Connect with us

Business

Indonesia Diproyeksikan Masuk Jajaran Market Kripto Teratas Global

Published

on

Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (Aspakrindo) & COO Tokocrypto, Teguh Kurniawan Harmanda. Foto: Tokocrypto.

Market aset kripto di Indonesia terus mengalami pertumbuhan dari sisi jumlah investor, meski terjadi crypto winter. Pertumbuhan ini menjadi pendorong untuk Indonesia masuk jajaran teratas market kripto global.

Bappebti mencatat jumlah investor kripto terdaftar hingga September 2022 mencapai 16,3 juta pelanggan dengan rata-rata peningkatan jumlah pelanggan terdaftar sekitar 692 ribu setiap bulannya. Bandingkan, investor pasar modal per 29 September 2022 sudah mencapai 9,76 juta orang.

Sementara, nilai transaksi perdagangan kripto di Indonesia, pada Januari-September 2022 tercatat Rp 266,9 triliun atau turun 57,8 persen dibandingkan periode yang sama pada 2021.

Ilustrasi investasi aset kripto di Indonesia.
Ilustrasi investasi aset kripto di Indonesia.

Baca juga: Wamendag: Blockchain dan Kripto Ubah Pola Regulasi Ekonomi

Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (ASPAKRINDO), Teguh Kurniawan Harmanda, melihat market kripto dalam negeri masih punya kesempatan yang besar untuk terus tumbuh. Menurutnya, saat ini semakin banyak individu yang tertarik untuk berinvestasi di ruang kripto dan blockchain, meskipun mereka kurang familiar dengan aset digital.

“Pertumbuhan jumlah investor kripto dalam negeri terus meningkat, walau market sedang lesu. Artinya banyak individu yang mulai tertarik dengan dunia investasi kripto dan blockchain. Tapi analisa kami, mereka masih banyak yang sepenuhnya paham soal aset digital ini, maka diperlukan program edukasi yang berkelanjutan,” kata pria yang akrab disapa Manda.

Masuk Jajaran Market Kripto Global

Mengutip laporan Toluna, Manda menjelaskan Indonesia diproyeksikan masuk dalam jajaran market kripto teratas global dalam 6 bulan ke depan. Indonesia yang digolongkan sebagai negara berkembang punya sentimen positif terhadap aset kripto, dibanding negara maju.

Laporan Toluna sebut Indonesia diproyeksikan Masuk jajaran market kripto teratas global. Foto: Toluna.
Laporan Toluna sebut Indonesia diproyeksikan Masuk jajaran market kripto teratas global. Foto: Toluna.

Baca juga: Kenal Blockchain Aptos, Pesaing Kuat Solana dari Mantan Karyawan Meta

“Dalam laporan itu Indonesia disebutkan akan lebih kuat untuk mengembangkan industri kripto. Pasalnya, orang-orang di pasar negara berkembang, seperti Indonesia terus memiliki sentimen yang lebih optimis mengenai kripto. Di sisi lain, opini terhadap kripto lebih skeptis di negara maju,” jelasnya.

Negara-negara yang diproyeksikan mengalami market kripto yang tinggi bersama Indonesia adalah Thailand, UEA, India, Filipina, dan Brasil. Laporan Toluna juga menyebutkan di negara-negara tersebut rata-rata memilih kripto sebagai jenis investasi paling dikenal kedua setelah saham.

“Riset ini diharapkan dapat memberi awal yang baik dalam memahami masa depan kripto dan bagaimana pelaku usaha di industri ini dapat memainkan peran yang relevan dalam lanskap digital yang terus berubah ini,” pungkas Manda.

Business

Apple Vision Pro Diklaim Dapat Mengubah Cara Merancang Metaverse

Published

on

Ilustrasi Apple Vision Pro. Sumber: Apple.

Apple akhirnya mengungkap Vision Pro, headset augmented reality (AR) yang diklaim dapat mengubah cara pengembangan metaverse di masa depan. Vision Pro adalah salah satu produk Apple yang paling ambisius hingga saat ini, dengan proses satu tahun dalam pembuatan dan dikemas dengan teknologi yang tinggi.

Tapi ada lebih banyak pengumuman hari ini daripada perangkat keras. Bersamaan dengan Vision Pro, Apple meluncurkan sistem operasi yang sama sekali baru, visionOS , dan sejumlah aplikasi yang akan tersedia di OS saat diluncurkan.

Pada acara Apple WWDC 2203 yang berlangsung hari Selasa (6/6) dini hari, Apple Vision Pro digambarkan sebagai perangkat ramping dengan perluasan jajaran perangkat keras Apple yang ada, dikendalikan oleh input mata, tangan, dan suara pengguna.

Yang paling mengesankan, Apple mengatakan bahwa perangkat tersebut akan “berinteraksi dengan konten digital dengan cara yang terasa seperti hadir secara fisik di ruang mereka,” yang berarti perangkat beresolusi tinggi dapat memproyeksikan konten secara mulus ke ruang fisik pengguna.

“Vision Pro bertahun-tahun ke depan dan tidak seperti apa pun yang dibuat sebelumnya – dengan sistem input baru yang revolusioner dan ribuan inovasi inovatif,” kata CEO Apple, Tim Cook dalam siaran pers . “Ini membuka pengalaman luar biasa bagi pengguna kami dan peluang baru yang menarik bagi pengembang kami.”

Metaverse dan Apple

Ilustrasi Apple Vision Pro. Sumber: Apple.
Ilustrasi Apple Vision Pro. Sumber: Apple.

Baca juga: Investor Kripto Indonesia Terus Tumbuh Capai 17,25 Juta pada April 2023

Di WWDC dan juga video promosi Apple untuk Vision Pro, tidak ada penggunaan kata “metaverse”. CEO Tim Cook juga mengatakan bahwa headset baru ini akan menjadi perangkat yang “memadukan dunia nyata dan dunia maya dengan mulus.”

Metaverse telah lama digembar-gemborkan sebagai evolusi internet selanjutnya. Selain itu, Apple memiliki kesempatan untuk mengubah cara orang melihat panggung digital dengan Vision Pro AR/VR Headset. Lebih penting lagi, ini dapat mengubah cara ruang digital berinteraksi dengan konsumen umum.

Pengalaman metaverse, meskipun tidak terbatas pada mereka, dapat ditingkatkan dengan headset VR. Selain itu, Anda dapat menjelajahi lingkungan digital semacam ini dengan produk baru Apple. Selanjutnya membuka sejumlah peluang bagi dunia digital untuk berkembang dengan kecepatan yang agak cepat.

Augmented reality adalah proses melapisi dunia nyata dengan dunia maya. Selain itu, basis konsumen Apple yang tersebar luas dan koneksi ke standar tertinggi pengembangan aplikasi dapat membuka pintu baru untuk teknologi tersebut. Platform sosial, pengalaman bermain game, dan lebih banyak lagi dapat melihat perkembangan yang dipercepat dengan Apple sekarang sedang menjajaki upaya tersebut.

Seluruh industri tampak bersemangat dengan prospek keterlibatan Apple. Berbicara kepada The Verge, CEO platform VR/AR Campfire 3D mencatat kegembiraannya. “Ini adalah satu-satunya hal terbesar yang dapat terjadi pada industri ini,” kata Wright. “Apakah Anda membuat perangkat keras atau perangkat lunak, kami sangat senang karenanya.”

Nasib Token Metaverse

ilustrasi metaverse
Ilustrasi metaverse.

Baca juga: Mengapa Pasar Kripto dan Bitcoin Turun Hari Ini (6/6)?

Seminggu sebelum Apple WWDC, token metaverse paling populer mengalami kenaikan harga secara bertahap, mungkin karena hype yang bagus dari para influencer kripto. Sebagai hasil dari banyak pum dan shilling , Decentraland (MANA), The Sandbox (SAND), dan Axie Infinity (AXIE), terlihat hijau di lautan merah.

Pertama, harga MANA sempat naik 18% dari US$ 0,45 menjadi US$ 0,53. Selanjutnya, harga SAND meningkat 17% dari US$ 0,52menjadi US$ 0,61. Terakhir, harga AXIE naik 9% dari US$ 6,83 menjadi US$ 7,45.

Namun, pada hari yang sama ketika Apple mengumumkan ‘Vision Pro’, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) menyatakan bahwa token metaverse adalah sekuritas. Tak lama kemudian, harga token metaverse turun tajam.

SEC memberikan alasan yang sama untuk pelabelan SAND dan AXIE sebagai sekuritas. Ini tentu bukan kabar baik bagi mereka yang telah berinvestasi di platform metaverse Web3.

Jika suatu entitas dianggap sebagai sekuritas, mereka harus terdaftar di SEC atau regulator sekuritas yang relevan di wilayah tersebut, yang banyak di antaranya tidak terdaftar. Ini dapat menyebabkan denda yang besar, dan beberapa aset kripto bahkan dapat dianggap ilegal.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Continue Reading

Business

Investor Kripto Indonesia Terus Tumbuh Capai 17,25 Juta pada April 2023

Published

on

Ilustrasi aset kripto

Data terbaru menunjukkan bahwa jumlah investor kripto di Indonesia telah mencapai 17,25 juta orang pada bulan April 2023. Angka dari Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) ini mengalami peningkatan sebesar 11.000 orang atau naik 0,64% dibandingkan dengan bulan Maret 2023 yang sebanyak 17,14 juta orang.

Apabila dilihat secara tahunan, terjadi peningkatan sekitar 3,52 juta orang atau 25,64% dari bulan April 2022 yang mencapai 13,73 juta orang. Meskipun terus bertambah, pertumbuhan jumlah investor kripto cenderung melambat. Pada bulan April 2023, pertumbuhannya mencapai 7,52%, menjadi yang tertinggi dalam setahun terakhir.

Namun, persentase penambahan investor bulanan terus menurun sejak Oktober 2022 hingga April 2023. Bahkan, tidak pernah mencapai angka di atas 1%. Hal ini juga sejalan dengan penurunan nilai transaksi kripto di Indonesia.

Ilustrasi aset kripto. Sumber: Shutterstocks.
Ilustrasi aset kripto. Sumber: Shutterstocks.

Baca juga: Profil 6 Calon Dewan Komisioner OJK Periode 2023-2028

Pada bulan April 2023, nilai transaksi kripto mencapai Rp 10,77 triliun, mengalami penurunan sebesar 14,15% dari bulan sebelumnya yang mencapai Rp 12,54 triliun. Jika dibandingkan dengan bulan April 2022 yang mencapai Rp 36,91 triliun, terjadi penurunan sebesar 70,82%.

Optimis Bangkit

Dalam pernyataannya di awal tahun 2023, Kepala Bappebti, Didid Noordiatmoko memproyeksikan pada 2023, aset kripto akan bangkit meski secara perlahan.

“Walaupun nilai transaksinya itu turun, tetapi pelanggannya jumlahnya meningkat. Ini menunjukkan bahwa peminat aset kripto ini memang mengalami peningkatan yang sangat luar biasa,” ujar Didid beberapa waktu yang lalu.

Di saat kripto terpuruk, Bappebti terus menggodok dan memperbaiki aturan terkait kripto. Didid menyebut hal itu menjadi bekal bila kripto nantinya bangkit kembali.

VP Corporate Communications Tokocrypto, Rieka Handayani, mengatakan optimis dengan perkembangan investasi aset kripto di Indonesia masih terus menunjukan angka yang positif. Pertumbuhan jumlah investor ini didorong oleh minat yang semakin besar dari masyarakat Indonesia terhadap aset kripto, serta adopsi yang lebih luas dari berbagai platform perdagangan kripto.

Ilustrasi Tokocrypto
Ilustrasi Tokocrypto. Foto: Tokocrypto.

Baca juga: Transaksi Bitcoin Meningkat di Kalangan Investor Jangka Panjang

“Kami optimis dengan perkembangan investasi aset kripto di Indonesia masih terus menunjukan angka yang positif. Target kami ingin terus meningkatkan jumlah transaksi atau volume trading dan jumlah investor dengan pemahaman yang cukup tentang dunia investasi kripto. Kami ingin menciptakan industri aset kripto dengan investor yang berkualitas di dalamnya,” jelas Rieka.

“Ke depannya, kami akan terus mengoptimalkan strategi bisnis yang fokus pada crypto exchange sebagai fundamental perusahaan dan meningkatkan inovasi produk, pelayanan, dan keamanan nasabah. Strategi kami tetap pada pengoptimalan model bisnis, terus melakukan edukasi dan literasi dengan sumber daya yang kami miliki. Dengan begitu diharapkan perusahaan dapat bertahan dan tumbuh beriringan dengan strategi bisnis yang sehat.”

Continue Reading

Business

JPMorgan Bikin Pesaing ChatGPT, Bisa Kasih Saran Investasi Kripto?

Published

on

JPMorgan: Kasus FTX Buka Regulasi Aset Kripto Dipercepat.

JPMorgan Chase dilaporkan sedang mengembangkan layanan mirip ChatGPT yang bersandar pada bentuk kecerdasan buatan (AI) yang dapat digunakan untuk belajar dan memberi saran investasi. Perusahaan telah mengajukan permohonan merek dagang ke Kantor Paten dan Merek Dagang AS untuk chatbot AI bertema keuangan bernama “IndexGPT”.

Menurut aplikasi yang diajukan awal bulan ini, alat tersebut dimaksudkan untuk membantu investor dalam memilih sekuritas keuangan dan aset keuangan. Aplikasi tersebut menyarankan chatbot AI akan memberikan saran investasi dalam “investasi keuangan di bidang sekuritas” dan “investasi dana”, serta dalam “periklanan” dan “layanan pemasaran”.

Bukan tidak mungkin ke depan bisa digunakan untuk membantu investor maupun trader untuk investasi aset kripto.

Inovasi

Pengembangan aplikasi baru muncul setelah survei Februari oleh JPMorgan mengungkapkan bahwa lebih dari separuh investor institusional percaya kecerdasan buatan dan pembelajaran mesin akan menjadi teknologi paling berpengaruh dalam membentuk masa depan perdagangan selama tiga tahun ke depan.

Ilustrasi investasi aset kripto
Ilustrasi investasi aset kripto.

Baca juga: Kisah Sukses Trading Meme Coin Dogecoin hingga Pepe

Mengomentari langkah tersebut, pengacara merek dagang Josh Gerben mengatakan bahwa dia yakin pilihan JPMorgan untuk merek dagang chatbot adalah “indikasi nyata” untuk meluncurkan produk AI baru bagi investor yang mirip ChatGPT.

“Perusahaan seperti JPMorgan tidak hanya mengajukan merek dagang untuk bersenang-senang. Bagi saya ini terdengar seperti mereka mencoba membuat penasihat keuangan saya gulung tikar,” tulis beberapa komentar.

Model AI, dibangun oleh analis ekonomi JPMorgan, menganalisis komunikasi dari Federal Reserve AS untuk memprediksi keputusan organisasi berikutnya.

Bantu Investor

Selain chatbot keuangan bertenaga AI yang baru, JPMorgan tersebut juga telah memperkenalkan alat inhouse AI, yang disebut Contract Intelligence (COiN), untuk mengekstraksi informasi penting dari dokumen dan kontrak.

Ilustrasi token kripto AI. Sumber: Cryptoslate.
Ilustrasi AI. Sumber: Cryptoslate.

Baca juga: Holder Jangka Pendek Bitcoin Kembali Jual Untung, Sinyal Apa?

CEO JPMorgan, Jamie Dimon, telah memuji teknologi tersebut selama beberapa tahun terakhir. Dalam wawancara baru-baru ini dengan Bloomberg, dia berkata:

“Kami memiliki 200 orang di laboratorium penelitian AI dan kami telah menggunakannya untuk melakukan risiko, penipuan, pemasaran, pencarian calon pelanggan — dan ini adalah puncak gunung es. Bagi saya ini luar biasa.”

Namun, JPMorgan bukan satu-satunya perusahaan keuangan yang memanfaatkan kekuatan teknologi AI.

DIlaporkan Cryptonews, bank investasi global, Morgan Stanley telah mengumumkan bahwa mereka sedang mengembangkan alat untuk membantu manajer kekayaannya untuk lebih memahami penelitian yang dilakukan oleh bank mengenai ekonomi dan pasar.

Dalam usaha yang sama, Goldman Sachs telah mengkonfirmasi sedang mempertimbangkan untuk mengintegrasikan chatbotnya sendiri untuk penasihat keuangannya agar mereka dapat memilah-milah data dan menawarkan hasil yang lebih akurat kepada klien.

Continue Reading

Popular