Market

Market Kripto Tertekan Akibat Kenaikkan Suku Bunga The Fed

Published

on

Market kripto kembali alami penurunan pasca Bank Sentral AS, The Fed kembali menaikkan suku bunga acuannya. Investor merespon negatif kenaikan ini dan mulai menjauh dari pasar.

Secara keseluruhan sejumlah aset kripto, terutama yang berkapitalisasi besar atau big cap anjlok ke zona merah pada perdagangan Kamis (3/11) pukul 09.00 WIB. Misalnya saja, dari pantauan CoinMarketCap, nilai Bitcoin berada di harga US$ 20.304, turun 0,84% dalam 24 jam terakhir.

Sementara, Ethereum (ETH) bahkan anjlok lebih dalam 2,20% ke US$ 1.548 sehari terakhir. Altcoin lain, Dogecoin (DOGE) dan Shiba Inu (SHIB) turun lebih dari 3%.

Trader Tokocrypto, Afid Sugiono, mengatakan pergerakan market kripto kembali turun di zona merah, imbas dari respons investor menanggapi kenaikkan suku bunga acuan The Fed.

Sesuai perkiraan The Fed menaikan suku bunga sebesar 75 basis poin pada Kamis dini hari setelah menggelar rapat Federal Open Market Committee (FOMC) selama dua hari. “Kenaikan 75 bps ini terjadi keempat kali berturut-turut,” kata Afid.

Advertisement

Respons Negatif Market

Ketua The Fed, Jerome Powell. Foto: REUTERS / Yuri Gripas

Baca juga: Dogecoin Masuk ke Daftar 50 Holders Terbanyak

Keputusan itu langsung direspon negatif oleh pasar kripto dan saham. Setelah pidato hawkish dari ketua The Fed, Jerome H. Powell, market kripto langsung anjlok dan altcoin berdampak paling parah dibandingkan Bitcoin. Kapitalisasi pasar kripto pun sempat turun 1,82% menjadi US$ 998,19 miliar.

Di sisi lain, jika melihat nilai indeks Dolar AS (DXY) pada hari Kamis pagi ini, sedang menguat. Investor mulai meninggalkan aset berisiko, seperti kripto. Terpantau DXY di level 111.92 pada pukul 09.00 WIB naik +0.45%. Kombinasi cocok yang membuat investor menjauh dari market kripto.

“Sejauh ini investor kripto masih mencoba kuat untuk menahan sentimen negatif dari The Fed. Hal ini terlihat dari harga Bitcoin yang masih berada di atas level psikologisnya US$ 20.000 dan BTC cenderung bakal bergerak sideways dalam beberapa hari ke depan,” jelas Afid.

Bitcoin sedang membentuk pola double-top dengan neckline di level US$ 20.000. Level ini telah terbukti sebagai titik support yang kuat, sekaligus support psikologis.

Sementara, harga Harga ETH juga kembali turun lebih dalam dibanding BTC. Penurunan harga saat ini masih tertahan support di level US$ 1.530 sebagai tahanan terdekat. Jika tahanan terdekat tersebut tidak mampu menahan laju turun ETH, kemungkinan penurunan akan berlanjut dengan support selanjutnya berada di level US$ 1.503.

Advertisement

Sentimen Market

Ilustrasi market kripto bitcoin.

Baca juga: Kenal Jagat Nusantara Metaverse IKN yang Diresmikan Presiden Jokowi

Momen penurunan ini bisa dimanfaatkan oleh investor yang ingin melakukan akumulasi untuk jangka panjang. Pasalnya kemungkinan besar market akan terus mengalami tekanan dan bergerak sideways.

Kenaikan 75 basis poin ini saja membuat suku bunga menjadi 3,75-4%. “The Fed menyatakan masih perlu menaikkan suku bunga karena tingkat inflasi saat ini masih jauh dari target di bawah 2%,” terang Afid.

Investor kripto juga harus mencermati data tenaga kerja AS yang akan dirilis pada Jumat (4/11) malam adalah data Non Farm Payrolls AS bulan Oktober yang diindikasikan turun dan data Unemployment Rate AS bulan Oktober yang diindikasikan meningkat. Data-data tersebut bisa membuat market kripto kembali tertekan.

Popular

Exit mobile version