Connect with us

Blockchain

Apa Itu Web3: Konsep Baru Internet di Masa Depan

Published

on

Web3

Web3 atau web 3.0 sedang ramai dibahas oleh banyak masyarakat. Banyak yang mengaitkannya dengan konsep masa depan internet dengan bantuan teknologi blockchain. Namun, esensi dari web3 sendiri belum banyak orang yang mengetahui.

Para pendukung web3 percaya, itu adalah sebuah versi ideal dari web yang dibuat untuk pengguna dan mengandung nilai kebebasan, demokrasi, dan kepemilikan. Secara teoritis, mereka tidak salah. Web3 masih dalam pengembangan, beberapa tahun lagi akan dapat digunakan.

Web3 bisa menjadi perombakan besar-besaran tentang bagaimana kita terlibat dengan web dan satu sama lain. Ini bisa dengan mudah menjadi platform yang menjanjikan untuk berbagai hal mulai dari media sosial, game, layanan keuangan hingga perdagangan NFT.

Baca juga: Koran Kompas Jadi Media Pertama di Indonesia yang Rilis Koleksi NFT

Perkembangan Internet web 1.0-web 3.0

Sebelum kita berbicara tentang web3, mari kita jelajahi dahulu perkembangan internet. Web yang kebanyakan kita kenal sekarang sangat berbeda dari yang dibayangkan semula. Untuk memahami hal ini dengan lebih baik, akan sangat membantu jika membagi sejarah singkat web menjadi periode Web 1.0, Web 2.0 hingga Web 3.0.

Apa Itu Web 1.0?

Pada tahun 1989, di CERN, Jenewa, Tim Berners-Lee sibuk mengembangkan protokol yang akan menjadi World Wide Web cikal bakal internet. Idenya? Untuk membuat protokol terbuka dan terdesentralisasi yang memungkinkan berbagi informasi dari mana saja di Bumi.

Konsep web pertama yang diciptakan Berners-Lee, sekarang dikenal sebagai ‘Web 1.0’, terjadi kira-kira antara tahun 1990 hingga 2004. Web 1.0 sebagian besar adalah situs web statis yang dimiliki oleh perusahaan, dan hampir tidak ada interaksi antara pengguna -individu jarang menghasilkan konten- terkemuka untuk itu dikenal sebagai web read-only.

Baca juga: Simak Alasan Seniman NFT Memilih Aliran Kartun untuk Karyanya

Apa Itu Web 2.0?

Periode web 2.0 dimulai pada tahun 2004 dengan munculnya platform media sosial. Alih-alih read-only, web berkembang menjadi read-write. Perusahaan menyediakan konten kepada pengguna, mereka juga mulai menyediakan platform untuk berbagi konten yang dibuat pengguna dan terlibat dalam interaksi pengguna-ke-pengguna.

Semakin banyak orang yang online, segelintir perusahaan top mulai mengontrol jumlah lalu lintas dan nilai yang dihasilkan di web secara tidak proporsional. Web 2.0 juga melahirkan model pendapatan yang didorong oleh iklan. Meskipun pengguna dapat membuat konten, mereka tidak memilikinya atau mendapat manfaat dari monetisasinya.

Apa Itu Web 3.0?

Premis ‘web 3.0’ diciptakan oleh salah satu pendiri Ethereum, Gavin Wood, tidak lama setelah Ethereum diluncurkan pada tahun 2014. Gavin memberikan solusi untuk masalah yang dirasakan oleh banyak pengadopsi kripto awal: Web 3.0 dibangun di atas konsep inti desentralisasi, keterbukaan, dan utilitas pengguna yang lebih besar.

Gavin menganggap sebagian besar web yang dikenal dan digunakan orang saat ini, bergantung pada kepercayaan segelintir perusahaan swasta untuk bertindak demi kepentingan terbaik publik. Web 3.0 memiliki potensi untuk menyediakan pengguna dengan utilitas yang jauh lebih besar, melampaui media sosial, streaming, dan belanja online yang terdiri dari sebagian besar aplikasi web 2.0 yang digunakan konsumen.

Baca Juga: Hubungan Web3.0 dan Crypto

Fitur Inti Web 3.0 dan Kedekatan Blockchain

Web3 telah menjadi istilah umum untuk visi internet di masa depan yang lebih baik. Pada intinya, web3 menggunakan blockchain, aset kripto, dan NFT untuk memberikan kekuatan kembali kepada pengguna dalam bentuk kepemilikan.

Fitur inti Web 3.0, seperti desentralisasi dan sistem tanpa izin, juga akan memberi pengguna kendali yang lebih besar atas data pribadi mereka. Ini dapat membantu membatasi praktik ekstraksi data yang mengacu pada informasi yang dikumpulkan dari pengguna web tanpa persetujuan mereka.

Web3 juga melepas konsep mengekang efek jaringan yang memungkinkan perusahaan raksasa teknologi melakukan monopoli melalui praktik periklanan dan pemasaran yang eksploitatif.

Baca juga: Bos Binance: Bearish Pasar Kripto Mungkin Segera Usai

Hambatan Perkembangan Web3

Terlepas dari banyak manfaat web3 dalam bentuknya saat ini, masih ada banyak hambatan yang harus diatasi oleh ekosistem agar dapat berkembang. Seperti di antaranya berikut ini:

Aksesibilitas

Web3 cenderung tidak diaplikasikan di negara berkembang yang kurang memiliki kestabilan keuangan yang cukup, karena biaya transaksi yang tinggi. Sehingga belum bisa dijangkau oleh semua orang. Teknologinya sudah siap, tetapi butuh tingkat adopsi yang lebih tinggi untuk membuat web3 dapat diakses oleh semua orang.

Edukasi

Hambatan teknis untuk masuk menggunakan web3 saat ini terlalu tinggi. Pengguna harus memahami masalah keamanan, memahami dokumentasi teknis yang kompleks, dan menavigasi antarmuka pengguna yang tidak intuitif. Inisiatif edukasi yang menginformasikan para pengguna web2 tentang paradigma web3 ini sangat penting untuk keberhasilannya.

Infrastruktur

Ekosistem web3 masih muda dan berkembang pesat. Akibatnya, saat ini sebagian besar bergantung pada infrastruktur terpusat (GitHub, Twitter, Discord, dan lainnya). Banyak perusahaan web3 bergegas mengisi celah ini, tetapi membangun infrastruktur yang andal dan berkualitas tinggi membutuhkan waktu.

Blockchain

Jepang Bakal Uji Coba CBDC Yen Digital di Tahun 2023, Indonesia?

Published

on

Jepang Bakal Uji Coba CBDC Yen Digital di Tahun 2023.

Bank sentral Jepang telah merencanakan uji coba central bank digital currency (CBDC) dengan tiga bank besar pada tahun 2023. Peluncuran percontohan akan sejalan dengan eksperimen awal CBDC sebelumnya selama satu tahun yang akan berakhir pada April 2023.

Uji coba ini akan memeriksa apakah infrastruktur beroperasi dengan baik untuk mengantisipasi bencana alam dan gangguan tanpa koneksi internet. Eksperimen ini juga akan mengeksplorasi bagaimana setoran dan penarikan dapat bekerja dengan Yen Digital.

Jika semua berjalan lancar sesuai rencana, Bank sentral Jepang dapat melanjutkan dan merilis CBDC Yen Digital pada tahun 2026.

Ekplorasi CBDC

Ilustrasi Central Bank Digital Currency (CBDC).
Ilustrasi Central Bank Digital Currency (CBDC).

Baca juga: Penerbitan CBDC Semakin Dekat, Australia Luncurkan Proyek Pilot

Sebelumnya, Gubernur Bank of Japan mengatakan pada Mei 2022 bahwa, meskipun Bank of Japan belum memutuskan apakah akan meluncurkan CBDC, namun pihaknya akan terus mengembangkan infrastruktur mata uang digital yang aman dan mulus di negara tersebut.

CBDC adalah versi digital mata uang fiat suatu negara—seperti dolar AS atau euro yang didukung oleh bank sentral. CBDC adalah aset digital, tetapi berbeda dari Bitcoin, Ethereum, atau Dogecoin.

China jauh di depan permainan — beberapa warganya saat ini sudah dapat berbelanja dengan Yuan Digital. Sementara itu, Bahama meluncurkan CBDC sendiri pada tahun 2020.

CBDC di Indonesia

Bank Indonesia terus mengembangkan CBDC atau yang akan dikenal sebagai Rupiah Digital. BI juga bersiap mengeluarkan Whitepaper pengembangan CBDC di akhir tahun 2022.

Ilustrasi Central Bank Digital Currency (CBDC).
Ilustrasi Central Bank Digital Currency (CBDC).

Baca juga: CBDC dan Aset Kripto Bisa Tingkatkan Inklusi Keuangan di Indonesia

Whitepaper pengembangan digital rupiah berisi laporan mengenai latar belakang dan rencana pengembangan CBDC. Penerbitan Whitepaper ini merupakan sebuah bentuk komunikasi kepada publik terkait rencana pengembangan Rupiah Digital serta untuk mendapatkan masukan dari berbagai pihak.

BI melihat pertumbuhan aset kripto dan CBDC memiliki potensi untuk mengembangkan inklusi dan efisiensi dalam sistem keuangan walaupun dengan berbagai risiko yang dikhawatirkan dapat mempengaruhi perekonomian.

Sebagian besar bank sentral di dunia terdorong untuk mengembangkan CBDC yang bertujuan mendukung mandat penguatan kebijakan moneter, tidak serta merta hanya menjaga stabilitas keuangan, tetapi juga meningkatkan efisiensi dan ketahanan sistem pembayaran.

Continue Reading

Blockchain

Binus University Jadi Kampus Indonesia Pertama yang Hadir di Metaverse

Published

on

Binus University jadi kampus Indonesia pertama yang hadir di metaverse. Foto: Binus University.

Binus University bakal menjadi kampus pertama Indonesia yang hadir di metaverse. Konsep teknologi dunia virtual kini sangat menarik untuk dikembangkan pada sektor pendidikan.

Dilansir dari situs resminya, Binus University mengambil langkah besar dalam mendukung metaverse, dibuktikan dengan terjalinnya kolaborasi strategis dengan PT WIR Asia Tbk (WIR Group) yang merupakan perusahaan pengembang teknologi berbasis AR/VR karya anak bangsa, untuk menjadi salah satu bagian dalam pembangunan Nusameta.

“Dalam waktu dekat, prototype kita melalui BINUSMAYA versi 9 akan berbentuk Metaverse dan akan kita jalankan bersama dengan Nusameta. Artinya memang proses pembelajaran berbasis gamification tadi ke depan menjadi hal yang wajib dan itu menjadi tuntutan zamannya generasi muda sekarang,” kata Prof. Meyliana.

Teknologi Metaverse

Binus University jadi kampus Indonesia pertama yang hadir di metaverse. Foto: Binus University.
Binus University jadi kampus Indonesia pertama yang hadir di metaverse. Foto: Binus University.

Baca juga: Hong Kong Kembangkan Kampus Metaverse Pertama, Ijazah NFT

Prof. Meyliana menjelaskan pihaknya akan terus mengembangkan kurikulum sesuai dengan kemajuan teknologi metaverse untuk mempersiapkan sumber daya manusia yang unggul. Binus University memiliki visi untuk menjadi Perguruan Tinggi Indonesia berkelas dunia yang dapat membina dan memberdayakan masyarakat melalui pendidikan.

Binus University bersama WIR Group membangun Nusameta, yang merupakan ekosistem metaverse yang menampilkan teknologi AR, VR dan AI di Indonesia diharapkan dapat mempermudah pengguna untuk merasakan pengalaman unik yang imersif, menggali potensi dan berbagai benefit.

Stephen Ng, Chief Executive Officer Nusameta, anak perusahaan WIR Group, menyatakan apreasiasinya terhadap Binus yang telah memilih WIR Group sebagai mitra dalam mengembangkan Eduverse.

“Masuknya BINUS dalam dunia web3 dan metaverse menambah daftar panjang sektor pendidikan, riset, dan penelitian yang memanfaatkan teknologi web3 dan metaverse untuk pengembangan berbagai lini dalam sistem pendidikan di kampus, serta kemampuan sumber daya manusia,” ujar Stephen.

Majukan Dunia Pendidikan

Kolaborasi Binus University dan WIR Group hadirkan kampus kelas dunia. Foto: Binus University.
Kolaborasi Binus University dan WIR Group hadirkan kampus kelas dunia. Foto: Binus University.

Baca juga: Kenal Jagat Nusantara Metaverse IKN yang Diresmikan Presiden Jokowi

Binus merupakan kampus pertama di Indonesia yang telah hadir di dunia virtual Nusameta yang telah di launching pada acara G20 kemarin. Harapannya dengan hadirnya Binus di Nusameta dapat memajukan dunia pendidikan ke depannya.

Kehadiran Binus University di Nusameta ini menampilkan kehidupan mahasiswa di kampus Binus. Avatar-avatar yang diciptakan bisa berinteraksi. Binus metaverse ini dirancang oleh tim Binus terdiri dari 10 dosen dan 15 mahasiswa. Adapun target utama Binus di ruang virtual ini adalah para mahasiswa Binus, alumni, dosen dan diperluas ke masyarakat.

Pengembang teknologi digital berbasis AR/VR memiliki kapabilitas yang kuat, selain karena rekam jejaknya dalam menghadirkan teknologi metaverse di berbagai negara di dunia telah terbukti, juga telah mendapat pengakuan dan dukungan dari pemerintah dalam mengembangkan Metaverse Indonesia.

Continue Reading

Blockchain

JP Morgan Resmi Daftarkan Merek Dagang untuk Layanan Wallet Kripto

Published

on

JPMorgan: Kasus FTX Buka Regulasi Aset Kripto Dipercepat.

JP Morgan telah mendaftarkan merek dagang untuk wallet atau dompet digital dan layanan pemrosesan aset kripto terkait. Merek dagang tidak secara eksklusif berlaku untuk kripto, tetapi juga dapat diterapkan pada layanan keuangan lainnya.

Menurut pengajuan ke U.S. Patent and Trademark Office, JP Morgan mengajukan merek dagang untuk “JP Morgan Wallet” pada Juli 2020. Kemudian, pengajuan akhirnya disetujui pada 15 November 2022.

Dokumen merek dagang menunjukkan bahwa itu dapat diterapkan pada layanan online, termasuk pemrosesan pembayaran aset kripto, transfer elektronik dan pertukaran mata uang virtual.

Merek dagang tidak secara eksklusif berlaku untuk layanan kripto. Ini juga dapat diterapkan untuk layanan keuangan lainnya, termasuk rekening giro virtual, pembayaran Automated Clearing House (ACH), pemrosesan cek elektronik, dan pembayaran tagihan.

Terobosan JP Morgan

menyimpan aset kripto di wallet kripto
lustrasi crypto wallet.

Baca juga: Genesis Terancam Bangkrut Potensi Kirim Bitcoin ke Titik Rendah Baru

Meskipun JP Morgan belum menerapkan merek dagang ke crypto wallet yang lengkap, ia telah membuat beberapa terobosan ke dalam industri blockchain selama beberapa bulan terakhir.

Pada tanggal 2 November, perusahaan melakukan pertukaran mata uang internasional menggunakan blockchain Polygon. Transaksi tersebut dilakukan dengan dua bank asal Singapura, DBS Bank dan SBI Digital Asset Holdings.

Selain itu, JP Morgan bermitra dengan Visa pada 11 Oktober lalu. Kemitraan tersebut bertujuan untuk mengintegrasikan produk blockchain JP Morgans Liink dengan jaringan B2B Connect Visa.

Kuat di Industri Kripto

JP Morgan juga diketahui telah melakukan transaksi on-chain yang melibatkan penyelesaian aset BlackRock, membuka ruang di dunia virtual Decentraland berbasis blockchain, dan mengomentari The Merge Ethereum baru-baru ini.

Raksasa perbankan terus mengoperasikan berbagai lini produk terkait aset kripto, termasuk jaringan blockchain Onyx dan stablecoin pribadinya, JPM Coin.

Perkembangan tersebut, meski tidak terkait langsung dengan berita hari ini, akan menempatkan bank pada posisi yang kuat untuk memperluas layanan kripto di bawah merek dompet barunya.

Baca juga: Bappebti Tinjau Ulang Daftar Aset Kripto Legal di Indonesia

Continue Reading

Popular