Konsorsium Standar Ethereum Berfokus pada Perusahaan EEA untuk Membentuk ‘Satuan Tugas Token’

0
80

Enterprise Ethereum Alliance (EEA), komunitas blockchain global dengan lebih dari 500 anggota, akan meluncurkan “token task force” pada tahun 2019, EEA dikonfirmasi ke Cointelegraph dalam korespondensi pada 13 Februari.
Direktur eksekutif EEA, Ron Resnick, mengatakan bahwa gugus tugas masih pada tahap desain dan dijadwalkan akan diluncurkan pada paruh pertama tahun ini.
“Kami sedang membuat gugus tugas token; kami akan melakukan semester pertama tahun ini, ”kata Resnick, menambahkan:
“Ini akan difokuskan pada dukungan untuk token ERC-20 yang sepadan dan non-sepadan, ERC-721.”
Resnick berharap bahwa inisiatif baru ini akan berkontribusi untuk meningkatkan tokenization dan membangun kepercayaan publik terhadap crypto. Selain itu, kelompok ini dilaporkan akan fokus pada masalah interoperabilitas antara berbagai blockchain.
EEA, menurut situs webnya, adalah sebuah organisasi yang berfokus pada penciptaan standar untuk membantu perusahaan mengadopsi teknologi blockchain berbasis Ethereum.
Hari ini, 14 Februari, EEA mengumumkan akan membuka cabang baru di Cina, seperti yang dilaporkan Cointelegraph. Weijia Zhang, wakil presiden teknik di startup interoperabilitas blockchain Wanchain, telah ditunjuk sebagai direktur kantor baru.
Pada Oktober 2018, EEA bermitra dengan komunitas blockchain besar lainnya, Hyperledger, platform blockchain open-source dari Linux Foundation. Kedua konsorsium bergabung satu sama lain organisasi sebagai “Anggota Asosiasi” untuk mendukung adopsi blockchain perusahaan.
Seperti yang dilaporkan Cointelegraph sebelumnya, para pemain industri besar percaya bahwa aset yang dipatenkan akan menjadi tren utama dalam industri crypto di tahun-tahun mendatang. Sebagai contoh, Tyler dan Cameron Winklevoss, bulls Bitcoin dan pendiri platform perdagangan crypto Gemini, percaya bahwa “kota gila” penawaran koin (ICO) 2017 yang baru saja berakhir dan aset-aset yang dipatokkan akan muncul.