Connect with us

Business

Sam Bankman-Fried, CEO FTX Kehilangan 94% Kekayaan dalam Sehari

Published

on

Sam Bankman-Fried, CEO FTX. Foto: FTX.

Sam Bankman-Fried menjadi sosok yang paling sering dibahas belakangan ini di industri aset kripto. Ia adalah pengusaha kripto yang dikenal sebagai Founder dan CEO FTX, salah satu kripto exchange terbesar di dunia.

Bankman-Fried, yang dikenal luas sebagai SBF juga dikenal sebagai milioner muda dengan perkiraan kekayaan lebih dari US$ 15 miliar, menurut Bloomberg Billionaire Index. Namun, belakangan ia diprediksei kehilangan 94% kekayaannya dalam sehari, setelah runtuhnya FTX akibat kesulitan likuidasi.

Di tengah krisis kasus FTX, Bloomberg melaporkan bahwa kekayaan bersih SBF anjlok menjadi US$ 991,5 juta. Sebelum FTX mengalami krisis, SBF diperkirakan memiliki kekayaan bersih sekitar US$ 15,2 miliar, artinya, ia kehilangan U$ 14,6 miliar (Rp 228,2 triliun) dalam semalam.

Siapa Sam Bankman-Fried?

Setelah lulus dengan gelar di bidang fisika dari Massachusetts Institute of Technology (MIT), Bankman-Fried memulai karirnya sebagai arbitrage trader di Jane Street Capital.

Sam Bankman-Fried, CEO FTX. Foto: FTX.
Sam Bankman-Fried, CEO FTX. Foto: FTX.

Baca juga: Binance Batal Akuisisi FTX: Masalah Keuangan Sulit Diatasi

Pada tahun 2017, tiga tahun setelah bergabung dengan Jane Street, ia bertemu dengan aset kripto dan mulai menerapkan spesialisasi arbitrasenya di pasar. Secara khusus, dia mulai membeli Bitcoin di AS dan menjualnya di Jepang, mendapat untung hingga 10% karena perbedaan harga.

Belakangan tahun itu, Bankman-Fried mendirikan perusahaan perdagangan kripto miliknya sendiri, Alameda Research.

Deskripsi Crunchbase-nya berbunyi: “Alameda Research adalah perusahaan perdagangan aset kripto kuantitatif yang menyediakan likuiditas di pasar aset kripto dan aset digital.”

Anak Emas di Industri Kripto

Bankman-Fried kemudian mulai membangun kerajaan kripto-nya dengan exchange FTX, yang meluncur pada Mei 2019. Itu diposisikan sebagai pertukaran yang dibangun oleh trader, untuk trader.

Exchange FTX akhirnya menjadi bagian arsitektur yang berpengaruh di dunia kripto. Pada Mei 2022, ia menyalip Coinbase (COIN) dan OKX dengan volume perdagangan pasar spot sebesar US$ 89 miliar

FTX bahkan sempat menduduki peringkat kedua terbesar di belakang Binance, sebagai platform pertukaran spot dan derivatif terbesar menurut CoinMarketCap.

Bankman-Fried terus meningkatkan reputasinya selama crypto winter ini. Setelah memberikan dukungan kepada perusahaan yang kesulitan seperti perusahaan pemberi pinjaman, Blockfi, sehingga ia digambarkan sebagai “crypto Pierpont Morgan.”

Kejatuhan FTX

Crypto exchange, FTX. Sumber: Shutterstock.
Crypto exchange, FTX. Sumber: Shutterstock.

Baca juga: Vitalik Buterin Ungkap Roadmap Baru Ethereum Setelah The Merge

Tapi semuanya gagal untuk Bankman-Fried minggu ini. Kesehatan keuangan Alameda Research dipertanyakan setelah diketahui menggunakan token FTT yang merupakan native crypto dari FTX sebagai jaminan.

CEO Binance, Changpeng Zhao, kemudian mengungkapkan bahwa perusahaan exchange-nya memutuskan untuk menjual kepemilikan FTT. Migrasi pelanggan menarik kripto mereka dari FTX diikuti, yang melihat pertukaran mengalami masalah likuiditas.

Binance kemudian mengumumkan pada hari Selasa 8 November bahwa mereka mengakuisisi pertukaran FTX karena berencana untuk menyelesaikan krisis likuiditasnya. Namun, belakangan gagal dan Binance tidak membuat kesepakatan baru.

FTX memberi tahu para investornya ada kemungkinan kebangkrutan tanpa dana segar untuk mengatasi masalah keuangan perusahaan. Bankman-Fried telah mengatakan kepada para investor bahwa mereka menghadapi kekurangan likuidasi hingga US$ 8 miliar.

Business

Aplikasi Winamp Rilis Fitur Baru Bisa Play Musik NFT

Published

on

Aplikasi Winamp rilis fitur baru bisa play musik NFT.

Winamp, aplikasi pemutar media telah mengintegrasikan NFT musik ke dalam platformnya. Fitur baru Winamp akan memungkinkan pengguna untuk memutar file audio yang tertanam dalam non-fungible token mereka yang disebut sebagai peningkatan desktop Web3.

Diluncurkan pada tahun 1997, versi terbaru Winamp memungkinkan penggemar musik menautkan wallet Metamask mereka melalui browser Brave, Chrome, atau Firefox ke Winamp. Winamp mendukung file audio dan video ERC-721 dan ERC-1155 dan kompatibel dengan Ethereum dan Polygon.

“Asal usul Winamp selalu tentang aksesibilitas dan inovasi, dan hari ini kami bangga meluncurkan pemutar mandiri pertama yang membaca NFT audio, serta format lain yang ada,” kata CEO Winamp, Alexandre Saboundjian dalam sebuah pernyataan.

“Winamp versi baru ini memungkinkan orang mendengarkan file apa pun yang mereka inginkan, menggunakan pemutar yang sudah mereka sukai.”

NFT Musik

Aplikasi Winamp rilis fitur baru bisa play musik NFT.
Aplikasi Winamp rilis fitur baru bisa play musik NFT.

Baca juga: Bloomberg Intelligence Klaim Masa Depan Bitcoin Cerah Tahun 2023

Winamp mengatakan dukungan NFT-nya akan digabungkan dengan pembaruan lain untuk menjadikan Winamp sebagai platform mendengarkan yang universal dan canggih yang akan menyertakan layanan pembuat lintas platform yang akan diluncurkan pada awal 2023.

NFT membuktikan kepemilikan digital dan memberikan catatan transaksi yang tidak dapat dirusak yang melibatkan aset digital. Dalam beberapa tahun terakhir, penggemar NFT juga mulai menjelajahi aplikasi yang menghubungkan NFT ke media digital lainnya seperti film, musik, acara TV, dan aset dunia nyata.

“Winamp adalah bagian penting dari inovasi musik digital pertama, ketika mp3 mengubah cara kita mendengarkan dan menikmati musik,” kata Saboundjian.

“Sekarang kami mendukung yang terdepan dari yang berikutnya, karena semakin banyak seniman menjelajahi web3 dan potensinya.”

Berkembang

Aplikasi Winamp rilis fitur baru bisa play musik NFT.
Aplikasi Winamp rilis fitur baru bisa play musik NFT.

Baca juga: Metaverse Fashion Week Akan Kembali Hadir di Tahun 2023

Dilaporkan Decrypt, sebelumnya Warner Music Group mengumumkan akan merilis NFT musik melalui LGND, pasar berbasis Polygon.

Bulan lalu, musisi, pengusaha, dan penggemar musik NFT Justin “3LAU” Blau meluncurkan pasar Royal NFT. Menurut Royal, ketika seorang kolektor berinvestasi dalam lagu atau album di platform, mereka mendapatkan token yang mewakili persentase dari hak streaming musik dan banyak lagi.

“Anda mendapatkan royalti bersama artis dan dibayar saat mereka melakukannya,” kata situs web, Royal.

Continue Reading

Business

Goldman Sachs Alokasikan Dana untuk Berinvestasi di Perusahaan Kripto

Published

on

Goldman Sachs Alokasikan Dana untuk Berinvestasi di Perusahaan Kripto.

Goldman Sachs, salah satu perusahaan perbankan investasi dengan pendapatan terbesar di dunia, dilaporkan telah menyiapkan sejumlah dana untuk berinvestasi di ruang kripto dan blockchian.

Langkah ini dilakukan melihat pasar kripto masih memiliki potensi besar untuk terus tumbuh, meski telah mengalami beberapa fase turbulen selama bertahun-tahun. Namun, yang sedang berlangsung tampaknya menjadi yang paling bergejolak hingga saat ini.

Seperti kartu domino, perusahaan-perusahaan runtuh satu demi satu. Dengan perusahaan-perusahaan di industri kripto masih berusaha menemukan langkah mereka pasca episode FTX.

Percaya Industri Kripto

Goldman Sachs dilaporkan mencari uang “puluhan juta dolar” untuk membeli atau berinvestasi di perusahaan kripto. Mathew McDermott, Kepala Aset Digital Goldman Sachs, mengatakan kepada Reuters bahwa disintegrasi FTX menambah kebutuhan akan pemain kripto yang lebih tepercaya dan teregulasi.

Ilustrasi mining Bitcoin.
Ilustrasi mining Bitcoin.

Baca juga: Crypto.com Gandeng Coca-Cola Rilis NFT Piala Dunia FIFA 2022

McDermott menambahkan bahwa bank-bank besar melihat peluang untuk mengangkat bisnis. Tanpa memberikan nama spesifik, eksekutif tersebut mengungkapkan bahwa Goldman sedang melakukan uji tuntas pada sejumlah perusahaan kripto yang berbeda.

Selain itu, dalam sebuah wawancara bulan lalu, McDermott mengatakan bahwa perusahaan melihat “beberapa peluang yang sangat menarik, dengan harga yang jauh lebih masuk akal.”

Investasi Optimal

Goldman Sachs telah berinvestasi di 11 perusahaan aset digital yang menyediakan layanan mulai dari kepatuhan dan data aset kripto hingga manajemen blockchain. Perusahaan juga meluncurkan layanan data datanomy dengan MSCI dan Coin Metrics untuk mengklasifikasikan aset digital berdasarkan cara penggunaannya.

“Ini pasti membuat pasar kembali dalam hal sentimen, sama sekali tidak ada keraguan tentang itu. FTX adalah anak poster di banyak bagian ekosistem. Tetapi untuk menegaskan kembali, teknologi yang mendasarinya terus bekerja,” kata McDermott dikutip Watcher Guru.

Ilustrasi investasi aset kripto.
Ilustrasi investasi aset kripto.

Baca juga: Negara Tuvalu Terancam Tenggelam, Rencana Pindah ke Metaverse

Ia melanjutkan untuk menyoroti bahwa keruntuhan FTX mendorong volume perdagangan Goldman Sachs. Terlebih lagi, karena investor ingin berdagang dengan rekanan yang teregulasi dan bermodal besar.

“Yang meningkat adalah jumlah lembaga keuangan yang ingin berdagang dengan kami. Saya menduga beberapa dari mereka berdagang dengan FTX, tapi saya tidak bisa mengatakannya dengan pasti.”

Paralelnya, Goldman Sachs juga melihat peluang perekrutan karena perusahaan kripto dan teknologi memberhentikan staf, meskipun bank senang dengan ukuran timnya untuk saat ini.

Continue Reading

Business

Digital Rupiah Bakal Jadi Alat Transaksi di Ekosistem Web3

Published

on

Ilustrasi CBDC Digital Rupiah. Foto: Bank Indonesia.

Bank Indonesia akhir merilis white paper pengembangan Central Bank Digital Currency (CBDC) yang dinamakan Digital Rupiah. Penerbitan white paper (WP) ini merupakan langkah awal “Proyek Garuda”, yaitu sebuah inisiatif yang memayungi berbagai eksplorasi dan diharapkan menjadi katalisator pengembangan desain CBDC ke depan.

Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (ASPAKRINDO), Teguh Kurniawan Harmanda, menyambut baik dan mengapresiasi diterbitkannya white paper CBDC Digital Rupiah yang telah dinantikan cukup lama. Dengan adanya WP ini menjadi langkah baik untuk mengekplorasi desain CBDC yang tepat untuk Indonesia ke depan dan hubungannya dengan perdagangan aset kripto, serta pengembangan adopsi blockchain.

“Ini sebuah kemajuan besar dalam pendekatan penerbitan CBDC di Indonesia solusi future proof yang prospektif. Benar, perkembangan CBDC bukanlah pilihan, melainkan keniscayaan. Cepat atau lambat Indonesia harus mengarah ke sana. Jika CBDC dirancang dengan hati-hati, berpotensi menawarkan lebih banyak ketahanan, lebih aman, ketersediaan lebih besar, dan biaya lebih rendah,” kata pria yang akrab disapa Manda.

Pengoptimalan

Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (Aspakrindo) & COO Tokocrypto, Teguh Kurniawan Harmanda. Foto: Tokocrypto.
Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (Aspakrindo) & COO Tokocrypto, Teguh Kurniawan Harmanda. Foto: Tokocrypto.

Baca juga: Bank Indonesia Rilis White Paper Proyek Garuda CBDC Digital Rupiah

Manda menjelaskan pihaknya siap bersinergi dengan Bank Indonesia dan seluruh pemangku kepentingan dalam mencapai penerbitan Digital Rupiah. Hal ini terkait sinergi dalam proyek Garuda akan menyasar tujuh area prioritas yang bersifat non-exhaustive. Salah satunya area perdagangan aset kripto, termasuk penggunaan Digital Rupiah pada ekosistem Web3.

“Sebagai pelaku usaha di industri perdagangan aset kripto dan web3, kami dari asosiasi siap melakukan koordinasi dan kerja sama untuk pengoptimalan Digital Rupiah ke depan. Tidak ada satu ukuran pun yang cocok untuk semua. Tidak ada kasus universal untuk CBDC karena setiap ekonomi negara berbeda,” jelas Manda.

Dijelaskan dalam white paper Digital Rupiah didesain untuk dilengkapi dengan berbagai jenis penggunaan (use cases), baik di ekosistem wholesale maupun ritel. 

Digital Rupiah dan Web3

Bank Indonesia: Kripto Tingkatkan Inklusi Keuangan
Bank Indonesia akhir merilis white paper pengembangan Central Bank Digital Currency (CBDC) yang dinamakan Digital Rupiah. Foto: Reuters.

Baca juga: Negara Tuvalu Terancam Tenggelam, Rencana Pindah ke Metaverse

Digital Rupiah akan menjadi aset settlement untuk berbagai jenis transaksi di pasar barang dan jasa maupun pasar keuangan, baik yang berada di ekosistem tradisional maupun ekosistem digital, seperti ekosistem Web3 termasuk di dalamnya decentralized finance (DeFi) dan metaverse.

“Kami menyambut positif keberadaan Digital Rupiah. Ini bisa menjadi gateway untuk berbagai layanan di ekosistem Web3, termasuk di dalamnya DeFi dan metaverse. Dengan begitu pengembangan dan adopsi teknologi blockchain akan semakin masif di Indonesia dan menciptakan talenta serta peluang untuk developer lokal mengembangkan bisnisnya,” jelas Manda.

Di sisi lain, peraturan setingkat Undang-Undang yang ada belum dapat menjadi landasan bagi Digital Rupiah untuk berstatus legal tender. Status tersebut diperlukan Digital Rupiah untuk menjadi jangkar dalam berbagai use cases ekosistem Web3, termasuk DeFi dan metaverse.

Sementara itu, status legal tender menurut UU Nomor 7 Tahun 2011 tentang Mata Uang melekat pada uang kertas dan uang logam yang pada prinsipnya tidak dapat digunakan di dalam ekosistem Web3.

Continue Reading

Popular