Connect with us

Altcoin News

Tiga Altcoin Platform Smart Contract yang akan Moncer di 2022

Published

on

Tiga Altcoin Platform Smart Contract yang akan Moncer di 2022

Decentralized Finance (DeFi) mendapat lampu sorot yang besar sepanjang tahun 2021. Di samping NFT yang juga tak kalah meriahnya di sepanjang tahun ini. Tapi, jangan lupakan platform smart contract, di mana kedua ekosistem tersebut akan berjalan jika ada blockchain layer-1 yang menawarkan layanan smart contract.

Hingga saat ini, Ethereum masih menjadi blockchain layer-1 yang banyak digunakan dalam ekosistem crypto. Meski, belakangan ini banyak yang mengeluhkan tentang biaya gas yang terlampau tinggi. Di samping, saat ini banyak platform layer-1 yang menawarkan biaya gas lebih rendah seperti Avalanche, Binance Smart Chain, dan lainnya.

Persaingan platform kontrak pintar di tahun 2022 nampaknya akan semakin ketat. Sejumlah jaringan saat ini tengah berbenah dan terus upgrade teknologi mereka untuk bersaing menjadi platform yang menguasai ekosistem crypto.

Berikut beberapa protokol layer-one berperforma baik di Q4 2021 dan bagaimana potensi mereka di tahun 2022:

Baca jugaDua Alasan Solana akan Menjadi Aset Paling Diperhitungkan di 2022

Algorand

Algorand (ALGO) adalah jaringan blockchain layer-one proof-of-stake (PoS) murni yang dirancang secara mandiri namun sangat scalable. Jaringan ini mampu menangani beban transaksi yang berat dengan biaya minimal.

Di Q4, developer meluncurkan Algorand Virtual Machine yang memungkinkan aplikasi terdesentralisasi (DApps). Pengembangan ini secara langsung akan mendukung proyek DeFi dan NFT dalam jaringan Algorand.

Potensi Algorand ini pun terlihat dari sejumlah stable coin yang telah diluncurkan dalam jaringan tersebut seperti Theter (USDT) dan USD Coin (USDC). Sehingga, platform DeFi jaringan ini  akan relatif lebih mudah dalam meningkatkan likuiditas.

Selain itu, peluncuran 150 juta ALGO Viridis Fund oleh Algorand Foundation juga dirancang untuk mempercepat pengembangan ekosistem DeFi di jaringan.

Proyek ini juga didukung oleh sejumlah investor institusional. Borderless Capital telah menyuntikan dana $500 juta untuk membantu mengembangkan DApps di Algorand. Selain itu, Hivemind Capital Partners juga memilih protokol tersebut sebagai mitra teknologi pertamanya.

Elrond (EGLD)

Elrond (EGLD) adalah platform blockchain untuk aplikasi terdistribusi yang bertujuan menjadi ekosistem teknologi untuk “internet baru”.

Berdasarkan website resmi proyek, Elrond menggunakan teknologi sharding untuk memungkinkan pemrosesan 15.000 transaksi per detik (TPS) dengan biaya transaksi rata-rata $0,001.

Reli harga akhir tahun yang terlihat pada token EGLD asli protokol terjadi setelah peluncuran program insentif likuiditas $1,29 miliar oleh pertukaran desentralisasi Maiar (DEX) yang berbasis di Elrond.

Sebelum peluncuran program likuiditas, harga EGLD meningkat berkat peningkatan penggunaannya sebagai bentuk pembayaran digital, termasuk kemitraan dengan festival musik Rumania Untold , yang mengumumkan bahwa tiket untuk festival tahun 2021 dapat dibeli menggunakan EGLD.

Baca jugaHydra Bakal Bawa Cardano Naik Dua Kali Lipat?

Tezos (XTZ)

Tezos ( XTZ ) adalah blockchain proof-of-stake fleksibel yang dirancang untuk berkembang dari waktu ke waktu tanpa perlu menjalani hard fork. Di Q4, entitas keuangan tradisional seperti Arab Bank Swiss bermitra dengan protokol untuk meluncurkan layanan staking, trading, dan kustodian untuk token native jaringan ini, XTZ.

Pada 7 Desember, proyek tersebut menjadi berita utama setelah memperluas ekosistem NFT dengan bermitra dengan Ubisoft, sebuah perusahaan game besar. Platform Ubisoft Quartz menggunakan blockchain Tezos , dan para pemain Ghost Recon: Breakpoint akan dapat membeli dan memperdagangkan NFT khusus game di pasar.

Pada 15 Desember, Rarible, pasar NFT yang populer, juga mengumumkan integrasi blockchain Tezos ke dalam ekosistemnya. Ini berarti pengguna Rarible dapat membeli, menjual, dan memperdagangkan NFT Tezos di lingkungan yang jauh lebih murah daripada pasar berbasis Eter Rarible.

sumber.

Altcoin News

5 Kripto Altcoin yang Paling Untung di Bulan Januari 2023

Published

on

Ilustrasi aset kripto.

Aset kripto selain Bitcoin atau yang biasa disebut altcoin telah meraup keuntungan yang signifikan sepanjang bulan Januari 2023. Performa bulanan Bitcoin (BTC) yang kuat menjadi keuntungan besar di APT, GALA, T, MANA, dan SOL.

Reli di pasar kripto dimulai pada awal Januari dengan lonjakan altcoin, termasuk Ethereum (ETH) karena peningkatan jaringan yang akan datang pada bulan Maret. Bitcoin (BTC) menutup Januari dengan mengesankan karena harganya naik hampir 40% dan raihnya tertinggi yang mampu diraih terakhir tahun 2013 lalu.

Dikutip Cointelegraph, Kondisi ekonomi makro yang membaik, seperti penurunan inflasi dan sektor pekerjaan yang stabil di Amerika Serikat, memberikan dorongan tambahan untuk reli positif. Katalis penting lainnya untuk reli Januari adalah tekanan singkat di pasar kripto.

Setelah bencana FTX dan kurangnya narasi bullish membuat sebagian besar investor memperkirakan pertumbuhan akan melambat pada tahun 2023. Situasi menjadi berbalik arah, Ternyata, sentimen negatif dan posisi ramai di pasar berjangka terus mendorong kenaikan. Ada peluang kuat untuk pullback segera setelah kenaikan tajam.

Aptos (APT)

Grafik harga harian APT/USD dengan indikator RSI dan MACD. Sumber: TradingView.
Grafik harga harian APT/USD dengan indikator RSI dan MACD. Sumber: TradingView.

Diluncurkan pada bulan Oktober, Aptos adalah blockchain yang relatif baru di ruang kripto yang memanfaatkan teknologi proyek blockchain Facebook/Meta yang dibuang, Libra.

Meskipun proyek tersebut memiliki banyak reputasi, fundamentalnya tidak membenarkan harganya. Ketidakpercayaan di kalangan investor adalah bagian dari alasan di balik reli harga APT. Kapitalisasi pasar sebesar US$ 3 miliar untuk proyek berusia empat bulan telah mengejutkan banyak orang.

Selama Januari, indeks kekuatan relatif (RSI) altcoin APT menemukan indikator momentum harga, telah melonjak ke wilayah oversold, menunjukkan kemungkinan pullback. Indikator moving average convergence divergence (MACD) menunjukkan sedikit deviasi bullish dengan kenaikan yang tidak terlalu tajam dalam metrik dibandingkan dengan harga. Namun, kehadiran volume pembelian meyakinkan bagi bulls APT. Dukungan untuk token terletak pada US$ 14,75 dan US$ 10,40.

Gala (GALA)

Grafik harga harian GALA/USD. Sumber: TradingView.
Grafik harga harian GALA/USD. Sumber: TradingView.

Baca juga: Polygon (MATIC) Diprediksi Raih Cuan Lebih dari 50% di Januari 2023

Mirip dengan Aptos, Gala (GALA) juga diuntungkan dari kelebihan posisi negatif di pasar berjangka. Kenaikan GALA/USD dari US$ 0,02 menjadi US$ 0,07 terutama dapat dikaitkan dengan penghapusan posisi short.

Token mengalami inflasi yang signifikan sekitar 17.123.286 GALA setiap hari, yang menyumbang sekitar US$ 28,2 juta per bulan dengan harga saat ini. Hal ini menimbulkan kekhawatiran bahwa kenaikan harga baru-baru ini bisa berumur pendek.

Pada 25 Januari, tim altcoin Gala memperkenalkan peta jalan baru proyek di mana mereka berupaya memperbarui tokenomik untuk mengurangi inflasi dan memperkenalkan mekanisme pembakaran baru. Mereka sedang mengerjakan rantai Gala independen, di mana token GALA akan digunakan untuk membayar biaya transaksi.

Threshold (T)

Ilustrasi aset kripto Threshold (T). Sumber: Freepik.
Ilustrasi aset kripto Threshold (T). Sumber: Freepik.

Threshold lahir dari penggabungan dua proyek, Keep Network dan NuCypher, yang menggabungkan teknologi mereka untuk membangun jaringan jembatan yang terdesentralisasi. Operator node di jaringan Threshold mempertaruhkan token T dan Ethereum untuk memvalidasi transfer antara Bitcoin dan Ethereum.

Pada bulan Januari, harga token T hampir tiga kali lipat, diuntungkan dari peluncuran v2 dan pengumuman daftar Coinbase . Versi terbaru dari protokol Threshold akan mengaktifkan mint tBTC (threshold Bitcoin) di Ethereum, yang didukung oleh Bitcoin dan dipatok 1:1 dengan harga BTC.

Permulaan permen tBTC di Ethereum melalui Threshold Network kemungkinan akan meningkatkan total nilai jaringan yang dikunci (TVL), membuat node Threshold lebih berharga. Awalnya, proyek ini akan meluncurkan versi semi-desentralisasi, Optimistic Minting, dan secara bertahap beralih ke sistem node yang terdesentralisasi.

Decentraland (MANA)

Grafik harga harian GALA/USD. Sumber: TradingView..
Grafik harga harian GALA/USD. Sumber: TradingView..

Proyek bertema metaverse Decentraland (MANA) menyaksikan kebangkitan narasi VR karena Apple dikabarkan akan meluncurkan koleksi headset VR-nya musim semi ini. Baru-baru ini, tim Decentraland merilis manifestonya untuk tahun ini, dengan fokus untuk mengembangkan komunitas pengembang dan pembuatnya.

Sementara Decentraland adalah salah satu proyek metaverse paling awal dengan peluang besar untuk merebut pasar Web3 di masa depan, reli saat ini menunjukkan karakteristik overbought dalam jangka pendek.

Indikator RSI menunjukkan pembacaan di atas resistensi bullish-nya. Indikator MACD menunjukkan divergensi dengan sedikit atau tanpa perubahan dalam metrik untuk melengkapi lonjakan 28 Januari sebesar 16,5%.

5. Solana (SOL)

Ilustrasi aset kripto Solana (SOL).
Ilustrasi aset kripto Solana (SOL).

Baca juga: Proyeksi Market Kripto Bulan Februari Selepas Rapat FOMC The Fed

Solana (SOL) mendapat manfaat dari sentimen negatif yang berlebihan seputar masa depan blockchain. Reli harga adalah kasus klasik dari short squeeze di pasar berjangka. Sementara fundamental menunjuk ke arah spiral kematian dalam harga, pasar bermain berbeda. Dengan memanfaatkan kondisi likuiditas yang rendah, pembeli dapat mendorong harga lebih tinggi hingga hanya sedikit penjual yang tersisa.

Pembuat pasar dan entitas pemodal ventura, Alameda Research, adalah sumber utama likuiditas untuk proyek DeFi Solana. Itu juga salah satu pendukung terbesar proyek ekosistemnya. Komunitas DeFi akan menghadapi tantangan yang signifikan dalam Solana karena kurangnya likuiditas.

Pengembang Solana dan yayasan telah bekerja keras untuk membuat jaringan menjadi stabil dan lebih terdesentralisasi. Sementara jaringan tetap stabil melalui bencana FTX, tampaknya telah kehilangan kepercayaan pasar karena seringnya downtime. Apalagi, Alameda/FTX memiliki sekitar 10,7% dari total pasokan SOL, yang kemungkinan akan menambah tekanan jual untuk beberapa tahun ke depan.

DISCLAIMERBukan saran atau ajakan membeli! Investasi atau perdagangan aset kripto masih berisiko tinggi. Artikel ini hanya berisi informasi yang relevan mengenai aset kripto tertentu.

Continue Reading

Altcoin News

Elon Musk Mau Makan McDonald’s di TV Asal Bayar Pakai Dogecoin

Published

on

Elon Musk usul Twitter dan Tesla terima pembayaran pakai Dogecoin. Foto: PCmag.

CEO Tesla dan Twitter, Elon Musk menegaskan kembali komitmennya untuk makan McDonald’s Happy Meal di TV, jika mereka menerima pembayaran dengan kripto dogecoin (DOGE). Musk sendiri telah mengajukan tawaran setahun yang lalu, tetapi McDonald’s tidak menyambut baik.

Musk diketahi telah men-tweet tawaran tersebut pada 25 Januari 2022. Namun, McDonald’s tidak menerima tawarannya saat itu. “Hanya jika Tesla menerima grimacecoin,” akun Twitter perusahaan makanan cepat saji itu membalasnya.

Menyusul interaksi antara akun Twitter McDonald’s dan Musk pada Januari tahun lalu, grimacecoin (GRIMACE), token kripto yang tidak ada hubungannya dengan McDonald’s atau Musk, diluncurkan. Pada saat penulisan artikel, setiap grimacecoin diperdagangkan pada US$ 0,5879.

Tawaran yang Sama

Baca juga: Polygon (MATIC) Diprediksi Raih Cuan Lebih dari 50% di Januari 2023

Setahun kemudian topik tersebut muncul lagi, ketika pengguna Twitter Dogedesigner bertanya kepada Musk pada hari Kamis (26/1) apakah tawarannya masih terbuka. Bos Tesla menjawab dengan emoji 100, menunjukkan bahwa dia masih mendukung tawarannya.

Musk, yang dikenal di komunitas meme kripto sebagai Dogefather, telah lama menjadi pendukung Dogecoin (DOGE). Perusahaan mobil listriknya, Tesla, saat ini pun menerima DOGE untuk beberapa barang dagangan, dan Musk mengatakan bahwa SpaceX akan mengikutinya. Selain itu, Boring Company miliknya menerima pembayaran DOGE untuk beberapa wahana.

Miliarder itu sebelumnya mengungkapkan bahwa dia secara pribadi memiliki Bitcoin, Ethereum, dan Dogecoin. Dia mengatakan pada Juni tahun 2022 lalu bahwa dia akan terus membeli dan mendukung DOGE. Pada bulan Juli, dia mengonfirmasi bahwa Tesla belum menjual DOGE apa pun, dan pada bulan November, dia berkata: “Dogecoin to the Moon .”

Harga Dogecoin Melonjak

Ilustrasi aset kripto Dogecoin.
Ilustrasi aset kripto Dogecoin.

Baca juga: ChatGPT Prediksi Bagaimana Bitcoin Akan Akhiri Dominasi Uang Fiat

Dogecoin (DOGE) adalah koin meme yang popularitasnya melonjak karena dukungan dari tokoh terkenal seperti Elon Musk, dan rapper terkenal Snoop Dogg. Pada saat penulisan, ini masih menjadi koin meme paling populer.

DOGE adalah aset kripto meme pertama, yang disiapkan sebagai lelucon oleh pemrogram perangkat lunak Billy Markus dan Jackson Palmer. Dogecoin (DOGE) telah mengalami peningkatan keuntungan hingga 37.000% seumur hidupnya.

DOGE diperdagangkan pada US$ 0,088 pada saat penulisan, meningkat 25% dari pembukaan tahun 2023 di US$ 0,070. Terlepas dari reli DOGE, koin meme teratas masih turun hampir 88% dari level tertinggi sepanjang masa, yang tercatat pada Mei 2021.

Whale Dogecoin juga sedang bergerak, memindahkan lebih dari 60,32 juta DOGE senilai US$ 5,25 juta dari dompet yang tidak diketahui asalnya ke bursa kripto, Coinbase.

Continue Reading

Altcoin News

Polygon (MATIC) Diprediksi Raih Cuan Lebih dari 50% di Januari 2023

Published

on

Ilustrasi Polygon (MATIC).

Nilai aset kripto Polygon (MATIC) telah bergerak naik sejak awal tahun 2023 dan berpotensi meraih keuntungan hingga lebih dari 50%. Kenaikan harga MATIC beriringan dengan kembali pulihnya market kripto.

Menurut data dari CoinGecko, nilai MATIC naik 19% dalam seminggu terakhir menjadi US$ 1,19. Alhasil dari pencapaian tersebut Polygon diprediksi bisa memperoleh keuntungan token hingga lebih dari 50% di bulan Januari 2023. Ini terjadi karena nilai Bitcoin dan Ethereum masing-masing telah meningkat hampir 44% dan 38% dalam 30 hari terakhir.

Pada saat artikel ini dirilis, MATIC adalah aset kripto terbesar kesepuluh berdasarkan kapitalisasi pasar, dengan nilai total US$ 10,6 miliar. Polygon juga menjadi jaringan blockchain yang terbesar kedua untuk pengguna aktif harian (DAU).

Dilaporkan Decrypt, Platform Polygon menempati urutan kedua di belakang rantai BNB Binance yang mencatat 344.000 pengguna aktif harian (DAU), di depan Solana dan Ethereum.

Diincar Whale

Ilustrasi Poltgon x Versify. Foto: Polygon.
Ilustrasi Poltgon x Versify. Foto: Polygon.

Baca juga: Harga Ethereum Ditargetkan Capai US$ 2.000 Setelah Shanghai Upgrade

Saat token mengalami reli berkelanjutan, akun Twitter pseudonim @lookonchain menunjukkan satu wallet dompet yang mencapai pengembalian yang cukup besar dengan MATIC.

Whale Polygon menerima 4 juta MATIC dari bursa kripto Binance pada September 2020 dengan harga sekitar US$ 84.000 atau lebih dari 2 sen per token. Dua hari yang lalu, wallet tersebut berpisah dengan kepemilikan MATIC untuk stablecoin senilai US$ 5,2 juta, menurut Etherscan .

Meskipun penjualan termasuk lebih banyak MATIC daripada pembelian awal wallet dari Binance, pedagang masih melihat pengembalian sekitar 50 kali lipat dari harga asli yang dibayarkan pada 4 juta MATIC, bernilai sekitar US$ 4,5 juta atau US$ 1,14 per token pada saat penjualan .

Polygon adalah sidechain yang berjalan bersama Ethereum dan berusaha untuk meningkatkan mitranya dengan menawarkan transaksi yang lebih cepat dan biaya yang lebih rendah serta berfungsi sebagai platform untuk blockchain yang dapat dioperasikan.

Hubungan Ethereum dan Polygon

Polygon (MATIC). Foto: Outlook India.
Polygon (MATIC). Foto: Outlook India.

Baca juga: Harga SOL Naik 15% Saat Solana Terima Dukungan dari Pendiri Ethereum

Ethreum dan Polygon memiliki kedekatan. Polygon yang diumumkan selama sebulan terakhir yang telah meningkatkan DAU mungkin juga berada di belakang kenaikan harga, bersamaan dengan antisipasi peluncuran mainnet Polygon atas Ethereum virtual machine (EVM).

ZkEVM Polygon adalah solusi penskalaan yang kompatibel dengan kontrak cerdas Ethereum yang ada, yang menggunakan metode kriptografi bukti tanpa pengetahuan untuk memverifikasi sejumlah besar transaksi yang disebut rollup dengan lebih efisien.

Bukti tanpa pengetahuan digunakan dalam kriptografi untuk membuktikan suatu pernyataan benar tanpa mengungkapkan isinya atau langkah-langkah yang diambil untuk menetapkan pernyataan yang diberikan sebagai benar.

Ketika Polygon mengumumkan peluncuran zkEVM-nya, Mihailo Bjelic, salah satu pendiri Polygon, mengatakan bahwa pembaruan tersebut dapat menempatkan Ethereum setara dengan pemroses pembayaran global Visa dalam hal seberapa cepat transaksi dapat diproses.

Peluncuran mainnet Polygon tersebut dijadwalkan awal tahun ini. Testnet publik zk-EVM-nya ditayangkan pada bulan Oktober 2023.

DISCLAIMERBukan saran atau ajakan membeli! Investasi atau perdagangan aset kripto masih berisiko tinggi. Artikel ini hanya berisi informasi yang relevan mengenai aset kripto tertentu.

Continue Reading

Popular