Connect with us

Bitcoin News

Ini Sebab Bitcoin Turun Capai Titik Terendah dalam Dua Bulan Terakhir

Published

on

Bitcoin zona merah

Pergerakan market aset kripto, terutama Bitcoin pada Rabu (7/9) pagi tampak tak berdaya di zona merah. Sejak awal pekan ini, gerak kripto tergolong sideways dengan volume transaksi yang terpantau belum terlalu besar.

Melansir situs CoinMarketCap pada Rabu (7/9) pukul 15.00 WIB, dari 10 aset kripto berkapitalisasi pasar terbesar atau big cap kompak kumpul ke zona merah dalam 24 jam terakhir. Nilai Bitcoin (BTC), misalnya turun 5,54% ke US$ 18.807 per keping dan turun 7,27% selama seminggu terakhir.

Sementara, Ethereum (ETH) yang sempat naik karena isu The Merge juga tak berdaya, turun 8,64% ke US$ 1.518 di waktu yang sama dan anjlok 4,23% sepekan terakhir. Cardano (ADA), Dogecoin (DOGE) dan Polkadot alami penurunan harga yang cukup tinggi lebih dari 7% di waktu yang sama.

Trader Tokocrypto, Afid Sugiono, mengatakan market kripto saat ini sedang terjadi koreksi tiba-tiba dan sedikit brutal. Dari data CoinMarketCap, menunjukkan harga Bitcoin jatuh dari US$ 19.780 menjadi US$ 19.037 hanya dalam 50 menit.

bentuk koin bitcoin
Ilustrasi Bitcoin.

Baca juga: Polygon: The Merge Ethereum akan Hapus 99,1% Polusi Karbon

“Kemudian, pergerakan Bitcoin untuk mencegah penurunan lebih lanjut ke bawah US$ 19.000 gagal dilakukan. Harga BTC yang gagal menembus zona resistance-nya di level US$ 20.000 berulang-ulang kali membuat tumbang market kripto secara keseluruhan. Sehingga, investor yang membaca situasi tersebut, memilih melakukan aksi jual ketimbang akumulasi,” kata Afid.

Penurunan harga Bitcoin juga meruntuhkan momen bullish Ethereum yang sempat reli kencang pada sehari sebelumnya, Selasa (6/9). Padahal, ETH yang telah menunjukkan tanda-tanda kekuatan saat The Merge mendekat, bisa mengambil keuntungan untuk terus reli, terlebih upgrade Bellatrix juga sukses dilaksanakan.

Tekanan Situasi Makroekonomi

Selain dari sisi teknikal, sentimen makroekonomi juga membuat harga Bitcoin dan kripto lainnya berguguran. Pasar saham global juga mengalami kerugian dengan latar belakang penguatan indeks dolar AS (AS) dan meningkatnya kekhawatiran bahwa The Fed yang akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin.

“Kebijakan The Fed melawan inflasi mungkin tidak akan selesai sampai investor kehilangan nilai dari Bitcoin. Jelas The Fed ingin melihat kondisi keuangan yang lebih ketat, termasuk harga saham yang lebih rendah. Berarti kripto juga, karena sangat berkorelasi dengan ekuitas. Itu kemungkinan berita yang tidak diinginkan bagi investor kripto, yang telah menderita kerugian besar,” jelas Afid.

Ilustrasi market kripto Bitcoin.
Ilustrasi market kripto Bitcoin.

Baca juga: Bitcoin Tidak Akan Pernah Capai Rp 1 Miliar Pasca The Merge Ethereum?

Dari sisi pergerakan nilai Bitcoin, ada kemungkinan jika BTC tidak dapat bertahan di atas angka US$ 18.000, kemungkinan harga dapat turun di US$ 17.000. Sementara resistensi overhead untuk BTC berada di level US$ 21.100.

Indikator teknikal juga menunjukkan peningkatan momentum bearish. Relative Strength Index (RSI) berada di bawah setengah garis yang berarti penjual lebih banyak daripada pembeli di pasar. Hasil dari pembacaan ini merupakan indikasi bahwa penjual mendorong momentum harga di pasar.

Bitcoin News

ChatGPT Prediksi Bagaimana Bitcoin Akan Akhiri Dominasi Uang Fiat

Published

on

Ilustrasi mining Bitcoin.

ChatGPT adalah alat kecerdasan buatan inovatif yang dilengkapi untuk memecahkan masalah yang menantang hingga menjawab pertanyaan kompleks. Tanpa disadari ChatGPT memberikan jawaban bahwa kehadiran Bitcoin (BTC) dapat mengakhiri dominasi mata uang fiat.

Dikutip Investing, Parman, seorang pendidik dan penulis di bidang Bitcoin self-custody, memprediksikan kepada ChatGPT bahwa munculnya Bitcoin akan diikuti oleh penghapusan mata uang fiat yang dikeluarkan pemerintah.

Dalam serangkaian tweet-nya Parman memicu diskusi panas dengan merinci alasan di balik ramalan tersebut. Sebelumnya, ia memulai dengan mengajukan pertanyaan ke ChatGPT: Bagaimana umat manusia dapat mengakhiri bank sentral?

Ramalan Bitcoin & Blockchain

Pertanyaan itu kemudian dijawab secara garis besar bahwa setelah dimulainya setelah kesulitan keuangan global tahun 2008, Bitcoin muncul sebagai penanda penentangan terhadap perbankan terpusat.

Baca juga: Tokocrypto Setor Pajak Transaksi Kripto Pengguna Puluhan Miliar Rupiah

ChatGPT kemudian mengidentifikasi munculnya teknologi blockchain sebagai platform yang akan merevolusi sistem keuangan global dan juga mengakhiri bank sentral.

ChatGPT menekankan bagaimana Bitcoin berpotensi memberikan otonomi individu atas keuangan mereka, karena pengguna tidak perlu lagi bergantung pada sistem perbankan terpusat.

Parman, kemudian memberi tahu AI bahwa DeFi pada dasarnya adalah nama yang disamarkan untuk keuangan terpusat yang dirancang untuk menipu orang. Kemudian diminta untuk menganalisis lebih lanjut. Sebagai balasannya, ChatGPT menyatakan, “matikan mata uang fiat.”

Ramalan DeFi

Ilustrasi DeFi (decentralized finance) jadi revolusi layanan keuangan
Ilustrasi DeFi (decentralized finance) jadi revolusi layanan keuangan.

Baca juga: Tesla Simpan Bitcoin Senilai US$ 184 Juta meski Market Kripto Lesu

Parman menyinggung asal-usul Bitcoin saat itu adalah unit virtual tanpa nilai nyata. Dan bahkan tanpa jaminan nilai. Sebaliknya, dia berkomentar bahwa aset kripto lainnya “memiliki kelompok yang mengatur dan karenanya terpusat.”

ChatGPT kemudian menyimpulkan analisisnya dengan menambahkan bahwa Bitcoin pada akhirnya memungkinkan individu menjadi bank mereka. Dan mengandalkan sistem tanpa kepercayaan, sehingga menghilangkan kebutuhan akan fiat.

Prediksi kepunahan mata uang yang dikeluarkan pemerintah tergolong berani. Dan masih harus dilihat apakah Bitcoin benar-benar akan menjadi kekuatan revolusioner seperti yang diharapkan.

Bagaimana kamu percaya?

Continue Reading

Bitcoin News

Reli Bitcoin Untungkan Investor Kripto yang Baru Masuk

Published

on

Ilustrasi Bitcoin.

Reli harga aset kripto Bitcoin (BTC) dalam seminggu terakhir ini rupanya telah menciptakan keuntungan untuk investor baru. Aset kripto terbesar berdasarkan nilai pasar itu baru-baru ini diperdagangkan pada level US$ 23.000, jadi titik tertinggi sejak FTX bangkrut pada November lalu.

Menurut firma analitik Glassnode, persentase investor atau pemegang BTC yang baru masuk telah mendapat untung dengan peningkatan mencapai 97,5%, level tertinggi sejak November. Bitcoin juga menguntungkan bagi pemegang BTC untuk jangka panjang.

Glassnode membagi kategori investor jangka pendek dan panjang dengan lama waktu memegang Bitcoin sebagai aset mereka. Kategori investor jangka pendek adalah bagi mereka yang memegang BTC kurang dari 155 hari. Sedangkan, investor jangka panjang adalah mereka yang memegang BTC lebih dari 155 hari.

Koreksi Harga

Pasokan pemegang Bitcoin untuk jangka panjang dan jangka pendek dalam bagan beranotasi laba. Sumber: Glassnode.
Pasokan pemegang Bitcoin untuk jangka panjang dan jangka pendek dalam bagan beranotasi laba. Sumber: Glassnode.

Baca juga: Sambut Imlek, Tokocrypto Gelar Kompetisi Trading Hadiah Rp 200 Juta

Saat ini pada Rabu (25/1) pukul 09.00 WIB, kisaran perdagangan Bitcoin dan Ethereum mulai menyempit karena dua aset kripto terbesar berdasarkan kapitalisasi pasar berupaya membangun area dukungan baru. Menyusul kenaikan 8% dan 5% minggu lalu, pergerakan harga BTC dan ETH belum melebihi satu poin persentase selama empat hari terakhir.

BTC naik 0,4% pada hari Sabtu (20/1), sedikit menurun pada hari Minggu (21/1) dan naik tipis masing-masing 1% dan 0,09%, selama dua hari pertama minggu ini. Eter telah melakukan perjalanan serupa selama periode yang sama.

Grafik Bitcoin menyiratkan level dukungan baru yang terbentuk di dekat US$ 22.900. Alat volume profile visible range (VPVR), menunjukkan peningkatan tingkat aktivitas dan kesepakatan harga pada tanda ini. Seringkali ini disebut node volume tinggi, dan dapat menunjukkan di mana pasar melihat aset dengan harga wajar, setidaknya untuk saat ini.

Investor Bitcoin

Ilustrasi market kripto Bitcoin.
Ilustrasi market kripto Bitcoin.

Baca juga: Market Kripto Kembali Reli Panjang, Adakah Risiko Bull Trap?

Dari rasio MVRV (Market Value by Realised Value) pemegang Bitcoin jangka panjang (nilai pasar terhadap nilai yang direalisasikan) telah meningkat di atas 1,0 untuk pertama kalinya dalam enam bulan, menunjukkan bahwa basis biaya untuk pemegang jangka panjang sekarang di bawah harga spot BTC.

Dikutip Coindesk, jelas saat ini investor mengambil posisi long (membeli dan memiliki aset yang diperkirakan akan meningkat dari waktu ke waktu) di BTC dengan biaya lebih rendah setelah penurunan harga BTC yang berkepanjangan mendorong tren ini.

Tetapi dengan lebih dari 97,5% dari pasokan jangka pendek yang sekarang untung, akankah investor BTC baru menguangkan di harga yang lebih tinggi atau mempertahankan posisi mereka, pada akhirnya menjadi pemegang jangka panjang sendiri? Dan apa pentingnya kedua gerakan itu?

Bukti dari Januari 2018, April 2021, dan November 2021 menunjukkan bahwa peningkatan penawaran laba jangka pendek di atas 97,5% mendahului penurunan harga yang tajam. Apakah pasar sekarang menuju ke arah itu?

Pastikan Anda hanya melakukan trading kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, trading kripto jadi lebih mudah. Anda juga bisa menyimak berbagai informasi terbaru mengenai kripto dengan mengunjungi website TokocryptoInstagramTwitter, serta  komunitas Tokocrypto!

DISCLAIMERBukan saran atau ajakan membeli! Investasi atau perdagangan aset kripto masih berisiko tinggi. Artikel ini hanya berisi informasi yang relevan mengenai aset kripto tertentu.

Continue Reading

Bitcoin News

Bitcoin Capai Reli Terpanjang Sejak 2020, Efek Inflasi AS Turun

Published

on

Harga Bitcoin Bergerak Agresif

Bitcoin telah mengalami reli terpanjang pertamanya sejak tahun 2020 bertepatan dengan angka inflasi AS terbaru yang menunjukkan penurunan. Hal ini membuat investor kripto senang menyambut market di awal tahun 2023.

Menurut data CoinMarketCap, nilai Bitcoin (BTC) pada Jumat (13/1) pukul 08.00 WIB terpantau diperdagangkan di US$ 18.816, naik 3,57 persen dalam 24 jam terakhir. Sementara, Ethereum (ETH) juga meningkat tipis 0,36 persen di harga US$ 1.408.

Melihat pergerakan Bitcoin yang menguat bersama Ethereum dan kripto lainnya, membuat investor optimis di tengah tanda-tanda ekonomi makro yang positif. Dengan desas-desus tentang perlambatan inflasi, dan potensi The Fed memperlambat kenaikan suku bunga, BTC telah mengalami kenaikan beruntun selama delapan hari.

Reli Bitcoin

Data inflasi AS buat market Bitcoin dan Ethereum naik. Foto: Reuters.
Data inflasi AS buat market Bitcoin dan Ethereum naik. Foto: Reuters.

Baca juga: Ava Labs Gandeng Amazon Percepat Adopsi Blockchain, AVAX Naik 16%

Ada banyak optimisme yang muncul saat data Indeks Harga Konsumen (Consumer Price Index/CPI) Amerika Serikat diumumkan. Data inflasi AS di bulan Desember yang diumumkan Kamis (12/1) malam menunjukkan penurunan menjadi 6,5 persen dari kenaikan 7,1 persen di bulan November.

Laju inflasi yang lebih lambat kemungkinan akan membuka jalan bagi Federal Reserve untuk menurunkan laju kenaikan suku bunga menjadi 25 basis poin per pertemuan dari 50 pada bulan Desember (dan 75 sebelumnya).

Faktor pendorong itu yang membuat Bitcoin telah mengalami reli terpanjang sejak era pandemi tahun 2020, bersama dengan kenaikan beberapa kripto top lainnya di pasar. Selain itu, tampaknya perspektif positif lebih nyata daripada harapan.

Inflasi AS Melemah

Ilustrasi Bank Sentral AS, The Fed. Foto: Shutterstock.
Ilustrasi Bank Sentral AS, The Fed. Foto: Shutterstock.

Baca juga:

Dikutip Coindesk, Steven Lubka, anaging director of Swan Bitcoin’s private client department, mengatakan dia memperkirakan inflasi Amerika Serikat akan terus melemah pada paruh pertama tahun 2023. Hal tersebut akan memberi ruang bagi The Fed untuk membatasi kembali kebijakan pengetatan moneternya.

Lubka memperingatkan, bagaimanapun, bahwa harga konsumen pada paruh kedua tahun ini mungkin tidak begitu jinak dan bahwa bank sentral mungkin harus berurusan dengan ekonomi yang melemah atau bahkan resesi bersamaan dengan kenaikan inflasi.

Sementara itu, proyeksi dari Financial Times memperkirakan data inflasi AS akan menunjukkan tingkat penurunan selama enam bulan berturut-turut. Mereka sempat memprediksi inflasi AS bulan Desember kemungkinan menunjukkan penurunan sebesar 6,5% dan terbukti bahwa proyeksi itu benar.

Continue Reading

Popular