Bitcoin News

Bitcoin Capai Reli Terpanjang Sejak 2020, Efek Inflasi AS Turun

Published

on

Bitcoin telah mengalami reli terpanjang pertamanya sejak tahun 2020 bertepatan dengan angka inflasi AS terbaru yang menunjukkan penurunan. Hal ini membuat investor kripto senang menyambut market di awal tahun 2023.

Menurut data CoinMarketCap, nilai Bitcoin (BTC) pada Jumat (13/1) pukul 08.00 WIB terpantau diperdagangkan di US$ 18.816, naik 3,57 persen dalam 24 jam terakhir. Sementara, Ethereum (ETH) juga meningkat tipis 0,36 persen di harga US$ 1.408.

Melihat pergerakan Bitcoin yang menguat bersama Ethereum dan kripto lainnya, membuat investor optimis di tengah tanda-tanda ekonomi makro yang positif. Dengan desas-desus tentang perlambatan inflasi, dan potensi The Fed memperlambat kenaikan suku bunga, BTC telah mengalami kenaikan beruntun selama delapan hari.

Reli Bitcoin

Data inflasi AS buat market Bitcoin dan Ethereum naik. Foto: Reuters.

Baca juga: Ava Labs Gandeng Amazon Percepat Adopsi Blockchain, AVAX Naik 16%

Ada banyak optimisme yang muncul saat data Indeks Harga Konsumen (Consumer Price Index/CPI) Amerika Serikat diumumkan. Data inflasi AS di bulan Desember yang diumumkan Kamis (12/1) malam menunjukkan penurunan menjadi 6,5 persen dari kenaikan 7,1 persen di bulan November.

Laju inflasi yang lebih lambat kemungkinan akan membuka jalan bagi Federal Reserve untuk menurunkan laju kenaikan suku bunga menjadi 25 basis poin per pertemuan dari 50 pada bulan Desember (dan 75 sebelumnya).

Advertisement

Faktor pendorong itu yang membuat Bitcoin telah mengalami reli terpanjang sejak era pandemi tahun 2020, bersama dengan kenaikan beberapa kripto top lainnya di pasar. Selain itu, tampaknya perspektif positif lebih nyata daripada harapan.

Inflasi AS Melemah

Ilustrasi Bank Sentral AS, The Fed. Foto: Shutterstock.

Baca juga:

Dikutip Coindesk, Steven Lubka, anaging director of Swan Bitcoin’s private client department, mengatakan dia memperkirakan inflasi Amerika Serikat akan terus melemah pada paruh pertama tahun 2023. Hal tersebut akan memberi ruang bagi The Fed untuk membatasi kembali kebijakan pengetatan moneternya.

Lubka memperingatkan, bagaimanapun, bahwa harga konsumen pada paruh kedua tahun ini mungkin tidak begitu jinak dan bahwa bank sentral mungkin harus berurusan dengan ekonomi yang melemah atau bahkan resesi bersamaan dengan kenaikan inflasi.

Sementara itu, proyeksi dari Financial Times memperkirakan data inflasi AS akan menunjukkan tingkat penurunan selama enam bulan berturut-turut. Mereka sempat memprediksi inflasi AS bulan Desember kemungkinan menunjukkan penurunan sebesar 6,5% dan terbukti bahwa proyeksi itu benar.

Advertisement

Popular

Exit mobile version