Connect with us

Metaverse

Yuk, Kenalan dengan Teknologi Web 3.0 dan Penerapannya pada Crypto

Published

on

apa itu web 3.0

Belakangan ini, dunia teknologi informasi diwarnai topik mengenai web 3.0 atau web3. Penambahan kode “3.0” sebenarnya merupakan tanda bahwa teknologi baru ini merupakan kelanjutan dari web yang sudah ada sebelumnya, yaitu web 1.0 dan web 2.0. Teknologi ini digadang-gadang unggul karena memanfaatkan sistem blockchain yang terdesentralisasi. Benarkah demikian? Untuk lebih memahami tentang teknologi baru ini, mari simak ulasannya berikut.

Apa Itu Web 3.0?

Web 3.0 atau kadang disebut web3 merupakan generasi terbaru dari world wide web (www) yang berbasis teknologi blockchain. Melansir dari portal berita NBC News, web3 merupakan suatu hipernim yang mewakili suatu pandangan masa depan terhadap internet. Dalam pandangan tersebut, kepemilikan internet di masa depan akan lebih terdistribusi.

Sebenarnya, pandangan tersebut didasarkan pada teknologi ledger (buku besar) digital bernama blockchain. Teknologi pembukuan yang transparan itu akan membantu internet menjadi jauh lebih mudah diakses, tapi tetap terjamin keamanannya. Istilah web3 sendiri mulai banyak digunakan setelah Gavin Wood, co-founder Ethereum, menyebutkannya pada 2014 lalu.

Generasi Internet Sebelumnya

apa itu web3

Seperti yang telah disebutkan pada bagian pembuka, web3 sebenarnya merupakan “penerus” dari generasi internet yang sudah ada sebelumnya, yaitu web 1.0 dan juga web 2.0. Mari membahas sedikit mengenai dua generasi internet tersebut.

Web 1.0

World Wide Web atau www mulai dikenal oleh masyarakat dunia pada tahun 1990-an (tepatnya 1991-2004). Kala itu, internet memang baru dikenalkan dan dipergunakan secara luas. Pada generasi web 1.0, kebanyakan website yang ada masih menggunakan format statis.

Tidak ada interaksi yang terjadi antara pembuat konten website dengan pengguna. Jumlah pengguna internet juga didominasi oleh penikmat konten, bukan pencipta. Itu artinya, jenis konten yang tersedia masih sangat terbatas dan tidak punya banyak variasi. Meski begitu, kehadiran web 1.0 membuka harapan pengembangan internet yang jauh lebih maju lagi.  

Web 2.0

Lama-kelamaan, teknologi web 1.0 pun berkembang. Dari yang semula hanya memiliki konten terbatas, kini variasinya makin beragam. Akhirnya, dunia pun memasuki era web 2.0. Pada generasi ini, website menjadi sebuah platform.

Penggunaannya pun mulai bergeser. Jika pada web 1.0 masih dominan penikmat konten, pada era web 2.0 justru sebaliknya. Jumlah pembuat konten semakin meningkat. Ini karena user atau pengguna internet diberi keleluasaan untuk membuat konten pribadi. Mereka dapat mengunggah konten tersebut ke forum web, media sosial, layanan networking, hingga blog. Generasi internet ini dimulai kurang lebih pada 2004 dan terus berkembang hingga sekarang.

Teknologi Yang Digunakan Web3

Secara garis besar, web 3.0 ini akan mengadopsi teknologi blockchain. Teknologi tersebut dipilih karena memiliki sistem yang terdesentralisasi. Ini sejalan dengan pandangan web3 yang menginginkan adanya kepemilikan internet yang lebih terdistribusikan; tidak hanya terbatas pada posisi pembuat dan penikmat konten seperti pada generasi internet sebelum-sebelumnya.

Diprediksi nantinya web3 akan meningkatkan keamanan data pengguna, skalabilitas yang lebih luas, dan kerahasiaan tinggi. Di samping itu, karena sifatnya yang terdesentralisasi, web3 juga diharapkan bisa menggulingkan monopoli perusahaan-perusahaan teknologi raksasa dalam kepemilikan internet.

Web 3.0 dan Crypto

Web3 sangat erat kaitannya dengan teknologi blockchain dan sistem DeFi atau decentralized finance. Kedua konsep ini sebenarnya sudah berlaku dalam pengelolaan aset crypto. Aset crypto merupakan aset digital yang menerapkan sistem terdesentralisasi. Artinya, pengelolaannya dilakukan oleh pemilik aset saja tanpa ada campur tangan dari pihak ketiga. Begitu pula saat transaksi aset yang hanya akan terjadi antara pemilik dan pembeli aset.

Dengan konsep DAO atau decentralized autonomous organization yang meminimalisir adanya campur tangan pihak ketiga, aset crypto jadi jauh lebih aman. Jalur distribusinya pun transparan karena bisa diketahui oleh siapa pun yang memiliki akses menuju blockchain.

Baca juga: Metaverse adalah Gambaran Masa Depan? Begini Cara Kerjanya

Jadi bagaimana? siapkah Anda untuk menyongsong web3 sebagai era baru internet? Sebenarnya, contoh penerapan web3 ini sudah terjadi di dunia crypto. Di crypto, seluruh transaksi aset dilakukan menurut sistem terdesentralisasi dan selalu terekam di blockchain, membuatnya begitu transparan dan mudah dikendalikan langsung oleh pengguna karena tidak adanya pihak ketiga yang terlibat.

Tertarik untuk mulai menjajal teknologi web3? Anda bisa mulai di Tokoscape. Di ekosistem Tokoscape, Anda akan merasakan sistem terdesentralisasi yang aman dan nyaman. Misalnya, untuk investasi aset crypto, bisa dilakukan melalui Tokocrypto atau dengan menjadi Creator NFT (non-fungible token) di TokoMall. Jangan lupa juga gabung di komunitas Tokocrypto di Telegram dan Discord sekarang!

Blockchain

Binus University Jadi Kampus Indonesia Pertama yang Hadir di Metaverse

Published

on

Binus University jadi kampus Indonesia pertama yang hadir di metaverse. Foto: Binus University.

Binus University bakal menjadi kampus pertama Indonesia yang hadir di metaverse. Konsep teknologi dunia virtual kini sangat menarik untuk dikembangkan pada sektor pendidikan.

Dilansir dari situs resminya, Binus University mengambil langkah besar dalam mendukung metaverse, dibuktikan dengan terjalinnya kolaborasi strategis dengan PT WIR Asia Tbk (WIR Group) yang merupakan perusahaan pengembang teknologi berbasis AR/VR karya anak bangsa, untuk menjadi salah satu bagian dalam pembangunan Nusameta.

“Dalam waktu dekat, prototype kita melalui BINUSMAYA versi 9 akan berbentuk Metaverse dan akan kita jalankan bersama dengan Nusameta. Artinya memang proses pembelajaran berbasis gamification tadi ke depan menjadi hal yang wajib dan itu menjadi tuntutan zamannya generasi muda sekarang,” kata Prof. Meyliana.

Teknologi Metaverse

Binus University jadi kampus Indonesia pertama yang hadir di metaverse. Foto: Binus University.
Binus University jadi kampus Indonesia pertama yang hadir di metaverse. Foto: Binus University.

Baca juga: Hong Kong Kembangkan Kampus Metaverse Pertama, Ijazah NFT

Prof. Meyliana menjelaskan pihaknya akan terus mengembangkan kurikulum sesuai dengan kemajuan teknologi metaverse untuk mempersiapkan sumber daya manusia yang unggul. Binus University memiliki visi untuk menjadi Perguruan Tinggi Indonesia berkelas dunia yang dapat membina dan memberdayakan masyarakat melalui pendidikan.

Binus University bersama WIR Group membangun Nusameta, yang merupakan ekosistem metaverse yang menampilkan teknologi AR, VR dan AI di Indonesia diharapkan dapat mempermudah pengguna untuk merasakan pengalaman unik yang imersif, menggali potensi dan berbagai benefit.

Stephen Ng, Chief Executive Officer Nusameta, anak perusahaan WIR Group, menyatakan apreasiasinya terhadap Binus yang telah memilih WIR Group sebagai mitra dalam mengembangkan Eduverse.

“Masuknya BINUS dalam dunia web3 dan metaverse menambah daftar panjang sektor pendidikan, riset, dan penelitian yang memanfaatkan teknologi web3 dan metaverse untuk pengembangan berbagai lini dalam sistem pendidikan di kampus, serta kemampuan sumber daya manusia,” ujar Stephen.

Majukan Dunia Pendidikan

Kolaborasi Binus University dan WIR Group hadirkan kampus kelas dunia. Foto: Binus University.
Kolaborasi Binus University dan WIR Group hadirkan kampus kelas dunia. Foto: Binus University.

Baca juga: Kenal Jagat Nusantara Metaverse IKN yang Diresmikan Presiden Jokowi

Binus merupakan kampus pertama di Indonesia yang telah hadir di dunia virtual Nusameta yang telah di launching pada acara G20 kemarin. Harapannya dengan hadirnya Binus di Nusameta dapat memajukan dunia pendidikan ke depannya.

Kehadiran Binus University di Nusameta ini menampilkan kehidupan mahasiswa di kampus Binus. Avatar-avatar yang diciptakan bisa berinteraksi. Binus metaverse ini dirancang oleh tim Binus terdiri dari 10 dosen dan 15 mahasiswa. Adapun target utama Binus di ruang virtual ini adalah para mahasiswa Binus, alumni, dosen dan diperluas ke masyarakat.

Pengembang teknologi digital berbasis AR/VR memiliki kapabilitas yang kuat, selain karena rekam jejaknya dalam menghadirkan teknologi metaverse di berbagai negara di dunia telah terbukti, juga telah mendapat pengakuan dan dukungan dari pemerintah dalam mengembangkan Metaverse Indonesia.

Continue Reading

Metaverse

BLACKPINK Menangkan Best Metaverse Performance di MTV EMA 2022

Published

on

BLACKPINK memenangkan penghargaan pertama untuk "Best Metaverse Performance" di MTV EMA 2022. Foto: Yg Entertainment.

BLACKPINK memenangkan penghargaan pertama untuk “Best Metaverse Performance” di MTV EMA 2022. Mereka membuat sejarah baru untuk musik K-pop dan dunia metaverse.

MTV European Music Awards tahun ini berlangsung pada 13 November di Dusseldorf, dengan sejumlah penampilan menarik dan banyak selebritas. Untuk tahun 2022, MTV memperkenalkan bukan hanya satu, tetapi dua kategori penghargaan baru termasuk “Best Longform Video” dan “Best Metaverse Performance.”

BLACKPINK dinominasikan bersama musisi dunia lainnya dalam kategori “Best Metaverse Performance,” seperti BTS, Charli XCX, Harry Styles, Justin Bieber, dan Twenty One Pilots.

BLACKPINK dan Metaverse

BLACKPINK memenangkan penghargaan pertama untuk "Best Metaverse Performance" di MTV EMA 2022. Foto: Yg Entertainment.
BLACKPINK memenangkan penghargaan pertama untuk “Best Metaverse Performance” di MTV EMA 2022. Foto: Yg Entertainment.

Baca juga: Vitalik Buterin Berbagi Pikiran Tentang Sam Bankman-Fried dan FTX

BLACKPINK tidak dapat menghadiri acara puncak MTV EMA tahun ini secara langsung, namun, dengan ramah menerima penghargaan dengan video yang sudah direkam sebelumnya. Bersamaan dengan penghargaan untuk penampilan digital mereka, BLACKPINK dinominasikan untuk Biggest Fans, Best K-pop dan Best Video for “Pink Venom.”

Sebelumnya, girlband Kpop fenomenal ini telah mendapatkan Best Metaverse Performance di MTV VMA berkat konser in-game “The Virtual” mereka, hasil kolaborasi dengan PUBG Mobile.

Acara spektakuler tersebut disaksikan hingga 15,7 juta kali di seluruh dunia. Konser tersebut berhasil menjadi yang teratas melawan enam bintang dan game terbesar di dunia lainnya, termasuk Ariana Grande di Fortnite, Charli XCX di Roblox, dan Justin Bieber di Wave.

Dikutip Cointelegraph, kategori penghargaan VMA pada tahun ini termasuk, “Video of the Year,” “Artist of the Year” dan “Song of the Year,” meskipun tahun ini, ada sentuhan Web3. VMA memperhitungkan kinerja pertunjukan musik di Metaverse dan menciptakan kategori penghargaan baru.

Metaverse Terus Mencuri Perhatian

Ilustrasi metaverse.
Ilustrasi metaverse.

Baca juga: MTV Video Music Awards 2022 Bikin Kategori ‘Metaverse’, Apa Itu?

Kategori metaverse tahun ini muncul setelah VMA selama lima tahun berturut-turut mengalami penurunan penayangan. Ketika metaverse terus berkembang dan menarik audiens yang lebih muda, langkah MTV untuk memasukkan konsep dunia virtual ini dapat membantu membuatnya tetap up to date.

Industri musik kini penuh dengan integrasi Web3, karena telah berada di lintasan konsumsi digital yang meningkat selama bertahun-tahun setelah diperkenalkannya layanan streaming musik.

Artis mulai banyak merilis single sebagai non-fungible token (NFT), yang sekarang memenuhi syarat untuk diakui di tangga lagu internasional, sementara yang lain memanfaatkan blockchain untuk meningkatkan lisensi musik.

Continue Reading

Altcoin News

GALA Turun 13% Karena Peretasan Senilai $1B

Published

on

Selama sebulan terakhir ini, peretasan semakin umum di dunia kripto dengan nilai yang dicuri cukup besar di bulan oktober ini hingga disebut sebagai “Hacktober”. Saat market mulai menghijau kembali, muncul lagi ketakutan dari para investor karena peristiwa peretasan GALA senilai $1 milliar yang sedang dicetak dan seorang hacker mencoba melakukan hal yang sama.

pNetwork merupakan platform yang mengawasi dan memberikan infrastruktur untuk mendapatkan token DeFi mengungkapkan “Konfigurasi yang salah dari pNetwork mengharuskan penempatan ulang pGALA. Kami bekerja secara langsung dengan tim Gala untuk menyediakan saldo pGALA yang diperlukan untuk memulihkan fungsionalitas setoran & penarikan pGALA.”

Bersamaan dengan itu, p.Network meminta maaf atas ketidaknyamanan yang disebabkan oleh situasi tersebut. Selain itu, perusahaan menekankan fakta bahwa semua token di Ethereum aman. Namun, perlu dicatat bahwa GALA dihentikan sementara. Oleh karena itu, pihaknya mengimbau user untuk tidak melakukan transaksi di dalam jaringan tersebut.

Baca Juga Whales Serok Chainlink Hingga Mendekati Harga $8

Sementara itu, ketakutan di seluruh situasi ini tentu saja sampai ke pemegang GALA. Token itu terlihat mengalami kerugian hingga dua digit. aset tersebut diperdagangkan pada $0,03589 dengan penurunan harian 10,27 persen

Continue Reading

Popular