Ini Cara DeFi Diadopsi Semakin Luas Lagi!

0
132
deFi meluas

Situs web metrik Ethereum Dune Analytics melalui laporan terbarunya menunjukan ekosistem keuangan terdesentralisasi (DeFi) sekarang memiliki lebih dari 1 juta alat Ethereum. Angka ini meningkat lebih dari 10 kali lipat dari yang tadinya hanya 91.000 alamat pada 6 Desember 2019 silam.

Baca Juga: Harga ETH Akhirnya Tembus ATH, Bakal Naik Terus?

Meskipun pertumbuhan DeFi terbilang sangat pesat, beberapa ahli memperingatkan untuk tidak menjadikan hal ini sebagai acuan adopsi DeFi yang meluas. Pasalnya, untuk DeFi benar-benar dapat sepenuhnya mendobrak kondisi mainstream yang ada, strategi komunikasi dan jangkauan komunitas mereka juga harus dipertimbangkan.

Hal tersebut juga bisa disebabkan banyak pengguna DeFi yang menggunakan beberapa alamat untuk melindungi privasi mereka saat bertransaksi di jaringan publik Ethereum. Dilansir dari Cointelegraph, Brian Flynn, salah satu pendiri startup yang berfokus mendorong pastisipasi di DeFi, Rabbithole, menunjukkan jumlah peserta dalam DeFi sebenarnya jauh lebih rendah.

“Kenyataannya adalah jumlah pengguna unik hanya 10-15% dari itu. Itulah metrik penting sebenarnya.”

Spekulan Sebagai Peserta

Jadi bagaimana DeFi menjangkau satu juta pengguna dan seterusnya? Flynn menjelaskan bahwa langkah pertama dalam menarik lebih banyak pengguna unik hanya akan membuat “aplikasi pembunuh yang berfokus pada spekulasi” mirip dengan platform perdagangan CeFi Robinhood. Ketika itu platform tersebut mengalamii ledakan partisipasi yang luar biasa selama Pembatasan Sosial diberlakukan.

Namun, agar dapat berlangsung jangka panjang, cara yang dirasa paling tepat adalah memberi insentif kepada pengguna agar berpartisipasi dalam elemen tata kelola dan lapisan infrastruktur DeFi.

“Banyak pengguna memahami cara memperdagangkan token di Uniswap atau agregator, tetapi tidak memahami cara kerja protokol ini di belakang layar,” ujarnya. “Misalnya, dari semua alamat yang telah berdagang di Uniswap, hanya sebagian kecil yang pernah menyediakan likuiditas. Sebaliknya pada Compound, banyak pengguna yang hanya menempatkan likuiditasnya untuk mendapatkan bunga dan hanya sebagian aset yang dipinjam untuk diambil pinjamannya oleh pengguna lain.”

Baca juga: Semakin Luas, Polkadot Luncurkan Aliansi DeFi dengan Chainlink

“Kami membutuhkan pengguna untuk dapat melangkah lebih jauh ke dalam rabbit hole dan berpindah dari spekulan menjadi peserta dalam perekonomian terbuka. Begitulah cara kami mendorong adopsi yang nyata.”

Profil Pengguna yang Berbeda

Mendorong pengguna untuk menjadi aktor yang lebih aktif dalam lanskap DeFi adalah salah satu langkah menjanjikan menuju adopsi yang lebih luas, tetapi ada langkah lain yang mungkin menarik pengguna secara lebih luas lagi.

Patrick Rawson, salah satu pendiri di DAO engineering dan blockchain eksperimen outfit Curve Labs, mengatakan pengalaman pengguna saat ini di DeFi disesuaikan dengan demografi yang sangat spesifik.

“Orang-orang yang menggunakan mekanisme ini, mereka cenderung laki-laki, mereka condong lebih muda, mereka condong ingin mendapatkan keuntungan […], mereka cenderung menjadi ahli teknis,” kata Rawson. “Profil pengguna ini akan menuntut apa pun yang membuat mereka paling untung.”

Jika DeFi benar-benar ingin menjadi “bank yang tidak memiliki rekening bank” dan mencapai “mil terakhir” pengguna, mereka mungkin harus memikirkan strategi penjangkauan baru, kata Rawson.

Rawson mengatakan bahwa untuk mencapai perubahan ini, DeFi harus menyesuaikan dirinya dengan “struktur kelembagaan lokal yang mencerminkan nilai-nilai lokal.” Salah satu contoh yang dia tawarkan adalah kredit Sarafu, sebuah eksperimen “mata uang komunitas” di Kenya yang sebelumnya bermitra dengan Bancor.

Flynn setuju dengan pendapat tersebut. Ia merasa berfokus pada keuntungan di atas segalanya mungkin menjadi cara yang agak terbatas untuk bisa secara luas diadopsi. Terlebih, pengguna juga harus bisa memainkan peran penting sebagai agen informasi dalam membangun keberlanjutan DeFi.

“Kita perlu berhenti berfokus pada harga, dan lebih fokus lagi mengenai bagaimana jaringan crypto dan desentralisasi menjadi cara baru dalam membangun komunitas saat ini.”

sumber.