Connect with us

Blockchain

Perusahaan Induk Facebook, Meta Ingin Rilis Aset Kripto “Zuck Bucks”?

Published

on

Ilustrasi koin virtual "Zuck Bucks". Foto: Susan Walsh/AP.

Meta Platforms Inc., Perusahaan induk Facebook dilaporkan akan kembali fokus mengembangkan mata uang digital, setelah sebelumnya gagal mengembangkan Libra yang kemudian berganti nama jadi Diem.

CEO Meta, Mark Zuckerberg, sedang mencari cara untuk mengembangkan koin virtual yang dijuluki “Zuck bucks”. Koin untuk pengguna Facebook dan Instagram ini merupakan bagian dari rangkaian produk yang dirancang untuk mengurangi ketergantungan platform pada pendapatan iklan di Metaverse.

Meta sedang mengembangkan berbagai produk virtual, termasuk token digital dan “koin kreator” untuk mendiversifikasi pendapatan dan merevitalisasi basis penggunanya yang semakin beralih ke pesaing baru, seperti TikTok.

Ilustrasi koin virtual "Zuck Bucks". Foto: Susan Walsh/AP.
Ilustrasi koin virtual “Zuck Bucks”. Foto: Susan Walsh/AP.

Baca juga: Kenalan dengan Anak 12 Tahun Raup Cuan Rp 14 Miliar dari NFT

Zuck Bucks” itu Aset Kripto atau Bukan?

Dalam laporan Financial Times, Zuck Bucks yang tampaknya dinamai sendiri oleh Mark Zuckerberg, dikabarkan tidak mungkin menjadi aset kripto. Koin virtual itu akan berkonsep seperti token dalam permainan, namun tidak dapat diperdagangkan seperti layaknya aset kripto.

“Sebaliknya, Meta cenderung memperkenalkan token dalam aplikasi yang akan dikontrol secara terpusat oleh perusahaan, mirip dengan yang digunakan dalam aplikasi game seperti mata uang Robux di game anak-anak populer Roblox,” menurut laporan tersebut.

Meta Masih Melirik Blockchain

Meta belum sepenuhnya menjauhkan diri dari produk blockchain, karena perusahaan juga sedang mencari cara untuk mem-posting dan berbagi NFT di platform Facebook dan Instagram.

Seperti Facebook dan Instagram, YouTube Disebut Akan Menerapkan NFT Ikut Twitter
NFT akan datang ke platform Facebook dan Instagram.

Baca juga: Mark Zuckerberg Berambisi Bawa NFT ke Instagram, Kapan?

Kemungkinan besar fitur baru itu akan diuji coba pada pertengahan Mei mendatang. Meta akan menguji keanggotaan grup Facebook berdasarkan kepemilikan NFT dan satu lagi untuk mencetak atau minting NFT.

Juru Bicara Meta, Lauren Dickson, dalam sebuah pernyataan kepada The Verge, belum bisa memberikan kabar terbaru soal kedatangan NFT di platform Facebook dan Instagram.

“Kami terus mempertimbangkan inovasi produk baru untuk orang, bisnis, dan kreator. Sebagai perusahaan, kami fokus membangun metaverse dan itu mencakup seperti apa pembayaran dan layanan keuangan.”

Blockchain

Masa Depan Terang Blockchain: Sentimen Positif Terhadap Kripto

Published

on

ilustrasi blockhain di web3

Dunia menemukan kasus penggunaan blockchain baru setiap saat, memperluas manfaat tidak hanya soal aset kripto saja. Kripto hanyalah permulaan, sekarang Blockchain telah muncul dari bayang-bayang untuk memasuki pasar arus utama.

Baru-baru ini, seorang ilmuwan komputer dan seorang profesor di Universitas Birmingham, Yu Chen, menjelaskan bagaimana teknologi blockchain dapat digunakan selain mata uang virtual. Dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh The Conversation, Chen menjelaskan beberapa implikasi blockchain di berbagai industri.

Saat ini, teknologi ini terutama digunakan oleh aset kripto. Tahun lalu, sektor blockchain bernilai hampir US$ 7 Miliar.

“Sebagai seorang ilmuwan komputer yang mengeksplorasi teknologi baru untuk jaringan komunikasi pintar di masa depan, saya, bersama dengan banyak insinyur dan pengembang, telah menunjukkan bahwa blockchain adalah solusi yang menjanjikan untuk banyak masalah yang menantang dalam kepercayaan dan keamanan jaringan generasi mendatang- berbasis aplikasi.”

Dia menambahkan, “Saya melihat beberapa cara blockchain membuktikan dirinya berguna yang tidak terikat dengan aset kripto.”

Manfaat Blockchain

Ilustrasi teknologi blockchain. Sumber: Leewayhertz.
Ilustrasi teknologi blockchain. Sumber: Leewayhertz.

Baca juga: Menggali Potensi Metaverse dalam Transformasi Industri Jasa Keuangan

Kondisi saat ini, perusahaan kesulitan melacak dan memelihara data rantai pasokan. Metode pelacakan tradisional tidak dapat mengikuti. International Business Machine (IBM), sebuah perusahaan teknologi multinasional, menggunakan blockchain untuk IBM Food Trust untuk melacak produk dari asalnya hingga pengiriman.

Perawatan kesehatan yang efektif dan mudah diakses adalah salah satu fondasi masyarakat yang sehat. Chen menyarankan blockchain dapat menawarkan solusi yang lebih efisien untuk privasi data dalam perawatan kesehatan. Baru-baru ini, U.S. National Library of Medicine (NLM), perpustakaan medis terbesar di dunia, mengusulkan solusi blockchain untuk memelihara electronic health records (EHR).

Chen menyoroti sektor perbankan yang dapat memanfaatkan blockchain untuk penyimpanan data. Pasar menyaksikan penurunan yang signifikan setelah kegagalan institusi terkemuka termasuk Silicon Valley Bank, Signature Bank, dan lainnya. Bank sentral di seluruh dunia sedang bereksperimen dengan central bank digital currencies (CBDC) yang dibangun di atas blockchain.

Chen juga percaya masa depan teknologi informasi (TI) adalah desentralisasi, dan untuk itu blockchain adalah kuncinya.

Ramah Lingkungan

Ilustrasi pelestarian lingkungan dengan kripto.
Ilustrasi pelestarian lingkungan dengan kripto.

Baca juga: Proyeksi Gerak Pasar Kripto Bulan Juni: Bitcoin dan Kebijakan The Fed

Ada kekhawatiran tentang dampak lingkungan dari blockchain terhadap lingkungan, terutama karena aset digital seperti kripto karena bahan bakar fosil adalah sumber energi utama bagi perusahaan penambangan kripto. Menurut Badan Lingkungan Eropa (EEA), transaksi Bitcoin 20.000 kali lebih haus energi daripada Visa, yang mengonsumsi 635 kWh. Konsumsi daya sebesar itu dapat menjalankan 21 rumah tangga selama sehari.

Ethereum, aset kripto terbesar kedua berdasarkan kapitalisasi pasar, mengubah operasi mereka dari mekanisme proof-of-work (PoW) intensif energi menjadi proof-of-stake (PoS) selama The Merge. Transisi ini mengurangi lebih dari 99% emisi rumah kaca dari blockchain-nya. Menurut penelitian Universitas Columbia, mata uang virtual bertanggung jawab atas 0,3% jejak karbon secara global.

Meskipun utilitas blockchain lainnya mungkin tampak ramah lingkungan, teknologi yang menangani tumpukan data besar membutuhkan ‘alat berat.’ Bahkan jika bahan bakar tradisional digantikan oleh energi terbarukan, pusat data seukuran aslinya masih akan menghasilkan panas yang cukup untuk mengubah planet menjadi raksasa merah.

Continue Reading

Blockchain

Menggali Potensi Metaverse dalam Transformasi Industri Jasa Keuangan

Published

on

ilustrasi metaverse

Metaverse, sebuah dunia virtual yang menawarkan ruang tiga dimensi bagi interaksi manusia melalui avatar dan agen piranti lunak, telah muncul sebagai potensi yang menarik bagi Industri Jasa Keuangan (IJK). Dengan menggunakan teknologi seperti Augmented Reality (AR) dan Virtual Reality (VR), metaverse memungkinkan pengguna untuk memasuki dunia virtual yang menghapus batasan fisik dunia nyata. Namun, apa manfaat yang dapat diperoleh oleh IJK dari pemanfaatan metaverse?

Menurut Hikmah Rinaldi, Direktur Pengembangan Sektor Jasa Keuangan OJK Institute, Indonesia memiliki prospek yang baik dalam pengembangan teknologi metaverse. Kondisi demografi penduduk Indonesia yang besar dan tingkat penetrasi internet yang tinggi (77% masyarakat Indonesia telah melek internet) memberikan peluang yang harus dioptimalkan oleh pelaku IJK. Namun, Hikmah juga mengingatkan bahwa setiap kemajuan teknologi juga membawa ancaman digital baru yang perlu ditangani melalui kajian-kajian yang lebih lanjut.

“Dalam rangka merealisasikan visi “beyond banking” dan mencapai ekspansi bisnis secara digital yang menyeluruh, Hikmah menekankan pentingnya inovasi produk dan jasa yang dihasilkan melalui teknologi metaverse. Penggunaan metaverse mampu memperkaya pengalaman terhadap produk dan layanan yang ditawarkan oleh para pelaku IJK. Dengan memanfaatkan teknologi metaverse secara bijak, pelaku industri jasa keuangan dapat menciptakan lingkungan yang inklusif dan mengatasi batasan-batasan yang ada,” kata Hikmah dalam sambutan webinar “Peluang Metaverse di Industri Jasa Keuangan,” dikutip Kamis (8/8).

Metabank Bangun Bank Terdesentralisasi Pertama di Metaverse
Metabank Bangun Bank Terdesentralisasi Pertama di Metaverse.

Baca juga: Prediksi ChatGPT: 5 Faktor Memicu Pasar Bull Bitcoin Berikutnya

Pemanfaatan teknologi metaverse dalam IJK juga akan memungkinkan realisasi visi beyond banking, di mana batasan sektoral dapat dilampaui. Melalui inovasi-inovasi yang tepat, pelaku IJK dapat memperluas bisnis secara digital dengan menyediakan pengalaman yang memikat bagi pelanggan. Metaverse menjadi jalan untuk mencapai visi ini dengan memberikan ruang untuk ekspansi bisnis yang tak terbatas.

Wujudkan Potensi Metaverse

Dalam upaya mewujudkan potensi metaverse, penting bagi para pelaku industri jasa keuangan untuk terus melakukan penelitian, studi kelayakan, dan eksperimen. Hal ini akan memastikan pemanfaatan metaverse berjalan dengan baik, menjaga keamanan privasi data, dan meminimalkan risiko yang mungkin timbul. Dengan pendekatan yang cermat dan kolaborasi dengan para ahli, IJK dapat memanfaatkan peluang yang ditawarkan oleh metaverse dalam menghadapi era transformasi digital yang terus berkembang.

Dengan demikian, penggunaan metaverse dalam Industri Jasa Keuangan bukan hanya sebagai inovasi teknologi, tetapi juga sebagai strategi untuk mencapai visi beyond banking, melampaui batasan-batasan yang ada, dan memberikan pengalaman yang memikat bagi pelanggan. Dalam ekosistem digital yang terus berkembang, metaverse menjadi jalan yang menarik untuk menghadirkan perubahan positif dan memperkuat posisi IJK dalam era transformasi digital.

Ilustrasi metaverse.
Ilustrasi metaverse.

Baca juga: Apple Vision Pro Diklaim Dapat Mengubah Cara Merancang Metaverse

Tren pemanfaatan platform metaverse juga didorong oleh faktor-faktor pertumbuhan yang signifikan. Jumlah pengguna internet di seluruh dunia terus meningkat, dengan proyeksi mencapai US$ 6,0 miliar pada tahun 2025 dan US$ 7,5 miliar pada tahun 2030. Selain itu, teknologi augmented/virtual/mixed reality (AR/VR/MR) diperkirakan akan tumbuh lebih dari 800% menjadi USD150 miliar pada tahun 2030. Pemanfaatan Web 3.0 dan aset kripto juga diharapkan meningkat lebih dari 700% menjadi US$ 9,2 triliun pada tahun 2030. Dengan perkembangan yang demikian, metaverse menjadi salah satu teknologi yang berpengaruh dalam transformasi digital di IJK.

Kolaborasi

Penting untuk dicatat bahwa pandemi COVID-19 juga telah mempercepat perkembangan metaverse. Pembatasan interaksi fisik antara pelanggan dan penyedia jasa keuangan menjadi kendala yang dapat diatasi dengan teknologi metaverse. Melalui metaverse, IJK dapat menyediakan pengalaman baru yang aman dan terkoneksi bagi pelanggan. Misalnya, perbankan dapat menghadirkan kantor virtual yang menawarkan layanan dan interaksi yang mirip dengan kantor fisik, mendukung layanan priority banking atau private banking. Bahkan sektor pasar modal telah mengadopsi teknologi metaverse melalui platform game online dan perdagangan mata uang kripto.

Meskipun terdapat potensi besar, penerapan teknologi metaverse juga menghadapi beberapa tantangan. Salah satunya adalah biaya tinggi untuk membangun infrastruktur metaverse, termasuk perangkat VR dan AR yang mahal. Selain itu, tantangan lainnya adalah menyediakan akses yang merata dan mudah bagi masyarakat agar dapat mengadopsi metaverse secara luas. Keamanan privasi data juga menjadi perhatian, mengingat beberapa insiden kebocoran data pribadi yang telah terjadi.

Oleh karena itu, pemahaman yang lebih mendalam, diskusi, dan kolaborasi dengan para ahli yang kompeten dalam konsep dasar, perangkat pendukung, serta implementasi dan pemanfaatan teknologi metaverse di IJK sangatlah penting. Dengan menjelajahi potensi metaverse, IJK dapat menghadapi masa depan yang terhubung dan meningkatkan layanan keuangan mereka di era digital yang terus berkembang.

Continue Reading

Business

Apple Vision Pro Diklaim Dapat Mengubah Cara Merancang Metaverse

Published

on

Ilustrasi Apple Vision Pro. Sumber: Apple.

Apple akhirnya mengungkap Vision Pro, headset augmented reality (AR) yang diklaim dapat mengubah cara pengembangan metaverse di masa depan. Vision Pro adalah salah satu produk Apple yang paling ambisius hingga saat ini, dengan proses satu tahun dalam pembuatan dan dikemas dengan teknologi yang tinggi.

Tapi ada lebih banyak pengumuman hari ini daripada perangkat keras. Bersamaan dengan Vision Pro, Apple meluncurkan sistem operasi yang sama sekali baru, visionOS , dan sejumlah aplikasi yang akan tersedia di OS saat diluncurkan.

Pada acara Apple WWDC 2203 yang berlangsung hari Selasa (6/6) dini hari, Apple Vision Pro digambarkan sebagai perangkat ramping dengan perluasan jajaran perangkat keras Apple yang ada, dikendalikan oleh input mata, tangan, dan suara pengguna.

Yang paling mengesankan, Apple mengatakan bahwa perangkat tersebut akan “berinteraksi dengan konten digital dengan cara yang terasa seperti hadir secara fisik di ruang mereka,” yang berarti perangkat beresolusi tinggi dapat memproyeksikan konten secara mulus ke ruang fisik pengguna.

“Vision Pro bertahun-tahun ke depan dan tidak seperti apa pun yang dibuat sebelumnya – dengan sistem input baru yang revolusioner dan ribuan inovasi inovatif,” kata CEO Apple, Tim Cook dalam siaran pers . “Ini membuka pengalaman luar biasa bagi pengguna kami dan peluang baru yang menarik bagi pengembang kami.”

Metaverse dan Apple

Ilustrasi Apple Vision Pro. Sumber: Apple.
Ilustrasi Apple Vision Pro. Sumber: Apple.

Baca juga: Investor Kripto Indonesia Terus Tumbuh Capai 17,25 Juta pada April 2023

Di WWDC dan juga video promosi Apple untuk Vision Pro, tidak ada penggunaan kata “metaverse”. CEO Tim Cook juga mengatakan bahwa headset baru ini akan menjadi perangkat yang “memadukan dunia nyata dan dunia maya dengan mulus.”

Metaverse telah lama digembar-gemborkan sebagai evolusi internet selanjutnya. Selain itu, Apple memiliki kesempatan untuk mengubah cara orang melihat panggung digital dengan Vision Pro AR/VR Headset. Lebih penting lagi, ini dapat mengubah cara ruang digital berinteraksi dengan konsumen umum.

Pengalaman metaverse, meskipun tidak terbatas pada mereka, dapat ditingkatkan dengan headset VR. Selain itu, Anda dapat menjelajahi lingkungan digital semacam ini dengan produk baru Apple. Selanjutnya membuka sejumlah peluang bagi dunia digital untuk berkembang dengan kecepatan yang agak cepat.

Augmented reality adalah proses melapisi dunia nyata dengan dunia maya. Selain itu, basis konsumen Apple yang tersebar luas dan koneksi ke standar tertinggi pengembangan aplikasi dapat membuka pintu baru untuk teknologi tersebut. Platform sosial, pengalaman bermain game, dan lebih banyak lagi dapat melihat perkembangan yang dipercepat dengan Apple sekarang sedang menjajaki upaya tersebut.

Seluruh industri tampak bersemangat dengan prospek keterlibatan Apple. Berbicara kepada The Verge, CEO platform VR/AR Campfire 3D mencatat kegembiraannya. “Ini adalah satu-satunya hal terbesar yang dapat terjadi pada industri ini,” kata Wright. “Apakah Anda membuat perangkat keras atau perangkat lunak, kami sangat senang karenanya.”

Nasib Token Metaverse

ilustrasi metaverse
Ilustrasi metaverse.

Baca juga: Mengapa Pasar Kripto dan Bitcoin Turun Hari Ini (6/6)?

Seminggu sebelum Apple WWDC, token metaverse paling populer mengalami kenaikan harga secara bertahap, mungkin karena hype yang bagus dari para influencer kripto. Sebagai hasil dari banyak pum dan shilling , Decentraland (MANA), The Sandbox (SAND), dan Axie Infinity (AXIE), terlihat hijau di lautan merah.

Pertama, harga MANA sempat naik 18% dari US$ 0,45 menjadi US$ 0,53. Selanjutnya, harga SAND meningkat 17% dari US$ 0,52menjadi US$ 0,61. Terakhir, harga AXIE naik 9% dari US$ 6,83 menjadi US$ 7,45.

Namun, pada hari yang sama ketika Apple mengumumkan ‘Vision Pro’, Komisi Sekuritas dan Bursa AS (SEC) menyatakan bahwa token metaverse adalah sekuritas. Tak lama kemudian, harga token metaverse turun tajam.

SEC memberikan alasan yang sama untuk pelabelan SAND dan AXIE sebagai sekuritas. Ini tentu bukan kabar baik bagi mereka yang telah berinvestasi di platform metaverse Web3.

Jika suatu entitas dianggap sebagai sekuritas, mereka harus terdaftar di SEC atau regulator sekuritas yang relevan di wilayah tersebut, yang banyak di antaranya tidak terdaftar. Ini dapat menyebabkan denda yang besar, dan beberapa aset kripto bahkan dapat dianggap ilegal.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Continue Reading

Popular