiri Pertemuan Investasi dan M&A Global ke-7 di Shanghai pada beberapa hari lalu.

Keynote utama Dr. Xiao tentang reformasi ekonomi digital mengungkapkan spekulasi bahwa globalisasi akan bermigrasi dari fisik ke dunia digital.

Baca Juga: Analisa Teknikal Mingguan: Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH)

Xiao pun percaya bahwa blockchain dan ‘teknologi pengganggu’ lainnya akan menjadi alat untk mewujudkan globalisasi digital ini.

Xiao menjelaskan bahwa:

“Blockchain adalah mekanisme kepercayaan digital. Karena karakteristiknya yang irrevocability, delectability dan immutability, ketika kami memindahkan data ini ke blockchain, data ini tidak dapat dirusak.”

Xiao percaya bahwa sebelum pandemi, globalisasi mampu menguntungkan banyak orang, termasuk China, Wall Street, dan perusahaan multinasional.

Namun, globalisasi juga akan memakan banyak korban seperti kelas menengah dan pekerja industri di banyak negara maju. Dia menjelaskan bahwa:

“Karena kelas menengah dan pekerja tidak dapat diglobalisasi, dalam ilmu ekonomi itu disebut ‘barang yang tidak dapat diperdagangkan’.”

Namun, Xiao percaya bahwa setelah globalisasi digital tanpa batas COVID-19, ini akan menguntungkan negara-negara berkembang dan negara-negara maju. Dia menjelaskan:

“Dengan bantuan teknologi digital, tenaga kerja dapat diperjualbelikan mulai sekarang, dan karyawan tidak perlu pindah dari Amerika Serikat ke China, meskipun industri ini pindah ke China. Lalu ada pendidikan. Internet English Teaching telah mengubah hal-hal yang tidak dapat diperdagangkan menjadi hal-hal yang dapat diperdagangkan.”

Ia juga berpendapat bahwa globalisasi digital akan berdampak pada sistem manajemen organisasi banyak perusahaan, dengan lebih banyak perusahaan yang akan memindahkan operasinya secara online.

Baca Juga: Amankan Masa Depan Anda dengan Investasi Bitcoin

Cara yang biasa dipakai perusahaan untuk mengukur kinerja mereka akan menjadi kurang penting, dan kerangka kerja penetapan tujuan yang baru dapat menggantikannya sebagai struktur manajerial yang paling penting. Dia mengatakan bahwa kerangka kerja seperti itu akan disebut “Tujuan dan Hasil Utama”, atau OKR. Xiao pun mengatakan:

“Karena kita perlu melakukan satu hal bersama dalam ruang dan waktu yang berbeda. Kami harus transparan dan menyelaraskan tujuan kami, jadi kami membutuhkan alat OKR.”

Dia juga mengklaim bahwa dampak digitalisasi lainnya akan membuat bisnis mengalami perombakan total dalam cara mereka melakukan praktik usaha mereka.

Xiao mengatakan bahwa revolusi industri telah mencapai tingkat utilitas marjinal yang semakin berkurang. Dalam ilmu ekonomi, hukum utilitas marjinal yang semakin menurun menyatakan bahwa utilitas marjinal barang atau jasa menurun seiring dengan meningkatnya pasokan yang tersedia.

Pelaku ekonomi mencurahkan setiap unit barang atau jasa yang berurutan untuk mencapai tujuan yang semakin berkurang, dan blockchain hadir untuk mengatasinya.

Negara tirai bambu sangat berpengaruh terhadap harga Bitcoin dan seluruh cryptocurrency. Secara historis, apa yang mereka katakan akan membuat harga naik atau turun drastis.

Seperti ketika presiden Tiongkok mengatakan bahwa mereka akan menggunakan teknologi blockchain, harga BTC naik Rp 50 juta-an dalam 1 minggu pada tahun 2019.

Pada tahun 2018, mereka juga mengatakan bahwa mereka melarang penjualbelian cryptocurrency. Tahun 2018 adalah tahun yang sangat jelek untuk industri cryptocurrency.

sumber.