Apa Artinya Jika Banyak Orang Memiliki 1 Bitcoin?

0
43
Bitcoin Dalam Downtrend

Investor Bitcoin (BTC) banyak mengakumulasi cryptocurrency meskipun sedang Downtrend, yang bisa menjadi pertanda positif untuk benchmark makro crypto.

Pertumbuhan ini dijelaskan sambil melihat jumlah investor yang memiliki lebih dari 1 BTC – biasa disebut sebagai “wholecoiners” – yang telah meroket selama beberapa minggu terakhir.

Faktor Bullish ini, ditambah dengan tingkat partisipasi pasar yang tinggi di antara pedagang berjangka dan pedagang opsi, tampaknya menunjukkan bahwa pasar tumbuh dan jatuh tempo meskipun aksi jual yang sedang berlangsung terus-menerus yang mengganggu BTC dan sebagian besar Altcoin utama lainnya.

Beberapa minggu terakhir telah menjadi sulit bagi Bitcoin dan pasar cryptocurrency teragregasi, dengan BTC dan sebagian besar Altcoin utama lainnya yang anjlok dari level tertinggi 2020 di akhir Februari dalam trend yang telah diabadikan oleh kelemahan di pasar global.

Meskipun aksi jual telah menggeser sentimen investor menjadi sangat Bearish, tampaknya investor ritel masih memiliki keyakinan yang mendasari prospek jangka menengah-panjang Bitcoin , karena data menunjukkan bahwa jumlah alamat dompet yang memegang lebih dari 1 BTC baru saja menyentuh titik tertinggi sepanjang masa.

Glassnode, sebuah perusahaan riset dan analitik cryptocurrency terkemuka, berbicara tentang hal ini dalam cuitannya, ia mencatat bahwa sekarang ada 795 jutadompet yang berisi lebih dari 1 Bitcoin.

“Jumlah Alamat BTC yang memegang 1+ koin baru saja mencapai ATH (paling tinggi) 795.630.000. ATH sebelumnya dari 795.300.000 diamati pada 10 Maret 2020.”

Mereka juga menambahkan bahwa pemilik 0.1 BTC juga bertambah sangat pesat, memasuki 2.8 miliar pengguna.

Pada saat pers, harga BTC sudah di angka Rp 113 juta menurut CoinGecko.

Artinya, banyak orang memiliki BTC senilai Rp 10 juta.

Metrik data ini penting karena menawarkan wawasan tentang bagaimana investor memandang Bitcoin sebagai investasi, dengan pertumbuhan yang stabil dari angka ini menjelaskan bahwa ia mengumpulkan popularitas yang semakin meningkat.

Sebelumnya, CME Futures Bitcoin dan volume perdagangan opsi telah melihat kenaikan drastis selama beberapa hari terakhir, menunjukkan bahwa investor dan pedagang keduanya sangat terlibat dalam pasar meskipun aksi jual sedang berlangsung.

Skew – perusahaan analitik blockchain lainnya – berbicara tentang kenaikan volume perdagangan opsi BTC dalam cuitannya, mencatat bahwa itu hanya menetapkan level tertinggi sepanjang masa baru sebesar $ 200 juta kemarin.

“Semua waktu tinggi untuk volume opsi Bitcoin kemarin, hampir $ 200 juta perdagangan.”

Volume CME Futures naik seiring dengan volume opsi Bitcoin, melonjak hingga $ 400 juta. Ini menunjukkan bahwa terlepas dari kelemahan pasar yang jelas, para investor dan pedagang masih sangat sangat tertarik dengan Bitcoin.