Connect with us

Crypto

Asosiasi ICCA dan PKHAKI Hadir Dukung Perkembangan Aset Kripto di Indonesia

Published

on

Peresmian Indonesia Crypto Consumer Association (ICCA) dan Perkumpulan Konsultan Hukum Aset Kripto Indonesia (PKHAKI). Foto: Instagram/@bambang.soesatyo.

Perkembangan aset kripto di Indonesia begitu pesat. Pertumbuhan industri ini harus mendapatkan dukungan dari semua pihak, agar ekosistem aset kripto di Indonesia terus maju dan bermanfaat bagi masyarakat.

Berangkat dari tersebut, dua asosiasi Indonesia Crypto Consumer Association (ICCA) dan Perkumpulan Konsultan Hukum Aset Kripto Indonesia (PKHAKI) secara resmi dibentuk, sebagai wujud respons terhadap masifnya perkembangan industri aset kripto di Indonesia dan dunia.

Ketua ICCA, Rob Rafael Kardinal, menjelaskan keberadaan ICCA diharapkan dapat membuat industri kripto di Indonesia berada dalam korirdor pertumbuhan yang positif. Selain itu, juga mendorong Indonesia untuk bisa menjadi sentra pengembangan aset kripto di ASEAN dan Asia.

“Kehadiran ICCA merupakan bentuk respon terhadap perkembangan industri aset kripto di Indonesia. Dengan adanya ICCA tentunya dapat menjadi sarana dan ruang bagi masyarakat yang berinvestasi dan menggunakan aset kripto, serta produk turunannya untuk bisa menyuarakan pendapat mereka,” ujar Rafael dalam siaran pers resminya, Senin (4/4).

Peresmian Indonesia Crypto Consumer Association (ICCA) dan Perkumpulan Konsultan Hukum Aset Kripto Indonesia (PKHAKI). Foto: Instagram/@bambang.soesatyo.
Peresmian Indonesia Crypto Consumer Association (ICCA) dan Perkumpulan Konsultan Hukum Aset Kripto Indonesia (PKHAKI). Foto: Instagram/@bambang.soesatyo.

Baca juga: Indonesia Bisa Jadi Pusat Ekonomi Digital Dunia, Lewat Aset Kripto

PKHAKI Bantu Pembentukan Regulasi Kripto di Indonesia

Sementara Ketua PKHAKI, Januardo Sihombing, melihat merebaknya bisnis aset kripto secara cepat seperti yang sedang terjadi saat ini, menunjukkan tingginya animo dari masyarakat terhadap kripto. Oleh karenannya, tentu harus difasilitasi dengan perlindungan dalam bentuk regulasi.

“Salah satu peranan penting ICCA dan PKHAKI dalam perkembangan industri kripto di Indonesia adalah mendorong urgensi terhadap regulasi aset kripto yang berkesinambungan dan komprehensif,” ungkap Januardo.

Melalui PKHAKI, Januardo berharap dapat membantu pemerintah untuk tidak hanya mempercepat proses pembentukan regulasi, namun juga menyuarakan pendapat dan masukan konstruktif untuk membentuk regulasi terkait kripto yang lengkap dan menyeluruh.

Peresmian Indonesia Crypto Consumer Association (ICCA) dan Perkumpulan Konsultan Hukum Aset Kripto Indonesia (PKHAKI). Foto: Instagram/@bambang.soesatyo.
Peresmian Indonesia Crypto Consumer Association (ICCA) dan Perkumpulan Konsultan Hukum Aset Kripto Indonesia (PKHAKI). Foto: Instagram/@bambang.soesatyo.

Baca juga: Nasib Ekosistem Kelembagaan Aset Kripto di Indonesia

PKHAKI juga menyuarakan urgensi pembentukan profesi penunjang aset kripto, di antaranya konsultan hukum aset kripto sebagai bagian dari ekosistem bursa aset kripto yang mengedepankan kepastian hukum, keadilan dan kemanfaatan bagi para pelaku usaha termasuk perlindungan terhadap konsumen.

“ICCA dan PKHAKI juga harus menjadi ujung tombak serta mitra strategis pemerintah dalam mewadahi dan membentuk ekosistem kripto yang sehat, memberikan pencerahan kepada konsumen kripto agar semakin cerdas berinvestasi, serta memfasilitasi pendampingan dan upaya perlindungan hukum atas berbagai potensi persoalan yang mungkin dihadapi oleh para pelaku usaha dan konsumen aset kripto,” tutur Ketua MPR RI sekaligus Kepala Badan Hubungan Penegakan Hukum, Keamanan dan Pertahanan KADIN Indonesia, Bambang Soesatyo.

ASPAKRINDO Dukung Kehadiran ICCA dan PKHAKI

Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (ASPAKRINDO) menyambut baik kehadiran ICCA dan PKHAKI. Dengan adanya 2 asosiasi baru yang fokus terhadap aset kripto bisa bersama-sama mempercepat membangun ekosistem industri yang sehat, berkualitas dan berintegritas.

“Kami berharap kehadiran ICCA dan PKHAKI bisa bersinergi meningkatkan pemahaman atau edukasi masyarakat mengenai aset kripto, membantu membentuk regulasi yang mendukung inovasi, serta membentuk komunitas dan berbagai program yang sejalan dengan perkembangan aset kripto dan teknologi blockchain,” kata Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (Aspakrindo) & COO Tokocrypto, Teguh Kurniawan Harmanda.

Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (Aspakrindo) & COO Tokocrypto, Teguh Kurniawan Harmanda. Foto: Tokocrypto.
Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (Aspakrindo) & COO Tokocrypto, Teguh Kurniawan Harmanda. Foto: Tokocrypto.

ASPAKRINDO sendiri adalah asosiasi yang dibentuk para pedagang aset kripto yang telah mendapatkan tanda daftar dan izin di Bappebti berdasarkan kepada Peraturan No.5 Tahun 2019. Salah satu misinya adalah mewujudkan pelaku perdagangan aset kripto yang berkualitas dan berintegritas.

ASPAKRINDO diakui dan berbadan hukum sebagai sebuah “Perkumpulan” dari anggota-anggota yang berlatar belakang adalah para pelaku industri perdagangan aset kripto yang menjunjung tinggi kesetaraan, demokrasi, bertanggung jawab, serta selalu mendukung terciptanya penetrasi pasar aset kripto yang lebih massive, transparan, dan sistematis.

Baca juga: Fantastis! Investor Kripto Indonesia Capai 12,4 Juta, Kalahkan Saham

Altcoin News

Kenal Kripto Neblio (NEBL), Project Bantu Perusahaan Bikin dApps

Published

on

Kenal kripto Neblio (NEBL), project blockchain bantu perusahaan bikin dApps. Foto: Neblio Network.

Neblio (NEBL) menjadi salah satu aset kripto yang proyeknya mencuri perhatian di industri blockchain. Sejak didirikan pada tahun 2017, Neblio terus mengalami perkembangan.

Seperti diketahui, blockchain adalah teknologi baru yang sangat berharga untuk bisnis skala kecil dan besar. Nablio hadir menjadi tools dan solusi perangkat lunak yang memudahkan adopsi blockchain secara luas.

Penasaran dengan keunggulan dan keunikan proyek Neblio dan aset kripto NEBL? Simak selengkapnya artikel di bawah ini.

Neblio (NEBL)

Apa Itu Neblio (NEBL)?

Neblio adalah platform yang dirancang untuk mempercepat dan menyederhanakan penerapan, serta pengembangan aplikasi terdistribusi pada blockchain Neblio dan jaringan blockchain lainnya di masa mendatang.

Platform ini lahir pada awal 2017 karena kebutuhan akan alat intuitif dan solusi sederhana untuk mendorong adopsi teknologi blockchain di ruang bisnis perusahaan.

Neblio telah membuat rangkaian solusi open-source software dan protokol token (NTP1) yang menyederhanakan pengembangan dan penerapan aplikasi yang memanfaatkan teknologi blockchain di industri seperti Supply Chain, Records Management, Gaming, Asset Tracking, Identity Management dan banyak lagi.

Kenal kripto Neblio (NEBL), project blockchain bantu perusahaan bikin dApps. Foto: Neblio Network.
Kenal kripto Neblio (NEBL), project blockchain bantu perusahaan bikin dApps. Foto: Neblio Network.

Baca juga: Melihat Proyeksi Market Aset Kripto di Akhir Tahun 2022

Sesuai dengan whitepaper-nya, keterampilan pengembang yang tidak memadai dan kompleks diamati sebagai hambatan utama yang menghambat adopsi teknologi blockchain untuk mengembangkan aplikasi terdistribusi di dunia bisnis.

Untuk mengatasi kesulitan ini, platform Neblio membuat rangkaian RESTful API (Application Programming Interfaces) yang bertujuan untuk memungkinkan pengembang berkomunikasi secara intuitif dengan jaringan tanpa memahami detail kompleks teknologi blockchain.

RESTful API suite adalah kumpulan API dengan SDK (kit pengembangan perangkat lunak) yang membantu menyederhanakan bahasa pemrograman seperti JAVA. Selain itu, dokumen dan alat jaringan ini bertujuan untuk memungkinkan pengguna membangun token proyek mereka dengan cepat dan menetapkan metadata ke token individu untuk digunakan dalam aplikasi terdistribusi mereka.

Apa yang Membuat Neblio (NEBL) Unik?

NEBL adalah token utilitas dari platform Neblio yang diamankan oleh algoritma konsensus terdistribusi PoS (Proof-of-Stake) yang efisien. Jaringan memberi penghargaan kepada penggunanya karena mereka membuat blok blockchain baru dan memverifikasi setiap blok penuh dengan informasi dan transaksi yang menggerakkan jaringan. Aset mendorong pengguna untuk secara aktif mengoperasikan, mengatur, dan mengamankan jaringan melalui pertaruhan.

Kenal kripto Neblio (NEBL), project blockchain bantu perusahaan bikin dApps. Foto: Neblio Network.
Kenal kripto Neblio (NEBL), project blockchain bantu perusahaan bikin dApps. Foto: Neblio Network.

Baca juga: Kripto dan Fintech Sumbang Pajak Rp 339 M ke Penerimaan Negara RI

Untuk mendorong staking dan mengamankan jaringan, Neblio Network memberi penghargaan kepada pengguna atas waktu yang dihabiskan untuk staking. Jaringan diatur untuk menghasilkan koin baru dengan kecepatan yang bervariasi tergantung pada jumlah koin yang saat ini dipertaruhkan di jaringan pada waktu tertentu.

Platform memberi penghargaan kepada pengguna setiap kali wallet mereka berhasil mempertaruhkan blok berikutnya dalam rantai melalui hadiah taruhan agar tetap terdesentralisasi, sehat, dan aman. Setiap hadiah pasak didasarkan pada usia koin dan jumlah NEBL di grup koin yang dipertaruhkan di blok blockchain berikutnya.

Neblio (NEBL) Listing di Tokocrypto

Tokocrypto terus menghadirkan beberapa aset kripto baru untuk memberikan pelayanan trading yang lebih luas lagi, seperti Neblio (NEBL).

Trading NEBL/BTC, NEBL/USDT & NEBL/BUSD dapat dilakukan mulai tanggal 2 Desember 2022 pukul 16.00 WIB. Kini, pengguna dapat melakukan deposit/setoran NEBL di Tokocrypto sebagai persiapan trading.

DISCLAIMERBukan saran atau ajakan membeli! Investasi atau perdagangan aset kripto masih berisiko tinggi. Artikel ini hanya berisi informasi yang relevan mengenai aset kripto tertentu.

Continue Reading

Crypto

Brasil Rilis Aturan Legalkan Kripto Sebagai Metode Pembayaran

Published

on

Brasil keluarkan aturan legalkan kripto sebagai metode pembayaran. Foto: Shutterstock.

Parlemen Brasil telah mengesahkan undang-undang yang akan mengatur penggunaan aset kripto sebagai alat pembayaran di seluruh wilayahnya. Kebijakan ini berpotensi memberikan dorongan menuju adopsi aset digital di kawasan Amerika Selatan.

Kamar Deputi Brasil menyetujui kerangka peraturan baru dengan kode PL 4401/2021 yang akan mencakup aset kripto dan rewards perjalanan rutin dari maskapai penerbangan atau yang disebut “miles” dalam definisi “perjanjian pembayaran” di bawah pengawasan dewan perwakilan negara dan bank sentral.

Meskipun ini membuat kemajuan yang signifikan untuk aset digital di Negeri Samba, undang-undang tersebut masih memerlukan tanda tangan presiden Brasil untuk dapat diberlakukan.

Kemajuan Adopsi Kripto

Ilustrasi aset kripto
Ilustrasi aset kripto

Baca juga: Raja Kripto Hong Kong Tiantian Kullander Meninggal Dunia

Pengesahan RUU tersebut tidak menjadikan aset kripto sebagai alat pembayaran yang sah di dalam negeri. Namun, RUU tersebut akan memasukkan aset digital dan program miles dalam definisi “metode pembayaran” yang berada di bawah pengawasan bank sentral negara tersebut.

Setelah disahkan menjadi undang-undang, pemerintah Brasil harus memutuskan lembaga mana yang akan membawahi pengawasan. Namun, kripto yang akan dianggap sebagai sekuritas akan tetap berada di bawah yurisdiksi Komisi Sekuritas dan Bursa Brasil (CVM).

Selain menunjuk kripto sebagai metode pembayaran, undang-undang memungkinkan pembuatan lisensi untuk platform exchange kripto dan untuk penyimpanan dan pengelolaan aset oleh pihak ketiga. Selain itu, undang-undang akan mewajibkan bursa untuk membuat perbedaan yang jelas antara dana perusahaan dan pengguna, untuk menghindari insiden lain seperti keruntuhan FTX.

Brasil dan Kripto

Brasil keluarkan aturan legalkan kripto sebagai metode pembayaran. Foto: Shutterstock.
Brasil keluarkan aturan legalkan kripto sebagai metode pembayaran. Foto: Shutterstock.

Baca juga: NGOBRAS Spesial: Prediksi Market Kripto dan NFT di Akhir Tahun 2022

Brasil telah membuat banyak kemajuan dalam hal regulasi dan adopsi aset digital di kalangan investor. Saat ini, Brasil menjadi negara dengan ETF kripto paling banyak di Amerika Latin, dan sebagian besar bank dan broker utama negara itu saat ini menawarkan beberapa jenis eksposur terhadap investasi kripto atau layanan serupa seperti penawaran kustodian atau token.

Beberapa bank di Brasil saat ini sudah bereksperimen dengan penyimpanan aset digital, seperti anak perusahaan Brazil dari raksasa perbankan Spanyol, Santander, yang berencana untuk mulai menawarkan layanan perdagangan kripto juga.

Bank lain seperti Itaú, salah satu bank swasta terbesar di Brasil, berencana meluncurkan platform tokenisasi asetnya sendiri. Namun, belum ada yang mengembangkan layanan untuk memproses pembayaran dalam kripto.

Continue Reading

Altcoin News

Kabar Vitalik Buterin dan Elon Musk Kerja Bareng Bikin Dogecoin Reli

Published

on

Kabar Vitalik Buterin dan Elon Musk Kerja Bareng Bikin Dogecoin Reli.

Harga Dogecoin (DOGE) terpantau melambung tinggi pada perdagangan Senin (28/11) pagi di tengah market yang masih terkoreksi. Kenaikan ini disebut-sebut berhubungan dengan pendiri Ethereum, Vitalik Buterin dan Elon Musk.

Menurut data CoinMarketCap pada Senin (28/11) pukul 11.00 WIB, koin meme Dogecoin (DOGE) naik hampir 7% dalam 24 jam terakhir atau 26% selama sepekan. Kini DOGE diperdagangkan di harga US$ 0,09519. Namun, Dogecoin masih turun 91% dari all time high (ATH) pada Mei 2021 di level US$ 0,73.

Dogecoin (DOGE) juga terpantau satu-satunya aset kripto yang bullish dibanding aset big cap lainnya, seperti Bitcoin (BTC), Ethereum (ETH), BNB dan lainnya. DOGE mengalahkan mereka semua dari segi kenaikan harga.

Sentimen Positif

Baca juga: Kelas Kripto: Apa Itu Airdrop?

Salah satu pendukung sentimen positif untuk Dogecoin adalah David Gokhshtien, pendiri Gokhshtien Media yang juga aktif di komunitas DOGE. Dalam sebuah tweet, Gokhshtien menyatakan bahwa dia merasa Buterin dan Musk akan bekerja sama untuk meningkatkan DOGE.

Dia menambahkan bahwa kolaborasi mereka jika itu terjadi, tidak akan mengarah pada peningkatan Bitcoin (BTC). Menurut Gokhshtien, Buterin telah melakukan upaya yang gagal untuk membantu peningkatan Bitcoin. Motif Musk adalah keinginan yang dia ungkapkan untuk mengubah koin lelucon menjadi sesuatu yang serius yang diperhatikan Gokhshtien.

Oleh karena itu Gokhshtien yang setia kepada DOGE berspekulasi bahwa Vitalik Buterin dan Musk dapat meningkatkan Dogecoin. Diyakini kolaborasi oleh keduanya akan sangat bullish untuk harga DOGE.

Vitalik Buterin dan Dogecoin

Pendiri Ethereum, Vitalik Buterin bicara soal ETH 2.0..
Pendiri Ethereum, Vitalik Buterin bicara soal ETH 2.0.

Baca juga: Alasan Kenapa Kripto Huobi Token dan Klaytn Bisa Meroket

Sebelum kabar ini beredar, Buterin dilaporkan menyumbangkan 20 juta Dogecoin (DOGE) ke Dogecoin Foundation. Meski sebagai pendiri Ethereum, ini bukanlah kontribusi pertama yang diberikan Buterin.

Agustus lalu, Buterin bergabung dengan dewan penasihat yayasan bersama dengan CEO Neuralink, Jared Birchall. Organisasi nirlaba yang awalnya didirikan pada tahun 2014 ini diluncurkan kembali tahun lalu setelah DOGE mengalami peningkatan popularitas yang besar.

Pada bulan September, setelah Ethereum berhasil mengimplementasikan peningkatan Merge yang sangat dinanti-nantikan, Buterin menyarankan bahwa Dogecoin harus menjadi aset kripto berikutnya untuk pindah ke algoritma konsensus bukti kepemilikan atau proof-of-stake (PoS).

Continue Reading

Popular