Abad 20 Telah Mati, Begini Tanggapan Salah Satu Pendiri Ethereum

0
198

Salah satu Pendiri Ethereum dan Pendiri Cardano, Charles Hoskinson mengungkapkan “tatanan ekonomi abad ke-20” telah mati dalam video streaming Youtube baru-baru ini.

Hoskinson menjelaskan bahwa sistem ekonomi hierarkis terpusat yang dibangun melalui “serangkaian perjanjian” dan dibuat oleh lembaga-lembaga besar. Sistem ekonomi ini dibangun untuk masa “ketika informasi tidak instan”, dan ketika kebanyakan orang bersedia menerima diktum “big brother”.

Hoskinson mengatakan bahwa penurunan pasar baru-baru ini disebabkan oleh ketidaksesuaian tatanan hierarkis yang diciptakan oleh lembaga-lembaga besar seperti pemerintah, perusahaan, organisasi internasional, di mana beberapa entitas yang kuat menentukan nasib miliaran. Struktur hierarkis terpusat ini tidak lagi mewakili dunia tempat kita hidup, dunia yang menjadi datar dan terdesentralisasi, katanya.

Menurut Hoskinson, tatanan desentralisasi baru yang diiringi oleh teknologi blockchain dimaksudkan untuk memecahkan beberapa masalah modernitas yang paling mendesak seperti kepemilikan data, privasi, dan identitas serta data yang harus memerlukan persetujuan CEO atau presiden.

Hoskinson percaya bahwa jalinan tatanan dunia terurai di depan mata kita

Apa yang kita lihat saat ini adalah terbongkarnya tatanan ekonomi abad ke-20. Dimana dengan asumsi tertentu tentang bagaimana kekuasaan harus bekerja, bagaimana uang harus bekerja, bagaimana kredit harus bekerja, bagaimana keuangan harus bekerja, bagaimana keuangan seharusnya bekerja, bagaimana informasi perlu mengalir, sistem ekonomi ini berkelanjutan dan stabil saat informasi tidak instan.

Dalam sistem ekonomi seperti ini berarti satu atau dua negara-bangsa menjadi yang tertinggi di atas yang lain dan menetapkan semua aturan dan peraturan.

Akankah Uni Eropa bertahan?

Hoskinson mengklaim bahwa sistem ekonomi lama dengan hal-hal seperti kredit mudah, yang menyebabkan “peningkatan lima kali lipat” dalam hutang nasional Amerika Serikat dalam waktu kurang dari 20 tahun. Dalam kasus Jepang, Olimpiade seharusnya memicu ekonomi stagnan negara itu, tetapi itu tidak akan terjadi karena “pandemi global” yang dikenal sebagai coronavirus. Lalu, Dia beralih ke Italia, di mana “16 juta orang”

berpotensi dikarantina. Hoskinson yakin ini akan mengarah pada pemilihan pemerintah populis:

“Dan kita mungkin akan melihat Brexit versi Italia datang. Dan bisakah Uni Eropa bertahan jika Italia pergi? Mungkin Prancis selanjutnya. “

Setelah mengecam pemerintah internasional, Hoskinson juga membahas tentang Amerika Serikat

“Presiden kita dan partai oposisi bisa mengesampingkan persaingan kecil mereka dan mengatakan itu untuk kebaikan rakyat kita. Kita harus bekerja sama sebagai gantinya. Tapi apa yang mereka lakukan? Mereka melihatnya seperti permainan politik. Dan mereka berkata, hei, mari kita lanjutkan dan lihat siapa yang bisa mencetak poin terbanyak. Resesi buruk bagi presiden yang sedang menjabat. Dan sementara itu, pihak lain mengabaikan fakta bahwa kita memasuki pandemi dan jutaan orang bisa mati karena mereka tidak ingin pasar runtuh. Itu menjijikkan.”

Tidak perlu otoritas pusat

Hoskinson percaya bahwa pembentukan selama 10 tahun terakhir tidak memperhatikan peringatan epidemiologis tentang “pandemi global yang dapat membunuh dua ratus juta orang dan menghancurkan ekonomi global. Itu adalah salah satu prioritas [terakhir] tatanan dunia. ”

Dia merangkum,

“Anda melihat kurangnya integritas mendasar. Orang-orang tidak memiliki keyakinan bahwa lembaga yang kita miliki dapat melindungi kita dan memungkinkan kita untuk mengatasi masalah abad ke-21. ”

Dia juga dengan tegas menyatakan:

“Kami tidak lagi membutuhkan otoritas pusat. Kita tidak lagi membutuhkan presiden, raja, gubernur, pemimpin, CEO untuk menyelesaikan sesuatu. ”

Crypto bukan tentang “pengembalian cepat”

Hoskinson menyatakan bahwa industri cryptocurrency bukan tentang “pengembalian cepat” atau “harga Bitcoin,” tetapi ini tentang mengganti cara lama dalam melakukan sesuatu.

Gerakan desentralisasi dibangun di atas “aturan abadi” yang tidak tunduk pada aturan, tidak peduli dengan politik, bencana alam, atau wabah. Aturan-aturan ini seperti “hukum fisika,” dan karena itu, industry cryptocurrency perlu dibangun.

Orang-orang di seluruh dunia ingin mengendalikan aset digital mereka sendiri
Hoskinson percaya bahwa banyak orang sudah bosan dan tidak suka dengan lembaga dunia lama yang mana mengendalikan akun keuangan, data, dan identitas mereka. Menurutnya, mereka siap mengambil alih kendali atas aset mereka sendiri.

Dia juga mengamati bahwa “peramban yang tumbuh paling cepat saat ini” adalah Brave, yang dibangun di atas “dasar mata uang kripto.” Pada tingkat adopsi saat ini, Brave mungkin lebih populer daripada Google Chrome dalam lima tahun ke depan.

Komunitas crypto bisa hidup tenang

Di akhir pembicaraan, Hoskinson menghimbau kepada komunitas crypto dengan kata-kata yang menenangkan, menyatakan bahwa industri crypto lebih tangguh daripada pasar tradisional, yang panik saat turun 10%, sementara ruang crypto digunakan untuk runtuh 90%.

Dia percaya bahwa penting untuk melihat gambaran besar dan mengatakan apa yang sedang dibangun industri ini akan secara mendasar mengubah cara masyarakat beroperasi.