Connect with us

Academy

Apa Itu Bull Market?

Published

on

Apa Itu Bull Market? Sumber; Binance Academy.

Bertransaksi di dalam bull market cenderung relatif mudah. Berbagai strategi perdagangan dan investasi yang lebih sederhana tersedia selama tren ini. Bahkan bagi para pedagang yang kurang berpengalaman, mereka bisa berhasil dalam kondisi bull market yang menguntungkan. Namun, tetap penting untuk memahami bagaimana siklus pasar bekerja.

Apa yang perlu Anda ketahui tentang bull market? Bagaimana para pedagang dapat memanfaatkannya? Semua ini akan kita bahas dalam artikel ini.

Apa Itu Bull Market?

Bull market (atau bull run) adalah kondisi pasar keuangan di mana harga aset terus meningkat. Istilah bull market sering digunakan dalam konteks pasar saham, tetapi juga dapat diterapkan pada pasar keuangan lainnya seperti Valas, obligasi, komoditas, real estat, dan mata uang kripto. Bahkan, istilah ini juga bisa merujuk kepada aset tertentu seperti Bitcoin, Ethereum, atau BNB. Lebih dari itu, bull market juga bisa merujuk kepada sektor tertentu, misalnya token utilitas, koin privasi, atau saham bioteknologi.

Anda mungkin sering mendengar pembicaraan di Wall Street yang menggunakan istilah “bullish” dan “bearish.” Ketika seorang pedagang mengatakan dia merasa bullish, itu berarti dia optimis bahwa harga akan naik. Sementara ketika dia merasa bearish, dia memperkirakan harga akan turun.

Biasanya, bersikap bullish juga berarti bahwa mereka akan mengambil posisi long di pasar, meskipun hal itu tidak selalu menjadi kenyataan. Bersikap bullish tidak selalu berarti bahwa saat itu adalah waktu yang tepat untuk membuka posisi long. Dalam konteks ini, bersikap bullish mengindikasikan ekspektasi bahwa harga akan terus naik.

Advertisement
Grafik harga Bitcoin (2010-2020).
Grafik harga Bitcoin (2010-2020).

Harap diingat bahwa bull market tidak berarti bahwa pasar tidak akan mengalami penurunan atau fluktuasi. Itulah mengapa penting untuk mempertimbangkan bull market dalam kerangka waktu yang lebih panjang. Dalam pengertian ini, bull market dapat mencakup periode penurunan atau konsolidasi tanpa menghentikan tren utama pasar. Lihatlah grafik harga Bitcoin di bawah ini sebagai contoh. Meskipun ada periode penurunan dan beberapa penurunan pasar yang signifikan, tren utamanya tetap naik.

Contoh Bull Market

Beberapa contoh bull market yang terkenal biasanya berasal dari pasar saham, ketika harga saham dan indeks pasar (seperti Nasdaq 100) terus meningkat.

Dalam konteks ekonomi global, harga aset bisa bergejolak antara bull market dan bear market. Siklus ekonomi ini bisa berlangsung selama beberapa tahun bahkan beberapa dekade. Beberapa bahkan menyebut bahwa bull market yang dimulai setelah Krisis Keuangan 2008 dan berlangsung hingga pandemi coronavirus sebagai “bull market terpanjang dalam sejarah”. Namun, hal ini tergantung pada perspektif yang digunakan.

Mari kita lihat kinerja jangka panjang dari Dow Jones Industrial Average (DJIA). Terlihat bahwa DJIA pada dasarnya telah mengalami bull market selama satu abad. Tentu saja, ada periode penurunan yang bisa berlangsung selama beberapa tahun, seperti pada tahun 1929 atau 2008. Namun, secara keseluruhan, trennya tetap naik.

Kinerja DJIA sejak tahun 1915.
Kinerja DJIA sejak tahun 1915.

Beberapa orang berpendapat bahwa tren serupa bisa dilihat pada Bitcoin. Namun, kita tidak dapat memastikan apakah dan kapan Bitcoin akan mengalami bear market yang berlangsung selama beberapa tahun. Perlu juga diingat bahwa sebagian besar mata uang kripto lainnya (altcoin) mungkin tidak akan pernah mengalami kenaikan harga serupa. Oleh karena itu, selalu waspada dalam memilih investasi Anda.

Bull Market vs Bear Market – Apa Perbedaannya?

Kedua konsep ini berlawanan, jadi perbedaannya cukup jelas. Dalam bull market, harga terus naik, sementara dalam bear market, harga terus turun.

Perbedaan ini juga menciptakan perbedaan dalam cara terbaik untuk berdagang dengan aset. Dalam bull market, pedagang dan investor umumnya akan memilih posisi long. Di sisi lain, dalam bear market, mereka akan memilih posisi short atau bisa juga menyimpan uang mereka.

Advertisement

Dalam beberapa kasus, memilih untuk menyimpan uang tunai (atau stablecoin) juga bisa dianggap sebagai melakukan shorting terhadap pasar, karena diasumsikan bahwa harga akan turun. Perbedaannya adalah ketika Anda menyimpan uang tunai, Anda mempertahankan modal Anda, sedangkan ketika Anda melakukan shorting, Anda berharap untuk mendapatkan keuntungan dari penurunan harga pasar. Namun, jika Anda menjual aset dengan harapan untuk membelinya kembali dengan harga yang lebih rendah, pada dasarnya Anda sedang melakukan posisi short, meskipun tidak langsung mendapatkan keuntungan dari penurunan tersebut.

Satu hal lagi yang perlu diperhatikan adalah biaya. Memilih untuk menyimpan uang tunai biasanya tidak memerlukan biaya tambahan, karena biasanya tidak ada biaya kustodi. Namun, sebagian besar posisi short akan memerlukan biaya pendanaan atau suku bunga untuk menjaga posisi terbuka. Itulah mengapa futures triwulanan mungkin menjadi pilihan ideal untuk posisi short jangka panjang, karena tidak ada biaya pendanaan yang terkait.

Bagaimana Pedagang Memanfaatkan Bull Market?

Inti dari perdagangan dalam bull market relatif sederhana. Ketika harga terus naik, strategi yang paling masuk akal adalah dengan mengambil posisi long dan “membeli saat turun.” Oleh karena itu, strategi investasi jangka panjang dan pendekatan “beli dan simpan” umumnya cocok untuk pasar bull yang berlangsung lama.

Ada pepatah yang mengatakan: “Trend adalah teman Anda, sampai saatnya tidak lagi.” Artinya, berdagang sesuai dengan tren pasar adalah pendekatan yang masuk akal. Namun, tidak ada tren yang akan berlangsung selamanya, dan strategi yang sama tidak selalu efektif di berbagai fase siklus pasar. Satu-satunya hal yang pasti adalah bahwa pasar akan selalu berubah. Seperti yang kita lihat ketika pandemi COVID-19 datang, bull market yang telah berlangsung selama beberapa tahun bisa berakhir hanya dalam beberapa minggu.

Sebagian besar investor akan bersikap bullish dalam bull market, yang sesuai dengan tren kenaikan harga. Namun, beberapa investor mungkin bersikap bearish, bahkan di dalam bull market. Mereka bahkan mungkin berhasil dengan strategi perdagangan bearish jangka pendek, seperti melakukan posisi shorting, jika sesuai dengan strategi mereka.

Advertisement

Beberapa pedagang mungkin mencoba melakukan posisi short pada level tertinggi baru di dalam bull market. Namun, ini adalah strategi yang lebih kompleks dan biasanya lebih cocok bagi pedagang berpengalaman. Bagi pedagang yang kurang berpengalaman, biasanya lebih baik untuk mengikuti tren pasar. Banyak investor yang terjebak ketika mencoba membuka posisi short terhadap pasar. Selain itu, mengambil langkah ke depan saat “banteng” sedang mendominasi bisa sangat berisiko.

Penutup

Kami telah membahas konsep bull market dan bagaimana pedagang dapat berdagang di dalamnya. Pada umumnya, strategi perdagangan yang paling efektif dalam kondisi bull market adalah mengikuti tren keseluruhan pasar.

Bull market bisa memberikan peluang perdagangan yang bagus, bahkan bagi pemula atau investor pertama kali. Tetapi, manajemen risiko yang baik selalu diperlukan, dan selalu penting untuk terus belajar agar menghindari kesalahan sebisa mungkin.


Jika kamu ingin mengetahui lebih dalam mengenai aset kripto atau cryptocurrency, bisa baca artikel “Belajar Crypto untuk Pemula Mulai Dari Sini.”

Sumber: Binance Academy Indonesia

Advertisement

Popular