16 Hari Sebelum Halving, Apakah Anda Siap Menjadi OKB?

0
97
Bitcoin-Halving-tokocrypto

Para investor dan pedagang crypto sama-sama sedang menunggu momen Halving Bitcoin (BTC) yang dijadwalkan berlangsung pada pertengahan Mei mendatang.

Sejak awal Bitcoin pada 2009, Halving adalah peristiwa yang berlangsung kira-kira setiap 4 tahun. Seperti namanya, momen ini akan mengurangi hadiah setengah (50%) kepada miner.

Harga Bitcoin naik perlahan dalam 14 hari terakhir. Pada saat pers, harga menduduki Rp 119 juta di Indodax.

Michael Dubrovsky, salah seorang pendiri perusahaan pertambangan PoWx menjelaskan bagaimana dampak dari Bitcoin yang mengurangi pasokan, “Teorinya adalah bahwa akan ada lebih sedikit Bitcoin yang tersedia untuk dibeli jika penambang memiliki lebih sedikit untuk menjual.” Jadi, dari perspektif penawaran-permintaan:

  • Jika pasokan Bitcoin menurun dan permintaan Bitcoin tetap sama, maka harga Bitcoin akan meningkat.
  • Jika pasokan Bitcoin berkurang dan permintaan Bitcoin meningkat (misalnya Investor institusi, milenial, atau boomer, dan lainnya, yang ingin memanfaatkan peningkatan hype), maka harga Bitcoin akan melihat kenaikan harga yang signifikan.

Hingga saat ini, baru ada 2 peristiwa Halving BTC. Dari perspektif historis, selama Halving Bitcoin sebelumnya, harga Bitcoin telah mencetak level tertinggi baru sepanjang masa:

  • Pada 28 November 2012, Halving Bitcoin pertama terjadi, yang menyebabkan harga Bitcoin meningkat dari $ 11 menjadi $ 1.000 sekitar setahun kemudian.
  • Selama Juli 2016, Halving kedua terjadi dan harga Bitcoin diperdagangkan di sekitar $ 700, dan pada 2017, harga meroket menjadi $ 20.000.

Dengan Halving ketiga, yang dijadwalkan berlangsung pada Mei 2020 yang telah melihat beberapa prediksi tinggi pada harga Bitcoin.

Baca Juga: Jika Sejarah Berulang, Bitcoin Akan Rally Besar-Besaran
Baca Juga: Prediksi Harga Bitcoin (BTC) Pada Tahun 2020 Oleh Pakar Crypto

Billionaire Bitcoin Tim Draper percaya bahwa harga satu Bitcoin bisa naik menjadi $ 250.000.

Pendiri Buku Buffett Preston Pysh berpikir bahwa Bitcoin dapat meroket hingga $ 300.000 setelah Halving.

Mantan manajer Hedge Fund Raoul Pal memperkirakan bahwa harga Bitcoin mencapai $ 1.000.000 dalam waktu 3 tahun.

Pendiri Silk Road, Ross Ulbricht memprediksikan bahwa token itu dapat mencapai harga astronomi $ 333.000.000 per Bitcoin.

Kemungkinan Adanya Miliarder Bitcoin Baru

Selama 2 momen Halving sebelumnya, jutawan BTC telah dicetak. JR Forsyth, pendiri Onfo adalah salah satunya. Dia belajar matematika sebagai sarjana dan terkena teknologi Bitcoin dan buku besar digital.

Forsyth mengatakan, “Menjadi jelas bagi saya bahwa mata uang berbasis matematika (seperti Bitcoin) akhirnya akan menggantikan uang fiat.

Saya menambang Bitcoin dan Litecoin sejak dini dan memeganginya. Penghargaan besar-besaran atas aset-aset itu memungkinkan saya untuk berinvestasi dalam teknologi mata uang digital lain yang pada akhirnya mengarah pada pengembangan Onfo, sebuah platform yang membantu orang mendapatkan uang melalui penambangan jaringan.

Dan sebut saja Alan Glanse, pendiri amal dan CEO dari bisnis JuicyFields misalnya. Selama masa Wall Street, dia membeli 100 Bitcoin dari seorang rekan yang sangat membutuhkan uang pada tahun 2012.

Kemudian, dia lupa tentang Bitcoin-nya. Tidak sampai harga parabola tertinggi bitcoin kedua 2017 saat Halving, ia menyadari bahwa ia telah menjadi jutawan instan.

Glanse percaya bahwa paket stimulus hanya akan memperkuat ekonomi AS dan pertumbuhan pasar yang substansial dapat disaksikan 2-3 bulan setelah peristiwa Halving BTC.

Baca Juga: Proyeksi Bitcoin Menjelang Halving

The Fed

Neraca The Fed diperkirakan akan melampaui $ 6,5 triliun tahun ini, dengan tingkat pencetakan uang yang belum pernah terlihat sebelumnya. Dalam retrospeksi, itu merupakan peningkatan lebih dari $ 2 triliun di bawah 6 minggu.

Todd Crossland, CEO CoinZoom mengatakan bahwa “Walaupun saya memuji dan mendukung pemerintah dalam mengambil langkah-langkah paling agresif dalam memberikan stimulus bagi perekonomian, hanya besarnya stimulus dan pencetakan dolar, dan hutang yang menyertainya memberi saya alasan untuk berhenti sejenak. Stimulus akan datang dengan inflasi dan selanjutnya akan menekan nilai dolar. Menurut pendapat saya, ini melukiskan kasus Bulls lain untuk Bitcoin dan aset digital. “

Saat ini, dunia sedang mengalami perubahan keuangan besar. Selama kehancuran pasar saham angsa hitam pada bulan Maret 2020, investor menjatuhkan saham untuk uang tunai, yang mengakibatkan krisis likuiditas .

Harga bitcoin dan aset crypto digital lainnya menukik sementara. Sejak itu, bitcoin telah sepenuhnya pulih, bersama dengan sebagian besar aset crypto lainnya. Yang mengatakan, jika rencana stimulus The Fed menghasilkan deflasi, kemudian diikuti segera setelah oleh hiperinflasi, ini bisa melukiskan skenario yang sangat Bullish untuk Bitcoin.

Pergeseran Kekayaan

Investor miliarder dan pendiri Bridgewater Associates, Ray Dalio , percaya bahwa dalam waktu dekat, mungkin ada pergeseran besar-besaran kekayaan. Banyak di komunitas crypto mengambil ini untuk menyiratkan bahwa cryptocurrency seperti Bitcoin adalah solusi yang dibicarakan oleh Dalio. Jika itu masalahnya, maka golongan miliuner baru mungkin akan muncul dari krisis parah yang mencekam ekonomi dunia.

Dalio mengatakan , “Pemerintah yang memiliki kekuatan untuk melakukannya mencetak uang untuk membantu meringankan beban utang dan membantu membiayai pengeluaran yang didenominasi dalam mata uang mereka sendiri, yang akan melemahkan mata uang mereka sendiri dan meningkatkan tingkat inflasi moneter mereka untuk mengimbangi deflasi yang datang dari berkurangnya permintaan dan penjualan aset paksa yang terjadi karena mereka yang menggeliat harus mengumpulkan uang tunai.”

Dalio adalah orang yang sangat percaya bahwa kekayaan tidak dapat diciptakan begitu saja dengan menghasilkan lebih banyak uang dan kredit dan bahwa siklus utang jangka panjang akan segera berakhir.

Dalio menduga bahwa restrukturisasi sistem moneter sudah dekat. Dengan negara-negara seperti Venezuela, Lebanon, dan Bahama yang menukar mata uang lokal dengan Bitcoin, maka Dalio mungkin memang benar. Jika itu masalahnya, maka Halving Bitcoin ketiga bisa menjadi katalisator utama untuk perubahan moneter, menghasilkan generasi jutawan crypto baru . Kita lihat saja.

Sumber