Connect with us

Bitcoin News

Analisis Ini Ungkap Bitcoin Masih Berada di Tren Bullish, Harga Naik?

Published

on

Ilustrasi market kripto Bitcoin.

Platform analitik blockchain, Santiment, menyatakan bahwa metrik kunci menunjukkan tren bullish untuk Bitcoin (BTC) seperti yang terjadi pada November 2022.

Menurut Santiment, tingkat ketakutan di ruang aset digital, berdasarkan istilah kripto yang sedang tren, mirip dengan waktu setelah keruntuhan FTX tahun lalu, yang terbukti menjadi pasar terendah pada saat itu.

“Salah satu tanda utama ketakutan adalah ketika kata kunci kripto yang sedang tren sebagian besar terkait dengan dompet perangkat keras dan keamanan. Kami melihat masalah keamanan yang serupa di antara para pedagang pada bulan November (2022) setelah keruntuhan FTX. Itu menandai titik terendah pasar.”

Percakapan Media Sosial

Santiment juga mencatat bahwa karena harga Bitcoin baru-baru ini turun menjadi US$ 26.000, jumlah percakapan di media sosial tentang raja kripto telah meningkat, yang merupakan sinyal lain yang menunjukkan bahwa BTC mungkin akan naik dalam waktu dekat.

Bitcoin Social Dominance Health Line. Sumber: Santiment/Twitter
Bitcoin Social Dominance Health Line. Sumber: Santiment/Twitter.

Baca juga: Mengapa Pasar Kripto dan Bitcoin Turun Hari Ini (22/5)?

“Dengan Bitcoin mengulang level US$ 26.000, para trader menunjukkan kekhawatiran yang meningkat tentang harga jatuh kembali ke kisaran US$ 20.000 hingga US$ 25.000. Dominasi media sosial BTC meningkat lagi, yang biasanya merupakan tanda ketakutan. Sinyal ketakutan meningkatkan kemungkinan pemulihan.”

Terakhir, Santiment mengatakan bahwa transaksi Bitcoin telah menurun ke level terendah yang terakhir terlihat 22 bulan yang lalu pada Juli 2021, ketika Bitcoin mencapai titik terendah sekitar US$ 29.000 sebelum naik ke level tertinggi sepanjang masa di sekitar US$ 69.000.

“Penggunaan Bitcoin telah menunjukkan penurunan serius di sini pada bulan Mei, karena harga telah mengalami koreksi di seluruh pasar. Untuk pertama kalinya sejak Juli 2021, kami melihat kurang dari 800.000 wallet BTC unik yang bertransaksi di jaringan setiap hari.”

Bitcoin diperdagangkan seharga US$ 26.891 pada saat penulisan, mengalami kenaikan sebesar 0,2% selama 24 jam terakhir. Namun, banyak analis percaya Bitcoin masih dalam tren bullish.

Analisis Harga Bitcoin

Harapan kesepakatan plafon utang AS memberikan dukungan terhadap Bitcoin. Ketua DPR AS, Kevin McCarthy memberikan optimisme, mengatakan pembicaraan bergerak ke arah yang benar.

Komentar The Fed juga menarik minat, dengan Neel Kashkari dilaporkan ragu apakah akan memilih untuk mendukung kenaikan suku bunga atau menekan tombol jeda bulan depan. Menurut CME FedWatch Tool, kemungkinan kenaikan suku bunga 25 basis poin meningkat dari 17,4% pada 19 Mei menjadi 25,7% pada hari Senin (22/5).

Ilustrasi Bitcoin. Sumber: Tokocrypto.
Ilustrasi Bitcoin. Sumber: Tokocrypto.

Baca juga: Sejarah dan Fakta Bitcoin Pizza Day

Angka Purchasing Managers Index (PMI) jasa dan manufaktur AS akan mempengaruhi harga Bitcoin. Sementara PMI manufaktur akan menarik minat, PMI jasa seharusnya memiliki dampak yang lebih besar. Namun, investor harus mempertimbangkan sub-komponen, termasuk tenaga kerja, harga, dan pesanan baru.

Dengan fokus pada aktivitas sektor swasta, investor juga harus memantau obrolan anggota FOMC dengan media. PMI jasa yang lebih panas dari perkiraan dan komentar Fed yang hawkish akan memicu taruhan pada kenaikan suku bunga bulan Juni. Namun, berita terkait plafon utang AS akan tetap menjadi titik fokus.

BTC perlu menghindari pivot US$ 26.849 untuk menargetkan Level Resistensi Utama Pertama (R1) di US$ 27.150. Pergerakan melalui tertinggi Selasa (23/5) di US$ 27.130 akan menandakan sesi bullish yang diperpanjang.

Jika reli diperpanjang, BTC kemungkinan akan menguji Level Resistensi Utama Kedua (R2) di US$ 27.432 dan resistensi di US$ 27.500. Level Perlawanan Utama Ketiga (R3) berada di US$ 28.015.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Bitcoin News

Transaksi Bitcoin Meningkat di Kalangan Investor Jangka Panjang

Published

on

market kripto bitcoin

Transaksi pada Bitcoin sedang meningkat di kalangan investor jangka panjang sejak beberapa hari terakhir. Data terbaru mengungkapkan peningkatan tajam dalam volume transaksi yang dikirim oleh pemegang Bitcoin jangka panjang yang menguntungkan tahun ini, menandai kenaikan hampir 2.000%.

Jumlah yang ditransfer oleh investor Bitcoin tersebut yang saat ini berada dalam posisi menguntungkan telah meningkat secara dramatis dari US$ 25 juta pada awal tahun menjadi US$ 489 juta saat ini . Terlepas dari kenaikan besar-besaran ini, volume transfer yang menguntungkan masih turun sebesar 71,4% dari nilai puncaknya sebesar US$ 1,74 miliar.

Rekor volume transfer ini diamati selama fase pasar bullish yang dialami Bitcoin pada tahun 2021. Namun, penting untuk dicatat bahwa volume transaksi saat ini, meskipun lebih rendah dari puncak tahun lalu, masih merupakan kenaikan yang signifikan sejak awal tahun 2023.

Aktif Transaksi

Volume transfer yang dikirim oleh pemegang jangka panjang Bitcoin mencatat kenaikan yang signifikan. Sumber: Glassnode.
Volume transfer yang dikirim oleh pemegang jangka panjang Bitcoin mencatat kenaikan yang signifikan. Sumber: Glassnode.

Baca juga: Mengapa Pasar Kripto dan Bitcoin Naik Hari Ini (29/5)?

Pengamatan yang lebih dekat pada data menunjukkan pola yang menarik saat memecah pengeluaran pemegang saham jangka panjang berdasarkan kelompok usia. Kelompok investor yang memegang Bitcoin untuk jangka waktu antara 6 bulan hingga 12 bulan tampaknya menjadi yang paling aktif dalam hal pembelanjaan. Volume transaksi mereka tiga kali lipat dari semua kelompok pemegang jangka panjang lainnya, mereka yang telah memegang Bitcoin selama satu tahun atau lebih.

Menggali lebih dalam pola transaksi grup pemegang 6 bulan hingga 12 bulan, kami menemukan bahwa 92% hari akuisisi potensial mereka saat ini menguntungkan dibandingkan dengan harga spot Bitcoin saat ini. Profitabilitas yang signifikan ini dapat menjelaskan dengan baik mengapa kohort ini mengalami volume transaksi tertinggi tahun ini.

Selain itu, profitabilitas ini juga sejalan dengan lonjakan volume transfer yang menguntungkan secara keseluruhan baru-baru ini, serta volume pengeluaran tahunan yang tinggi yang diamati di antara pemegang Bitcoin yang berusia antara 6 hingga 12 bulan. Tren ini berpotensi mempengaruhi dinamika pasar dan perilaku investor dalam beberapa bulan mendatang.

Aktivitas Alamat Wallet Melonjak

Alamat wallet aktif Bitcoin telah melonjak ke level tertinggi tiga minggu, menunjukkan peningkatan utilitas yang signifikan. Sumber: Santiment.
Alamat wallet aktif Bitcoin telah melonjak ke level tertinggi tiga minggu, menunjukkan peningkatan utilitas yang signifikan. Sumber: Santiment.

Baca juga: Bitcoin Bangkit: Investasi di 4 Altcoin Ini Jadi Pilihan Menarik

Alamat wallet aktif Bitcoin telah melonjak ke level tertinggi tiga minggu, menunjukkan peningkatan utilitas yang signifikan, menurut Santiment . Untuk pertama kalinya sejak 3 Mei, jumlah wallet aktif BTC telah mencapai 960.000.

Kebangkitan dalam aktivitas alamat wallet Bitcoin ini merupakan tanda positif setelah penurunan yang mengkhawatirkan yang diamati pada bulan Mei. Utilitas yang meningkat sangat penting untuk pertumbuhan kripto yang berkelanjutan, dan akan menarik untuk mengamati apakah BTC dapat melampaui 1 juta alamat aktif harian saat kita memasuki bulan Juni.

Lonjakan aktivitas dicerminkan oleh pergeseran positif yang mencolok dalam harga BTC. aset kripto telah mengalami pertumbuhan hampir 4%, tingkat reklamasi di atas US$ 27.000. Lintasan ke atas dalam harga ini sangat menggembirakan karena membuka jalan bagi kemungkinan melampaui level terendah April di US$ 26.942, dengan pasar memiliki setidaknya empat hari lagi untuk menutup di atas ambang penting ini. Perkembangan seperti itu membawa implikasi signifikan bagi pergerakan harga Bitcoin.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Continue Reading

Bitcoin News

Survei: Bitcoin Masuk 3 Aset Potensial, Jika AS Gagal Bayar Utang

Published

on

Ilustrasi bendera Amerika Serikat dan Bitcoin. Sumber: Shutterstock.

Sebuah survei yang dilakukan Bloomberg mengungkap bahwa Bitcoin (BTC) bisa menjadi tiga aset potensial teratas, jika terjadi gagal bayar utang teoretis di Amerika Serikat. Bitcoin akan menjadi tempat berlindung yang lebih populer daripada dolar AS, yen Jepang, atau franc Swiss, menurut sebuah survei tersebut.

Dilaporkan Cointelegraph, saat Presiden AS, Joe Biden bersiap untuk bertemu dengan Kongres pada 16 Mei lalu, untuk membahas plafon utang AS, investor mencari lindung nilai untuk melindungi tabungan mereka jika terjadi gagal bayar.

Emas, Treasurys AS, dan Bitcoin akan menjadi tiga aset teratas, jika AS gagal menaikkan plafon utangnya dan gagal membayarnya, menurut data dari survei Markets Live Pulse dari Bloomberg. Survei dilakukan dari 8-12 Mei, melibatkan total 637 responden, termasuk investor profesional dan ritel.

Lebih dari 50% profesional keuangan akan membeli emas, jika pemerintah AS tidak bisa menghindari gagal bayar utang. Treasurys AS akan menjadi yang kedua, dengan Bitcoin sebagai alternatif paling populer ketiga bagi investor ritel.

Data dari survei Bloomberg Markets Live Pulse. Sumber: Bloomberg.
Data dari survei Bloomberg Markets Live Pulse. Sumber: Bloomberg.

Baca juga: Mengapa Pasar Kripto Turun Hari Ini (25/5)?

Bitcoin Pilihan Teratas

Ini menjadikan Bitcoin pilihan yang lebih populer daripada dolar AS, yen Jepang, atau franc Swiss. Menurut data survei, sekitar 8% responden investor profesional dan 11% responden investor ritel mengatakan bahwa mereka lebih bersedia membeli Bitcoin.

Jajak pendapat tersebut dilakukan karena pasar semakin gelisah tentang plafon utang AS. Pada awal Mei, Menteri Keuangan Janet Yellen memperingatkan bahwa AS berisiko mengalami default bencana segera setelah 1 Juni jika batas utang tidak ditangguhkan atau dinaikkan. Presiden Biden kemudian menyatakan bahwa “seluruh dunia” akan berada dalam masalah jika AS gagal membayar utangnya.

Menurut survei Bloomberg, hampir 60% responden mengatakan risiko kali ini lebih besar daripada tahun 2011. Empat puluh satu persen responden juga percaya bahwa default langsung mengancam dolar AS sebagai mata uang cadangan global utama.

Analisis Harga Bitcoin

Kegagalan pemerintah AS dan Partai Republik untuk mencapai kesepakatan tentang plafon utang membebani aset berisiko. Kurangnya kemajuan menuju kesepakatan plafon utang meningkatkan prospek gagal bayar AS yang dapat membuat BTC membalikkan keuntungan dari tahun tersebut.

Risalah pertemuan FOMC juga menguji selera pembeli. Risalah rapat FOMC tidak memberikan kejutan untuk mengalihkan perhatian investor dari krisis plafon utang. Tidak ada indikasi kuat tentang apa yang diharapkan investor di bulan Juni. Namun, anggota FOMC mengangkat kekhawatiran tentang plafon utang.

Grafik harian BTC/USDT. Sumber: TradingView.
Grafik harian BTC/USDT. Sumber: TradingView.

Baca juga: Bitcoin Naik Kecil Saat Hong Kong Umumkan Pelonggaran Peraturan

BTC harus bergerak melalui pivot US$ 26.550 untuk menargetkan Level Perlawanan Utama Pertama (R1) di US$ 27.033. Pengembalian ke US$ 26.500 akan menandakan sesi bullish yang diperpanjang. Indikator ekonomi AS dan berita terkait plafon utang AS dapat mendukung reli yang diperpanjang.

Jika reli diperpanjang, BTC kemungkinan akan menguji Level Resistensi Utama Kedua (R2) di US$ 27.722 dan resistensi di US$ 28.000.

Jika gagal untuk bergerak melalui pivot akan meninggalkan Level Dukungan Utama Pertama (S1) di US$ 25.861 dalam permainan. Namun, kecuali aksi jual lain yang memicu risiko, BTC harus menghindari di bawah US$ 25.000.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Continue Reading

Bitcoin News

Holder Jangka Panjang Bitcoin Capai ATH Baru, Saatnya Nabung Kripto

Published

on

Ilustrasi Bitcoin. Sumber: Shutterstock.

Pasokan Bitcoin yang dipegang oleh investor atau holder jangka panjang meningkat, begitu pula keengganan mereka untuk menjualnya. Selain itu, aksi pasar baru-baru ini telah menjadi salah satu rentang perdagangan terketat selama beberapa tahun terakhir.

Pada 22 Mei, platform analitik on-chain Glassnode melaporkan bahwa sebagian besar pasokan Bitcoin tetap tidak aktif di wallet investor, walaupun volatilitas pasar kripto meningkat. Glassnode mencatat pemegang jangka panjang atau long-term holder (LTH) sekarang memiliki 14,46 juta BTC. Definisi LTH di sini mengacu pada salah satu dari dua kelompok utama di mana pasar Bitcoin umumnya dibagi.

Grup LTH ini mencakup semua investor yang memegang BTC setidaknya sejak 155 hari yang lalu, tanpa memindahkan atau menjualnya di jaringan. Sisi lain dari sektor ini terdiri dari pemegang jangka pendek atau short-term holders (STH), investor yang memegang koin BTC dengan jumlahnya kurang dari waktu ambang batas di bawah 155 hari.

Sinyal Bitcoin

Secara statistik, semakin lama seorang investor memegang koin mereka, semakin kecil kemungkinan mereka untuk menjualnya kapan saja. Karena alasan ini, LTH merupakan bagian dari pasar dengan keyakinan yang lebih kuat. Kelompok ini juga terkadang disebut “tangan berlian” pasar karena fakta ini.

LTH merupakan bagian pasar yang penting, sehingga perilakunya layak untuk dilihat. Salah satu indikator yang membantu melacak pergerakan mereka adalah “pasokan LTH,” yang mengukur jumlah total Bitcoin yang saat ini disimpan di dompet para investor ini.

Sekarang, inilah grafik yang menunjukkan tren indikator BTC ini selama beberapa tahun terakhir:

Nilai metrik tampaknya terus meningkat dalam beberapa hari ini. Sumber: The Week Onchain dari Glassnode.
Nilai metrik tampaknya terus meningkat dalam beberapa hari ini. Sumber: The Week Onchain dari Glassnode.

Baca juga: Bitcoin Naik Kecil Saat Hong Kong Umumkan Pelonggaran Peraturan

Seperti yang ditampilkan pada grafik di atas, pasokan Bitcoin LTH menurun selama paruh pertama tahun 2021, ketika bull run terjadi. Ini berarti bahwa situasi ambil untung dari reli tersebut telah berhasil menggoda bahkan para investor jangka panjang ini untuk melakukan aksi jual pada saat itu.

Namun, setelah reli, para holder ini mulai menunjukkan tren akumulasi lagi dan sejak itu menambahkan jumlah koin Bitcoin ke dompet mereka. Tren naik awalnya tajam, tetapi metrik sebagian besar bergerak menyamping antara titik tertinggi bull run di paruh kedua tahun 2021 dan awal bear market.

Nabung Kripto

Selama bear market, para pemegang ini menabung kripto atau akumulasi secara perlahan namun konstan, hanya menjual sedikit selama peristiwa tertentu seperti jatuhnya FTX pada November 2022.

bentuk koin bitcoin
Ilustrasi aset kripto Bitcoin.

Baca juga: Mengenal Pepe (PEPE), Meme Coin yang Listing di Tokocrypto

Kemudian, dalam beberapa bulan pertama reli yang dimulai tahun ini, pertumbuhan pasokan mereka kembali melambat hingga merangkak, tetapi tidak ada periode penurunan yang mencolok. Ini menyiratkan bahwa sementara beberapa investor mungkin telah menjual, STH baru juga akan matang ke dalam grup ini untuk menyeimbangkan penjual ini.

Namun, dalam beberapa minggu terakhir, LTH Bitcoin sekali lagi menunjukkan tren akumulasi yang cepat dan telah membawa pasokannya ke level tertinggi baru sepanjang masa sebesar 14,46 juta BTC. Ini menunjukkan bahwa holder Bitcoin ini tidak goyah dari perebutan harga baru-baru ini.

Ambang batas 155 hari akan menempatkan sumber LTH yang baru matang ini di posisi terendah setelah jatuhnya FTX, yang berarti bahwa investor ini saat ini akan menjadi salah satu pihak yang paling menguntungkan di pasar.

Pastikan kamu hanya melakukan Nabung kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, nabung kripto jadi lebih mudah.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Continue Reading

Popular