Connect with us

Bitcoin News

Harga Bitcoin Berhasil Lewati US$ 26.200, Apakah Saatnya untuk Reli?

Published

on

Harga Bitcoin Bergerak Agresif

Harga Bitcoin (BTC) akhirnya mampu naik dan melewati level resisten di US$ 26.200 pada akhir pekan lalu. Meski struktur pasar dan momentum Bitcoin adalah bearish, tetapi pemantulannya kembali di atas US$ 26.000 memberi sedikit bahan pemikiran untuk reli selanjutnya.

Dikutip Ambcrypto, korelasi BTC dengan S&P 500 menjadi negatif selama bulan Mei lalu. Ini berarti indeks memiliki prospek bullish secara keseluruhan, tetapi Bitcoin cenderung berlawanan arah dalam beberapa minggu terakhir. Meningkatnya permusuhan dari badan pengatur di Amerika Serikat telah berperan dalam kemalangan BTC pada grafik harga.

Ada argumen yang dibuat bahwa Bitcoin menunjukkan beberapa tanda pemulihan. Namun, analisis aksi harga menunjukkan bahwa bias tetap berpihak pada penjual. Di sisi lain, jika Bitcoin naik ke US$ 28.000, itu bisa menandakan tren naik.

Analisis Harga Bitcoin

Grafik harian BTC/USDT. Sumber: TradingView.
Grafik harian BTC/USDT. Sumber: TradingView.

Baca juga: CTO Tether: USDT Depeg Adalah Serangan Terencana Bikin Kripto Anjlok

Struktur pasar Bitcoin pada jangka waktu harian adalah bearish. Struktur bergeser pada 21 April, ketika BTC turun di bawah level tertinggi baru-baru ini. Sejak itu, harga cenderung lebih rendah di grafik.

Selain itu, volume perdagangan sangat rendah dari bulan April dan seterusnya, dibandingkan dengan volume yang terlihat di bulan Februari dan Maret. Hal ini juga tercermin pada On-balance volume (OBV), yang hanya turun sedikit di bulan Mei dibandingkan dengan kenaikan cepat yang dibukukan di pertengahan Maret.

Advertisement

Level Fibonacci berdasarkan leg down baru-baru ini menunjukkan bahwa Bitcoin kemungkinan menuju ke US$ 24.800. Tingkat ekstensi 61,8% pada US$ 23.300 juga merupakan target yang disajikan. Aksi harga menunjukkan bahwa wilayah US$ 24.2k-US$ 24.4k dapat berfungsi sebagai support yang kuat. Di bawah itu, level US$ 22.4k dan US$ 21.5k adalah penting.

Untuk memberi sinyal pergeseran bullish dalam struktur, harga Bitcoin harus naik kembali di atas titik terendah baru-baru ini di US$ 27.400. Namun, tren naik tidak akan terbentuk di sana, karena BTC perlu membentuk titik terendah yang lebih tinggi dan terus lebih tinggi. Investor yang berhati-hati dapat menunggu pergantian peristiwa ini sebelum melakukan akumulasi.

Pasokan BTC Turun

Grafik supply BItcoin (BTC). Sumber: Santim.
Grafik supply BItcoin (BTC). Sumber: Santim.

Baca juga: Daftar Lengkap 501 Aset Kripto Legal Terdaftar Bappebti di Indonesia

Sirkulasi yang tidak aktif mengalami lonjakan besar pada 7 Mei, tetapi sejak saat itu, lonjakannya tidak seperti biasanya. Yang terbaru pada 15 Juni melihat BTC turun menjadi US$ 24.800. Metrik alamat aktif juga meningkat selama dua minggu terakhir.

Pasokan di bursa berkurang sebagai tanggapan terhadap pengguna yang memindahkan dana ke wallet pribadi karena takut. Keseimbangan arus pertukaran juga menunjukkan beberapa hari terakhir telah terlihat lebih banyak arus keluar daripada arus masuk.

Advertisement

Pada sesi akhir pekan yang tenang membuat aksi ambil untung meninggalkan BTC di zona merah karena investor mempertimbangkan kemungkinan dampak aktivitas SEC pada ruang aset digital. Obrolan Hawkish Fed dan meningkatnya taruhan kenaikan suku bunga pada bulan September juga bearish.

Namun, indikator teknis tetap bullish, menandakan pengembalian ke US$ 27.000. Kurangnya indikator ekonomi AS pada pekan ini akan meninggalkan obrolan Fed dan berita kripto ke depan.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Popular