Connect with us

Market Analysis

Trader Wajib Tahu! Begini Penjelasan tentang Flag Pattern

Published

on

ilustrasi analisa flag pattern

Flag pattern merupakan suatu indikator yang digunakan oleh banyak trader kripto untuk melihat tren pasar. Pola grafik ini akan membantu mereka dalam memprediksi tren pasar. Dengan begitu, trader dapat menyusun strategi agar meraup keuntungan besar sekaligus meminimalisir potensi kerugian.

Apa Itu Flag Pattern

Flag pattern sendiri merupakan sebuah pola khusus pada grafik pasar. Ciri khasnya adalah tren balik yang sangat berlawanan dengan tren sebelumnya. Pola ini biasanya digunakan untuk memprediksi pergerakan aset saham. Namun, ternyata, pembacaan pola grafik ini juga bisa diterapkan untuk menganalisis tren pasar kripto. Bagaimana caranya?

5 Komponen Yang Ada Pada Flag Pattern

Untuk bisa menganalisis pergerakan tren pasar kripto dengan flag pattern, Anda perlu tahu komponen-komponen di dalamnya. Berikut adalah penjelasan tentang lima komponennya:

ilustrasi trading chart

1. Tren sebelumnya yang sedang berjalan (flag pole)

Untuk bisa mengetahui pola ini, Anda harus mempelajari tren sebelumnya atau tren yang sedang berjalan saat ini. Pola pada tren sebelumnya disebut dengan istilah flag pole. Dengan mempelajari tren sebelumnya, Anda akan lebih mudah memprediksi pergerakan tren pasar selanjutnya.

2. Periode konsolidasi, akumulasi, tren relatif flat (bullish atau bearish)

Secara sederhana, bullish atau bearish flag dapat dipahami sebagai periode yang menunjukkan kemungkinan adanya kenaikan atau penurunan harga. Saat bullish, akan muncul lebih banyak pembelian sehingga harga pun terkatrol naik. Sementara itu, bearish menunjukkan tingkat pembelian rendah yang menyebabkan harga turun.

3. Titik pembalikan harga (retracement)

Pada titik pembalikan harga, tren akan berbalik arah, namun sifatnya tidak lama. Kadang, retracement juga disebut sebagai koreksi. Itu artinya, harga aset bergerak melawan tren pasar kripto dalam jangka waktu pendek.

4. Breakout

Dalam dunia trading, istilah breakout mengacu pada sebuah kondisi ketika aset melampaui resistance level, tapi masih berada di bawah support level. Hal ini bisa dipicu oleh beberapa faktor. Salah satu yang sering terjadi adalah akibat pemberitaan terkait aset. Bisa juga karena suatu isu yang berdampak langsung pada pasar kripto.

5. Target harga yang bergerak sesuai tren flag pole

Suatu pola grafik aset kripto baru bisa dikatakan flag pattern jika setelah breakout, target harga bergerak sesuai tren flag pole. Biasanya, trader akan mengukur panjang flag pole dan kemudian meneruskannya hingga breakout. Sering kali pola selesai saat harga keluar dari tren yang sedang berjalan, tapi terdapat kemungkinan tertentu yang menyebabkan pola terus berlanjut.

flag pattern chart

Jenis-jenis Flag Pattern beserta Contoh-contohnya

Memiliki dua jenis pola: bullish flag pattern (tren harga naik) serta bearish flag pattern (tren harga turun). Jika dilihat sekilas, keduanya memiliki tampilan yang serupa. Hanya saja, saat diperhatikan, arah tren dan pola volumenya berbeda. Berikut penjelasan untuk masing-masing jenis pola flag pattern.

Apa Itu Bullish Flag Pattern?

bullish flag pattern

Bullish flag pattern adalah pola yang  menunjukkan potensi kenaikan harga. Biasanya, pola ini akan muncul saat tekanan beli tinggi. Di saat tekanan beli aset kripto tinggi, maka otomatis harga akan cenderung naik. Jika sudah masuk fase tersebut, momentum pun akan terus berjalan.

Salah satu contohnya terjadi pada Bitcoin (BTC) di bulan Maret 2018. Pada 18-21 Maret 2018, harga BTC membentuk pola flag pole. Lalu, pada 22 Maret 2018 dini hari, harga mulai menunjukkan pola bullish flag dan kemudian memasuki fase breakout menjelang pergantian hari ke tanggal 24 Maret.

Baca juga: Kenalan dengan Wedge Pattern, Trader Kripto Wajib Tahu!

Apa Itu Bearish Flag Pattern?

bearish flag pattern

Selain pola bullish, ada juga pola bearish. Sebenarnya, pola bearish mirip dengan bullish, hanya saja strukturnya terbalik. Pada pola bullish, bagian tiang atau flag pole bergerak naik. Sedangkan pada pola bearish, tiang bergerak turun. Ini karena pada pola bearish, harga aset sedang mengalami penurunan akibat tingkat pembelian yang rendah.

Pola ini terjadi pada aset Ethereum (ETH) di tanggal 7 Februari 2021. Pada pukul 03:30, harga ETH berada pada level US$ 1717.58. Namun, seiring berjalannya waktu, harga ETH mengalami penurunan bertahap. Hingga akhirnya pada pukul 10:00 jatuh ke level US$ 1580.36 dan membentuk pola tiang turun. Setelahnya, ETH mengalami tren pembalikan ke level US$ 1655.02 pada pukul 15:30.

Baca juga: Tertarik Trading? Simak Jenis Indikator Trading Paling Akurat!

Dengan mempelajari flag pattern, Anda bisa memprediksi bagaimana harga suatu aset kripto pada periode waktu selanjutnya. Di Tokocrypto, grafik pergerakan harga bisa diakses dengan mudah sehingga untuk melakukan pengamatan pun tidak sulit. Cukup dengan satu klik saja pada aset kripto yang diinginkan, Anda sudah bisa mengetahui ada tidaknya flag pattern. Yuk, mulai investasi kripto Anda di Tokocrypto, dan jangan lupa gabung ke komunitas Tokocrypto untuk info lebih lengkap di Telegram dan juga Discord sekarang juga!

Market

NGOBRAS Season 2: Dampak Drama FTX dan Genesis ke Market Kripto

Published

on

NGOBRAS Season 2: Bahas Drama Keruntuhan FTX dan Genesis ke Market Kripto.

Keruntuhan FTX membuat dampak sistemis ke market aset kripto dan perusahaan kripto lainnya. Terbaru platform Genesis Trading Global yang memiliki eksposur di FTX, kabarnya bakal mengajukan kebangkrutan, jika tidak mendapatkan pendanaan baru untuk modal operasional.

Kabar potensi kejatuhan Genesis dan krisis FTX yang sempat bikin market kripto anjlok akan dibahas selengkapnya di video terbaru dari NGOBRAS Season 2: Episode 6. Selain itu, Trader Tokocrypto, Afid Sugiono dan Adriansah dari TokoScholar akan membagikan cerita dan analisisnya tentang market kripto di tengah drama FTX.

Baca juga: Genesis Terancam Bangkrut Potensi Kirim Bitcoin ke Titik Rendah Baru

Afid dan Rian juga bahas berita terupdate lainnya seputar dunia kripto dan blockchain. Perlu diketahui, kabar-kabar ini bisa menjadi sentimen pendorong dari pergerakan market kripto selama sepekan belakang.

Tak lupa juga ada watchlist token/koin yang bisa menjadi pegangan investor maupun trader yang diproyeksikan mendapatkan cuan. Namun, sekali lagi perlu riset mendalam juga tentang token atau koin yang disampaikan dalam video tersebut.

Penasaran? Yuk simak video lengkapnya di bawah ini.

Continue Reading

Market

NGOBRAS Season 2: FTX Bangkrut dan Analisis Bottom Harga Kripto

Published

on

NGOBRAS Season 2: Bahas FTX Bangkrut dan Analisis Bottom Harga Kripto.

Krisis yang dialami oleh platform crypto exchange, FTX yang berujung bangkrut menjadi perhatian market sepekan terakhir. Peristiwa ini membuat banyak trader kripto kegocek, karena volatilitas yang tinggi dengan naik-turunnya harga kripto.

Trader Tokocrypto, Afid Sugiono dan Adriansah dari TokoScholar membagikan cerita dan analisisnya tentang market yang kegocek dengan adanya krisis yang dialami oleh FTX yang bangkrut. Bagi kamu yang penasaran bisa langsung aja simak video terbaru dari NGOBRAS Season 2: Episode 5 ini.

“Kayanya kalo ditanya rugi, hampir semua trader spot mungkin mengalami kerugian minggu ini ya. Minggu yang berat buat kita semua. Minggu berdarah-darah, tetap ambil sisi positifnya. Kita analisa bottom-nya, mudah-mudahan bisa dapatkan cuan di kemudian hari,” kata Afid.

bitcoin
Ilustrasi Bitcoin. Foto: Getty Images.

Baca juga: Binance Siapkan Dana Pemulihan, Bantu Perusahaan Kripto dari Krisis

Afid dan Rian juga bahas berita ter-update lainnya seputar dunia kripto dan blockchain. Perlu diketahui, kabar-kabar ini bisa menjadi sentimen pendorong dari pergerakan market kripto selama sepekan belakang.

Tak lupa juga ada watchlist token/koin yang bisa menjadi pegangan investor maupun trader yang diproyeksikan mendapatkan cuan. Namun, sekali lagi perlu riset mendalam juga tentang token atau koin yang disampaikan dalam video tersebut.

Penasaran? Yuk simak video lengkapnya di bawah ini.

Continue Reading

Market

Analisa: Data Inflasi AS Selamatkan Market Kripto di Tengah Krisis FTX

Published

on

market aset kripto

Performa market kripto sepekan ini tampak seperti roller coaster. Investor seakan-akan dibuat tak berdaya dengan gejolak volatilitas yang terjadi di market akhir-akhir ini. Namun, ada angin segar dari data inflasi AS Oktober 2022.

Menjelang akhir pekan, investor dibuat sedikit ‘bernafas’ karena market menunjukan pertumbuhan nilai. Sejumlah aset kripto, terutama yang berkapitalisasi besar atau big cap berada zona hijau pada perdagangan Jumat (11/11) pukul 12.00 WIB. 

Misalnya saja, dari pantauan CoinMarketCap, nilai Bitcoin berada di harga US$ 17.042, naik 4,10% selama 24 jam terakhir dan turun 16,16% sepekan belakang. Ethereum (ETH) ikut melonjak 6,03% ke US$ 1.237 sehari terakhir dan turun juga 19,99% seminggu belakang.

Trader Tokocrypto, Afid Sugiono, mengatakan market kripto dan saham tengah mengalami reli sejak hari Jumat dini hari, setelah laporan Consumer Price Index (CPI) bulan Oktober menunjukkan bahwa inflasi AS akhirnya mungkin mulai mendingin.

Data inflasi AS buat market Bitcoin dan Ethereum naik. Foto: Reuters.
Data inflasi AS buat market Bitcoin dan Ethereum naik. Foto: Reuters.

Baca juga: Sam Bankman-Fried, CEO FTX Kehilangan 94% Kekayaan dalam Sehari

Laporan terbaru dari Biro Statistik Tenaga Kerja AS menemukan bahwa indeks harga konsumen naik 7,7% selama 12 bulan terakhir. Meskipun, jauh di atas target inflasi The Fed sebesar 2%, ini merupakan langkah positif karena turun dari angka 8,2% pada bulan September.

“Kenaikan ini menjadi sedikit angin segar bagi investor dan trader, melihat harga kripto yang terus jatuh dihantam oleh krisis FTX pada pekan ini. Meskipun, beberapa orang menyamakan Bitcoin dan kripto lainnya dengan lindung nilai inflasi, pasar aset digital sangat berkorelasi dengan saham selama dua tahun terakhir,” kata Afid.

Reli Singkat

Menurut Afid, selama beberapa hari ke depan, investor tampaknya masih memanfaatkan momentum lunturnya inflasi AS Oktober untuk melakukan price actions di pasar kripto. Maklum, inflasi yang melandai bisa membuat The Fed untuk mempertimbangkan pelonggaran kebijakan moneternya. Hal itu tentu bisa menjadi sentimen positif bagi pergerakan aset berisiko, salah satunya aset kripto.

“Tingkat inflasi yang menurun dapat menyebabkan orang berinvestasi lebih banyak dalam aset digital, karena dolar AS atau Euro yang mereka tempatkan di rekening tabungan sebenarnya kehilangan nilai dari waktu ke waktu. Nilai indeks dolar AS (DXY) pun masih terpantau menurun,” terangnya.

Ilustrasi market kripto bullish.
Ilustrasi market kripto bullish.

Baca juga: Market Gonjang-ganjing, Saat yang Tepatkah untuk Nabung Kripto?

Total market cap kripto juga naik sebesar 11,63%, ditutup pada level US$ 841,574 Miliar, dengan level tertinggi berada pada US$ 870,101 Miliar. Namun, meskipun angin segar berhembus pada 24 jam terakhir, Fear and Greed Index Bitcoin masih berada pada kategori Extreme Fear, ditutup pada level 25.

Dari analisis teknikal, Bitcoin masih terus mencoba untuk bergerak naik untuk mencapai level resistance terdekatnya di level US$ 17.601. Jika BTC berhasil breakout, maka level US$ 18.510 menjadi target naik selanjutya.

Namun, perlu diperhatikan penurunan tajam (dump) yang berlangsung selama dua hari beruntun membuat titik support baru BTC kini berada di level US$ 16.019. Diharapkan nantinya harga Bitcoin berhasil pullback setelah penurunan menyentuh titik tersebut.

Market Belum Stabil

Belum selesainya krisis yang dialami FTX bisa membuat market kripto tidak stabli dalam jangka pendek. Kekhawatiran keruntuhan Terra (LUNA) beserta stablecoin Terra USD (UST) pada bulan Mei lalu masih membayangi investor karena menyebabkan kerugian mendalam.

“Ekosistem kripto kembali lagi sedang diuji. Efek domino ke market diprediksi akan sama seperti kasus-kasus sebelumnya yang dialami Celsius, Blockfi, Voyager ataupun Terra. Market akan terpukul keras, karena faktor kepanikan,” ungkap Afid.

Sementara itu, selera investor terhadap market kripto kemungkinan akan tetap teredam untuk melihat arah yang lebih jelas dari penyelesaian yang dialami platform exchange tersebut.

Continue Reading

Popular