Academy

Mengenal Apa Itu ETH 2.0 dan Keuntungan Proof of Stake

Published

on

Ethereum 2.0, kadang-kadang disebut Eth2 atau Serenity yaitu peningkatan ke blockchain Ethereum. Hal ini bertujuan untuk meningkatkan kecepatan, efisiensi, dan skalabilitas jaringan Ethereum tanpa mengorbankan keamanan atau desentralisasinya. Dalam hal ini juga merupakan upaya untuk mengatasi apa yang disebut ‘blockchain trilemma’ (kepercayaan yang dipegang secara luas bahwa sehubungan dengan desentralisasi , keamanan , dan skalabilitas jaringan blockchain hanya dapat mengoptimalkan dua dari tiga fitur sekaligus).

Ethereum 2.0 mengintegrasikan beberapa perubahan mendasar pada struktur dan desain Ethereum baik secara teknis maupun ekonomi. Dua dari perubahan utama adalah perpindahan ke ‘proof of stake’ dan penambahan ‘sharding’.

Apa Itu Proof of Stake?

Proof of Stake adalah jenis mekanisme konsensus yang digunakan oleh jaringan blockchain untuk mencapai konsensus terdistribusi. Dalam mekanisme konsensus Proof-of-Stake, peserta yang telah melakukan staking aset kripto (staking berarti “mengunci” aset dengan mengirimkannya ke smart contract tertentu) dipilih secara acak untuk menjadi validator yang mengusulkan blok baru dan diberi imbalan.

Validator dengan demikian mengambil alih peran yang dipegang oleh penambang dalam sistem Proof-of-Work. Peserta yang melanggar aturan protokol akan kehilangan sebagian atau seluruhnya dari aset yang dipertaruhkan. Pendekatan ini dirancang untuk memberi insentif kepada peserta untuk berkontribusi memvalidasi dan memesan transaksi dalam blok sesuai dengan aturan protokol.

Apa keuntungan dari Proof of Stake?

Keuntungan yang paling utama di antara komunitas Ethereum untuk pindah ke Proof of Stake adalah sebagai berikut:

Advertisement
  • Peningkatan Efisiensi Energi . Karena Proof of Stake tidak mengharuskan peserta untuk mendedikasikan kekuatan pemrosesan ke algoritma hashing Proof-of-Work, hal ini karena menghabiskan lebih sedikit energi. Diperkirakan Ethereum 2.0 akan mengkonsumsi kurang dari 1% energi yang dikonsumsi oleh Proof of Work Ethereum.
  • Peningkatan Kapasitas. Shard chains dapat meningkatkan throughput transaksi dengan memungkinkan jaringan membuat beberapa blok secara bersamaan. Sementara dalam sistem sharding Proof-of-Work menurunkan kekuatan hashing yang diperlukan untuk mengkompromikan setiap bagian jaringan (sehingga dapat mengurangi keamanan seluruh jaringan), dalam sistem Proof-of-Stake, hal seperti ini tidak akan terjadi. Dengan kata lain, perpindahan ke Proof of Stake diperlukan untuk mengaktifkan sharding yang, pada gilirannya mungkin merupakan teknologi penskalaan yang sangat efektif.
  • Meningkatnya Desentralisasi . Karena Proof of Stake menghilangkan penambangan yang digerakkan oleh hashing,maka kebutuhan akan tempat penambangan yang besar dan padat dapat dikurangi. Secara teori, hal ini akan menurunkan hambatan masuk untuk validator, mengurangi risiko sentralisasi. Selanjutnya, karena banyaknya shard chains, langkah menuju Ethereum 2.0 membutuhkan sejumlah besar validator (lebih dari 16.000). Dengan  memiliki jumlah validator yang besar ini maka membuat jaringan tidak mudah untuk dimanipulasi oleh kepentingan-kepentingan khusus.

Apa Kekurangan dari Proof of Stake?

  • Kurang terbukti . Sementara itu Proof of Work telah diuji selama lebih dari satu dekade di Bitcoin dan sejak 2015 di Ethereum, Proof of Stake memiliki rekam jejak yang lebih sedikit. Meskipun Proof of Stake telah digunakan di sejumlah blockchain tanpa insiden, kompleksitas implementasinya yang relatif tinggi di Ethereum berarti mungkin ada faktor serangan atau kerentanan yang belum diketahui.
  • Yang kaya semakin kaya . Kritik umum terhadap Proof of Stake di Ethereum adalah karena pada dasarnya tidak ada biaya untuk menambang dan karena semakin banyak ETH yang di staking maka semakin banyak hadiah juga hasil yang Anda terima, bagi mereka yang sudah memiliki modal paling banyak akan terus memperoleh lebih banyak ETH. 

Sebaliknya, meskipun benar bahwa penambangan Bitcoin adalah usaha yang sangat padat modal, margin keuntungannya sedikit.Hal Ini berarti bahwa sebagian besar Bitcoin yang diperoleh penambang harus dijual untuk menutupi biaya penambangan dan dengan menjualnyal penambang dapat mendistribusikan sebagian besar Bitcoin yang baru ditambang. 

Apa itu sharding?

Sharding adalah proses pemisahan satu blockchain menjadi beberapa blockchain yang dikenal sebagai shard. Karena validasi blok pada setiap shard dilakukan secara independen, jika diambil secara keseluruhan, jaringan dapat memproses lebih banyak transaksi. 

Dengan Ethereum 2.0, misalnya, akan ada 64 rantai pecahan (shard chains). Hal ini berarti jaringan akan memproses transaksi pada 64 kali kecepatan transaksi dari chain tunggal asli. Validator di Ethereum 2.0 akan diacak di antara shard, ukuran yang dimaksudkan adalah untuk mengurangi potensi manipulasi oleh pihak jahat.

Timeline ETH 2.0

Langkah menuju Eth 2.0 adalah transisi bertahap multi-fase yang terjadi di sepanjang timeline berikut ini:

Beacon Chain  Fase ini diluncurkan pada Desember 2020. Sebuah “beacon chain” didirikan untuk menyimpan registry validator dan berjalan secara paralel dengan mainnet Ethereum, tetapi selama fase ini, Ethereum terus mengandalkan mekanisme konsensus Proof-of-Work (Penambangan).

Penggabungan Pada fase ini, mainnet Ethereum Proof-of-Work akan bergabung dengan Proof-of-Stake Beacon Chain. Setelah penggabungan selesai, Proof of Work di Ethereum akan dihentikan. Penggabungan kemungkinan akan dilakukan pada paruh kedua tahun 2021 atau pada paruh pertama tahun 2022.

Advertisement

Pecahan  Pada fase ini, shard yang dijelaskan di atas akan diintegrasikan. Pada fase awal, shard hanya akan menangani data sementara di tahap lanjutan, shard juga dapat mendukung pelaksanaan smart contract dan kemampuan untuk menangani akun, membuat setiap shard lebih mirip dengan mainnet Ethereum. Sharding diharapkan akan dimulai pada paruh kedua tahun 2022.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Popular

Exit mobile version