Mengenal Skala Arithmetic Dan Skala Logarithmic Dalam Pembentukan Harga

0
119
bentuk candlestick dan artinya

Pada pengaturan skala di dalam menu charting yang digunakan di dalam trading Aset Kripto, umumnya terdapat dua pilihan, yaitu: Skala Arithmetic dan Skala Logarithmic.

Skala Arithmetic mempunyai Garis Skala Harga (GSH) dengan jarak yang sama pada setiap kelipatan kenaikan satuan nilai harga.

Contoh:
Skala antara “1 ke 2” sama jaraknya dengan “5 ke 6′” karena nilainya sama-sama naik satu. Begitu juga jarak skala antara kenaikan 5 ke 6 dengan kenaikan 9 ke 10, dan seterusnya. Meskipun demikian, jika dinilai secara persentase, kenaikan harga 1 ke 2 sama dengan peningkatan 100%, sedangkan kenaikan dari 5 ke 6 hanya naik sebesar 20%.

Contoh chart yang menggunakan skala Archimetric

Skala Logarithmic menggunakan perhitungan Garis Skala Harga (GSH) yang berbeda dengan skala Arithmetic. Pada Logarithmic, jarak semakin mengecil karena tidak dihitung berdasarkan kenaikan dalam satuan nilai harga, melainkan mengikuti peningkatan secara persentase.

Contoh:
Jarak antara “1 ke 2” sama dengan jarak antara “2 ke 4” atau “5 ke 10”, dan seterusnya, karena dianggap sama-sama mengalami kenaikan nilai 100%.

Contoh chart yang menggunakan skala Logarithmic

Jadi kesimpulannya, skala Arithmetic menggunakan perhitungan berdasarkan peningkatan dalam satuan nilai harga, sedangkan Logarithmic berdasarkan peningkatan secara persentase. Skala Logarithmic umumnya berkinerja lebih baik jika menggunakan time horizon long-term (di atas satu tahun).