Market

Harga Token IOTA Melonjak Lebih dari 40% Didorong Ekspansi ke UEA

Published

on

Token asli ekosistem IOTA (IOTA) melonjak 43% pada hari Kamis (30/11) di tengah berita tentang pendaftaran ecosystem development foundation di Abu Dhabi, ibu kota Uni Emirat Arab. Harga IOTA melonjak menjadi 25 sen dari 17 sen segera setelah pengumuman tersebut, mencapai level tertinggi sejak Februari lalu.

IOTA ecosystem development foundation mengklaim sebagai lembaga “pertama” yang terdaftar di bawah kerangka peraturan yang disebut DLT Foundations Regulations, yang didirikan oleh pengawas keuangan kota Abu Dhabi Global Market (ADGM), menurut siaran pers IOTA .

Menurut pengumuman tersebut, yayasan baru ini akan didukung oleh token digital Iota senilai $100 juta, yang akan diberikan selama empat tahun ke depan.

Salah satu tujuan utama lembaga ini adalah untuk mendorong percepatan pertumbuhan DLT dan “mengubah aset dunia nyata menjadi aset digital,” menurut salah satu pendiri dan ketua perusahaan, Dominik Schiener.

“Pasar saat ini sedang mengalami perombakan sehingga kami memiliki peluang besar untuk memposisikan diri dengan berfokus pada institusi yang menerima mereka, menawarkan mereka untuk bekerja secara on-chain karena sekarang hal tersebut lebih memungkinkan untuk dilakukan di UEA.”

Baca juga: BinaryX Rilis Game AI Hero Berbasis AI Bisa Dapat NFT Terbatas Gratis

Tokenisasi Aset

Selain mengembangkan teknologinya untuk mendukung pembangunan di kawasan Timur Tengah, jaringan ini akan mulai melakukan “tokenisasi” aset.

Advertisement

Hamad Sayah Al Mazrouei, kepala eksekutif Otoritas Pendaftaran Pasar Global Abu Dhabi (ADGM), mengatakan negaranya bertujuan untuk menjadi “yurisdiksi terkemuka untuk industri blockchain.”

Dilaporkan Cointelegraph, IOTA Ecosystem DLT Foundation menjadi salah satu organisasi pertama yang berfokus pada blockchain yang disetujui oleh regulator dari ADGM.

Perkembangan ini terjadi kurang dari sebulan setelah ADGM memperkenalkan peraturan komprehensif pada 2 November yang menargetkan yayasan DLT seperti Iota. Peraturan tersebut mengklaim memberikan peluang bagi organisasi untuk berekspansi ke DLT di wilayah tersebut.

Menurut peraturan baru, kepatuhan termasuk mengungkapkan nama-nama tokoh kunci, memiliki nama yang diakhiri dengan “DLT Foundation,” sebuah dewan yang terdiri dari dua hingga 16 anggota, pemegang token diperlakukan sebagai penerima manfaat, dan tidak diizinkan untuk melakukan aktivitas yang dilisensikan oleh ADGM tersebut.

Kerangka kerja baru ini juga membuka jalan bagi organisasi otonom yang terdesentralisasi untuk beroperasi secara legal dan menerbitkan token kepada anggotanya.

Ekspansi Timur Tengah

Perkembangan ini terjadi setelah IOTA mengumumkan rencana pada bulan September untuk mendirikan entitas teregulasi di Abu Dhabi guna mendorong ekspansi jaringan global.
IOTA adalah salah satu dari beberapa perusahaan yang berdekatan dengan kripto yang mendapatkan persetujuan dari regulator Abu Dhabi baru-baru ini.

Paxos juga menerima izin untuk beroperasi di kota Emirat pada hari Rabu. Liminal, penyedia infrastruktur penyimpanan aset digital dan dompet juga mendapatkan persetujuan prinsip dari ADGM awal bulan ini.

Advertisement

Banyaknya persetujuan muncul ketika Abu Dhabi meningkatkan upayanya untuk menjadikan dirinya sebagai pusat ramah kripto. Awal tahun ini, emirat mengumumkan akan menggelontorkan sekitar $2 miliar ke startup web3 dan blockchain untuk menarik para pengembang ke zona bebas ekonominya.


Pastikan kamu hanya melakukan investasi dan trading kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, trading kripto jadi lebih mudah.

DISCLAIMER: Setiap keputusan investasi adalah tanggung jawab pribadi Anda. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual kripto. Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi Anda.

Popular

Exit mobile version