Connect with us

Business

Tokocrypto Tetap Komitmen Transparansi Kunci Kuatkan Industri Kripto

Published

on

Ilustrasi aplikasi Tokocrypto. Foto: Tokocrypto.

Peristiwa yang terjadi pada salah satu platform crypto exchange global belakangan ini memberikan sebuah pelajaran untuk kuatkan industri kripto secara keseluruhan. Transparansi dan perlindungan investor menjadi hal utama.

Sebagai salah satu crypto exchange yang terdaftar resmi di Bappebti, Tokocrypto selalu mengedepankan transparansi, keamanan, dan kenyamanan nasabah. Perusahaan selalu bertanggung jawab serta mengutamakan kebutuhan nasabah untuk membangun, mengembangkan, dan kuatkan ekosistem industri perdagangan aset kripto.

“Transparansi atas dana pengguna adalah hal yang sangat penting. Hal ini memberikan kepercayaan kepada nasabah bahwa exchange tidak menyalahgunakan dana mereka. Oleh karena itu, kami sedang fokus melakukan audit all assets untuk proof of reserve di platform Tokocrypto. Tahapan ini masih berjalan guna memberikan laporan lebih detail. Jika sudah lengkap dan tersedia akan dibagikan ke publik,” kata CEO Tokocrypto, Pang Xue Kai.

Proses Proof of Reserves

Co-Founder & CEO Tokocrypto, Pang Xue Kai. Foto: Tokocrypto.
Co-Founder & CEO Tokocrypto, Pang Xue Kai. Foto: Tokocrypto.

Baca juga: Bappebti Hentikan Perdagangan Kripto FTX Token (FTT) di Indonesia

Sejak awal didirikan Tokocrypto telah berkomitmen melakukan audit berupa laporan bukti cadangan dana setiap kuartal dan semester, sehingga nasabah dapat melihat data aset kripto memiliki mereka dengan nilai ratio yang sehat dengan minimum 1:1 atau 100%.

Tokocrypto sudah pun menjalankan proof of reserves untuk stablecoin BIDR yang diaudit bekerja sama dengan Kantor Akuntan Publik (KAP) independen dilakukan setiap semester sejak tahun 2020. Data tersebut bisa diakses melalui https://tokocrypto.com/report.

“BIDR merupakan stablecoin yang dipatok ke dalam Rupiah (IDR). BIDR akan tersedia untuk pembelian langsung dan penukaran dengan harga 1 BIDR setara dengan 1 Rupiah. Untuk menjaga kestabilannya, BIDR didukung 1:1 oleh Rupiah di rekening bank terpisah di Indonesia. BIDR akan diaudit setiap bulan oleh perusahaan audit. Laporan audit akan dipublikasikan di Tokocrypto untuk referensi bagi pengguna BIDR,” jelas Kai.

Penghentian FTX Token

Terkait FTX Token (FTT), sejalan dengan keputusan Bappebti, Tokocrypto telah memutuskan untuk menghapus dan menghentikan perdagangan pada semua pasangan perdagangan untuk token tersebut mulai 30 November 2022 pukul 23.59 WIB.

Semua pesanan perdagangan FTT akan dihapus secara otomatis setelah perdagangan berhenti di setiap pasangan perdagangan masing-masing, FTT/BNB, FTT/BTC, dan FTT/USDT pada tanggal 15 November 2022 pukul 11:30 WIB. Kemudian, pasangan FTT/BUSD pada 30 November 2022 pukul 23.59 WIB.

Tokocrypto akan menghapus dan menghentikan perdagangan FTT (FTX Token) pada tanggal 30 November 2022 pukul 23.59 WIB. Foto: Tokocrypto.
Tokocrypto akan menghapus dan menghentikan perdagangan FTT (FTX Token) pada tanggal 30 November 2022 pukul 23.59 WIB. Foto: Tokocrypto.

Baca juga: Elon Musk Beri Pandangan Soal Masa Depan Aset Kripto

Tokocrypto tetap akan menyimpan FTT milik nasabah, namun tidak dapat untuk diperdagangkan di platform Tokocrypto setelah 30 November 2022 23:59 WIB. Oleh karena itu, disarankan untuk segera melakukan pemindahan aset kripto tersebut ke wallet pribadi nasabah.

Penuhi Standar

Kai menegaskan saat ini tidak terjadi kenaikan permintaan penarikan dana atau withdrawal di platform Tokocrypto. Nasabah yang masih menyimpan token kripto sudah mulai mengalihkan dananya.

“Tokocrypto secara berkala meninjau setiap aset kripto yang diperjualbelikan untuk memastikan bahwa aset tersebut terus memenuhi standar. Ketika suatu aset kripto tidak lagi memenuhi standar kami atau terdapat perubahan pada industri, akan dilakukan peninjauan yang lebih mendalam dan berpotensi menghapusnya. Cara ini adalah untuk melindungi semua nasabah dengan baik,” pungkas Kai.

Business

Telegram Berencana Bikin Exchange dan Wallet Kripto Terdesentralisasi

Published

on

Ilustrasi Telegram. Foto: Shutterstock.

Telegram telah mengumumkan rencana untuk membangun exchange kripto terdesentralisasi atau Decentralized Exchange (DEX) setelah kegagalan FTX. Langkah Telegram ini disambut positif karena dapat membangun kepercayaan exchange kembali.

Founder an CEO Telegram, Pavel Durov, mengatakan perusahaannya akan merilis serangkaian produk aset digital terdesentralisasi, termasuk DEX dan wallet non-kustodian yang memungkinkan jutaan pengguna memperdagangkan kripto mereka dengan aman.

“Dengan cara ini kami dapat memperbaiki kesalahan yang disebabkan oleh sentralisasi berlebihan, yang mengecewakan ratusan ribu pengguna cryptocurrency,” kata Durov dikutip Kitco.

Solusi Keamanan

Ilustrasi Telegram. Foto: Shutterstock.
Ilustrasi Telegram. Foto: Shutterstock.

Baca juga: Brasil Rilis Aturan Legalkan Kripto Sebagai Metode Pembayaran

Dalam pengumumannya, Durov langsung mereferensikan exchange kripto, FTX dalam paragraf pembukanya, menyoroti fakta bahwa “banyak orang kehilangan uang mereka ketika FTX, salah satu bursa terbesar, bangkrut.”

Menurutnya perkembangan selama setahun terakhir telah menunjukkan bahwa ekosistem kripto secara keseluruhan perlu kembali ke akarnya yang terdesentralisasi.

“Solusinya jelas: Proyek berbasis blockchain harus kembali ke akarnya desentralisasi. Pengguna aset kripto harus beralih ke transaksi tanpa kepercayaan dan dompet yang di-hosting sendiri yang tidak bergantung pada pihak ketiga mana pun,” katanya.

Durov meminta pengembang untuk membantu mengarahkan industri blockchain menjauh dari sentralisasi dengan membangun aplikasi terdesentralisasi yang cepat dan mudah digunakan untuk banyak orang.

Telegram dan Kripto

Ilustrasi Telegram. Foto: Shutterstock.
Ilustrasi TON (Telegram Open Network) Foundation. Foto: Shutterstock.

Baca juga: Investor Institusi Tingkatkan Alokasi Dana Investasi Selama Crypto Winter

Telegram diketahui secara bertahap memasuki ranah aset digital. Itu telah menambahkan dukungan untuk pembayaran kripto, menurut tweet dari TON (Telegram Open Network) Foundation, pada bulan April. Token TON dapat digunakan untuk melakukan pembayaran aset kripto di Telegram.

550 juta pengguna Telegram kini telah terpapar teknologi blockchain dan kripto, berkat inisiatif tersebut. Namun, pengumuman baru telah muncul tentang aplikasi perpesanan instan. Sekarang berencana untuk meluncurkan non-custodial wallet dan decentralized cryptocurrency exchange.

Continue Reading

Business

Raja Kripto Hong Kong Tiantian Kullander Meninggal Dunia

Published

on

Tiantian Kullander, salah satu pendiri Amber Group, meninggal secara tak terduga dan “dalam tidurnya” – keluarga dan koleganya jelas hancur. Foto: W Source/YouTube.

Tiantian Kullander, pendiri perusahaan aset digital Amber Group yang berbasis di Hong Kong, ditemukan meninggal dunia dalam usia 30 tahun. Pernyataan Amber Group mengungkapkan bahwa Kullander, “secara tak terduga” meninggal dalam tidurnya pada 23 November lalu.

Perwakilan Amber Group tidak membagikan rincian lebih lanjut tentang penyebab kematian Tiantian Kullander.

“Dengan kesedihan terdalam dan berat hati kami menginformasikan kepada Anda tentang meninggalnya teman dan salah satu pendiri kami, Tiantian Kullander, yang meninggal secara tak terduga dalam tidurnya pada 23 November 2022,” tulis pernyataan resmi Amber Group.

“Dia menaruh hati dan jiwanya ke dalam perusahaan, di setiap tahap pertumbuhannya. Dia memimpin dengan memberi contoh dengan kecerdasan, kemurahan hati, kerendahan hati, ketekunan, dan kreativitasnya.”

Siapa Tiantian Kullander?

Tiantian Kullander, salah satu pendiri Amber Group, meninggal secara tak terduga dan “dalam tidurnya” – keluarga dan koleganya jelas hancur. Foto: W Source/YouTube.
Tiantian Kullander, salah satu pendiri Amber Group, meninggal secara tak terduga dan “dalam tidurnya” – keluarga dan koleganya jelas hancur. Foto: W Source/YouTube.

Baca juga: Kelas Kripto: Apa Itu Airdrop?

Menurut Crypto News, Tiantian Kullander adalah pengusaha yang berbasis di Hong Kong dan dikenal oleh teman dan keluarganya sebagai “TT”. Pada 2017, dia meluncurkan Amber Group bersama sekelompok teman dari Goldman Sachs dan Morgan Stanley, lapor Marca.

Pada tahun 2019, TT mengukuhkan namanya sebagai trader dan ahli aset kripto setelah masuk di daftar bergengsi Forbes 30 Under 30 bersama rekan pendiri Amber Group lainnya. Menurut Lee Daily, Kullander diperkirakan memiliki kekayaan bersih sebesar US$ 3 miliar, setelah Amber Group mencetak putaran pendanaan US$ 200 juta awal tahun ini.

Sosok Raja Kripto Hong Kong

Para pendiri Amber Group. Foto: Amber Group.
Para pendiri Amber Group. Foto: Amber Group.

Baca juga: Binance Luncurkan Dana Pemulihan US$ 1 M Bantu Industri Kripto Bangkit

Di kalangan penggiat kripto, Kullander dihormati dan dikagumi dan bahkan dijuluki sebagai Raja Kripto Hong Kong. Ia dikenal sangat tertutup tentang urusan pribadinya dan jarang berbagi berita tentang dirinya di forum publik.

Dalam pernyataan dari Amber Group, dikatakan “wawasan dan kreativitas pengusaha menginspirasi banyak proyek, orang, dan komunitas.”

“Warisan TT akan terus hidup dan kami akan bekerja lebih keras lagi untuk menjadikan Amber sebagai pemimpin industri kami yang menentukan kategori, karena ini adalah ambisi dan impian TT,” tutup pernyataan di situs web perusahaan.

Continue Reading

Business

JP Morgan Percaya Bursa Kripto Terpusat Akan Tetap Dominan

Published

on

JPMorgan: Kasus FTX Buka Regulasi Aset Kripto Dipercepat.

JP Morgan menyatakan keyakinan mereka bahwa exchange atau bursa kripto terpusat akan tetap dominan di masa mendatang. Pernyataan ini diketahui bocor ke media dari catatan yang ditujukan kepada pelanggan mereka.

Terlepas dari peristiwa beberapa bulan terakhir yang mengguncang pasar, JP Morgan yakin bahwa peralihan ke bursa terdesentralisasi tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

Dengan FTX jatuh ke dalam kebangkrutan, banyak pelanggan yang mempertanyakan umur dari bursa kripto terpusat di market. Namun, JP Morgan telah meyakinkan mereka bahwa transisi apa pun dari bursa kripto terpusat tidak akan terjadi untuk waktu yang lama.

JP Morgan Tegaskan Dominasi Bursa Kripto Terpusat

Ilustrasi investasi di bursa kripto.
Ilustrasi investasi di bursa kripto.

Baca juga: NGOBRAS Season 2: Bahas Potensi Bullish Dogecoin dan MobileCoin

Jatuhnya FTX tidak seperti perusahaan kripto mana pun yang pernah dialami di industri aset digital ini. FTX menjadi salah satu platform bursa kripto terbesar di planet ini bangkrut yang hancur dalam semalam.

Selain itu, skandal dan penularan keruntuhan FTX menginfeksi sebagian besar industri yang lebih jauh. Peristiwa FTX ini menyebabkan banyak orang mengakui kejatuhan bursa kripto yang akan datang dari platform exchange terpusat.

Selain itu, banyak ahli percaya bahwa jawaban atas skandal yang disebabkan oleh FTX bukanlah pada regulasi, tetapi pada kebangkitan dan penerimaan DeFi dan platform bursa kripto terdesentralisasi.

Pandangan Negatif DeFi

Coindesk melaporkan ada banyak yang memandang Decentralized Exchange (DEX) memiliki kecepatan transaksi yang lebih lambat, pengumpulan aset dan fitur yang cenderung membatasi partisipasi institusional. Selain itu, DEX juga menunjuk pada risiko yang melekat sebagai pencegah besar terhadap potensi kenaikannya.

Ilustrasi DeFi (decentralized finance) jadi revolusi layanan keuangan
Ilustrasi DeFi (decentralized finance) jadi revolusi layanan keuangan.

Baca juga: Perusahaan Kripto BlockFi Ajukan Bangkrut Imbas FTX Runtuh

Sebuah laporan dari Coindesk menunjuk ke catatan klien dari JP Morgan menyatakan manajemen, tata kelola, dan audit protokol DeFi tanpa terlalu banyak mengorbankan keamanan dan sentralisasi merupakan tantangan besar.

Namun, tidak dapat disangkal bahwa popularitas pertukaran terdesentralisasi telah tumbuh sejak kejatuhan FTX.

Data DefiLlama menunjukkan volume perdagangan naik 68%. Selain itu, mencapai US$ 97,22 miliar pada bulan Oktober saja. Selain itu, Ada peningkatan kelayakan dalam platform pertukaran terdesentralisasi seperti DexGuru, dYdX, dan Uniswap.

Continue Reading

Popular