Academy

Apa Itu Ripple? Sejarah, Manfaat dan Produknya

Published

on

Pada awalnya dikenal sebagai OpenCoin, Ripple adalah sebuah perusahaan swasta yang sedang mengembangkan jaringan pembayaran dan pertukaran bernama RippleNet di atas sebuah database buku kas terdistribusi yang disebut XRP Ledger. Tujuan utama Ripple adalah menghubungkan bank, layanan pembayaran, dan pertukaran aset digital untuk memungkinkan pembayaran global yang cepat dan efisien.

Sejarah Ripple

Pada tahun 2004, Ryan Fugger mulai memikirkan konsep Ripple dan mengembangkan prototipe awalnya yang dikenal sebagai RipplePay, sebuah sistem keuangan digital terdesentralisasi.

Sistem ini diluncurkan pada tahun 2005 dengan tujuan menyediakan solusi pembayaran yang aman di jaringan global.

Pada tahun 2012, Fugger menyerahkan proyek Ripple kepada John McCaleb dan Chris Larsen. Bersama-sama, mereka membangun perusahaan teknologi bernama OpenCoin di Amerika Serikat.

Mulai saat itu, Ripple mulai berkembang sebagai protokol untuk menyediakan solusi perbankan dan keuangan institusi lainnya. Pada tahun 2013, OpenCoin mengubah namanya menjadi Ripple Labs, yang kemudian diubah menjadi Ripple pada tahun 2015.

Advertisement

Apa Keunggulan dan Manfaat dari Ripple?

Ripple memiliki sejumlah keunggulan dan manfaat yang membuatnya menonjol di industri pembayaran dan pertukaran. Berikut ini adalah beberapa di antaranya:

  1. Kecepatan Transaksi: RippleNet dirancang untuk memberikan transaksi yang sangat cepat. Dalam beberapa detik, pembayaran dapat dikonfirmasi dan diselesaikan, memungkinkan transfer dana instan di seluruh dunia.
  2. Efisiensi Biaya: Ripple menawarkan biaya transaksi yang lebih rendah dibandingkan dengan metode tradisional. Dengan menggunakan teknologi buku kas terdistribusi, RippleNet memungkinkan lembaga keuangan untuk menghindari biaya lapisan perantara yang biasanya terkait dengan pembayaran lintas batas.
  3. Likuiditas: Dengan menggunakan XRP sebagai mata uang jembatan, Ripple menyediakan likuiditas yang diperlukan untuk pembayaran lintas mata uang. Ini memungkinkan institusi keuangan untuk dengan mudah mengkonversi aset mereka menjadi XRP dan kembali, memfasilitasi pertukaran aset dengan cepat dan efisien.
  4. Skalabilitas: RippleNet dirancang untuk dapat dikembangkan dan disesuaikan dengan kebutuhan bisnis. Ini memungkinkan integrasi yang lancar dengan infrastruktur perbankan yang sudah ada dan memungkinkan lembaga keuangan untuk menyusun solusi yang sesuai dengan kebutuhan spesifik mereka.
  5. Transparansi: Dengan menggunakan teknologi buku kas terdistribusi, RippleNet menyediakan transparansi dalam proses pembayaran. Semua transaksi dicatat secara publik dan dapat diakses oleh semua peserta jaringan, menghasilkan sistem yang terbuka dan terpercaya.
  6. Kompatibilitas dengan Mata Uang Digital dan Fiat: RippleNet mendukung transaksi dengan mata uang digital dan fiat. Ini memungkinkan lembaga keuangan untuk melakukan pembayaran dengan berbagai jenis aset, memperluas fleksibilitas dan jangkauan layanan mereka.
  7. Solusi Bisnis Terintegrasi: RippleNet menawarkan rangkaian produk yang berbeda seperti xCurrent, xRapid, dan xVia, yang dapat diintegrasikan ke dalam infrastruktur bisnis lembaga keuangan. Ini memungkinkan mereka untuk memilih solusi yang sesuai dengan kebutuhan mereka, mulai dari penyelesaian instan hingga pertukaran likuiditas.

Dalam keseluruhan, Ripple memberikan solusi pembayaran global yang cepat, hemat biaya, dan efisien, dengan memanfaatkan teknologi buku kas terdistribusi dan mata uang digital XRP. Keunggulan-keunggulan ini membuat Ripple menjadi pilihan yang menarik bagi lembaga keuangan dalam mengatasi tantangan pembayaran lintas batas yang kompleks.

Produk Ripple

XRP Ledger (XRPL)

Berdasarkan kontribusi Fugger dan terinspirasi oleh penciptaan Bitcoin, Ripple meluncurkan Ripple Consensus Ledger (RCL) pada tahun 2012, bersamaan dengan mata uang digital resmi mereka, XRP. RCL kemudian diubah menjadi XRP Ledger (XRPL).

XRPL berfungsi sebagai sistem ekonomi terdistribusi yang tidak hanya menyimpan informasi akuntansi dari peserta jaringan, tetapi juga menyediakan layanan pertukaran untuk berbagai pasangan mata uang digital.

Ripple menawarkan XRPL sebagai buku kas terdistribusi yang transparan, memungkinkan transaksi keuangan yang real-time. Transaksi ini diamankan dan diverifikasi oleh peserta jaringan melalui mekanisme konsensus.

Namun, berbeda dengan Bitcoin, XRP Ledger tidak menggunakan algoritma konsensus Proof of Work. Oleh karena itu, Ripple tidak bergantung pada proses penambangan untuk memverifikasi transaksi. Sebagai gantinya, jaringan mencapai konsensus melalui algoritma konsensus yang telah disesuaikan, yang dahulu dikenal sebagai Ripple Protocol Consensus Algorithm (RPCA).

Advertisement

XRPL dikelola oleh jaringan node validasi independen yang membandingkan riwayat transaksi mereka. Siapa pun dapat membangun dan menjalankan node validasi Ripple, tetapi mereka dapat memilih node mana yang ingin mereka percayai sebagai validator.

Ripple merekomendasikan agar relasi mereka menggunakan validator dari daftar peserta yang telah diidentifikasi dan dipercaya untuk memvalidasi transaksi mereka. Daftar ini dikenal sebagai Unique Node List (UNL).

Node UNL berbagi data transaksi satu sama lain hingga mencapai kesepakatan tentang kondisi buku kas pada saat itu. Dengan kata lain, transaksi yang disetujui oleh super mayoritas node UNL dianggap sah, dan konsensus tercapai ketika semua node menerapkan jumlah transaksi yang sama dalam buku kas.

Menurut situs resmi Ripple, Ripple adalah sebuah perusahaan swasta yang bertujuan mengembangkan XRPL sebagai buku kas terdistribusi yang terbuka. Ini berarti bahwa siapa pun dapat berkontribusi pada pengembangan kode tersebut, dan XRPL dapat terus beroperasi meskipun perusahaan yang mendukungnya tidak ada lagi.

RippleNet

Berbeda dengan XRPL, RippleNet adalah kepemilikan eksklusif dari perusahaan Ripple dan dibangun di atas XRPL sebagai jaringan pembayaran dan pertukaran.

Advertisement

RippleNet saat ini menyediakan tiga rangkaian produk yang dirancang sebagai solusi pembayaran untuk bank dan lembaga keuangan lainnya. Saat ini, RippleNet memiliki tiga produk utama: xRapid, xCurrent, dan xVia.

xRapid

Secara singkat, xRapid adalah solusi penyelesaian instan yang menggunakan XRP sebagai mata uang global yang menghubungkan berbagai mata uang fiat. Sama-sama bergantung pada XRPL, XRP dan xRapid memungkinkan konfirmasi transaksi yang lebih cepat dengan biaya yang lebih rendah dibandingkan dengan metode konvensional.

Mari kita ambil contoh sederhana: Bob dari Australia ingin mengirim $100 ke Alice yang berada di India. Bob menggunakan jasa lembaga keuangan bernama FIN untuk melakukan transaksi tersebut.

FIN menggunakan solusi xRapid untuk membuat koneksi pertukaran aset di negara asal dan negara tujuan. Dengan cara ini, FIN menukarkan $100 Bob menjadi XRP, yang memberikan likuiditas yang dibutuhkan untuk pembayaran akhir. Dalam hitungan detik, XRP akan dikonversi menjadi Indian Rupee dan Alice dapat menarik dana tersebut dari bursa aset digital di India.

xCurrent

xCurrent adalah solusi yang dirancang untuk menyediakan penyelesaian langsung dan pembayaran lintas batas yang dapat dilacak oleh peserta RippleNet. Berbeda dengan xRapid, xCurrent tidak menggunakan XRPL sebagai basisnya dan tidak melibatkan XRP sebagai mata uangnya.

Advertisement

xCurrent dibangun di sekitar Interledger Protocol (ILP), yang dikembangkan oleh Ripple sebagai protokol untuk menghubungkan berbagai buku besar dan jaringan pembayaran.

xCurrent memiliki empat komponen dasar:

  1. Messenger (Percakapan) – Messenger xCurrent menyediakan komunikasi antara pengguna yang terhubung dengan lembaga keuangan dalam RippleNet. Ini digunakan untuk pertukaran informasi tentang risiko dan penyesuaian, biaya, kurs, rincian pembayaran, dan estimasi penerimaan dana.
  2. Validator – Validator digunakan secara kriptografi untuk mengkonfirmasi keberhasilan atau kegagalan transaksi serta membantu mengkoordinasikan pergerakan dana antar Interledger. Lembaga keuangan dapat menjalankan validator mereka sendiri atau bergantung pada validator dari pihak ketiga.
  3. Interledger Ledger (Buku Besar ILP) – Protokol Interledger diimplementasikan dalam buku besar perbankan yang ada, membentuk buku besar ILP. Buku besar ILP berfungsi sebagai buku besar sekunder dan digunakan untuk melacak kredit, debit, dan likuiditas antara pihak yang melakukan transaksi. Dana diselesaikan secara atomik, yang berarti transaksi dapat diselesaikan secara langsung atau tidak sama sekali.
  4. FX Ticker – FX ticker digunakan untuk menentukan kurs pertukaran antara pihak yang melakukan transaksi. Ini memastikan bahwa setiap buku besar ILP tetap konsisten dalam keadaannya.

Meskipun xCurrent digunakan terutama untuk mata uang fiat, xCurrent juga mendukung transaksi dengan mata uang digital.

xVia

xVia adalah sebuah standar antarmuka API yang memungkinkan bank dan penyedia layanan keuangan lainnya untuk berinteraksi dalam kerangka yang terstandarisasi, tanpa perlu bergantung pada integrasi jaringan pembayaran yang kompleks. Dengan xVia, bank dapat melakukan pembayaran melalui mitra perbankan lain yang terhubung ke RippleNet dan juga dapat melampirkan faktur atau informasi lain ke dalam transaksi mereka.

Kesimpulan

Meskipun Bitcoin diakui sebagai mata uang digital pertama dan Ethereum sebagai pencipta kontrak pintar, jaringan Ripple dapat dianggap sebagai sistem pertukaran mata uang yang fokus pada solusi pembayaran global untuk bank dan lembaga keuangan. 

RippleNet dapat diimplementasikan di atas infrastruktur perbankan yang sudah ada sebagai cara untuk melengkapi dan memperbarui sistem pembayaran tradisional.

Advertisement

xCurrent memungkinkan pembayaran lintas lembaga finansial secara real-time dengan biaya yang rendah; xRapid menggunakan XRP sebagai mata uang jembatan universal untuk menyediakan likuiditas sesuai permintaan; dan xVia memfasilitasi integrasi dan komunikasi antara semua peserta dalam RippleNet.

Sumber: Binance Academy

Popular

Exit mobile version