Connect with us

Blockchain

Apa Itu Metaverse? Masa Depan Dunia Virtual

Published

on

Ilustrasi metaverse.

Metaverse menjadi topik hangat yang menarik untuk dibahas secara mendalam. Kamu mungkin baru-baru ini mendengar bagaimana metaverse akan mengantarkan era baru konektivitas digital ke dalam dunia virtual yang bisa diadaptasi di hampir semua sektor.

Sudah lebih dari enam bulan sejak Facebook mengumumkan rebranding ke Meta dan akan memfokuskan masa depannya pada “metaverse” yang akan datang. Sejak saat itu, arti istilah metaverse itu belum menjadi lebih jelas.

Di sisi lain, ada banyak hype marketing yang terbungkus dalam menjual gagasan “metaverse.” Untuk membantu kamu memahami betapa kabur dan kompleksnya istilah “metaverse”, berikut penjelasan yang komprehensifnya.

Serius, Apa Itu Metaverse?

Berbicara tentang metaverse terasa sangat mirip dengan membahas tentang internet di tahun 70-an dan 80-an. Saat blok bangunan dari bentuk komunikasi baru sedang diletakkan, hal itu memicu spekulasi tentang seperti apa bentuknya dan bagaimana orang akan menggunakannya.

Semua orang membicarakannya tetapi hanya sedikit yang tahu apa artinya atau bagaimana cara kerjanya. Melihat ke belakang, ternyata tidak persis seperti yang dibayangkan beberapa orang.

Istilah metaverse telah beredar selama beberapa tahun terakhir, kata “metaverse” sebenarnya diciptakan oleh penulis Neal Stephenson dalam novel fiksi ilmiahnya tahun 1992, “Snow Crash.” Dalam bukunya, Stephenson menyebut metaverse sebagai dunia digital yang mencakup semua yang ada paralel dengan dunia nyata.

Namun pada tahun 2022, para ahli masih belum yakin apakah metaverse di dunia nyata dapat berevolusi menjadi sesuatu yang serupa.

Avatar CEO Meta, Mark Zuckerberg di Metaverse.
Avatar CEO Meta, Mark Zuckerberg di Metaverse.

Baca juga: Nilai Pasar Metaverse Diramalkan Menjadi US$ 5 Triliun pada Tahun 2030

Metaverse Hanya Dunia Game Saja?

Banyak ahli melihat metaverse sebagai model 3D dari internet. Pada dasarnya, tempat yang sejajar dengan dunia fisik, di mana kamu menghabiskan kehidupan digital secara virtual. Tempat di mana kamu dan orang lain memiliki avatar, dan berinteraksi dengan mereka melalui avatar juga. Beberapa berpendapat bahwa metaverse dalam arti sebenarnya dari istilah tersebut sebenarnya belum ada.

Pada dasarnya, metaverse seharusnya menjadi versi 3D dari internet yang dilihat sebagai tahap pengembangan selanjutnya yang logis, dan idealnya akan diakses melalui satu gateway. Namun, itu tidak mengharuskan ruang tersebut diakses secara eksklusif melalui VR atau AR. Dunia virtual —seperti aspek Fortnite yang dapat diakses melalui PC, konsol game, dan bahkan ponsel— sudah mulai menyebut diri mereka sebagai “metaverse.”

Mengapa Metaverse Melibatkan Avatar?

Metaverse adalah dunia realitas virtual yang digambarkan sebagai pasar yang mengelilingi planet di mana real estat virtual dapat dibeli dan dijual, dan di mana pengguna yang memakai kacamata VR menghuni avatar 3D yang bentuknya bebas untuk mereka pilih.

Ketiga elemen ini —VR, kepemilikan digital, dan avatar— masih menonjol dalam konsep metaverse saat ini. Tetapi tidak satu pun dari mereka yang benar-benar penting untuk gagasan itu. Dalam istilah yang paling luas, metaverse dipahami sebagai ruang virtual yang kaya grafis, di mana orang dapat bekerja, bermain, berbelanja, bersosialisasi.

Pendukung metaverse sering berfokus pada konsep “kehadiran” sebagai faktor penentu: Merasa seperti kamu benar-benar ada di sana, dan merasa seperti orang lain juga benar-benar ada di sana bersama kamu. Versi metaverse ini bisa dibilang sudah ada dalam bentuk video game. Tapi ada definisi lain dari metaverse yang melampaui dunia virtual yang kita kenal.

gambaran bermain di metaverse
Ilustrasi Metaverse.

Baca juga: Token Kripto Metaverse Terus Tumbuh, meski Market Bearish

Definisi tersebut sebenarnya tidak menggambarkan metaverse sama sekali, tetapi menjelaskan mengapa semua orang menganggapnya sangat penting. Definisi ini bukan tentang visi untuk masa depan atau teknologi baru. Sebaliknya, ini melihat ke masa lalu dan ke teknologi internet dan smartphone yang sekarang biasa, dan mengasumsikan bahwa perlu untuk menemukan metaverse untuk menggantikannya.

Hambatan Wujudkan Metaverse Jadi Realitas Virtual

Tetapi ada tantangan yang harus diatasi sebelum metaverse dapat mencapai adopsi global yang luas. Dan satu tantangan utama adalah bagian “virtual” dari alam semesta ini.

Sementara, VR dianggap sebagai bahan utama resep metaverse, masuk ke metaverse tidak (dan tidak boleh) dibatasi dengan memiliki headset VR. Dalam arti tertentu, siapa pun yang memiliki komputer atau smartphone dapat memanfaatkan pengalaman metaverse secara nyata.

Menawarkan aksesibilitas yang luas adalah kunci untuk membuat metaverse bekerja berdasarkan perjuangan berat VR yang berkelanjutan untuk mendapatkan daya tarik dengan konsumen.

Pasar VR telah melihat inovasi luar biasa dalam waktu singkat. Beberapa tahun yang lalu, orang yang tertarik dengan VR rumahan harus memilih antara sistem berbasis komputer yang mahal yang menambatkan pengguna atau headset berbasis ponsel cerdas yang murah namun sangat terbatas.

Lima Aset Kripto Metaverse Paling Top
Ilustrasi memakai VR untuk akses metaverse.

Baca juga: Kenalan dengan Decentraland, Salah Satu Proyek Metaverse

Riset dari PwC, teknologi VR dan AR untuk metaverse meningkatkan Produk Domestik Bruto (PDB) global US$ 1,4 triliun pada 2030. Selain kontribusi ke PDB global, VR dan AR memberikan dampak ke pekerjaan.

Pengembangan kedua teknologi ini dinilai mampu mendorong terciptanya 23,3 juta pekerjaan baru pada 2030. Teknologi metaverse juga mampu menyusup ke semua lini ekonomi. Sebanyak 25% masyarakat dunia diperkirakan menghabiskan waktunya satu jam per hari di metaverse pada 2026.

Metaverse, Kripto, NFT dan Blockchain

Metaverse adalah kombinasi dari beberapa elemen teknologi, termasuk blockchain, kripto, NFT, web3, virtual reality (VR) dan augmented reality (AR), di mana pengguna dapat merasakan hidup dalam dunia digital.

Crypto is the key to the metaverse. Faktanya, metaverse membutuhkan aset kripto untuk beroperasi dengan baik dan maksimal. Konsep metaverse cenderung masih berfokus pada dunia games, NFT dan ada beberapa token kripto yang khusus diaplikasikan pada platform metaverse.

Co-Founder & Chariman VCGamers, Wafa Taftazani, menjelaskan metaverse merupakan konsep kolaboratif yang menggabungkan interaksi manusia dengan avatar serta berbagai produk dan layanan antara dunia nyata dengan dunia digital tanpa batas, di mana semua bisa berlangsung secara simultan dan paralel di dalam jaringan blokchain.

Metaverse pada dasarnya adalah menggabung NFT, crypto asset, blockchain, smart contract di dalam satu lingkungan virtual. Metaverse itu kolektif seperti menjadi seperti dunia nyata, tapi terjadi di dalam blockchain. Jadi orang bertransaksi dengan crypto asset, tanah dan bangunan virtual jadi NFT, semua transaksi tercatat di blockchain,” ujar Wafa dikutip CNBC Indonesia.

Ilustrasi Ketika lembaga pemerintahan Indonesia melirik pengembangan metaverse. Foto: Pusat Penerangan Kemendagri.
Ilustrasi Ketika lembaga pemerintahan Indonesia melirik pengembangan metaverse. Foto: Pusat Penerangan Kemendagri.

Baca juga: Tanah Cluster Metaverse Pertama di Indonesia Laku Terjual Rp 150 Juta

Metaverse memiliki potensi yang besar untuk masyarakat bisa berinteraksi, bekerja, belajar dan berkarya. Tentu saja butuh waktu untuk mengembangkan dunia virtual yang optimal dan bisa digunakan oleh semua orang.

Potensi dan Tantangan Besar Metaverse di Indonesia

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno, menyebutkan potensi metaverse di Indonesia sangat besar. Menurut Sandiaga, metaverse harus dioptimalkan untuk kepentingan pemulihan ekonomi dan penciptaan lapangan kerja.

Metaverse bisa mendorong ekonomi digital di mana Indonesia memiliki potensi yang luar biasa dengan 600.000 talenta digital per tahun. Dan ada potensi 30 juta UMKM serta kontribusi ekonomi yang diprediksi bisa mencapai 150 miliar dolar AS pada 2025.

“Indonesia memiliki potensi luar biasa dan ini jadi peluang usaha kita untuk bisa meningkatkan aktivitas pembiayaan dan usaha sehingga bisa membuka lapangan kerja baru dan salah satunya di space metaverse ini,” kata Sandiaga dikutip dari siaran pers Kemenparekraf.

Senada dengan Sandiaga, Ketua Umum Asosiasi Pedagang Aset Kripto Indonesia (Aspakrindo), Teguh Kurniawan Harmanda, mengatakan metaverse adalah sebuah keniscayaan. Menurutnya cepat atau lambat perkembangan metaverse akan begitu masif seiring dengan adopsi aset kripto dan blockchian yang bisa menjadi bagian dunia virtual yang dibangun nantinya.

“Adopsi kripto dan blockchain akan mempercepat pengembangan metaverse yang memiliki potensi besar di Indonesia. Bayangkan akan banyak inovasi yang muncul saat ini akan lari ke arah metaverse di masa depan. Apa yang kita rasakan di dunia nyata, semua akan bisa terjadi juga di metaverse,” kata pria yang akrab disapa Manda.

Ilustrasi token kripto dan dunia Metaverse.
Ilustrasi dunia metaverse.

Baca juga: Ketika Lembaga Pemerintahan Indonesia Melirik Pengembangan Metaverse

Peluang Ekonomi Digital dari Metaverse

Riset dari The Analysis Group, metaverse pada 2031 akan memiliki kontribusi terhadap perekonomian global mencapai US$ 3,01 triliun. Kajian yang bertajuk “The Potential Global Economic Impact of Metaverse” ini menyebut angka itu setara dengan 2,8 persen dari pertumbuhan ekonomi dunia.

Peluang ekonomi metaverse pun, menurut McKinsey, tak bisa dianggap remeh. Sektor teknologi ini ditaksir akan mencapai nilai US$5 triliun atau lebih dari Rp74.152 triliun pada 2030.

Dari jumlah tersebut, sektor e-commerce akan menjadi ceruk terbesar, dengan nilai mencapai sekitar US$ 2 triliun, diikuti pembelajaran virtual mencapai US$ 180 miliar sampai US$ 270 miliar, iklan virtual US$ 144 miliar sampai US$ 206 miliar, dan gim US$ 108 miliar sampai US$ 125 miliar.

Menurut Manda, metaverse nantinya bukan hanya akan menjadi tren baru dalam dunia virtual untuk media sosial dan lainnya, tapi juga memunculkan solusi-solusi baru atas berbagai masalah yang dihadapi Indonesia saat ini.

Blockchain

Indonesia Alami Pertumbuhan Jumlah Pekerja di Industri Blockchain

Published

on

Indonesia alami pertumbuhan jumlah pekerja di industri blockchain. Sumber: Wikimedia Commons

Crypto winter emang tengah melanda, tapi pertumbuhan jumlah pekerja di industri aset digital dan blockchain tetap tumbuh. Indonesia menjadi salah satu negara dengan pertumbuhan jumlah pekerja di industri blockchain tertinggi di dunia.

LinkedIn dan bursa kripto, OKX, telah merilis laporan “2022 Global Blockchain Talent Report” yang menyebutkan bahwa pekerja yang ada di industri blockchain secara global telah meningkat 76% dibanding tahun lalu. Amerika Serikat (AS), India, dan China adalah negara dengan jumlah pekerja blockchain terbanyak. Ketiga negara tersebut merupakan lokasi penting bagi pengembangan bisnis blockchain.

Laporan penelitian juga menunjukkan bahwa permintaan akan talenta inti di industri blockchain telah bergeser dari berorientasi finansial ke kandidat dengan keterampilan teknis. Dalam hal jumlah lowongan pekerjaan, R&D specialists memenuhi banyak permintaan global, diikuti oleh pekerjaan di bidang information technology.

Product management, marketing dan human resources tidak jauh ketinggalan. Dari sisi permintaan rekrutmen, kandidat finansial kini berada di peringkat keenam.

LinkedIn dan bursa kripto, OKX, telah merilis laporan "2022 Global Blockchain Talent Report". Sumber: LinkedIn.
LinkedIn dan bursa kripto, OKX, telah merilis laporan “2022 Global Blockchain Talent Report”. Sumber: LinkedIn.

Baca juga: Potensi Bisnis Kripto di Indonesia saat Bear Market

Jumlah Pekerja di Industri Blockchain Indonesia Meningkat

Menariknya dalam laporan tersebut, dari segi pertumbuhan pekerja blockchain, Indonesia masuk ke dalam peringkat 10 negara teratas. Indonesia menduduki peringkat ke-8 untuk kategori ini, dengan tingkat pertumbuhan sebesar 43%.

Posisi Indonesia tepat berada di bawah Bulgaria, yang mencatatkan pertumbuhan sebesar 52%. Meski begitu, peringkat Indonesia berada di atas Polandia dan China, yang pertumbuhannya masing-masing mencapai 24% dan 12%.

Sementara, India menempati peringkat pertama, dengan tingkat pertumbuhan 122%. Setelah itu, Kanada dan Singapura menyusul di posisi kedua dan ketiga. Masing-masing dengan persentase pertumbuhan 106% dan 92%.

Industri Blockchain Terus Tumbuh

Melesatnya jumlah pekerja di industri blockchain disebabkan oleh banyak faktor. Hadirnya metaverse, NFT, GameFi dan Web3 menjadi kunci pertumbuhan sektor blockchain secara global.

Ilustrasi market kripto di Indonesia.
Ilustrasi market kripto di Indonesia.

Baca juga: Regulasi Baru Bappebti Dorong Tingkat Keamanan Investor Kripto

Penerapan blockchain yang sudah menjadi infrasruktur dasar dalam revolusi teknologi global belakangan ini. Selain itu, blockchain juga terus memperluas aplikasinya dengan optimalisasi di berbagai sektor industri dan kehidupan.

Industri aset kripto dan blockchain masih menjadi fokus utama para investor modal ventura atau Venture capital (VC), meski market sedang lesu. Bitcoin turun hampir 70% dari level tertingginya pada akhir tahun 2021, ketika VC menarik kembali investasi di sektor lain, aktivitasnya di startup kripto dan blockchain tetap sibuk seperti biasanya.

Menurut Dove Metrics, ada 160 investasi publik oleh VC kripto bulan Juli lalu dengan total pendanaan yang diraih mencapai US$ 1,91 miliar. JP Morgan mencatat sejauh ini pada tahun 2022, investasi VC di industri kripto dan blockchain telah mencapai US$ 18,3 miliar. Itu hampir tiga kali lipat jumlah yang diinvestasikan pada tahun 2020.

Continue Reading

Blockchain

Game Shiba Eternity Bikin Harga SHIB Naik, Bakal Rilis di Indonesia

Published

on

Ilustrasi game Shiba Eternity. Sumber: Twitter @ShytoshiKusama.

Gamers Indonesia kemungkinan besar akan mendapatkan pengalaman permainan video game baru dalam waktu dekat. Pasalnya, Shytoshi Kusama, pengembang utama token kripto, Shiba Inu, telah mengungkapkan bahwa game mereka yang telah lama ditunggu-tunggu Shiba Eternity, bakal sambangi Indonesia.

Dikutip The Crypto Basic, game Shiba Eternity sudah mulai tersedia untuk pengujian awal di Vietnam. Pengembang game tersebut mengungkapkan bahwa pengguna iOS yang tinggal di Vietnam dapat mengunduh game di iPhone mereka.

Menurut tweet yang dibagikan oleh Kusama, Vietnam hanya akan diperlihatkan fitur terbatas dari game, dengan rencana untuk segera meluncurkan lebih banyak fitur di masa depan dalam waktu dekat.

“Vietnam! Game Shiba Eternity sekarang tersedia untuk pengujian di negara Anda di iOS. Cari Shiba Eternity. Ini adalah pengujian awal dan lebih banyak fitur akan dirilis di versi selanjutnya. Selamat bereksperimen,” kata Kusama.

Baca juga: Dampak Positif Metaverse dalam Keseharianmu!

Shiba Eternity Mungkin Segera Diluncurkan di Indonesia

Kusama tidak menyatakan kapan orang Vietnam yang menggunakan Android akan memiliki akses untuk menguji Shiba Eternity.

Pengumuman pengujian itu terjadi kurang dari sebulan setelah Kusama menggoda warga Vietnam tentang suguhan khusus yang akan datang untuk para pendukung SHIB yang berbasis di negara itu.

Sementara itu, Kusama juga mengisyaratkan bahwa Indonesia mungkin menjadi negara berikutnya di mana Shiba Eternity akan diluncurkan.

Ilustrasi game Shiba Eternity. Sumber: Twitter @ShytoshiKusama.
Ilustrasi game Shiba Eternity. Sumber: Twitter @ShytoshiKusama.

Baca juga: Bahaya! Ini Alasan Kenapa Autentikasi SMS Bisa Bikin Akun Kripto Bobol

Apa Itu Game Shiba Eternity?

Shiba Eternity adalah Shiba Inu collectible card game (SHIB CCG). Game ini telah dikembangkan selama beberapa bulan. Pengembang game populer Australia PlaySide Studios akan membangun game tersebut.

Shiba Eternity tampaknya merupakan game pertempuran berbasis kartu online, mirip dengan game blockchain seperti Axie Infinity, tetapi akan dirilis di ponsel sebelum akhirnya ada di blockchain, menurut Kusama.

Bulan lalu, Kusama mengungkapkan dalam obrolan Discord yang bocor bahwa game tersebut akan sangat strategis. Selanjutnya, Gossip Shib membagikan video yang menunjukkan seperti apa game itu nantinya.

Menariknya, kabar pengujian game Shiba Eternity membuat harga token Shiba Inu, yang diperdagangkan sebagai SHIB, naik sampai 25% dalam 24 jam terakhir, membantunya menyalip Avalanche untuk menjadi kripto paling berharga ke-12 di dunia dengan kapitalisasi pasar US$ 9 miliar.

Continue Reading

Blockchain

Dampak Positif Metaverse dalam Keseharianmu!

Published

on

Ilustrasi metaverse.

Penulis: Angelia Wiradi

Metaverse kini tengah menjadi perbincangan hangat di kalangan masyarakat luas, baik dalam forum online maupun offline. Metaverse tidak hanya hadir untuk melengkapi Web3 saja, namun juga memiliki dampak positif buat keseharian kamu! 

Sebelum masuk ke dampak positif yang perlu kamu ketahui tentang dunia virtual ini, kita pahami dulu yuk, apa itu metaverse!

Menurut para ahli, metaverse adalah gerbang yang membawa masyarakat atau pengguna internet untuk merasakan berbagai pengalaman virtual atau digital. Jeffry Budiman, Group Chief Innovation Officer & Co-Founder WIR Group, menjelaskan pengertian dari metaverse adalah sebuah ruang virtual yang dapat digunakan bersama, ada dunia baru di mana para pengguna direpresentasikan melalui avatar untuk melakukan aktivitas, berinteraksi layaknya di dunia nyata. 

Berikut adalah beberapa dampak positif dari metaverse yang bisa dinikmati masyarakat di kehidupan sehari-hari: 

Perluas Relasi 

Di masa seperti ini, relasi sangat diperlukan baik untuk bisnis atau untuk sekedar menambah pertemanan secara online. Jika masih belum bisa bertemu secara fisik, pertemuan online adalah pilihan terbaik untuk memperluas relasi mu. 

Di metaverse, kamu bisa bertemu dan berinteraksi dengan banyak orang baru dari belahan dunia manapun. Pertemuan virtual akan merasa lebih seru dan nyaman, karena menggunakan avatar yang ingin disukai dengan berbagai karakter. 

Peluang Hasilkan Cuan 

Media sosial saat ini sudah sangat berhasil untuk membantu menciptakan banyak sekali peluang bisnis dan cuan bagi para penggunanya, seperti Instagram dan Tiktok. Para kreator menemukan tempat bagi mereka untuk menyalurkan kreativitas, di samping mengembangkan bisnisnya. 

Dampak Positif Metaverse dalam Keseharianmu!
Dampak Positif Metaverse dalam Keseharianmu!

Baca juga: Regulasi Baru Bappebti Dorong Tingkat Keamanan Investor Kripto

Metaverse akan memberikan peluang yang lebih besar lagi bagi para kreator konten. Metaverse sangat memungkinkan untuk menjadi lahan lapangan pekerjaan yang besar dan beragam.

Untuk skala yang lebih besar, seperti Samsung yang berkolaborasi dengan platform avatar 3D Naver Zepeto meluncurkan MetaverseMy House’ (pameran teknologi tahunan) yang tembus 4 juta visitor selama kurang dari satu bulan. Adidas, Nike, dan HSBC juga mulai memasuki metaverse sebagai ladang baru memperluas bisnis mereka. 

Tingkatkan Produktivitas

Sejak pandemi berlangsung, semua kegiatan yang biasanya dilakukan offline harus bergeser ke online, terutama pekerjaan. Ternyata setelah di jalankan selama kurang lebih dua tahun masa pandemi, banyak orang merasa bekerja secara online membuat mereka lebih produktif dan lebih praktis. 

Metaverse memberikan pengalaman tersebut bagi para penggunanya, kegiatan bisa menjadi lebih atraktif, interaktif dan meningkatkan semangat juga kreativitas para pengguna. Selain bekerja, kegiatan belajar pun di dunia metaverse akan lebih engaging dan menarik karena banyak hal yang dapat dilihat lebih jelas dan terasa nyata. 

Baca juga: Bahaya! Ini Alasan Kenapa Autentikasi SMS Bisa Bikin Akun Kripto Bobol

Shopping NFT

Buat kamu yang suka shopping dan bosen dengan platform belanja yang sudah pernah kamu pakai, metaverse bisa menjadi salah satu opsi platform belanja online kamu loh! Di metaverse, kamu bisa membeli karya seni, pakaian, sepatu dan lain sebagainya dalam bentuk NFT, jadi kepemilikanmu juga terjamin. 

Karena metaverse merupakan salah satu bentuk adopsi blockchain, jadi sangat erat kaitannya dengan kripto yang merupakan alat transaksi yang akan kamu gunakan di dalam metaverse

Itu adalah beberapa dampak positif dari metaverse. Selama konsep dunia virtual ini terus berkembang, tidak menutup kemungkinan kegiatan yang biasanya kita lakukan di dunia nyata bergeser ke metaverse dan semakin banyak dampak positif yang dihasilkan. Tertarik untuk memulai kegiatan mu di metaverse

Continue Reading

Popular