Bitcoin News

Harga Bitcoin Kembali Tembus Rp 350 Juta, Efek Pidato Ketua The Fed

Published

on

Harga Bitcoin (BTC) kembali naik di atas US$ 23.200 atau sekitar Rp 348 juta, setelah Ketua The Fed, Jerome Powell berpidato di forum ekonomi di Washington, DC yang mengatakan bahwa inflasi turun. Pernyataan Powell pada Selasa (7/2) malam itu disambut hangat oleh investor kripto.

Bitcoin mencapai kenaikan lebih dari 2% menjadi US$ 23.302,80, menurut CoinMarketCap. Sementara, Ethereum naik 1,3% menjadi US$ 1.682,63. Bitcoin berjuang untuk mempertahankan level US$ 23.000 pada hari Senin (6/2) setelah turun di bawah angka itu selama akhir pekan.

Powell mengatakan dalam sesi tanya jawab di Economic Club of Washington, DC bahwa meskipun proses menurunkan inflasi telah dimulai, “jalannya masih panjang” dan ini adalah “tahap paling awal.”

Ketua The Fed, Jerome Powell. Foto: REUTERS / Yuri Gripas

Baca juga: Mengenal Kripto SingularityNET (AGIX) yang Naik 800% Sejak Awal 2023

“Kami berharap 2023 menjadi tahun penurunan inflasi yang signifikan. Ini sebenarnya tugas kami untuk memastikan hal itu terjadi,” katanya dikutip CNBC. “Dugaan saya adalah hal itu tidak hanya terjadi pada tahun ini, tetapi tahun depan untuk turun mendekati 2%.”

Saham dan Kripto

Harga kripto secara singkat berubah lebih rendah di samping pasar saham, setelah Powell mengatakan laporan ekonomi di masa depan dapat memaksa bank sentral untuk mempertahankan kenaikan suku bunga secara agresif.

Advertisement

Imbal hasil Treasury menurun selama pidato – imbal hasil nota 10 tahun turun 1 basis poin dan obligasi 2 tahun kehilangan 5 basis poin. Indeks dolar AS juga merosot. Hasil dan indeks dolar AS cenderung bergerak terbalik ke kripto.

Setelah naik sekitar 40% untuk memulai tahun ini, Bitcoin telah mencapai puncaknya dalam seminggu terakhir karena investor yang meragukan daya tahan reli bersiap untuk volatilitas yang didorong situasi makroekonomi lebih lanjut dalam harga kripto tahun ini.

Bullish atau Bearish?

Ilustrasi market kripto bullish. Sumber: Shutterstocks.

Baca juga: Token Kripto Aptos (APT) Capai Harga Tertinggi Sepanjang Masa

Reaksi pasar terhadap pidato Powell akan bergantung pada apakah dia akan lebih menekankan harapan disinflasi atau menimbulkan peringatan tentang perlunya pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut. Analis merasa ada kemungkinan Powell memberikan sinyal hawkish setelah laporan pekerjaan yang kuat.

Secara keseluruhan, sulit untuk membaca komentar Powell sebagai dovish, tetapi pasar mungkin mengharapkan kecenderungan yang lebih hawkish mengingat ini adalah kesempatan pertama ketua Fed untuk membuat pernyataan publik setelah laporan pekerjaan hari Jumat (3/2) lalu.

Pekan lalu, FOMC mengumumkan kenaikan suku bunga 0,25% dan sebagai tanggapan, pasar kripto memberikan reaksi bullish. Dalam skenario saat ini, pedagang tampaknya dalam mode menunggu dan menonton karena harga Bitcoin (BTC) hampir tidak berfluktuasi setiap jam. Sama halnya dengan saham berjangka, karena S&P 500 Futures turun hanya 0,1%.

Advertisement

DISCLAIMERBukan saran atau ajakan membeli! Investasi atau perdagangan aset kripto masih berisiko tinggi. Artikel ini hanya berisi informasi yang relevan mengenai aset kripto tertentu.

Popular

Exit mobile version