Business

Google Cloud dan Tezos Bermitra Kembangkan Teknologi Web3

Published

on

Google Cloud telah bermitra dengan Tezos Foundation untuk mengembangkan aplikasi web3 dan menyediakan layanan baru bagi pelanggannya. Pengumuman kerja sama ini juga mendorong harga aset kripto Tezos (XTZ) melonjak.

Dalam pengumuman kolaborasi terbaru, disebutkan Google Cloud akan menjadi validator di jaringan blockchain Tezos. Kemudian, Tezos akan membantu pelanggan korporat Google Cloud menerapkan node Tezos untuk mendukung inovasi web3 di blockchain-nya.

Program baru Tezos ini bertujuan untuk menyediakan kebutuhan pelanggan Google Cloud yang ingin membangun aplikasi Web3 dengan penerapan node dan pengindeks yang mudah di jaringan blockchain mereka, serta memudahkan perusahaan dan pengembang untuk menghosting dan menerapkan node.

“Tezos sebagai sebuah ekosistem telah membangun reputasi dalam orientasi institusional dan B2B,” kata Mason Edwards, Chief Commercial Officer Tezos Foundation dikutip TechCrunch. “Ini akan memungkinkan kami untuk bergabung dengan institusi dan bahkan lebih masif ke dalam ruang ini. Ini akan menjadi bahan bakar semangat mendukung inovasi web3.”

Kemitraan Strategis

Google diketahui menginvestasikan US$ 1,5 miliar ke perusahaan di industri blockchain. Foto: Getty Images.

Baca juga: Risalah The Fed Bikin Market Kripto Tertahan, Kinerja Bitcoin Tak Optimal

Tezos juga melihat kemitraan ini sebagai “sinyal yang sangat kuat” bagi komunitas pengembang untuk memiliki platform infrastruktur besar seperti Google Cloud, tambah Edwards.

Advertisement

“Pengembang dan perusahaan Web3 mencari alat dan infrastruktur pengembang yang disempurnakan yang dapat membantu mempercepat jadwal produk mereka,” kata James Tromans, direktur teknik untuk web3 Google Cloud. “Pengembang mengetahui nilai teknologi hebat, dan kami melihat peluang untuk memberikan penawaran berbeda yang dibangun di atas fondasi yang juga mendukung banyak produk dan layanan yang ingin dibangun oleh pengembang blockchain.”

Salah satu contoh bagaimana Google Cloud mencoba mengatasinya adalah melalui Blockchain Node Engine di Ethereum, layanan node khusus yang memanfaatkan Google Cloud untuk pengembangan aplikasi berbasis blockchain, ungkap Tromans.

“Lebih banyak perusahaan, baik besar maupun kecil, juga ingin berpartisipasi secara on-chain,” kata Tromans. “Mereka menginginkan kemampuan membaca dan menulis on-chain untuk menerapkan aplikasi berbasis blockchain.”

Perkembangan Tezos

Ilustrasi aset kripto Tezos. Sumber: Shutterstock.

Baca juga: Fresh Graduate Harus Tahu Skill Paling Dibutuhkan di Industri Blockchain

Tezos adalah blockchain proof-of-stake open source yang memiliki lebih dari 2,3 juta akun yang didanai di 158,6 juta total transaksi, menurut situs webnya. Itu juga bermitra dan membangun dengan merek dan perusahaan besar seperti Manchester United, McLaren dan Société Générale, antara lain.

Bulan lalu, Tezos bermitra dengan California DMV untuk membantu agensi mendigitalkan judul mobil dan menempatkan transfer judul pada blockchain pribadi yang dibangun Tezos untuk merampingkan operasi.

Advertisement

“Lembaga memperhatikan dan menyadari ini akan menjadi ruang untuk disrupsi; apakah Anda seorang pengecer yang peduli dengan program loyalitas atau keterlibatan konsumen atau institusi besar, blockchain akan mengganggu sebagian industri Anda, ”kata Edwards.

Menyusul pengumuman kemitraan dengan Google Cloud, XTZ, token asli Tezos, melonjak 14% dari US$ 1,19 menjadi US$ 1,36 dalam hitungan jam. Pada saat penulisan, XTZ diperdagangkan pada US$ 1,43 dengan kapitalisasi pasar US$ 1,1 miliar.

Popular

Exit mobile version