Cardano Secara Resmi Luncurkan Smart Contract!

0
300
smart contract cardano

Tepat hari ini, Cardano (ADA) secara resmi memiliki kemampuan smart contracts untuk lebih meningkatkan ekosistemnya.

Penantian panjang akhirnya berakhir. Setelah bertahun-tahun meneliti dan menghasilkan banyak makalah peer-review tentang struktur jaringan, potensi, ide, tujuan, dan hal mendetail lainnya.

Pembaharuan Alonzo

Sebagaimana yang dilansir dari CryptoPotato sebelumnya, jaringan smart contract memiliki fungsionalitas yang dibangun ke dalam testnet Alonzo di awal September silam.

Cordano menggunakan Plutus sebagai bahasa pemrogramannya. Plutus diharapkan mampu membantu pengguna membuat smart contract yang mudah diaplikasikan dan aman.

Inti Plutus digunakan untuk menentukan parameter model UTXO yang diperluas. Menurut tim, ini menawarkan keunggulan unik dibandingkan model akuntansi lainnya.

Baca Juga: CEO CryptoQuant: Bitcoin Menampilkan Metrik Bullish Meskipun Bervolatilitas

Selain itu, Plutus Application Framework (PAF) juga menyediakan akses dalam aplikasi dan layanan yang berjalan di jaringan.

Layanan itu hanya bisa diakses ketika kita menyertakan interoperabilitas browser web secara lengkap.

Sampai sekarang, Cardano sudah mematangkan hard fork dan Alonzo siap membantu dengan aktif di mainnet.

Hard fork sendiri adalah sebuah pecahan yang dilakukan dalam aset kripto untuk membangun sistem baru yang berbeda dari aslinya.

Biasanya hard fork diciptakan untuk mengembangkan jaringan menjadi lebih baik.

Dengan adanya pembaharuan Alonzo, siapa saja dapat membuat dan menerapkan smart contract mereka sendiri di blockchain Cardano. Pembaruan ini tentunya dapat membuka jalan bagi decentralized apps (Dapps)

Baca Juga: Ini Penyebab Cardano Dikritik Setelah Upgrade Alonzo

Dengan begitu, jaringan mendukung smart contract, memungkinkan berbagai tim dan proyek untuk mulai membangun dan menerapkan protokol mereka langsung di Cardano.

Bukan Perjalanan Yang Mudah

Peluncuran smart contract ini bukan tanpa hambatan. Baru-baru ini, dikemukakan bahwa ada masalah konkurensi mendasar dalam desain dasar kemampuan smart contract  Cardano.

Dengan kata lain, akan ada banyak pengguna yang tidak bisa berinteraksi dengan protokol secara bersamaan.

Namun, Charles Hoskinson, serta Input Output (tim di belakang Cardano), menjelaskan secara mendalam tentang jaringan smart contract dan bagaimana ini tidak akan menjadi dampak yang buruk.

Beberapa hari yang lalu juga, Input Output telah menerbitkan blog baru yang menjelaskan pendekatan EUTXO Cardano untuk eksekusi smart contract dan bagaimana ia menawarkan keamanan yang lebih besar.

Bagaimanapun, lika-liku persiapan smart contract ADA sebelumnya, ini menandai era baru untuk proyek ADA dan menarik untuk melihat bagaimana hal itu akan berdampak pada ekosistemnya ke depan.

Jaringan Cardano telah secara resmi menjalankan hard fork Alonzo yang dipuji-puji.

Pencipta Cardano, Charles Hoskinson, mengatakan dia yakin setelah melalui yang jalan panjang, platform ini bisa menuju era smart contract yang akan bermanfaat bagi seluruh industri kripto.

sumber.