Connect with us

Academy

Apa yang Dimaksud Pasar Spot Dalam Perdagangan Kripto?

Published

on

Apa Itu Pasar Spot dan Bagaimana Cara Berdagang Spot? Sumber: Binance Academy.

Pasar spot adalah arena perdagangan di mana instrumen keuangan, seperti mata uang kripto, valuta asing, saham, atau obligasi, diperdagangkan secara langsung. Transaksi dalam pasar spot umumnya melibatkan pembelian atau penjualan aset dengan pengiriman yang hampir segera. Perdagangan semacam ini bisa terjadi di bursa spot yang terpusat atau dalam bentuk perdagangan langsung antara para pelaku pasar, yang dikenal sebagai perdagangan over-the-counter (OTC). Dalam perdagangan spot, pelaku hanya dapat menggunakan aset yang dimilikinya tanpa memanfaatkan leverage atau margin.

Bursa spot yang terpusat memiliki peran penting dalam memastikan kepatuhan terhadap regulasi, keamanan aset, penyimpanan, dan berbagai faktor lainnya yang mendukung proses perdagangan. Sebagai imbalannya, bursa ini mengenakan biaya transaksi kepada para pelaku pasar. Di sisi lain, bursa spot yang terdesentralisasi menawarkan layanan serupa, tetapi melalui kontrak pintar (smart contract) dalam blockchain.

Pengantar

Perdagangan spot memberikan jalan yang cukup sederhana untuk berinvestasi dan berdagang. Bagi banyak orang yang memulai dengan investasi kripto, langkah pertama mereka seringkali terjadi melalui transaksi spot di pasar spot. Contohnya, bisa berupa pembelian BNB dengan harga pasar dan kemudian menyimpannya untuk jangka panjang.

Pasar spot ada untuk berbagai kelas aset, termasuk mata uang kripto, saham, komoditas, valuta asing, dan obligasi. Mungkin Anda lebih familiar dengan konsep pasar spot dan perdagangan spot daripada yang Anda kira. Beberapa pasar terkenal, seperti NASDAQ atau Bursa Efek New York (New York Stock Exchange, NYSE), termasuk dalam kategori pasar spot.

Apa itu Pasar Spot?

Pasar spot adalah arena keuangan tempat aset diperdagangkan secara langsung dan dengan cepat. Para pembeli memperoleh aset dengan menggunakan mata uang fiat atau instrumen bursa lainnya dari para penjual. Pengiriman aset tersebut seringkali dilakukan hampir seketika, walaupun hal ini bisa berbeda-beda tergantung pada aset yang diperdagangkan.

Advertisement

Pasar spot juga sering disebut sebagai pasar tunai karena transaksi dilakukan secara langsung. Ada berbagai bentuk pasar spot, baik yang dikelola oleh bursa tempat terjadinya perdagangan maupun yang dilakukan secara langsung antara para pelaku pasar (over-the-counter, OTC). Pembelian dan penjualan langsung antar individu tanpa melalui bursa disebut perdagangan OTC, yang akan kita bahas lebih lanjut.

Apa yang Dimaksud dengan Perdagangan Spot?

Para pedagang spot bertujuan untuk mendapatkan keuntungan dari fluktuasi harga aset dengan membeli saat harga rendah dan menjual saat harga tinggi. Mereka juga bisa mengambil posisi jual (short) terhadap pasar, yang artinya mereka menjual aset dengan harapan bisa membelinya kembali dengan harga yang lebih rendah di masa mendatang.

Harga saat ini dari suatu aset disebut harga spot. Dengan menggunakan market order di bursa, seorang pedagang dapat membeli atau menjual asetnya segera dengan harga spot terbaik yang tersedia. Namun, tidak ada jaminan bahwa harga spot akan tetap sama saat order dieksekusi. Selain itu, terkadang volume yang tersedia tidak mencukupi untuk memenuhi order dengan harga yang diinginkan. Sebagai contoh, jika seseorang ingin membeli 10 ETH dengan harga spot tetapi hanya tersedia 3 ETH, maka sisa order harus diisi dengan harga yang berbeda.

Harga spot berubah secara real-time seiring dengan eksekusi order. Sedangkan perdagangan spot di luar bursa memiliki mekanisme yang berbeda. Dalam perdagangan OTC, Anda bisa menegosiasikan jumlah dan harga langsung dengan pihak lain tanpa harus bergantung pada buku order.

Tergantung pada jenis asetnya, pengiriman dalam perdagangan spot bisa dilakukan hampir seketika atau dalam beberapa hari setelah transaksi terjadi (biasanya dalam T+2 hari). T+2 mengacu pada tanggal perdagangan ditambah dua hari kerja. Dahulu, saham dan ekuitas memerlukan transfer sertifikat fisik, sedangkan dalam perdagangan valuta asing, mata uang seringkali ditransfer melalui uang tunai, rekening, atau setoran. Namun, dengan kemajuan teknologi, pengiriman aset saat ini hampir selalu dilakukan secara digital. Misalnya, pasar kripto beroperasi 24/7, memungkinkan perdagangan yang hampir instan. Namun, perdagangan peer-to-peer (P2P) atau OTC mungkin memerlukan lebih banyak waktu untuk penyelesaian transaksi.

Advertisement

Bursa versus Over-the-Counter

Perdagangan spot tidak terbatas pada satu tempat saja. Meskipun kebanyakan orang melakukan perdagangan spot melalui bursa, Anda juga bisa berdagang langsung dengan para pedagang lain tanpa melalui perantara bursa. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, jenis perdagangan seperti ini disebut perdagangan over-the-counter (OTC). Setiap jenis pasar spot memiliki karakteristiknya sendiri.

Bursa Terpusat

Bursa memiliki dua jenis utama: bursa terpusat dan bursa terdesentralisasi. Bursa terpusat adalah platform yang mengelola perdagangan aset seperti mata uang kripto, valuta asing, dan komoditas. Bursa berperan sebagai perantara antara para pelaku pasar dan juga sebagai penjaga aset yang diperdagangkan. Untuk menggunakan bursa terpusat, Anda harus mendanai akun Anda dengan mata uang fiat atau kripto yang akan diperdagangkan.

Bursa terpusat yang serius harus memastikan bahwa semua transaksi berjalan lancar. Selain itu, mereka juga bertanggung jawab untuk mematuhi regulasi, prosedur KYC (Know Your Customer), menetapkan harga yang adil, menjaga keamanan, dan melindungi kepentingan pelanggan. Sebagai kompensasi atas layanan ini, bursa akan mengenakan biaya transaksi, listing, dan aktivitas perdagangan lainnya. Karena itu, bursa terpusat dapat menghasilkan keuntungan baik saat pasar sedang naik maupun turun, selama masih ada pengguna dan volume perdagangan yang cukup.

Bursa Terdesentralisasi

Bursa terdesentralisasi (DEX) adalah jenis bursa yang paling umum di dunia kripto. DEX menawarkan banyak layanan yang sama dengan bursa terpusat, namun transaksi dilakukan melalui teknologi blockchain. Dalam sebagian besar kasus, pengguna DEX tidak perlu membuat akun dan dapat berdagang secara langsung satu sama lain tanpa harus menyimpan aset di bursa.

Perdagangan dilakukan langsung dari dompet pengguna melalui kontrak pintar. Kontrak ini adalah potongan kode yang dieksekusi secara otomatis di blockchain. Banyak pengguna lebih suka menggunakan DEX karena memberikan lebih banyak privasi dan kebebasan daripada bursa tradisional. Namun, ada beberapa pengorbanan yang harus diterima, seperti kurangnya prosedur KYC dan dukungan pelanggan yang terbatas.

Advertisement

Beberapa DEX menggunakan model buku pesanan, seperti yang terlihat di Binance DEX. Namun, ada juga perkembangan terbaru dalam bentuk Automated Market Maker (AMM), contohnya PancakeSwap dan Uniswap. AMM juga menggunakan kontrak pintar, tetapi menggunakan model yang berbeda dalam menentukan harga. Pembeli menggunakan dana yang ada di dalam kolam likuiditas untuk melakukan pertukaran aset mereka. Penyedia likuiditas ini akan membebankan biaya transaksi kepada siapa pun yang menggunakan kolam likuiditas tersebut.

Over-the-Counter

Di sisi lain, ada perdagangan over-the-counter yang kadang-kadang disebut sebagai perdagangan di luar bursa. Dalam perdagangan OTC, aset keuangan dan sekuritas diperdagangkan secara langsung antara broker, pedagang, dan dealer. Transaksi OTC menggunakan berbagai metode komunikasi, termasuk telepon dan pesan instan.

Perdagangan OTC memiliki keunggulan karena tidak memerlukan buku pesanan. Ketika Anda melakukan perdagangan dengan aset yang likuiditasnya rendah, seperti koin dengan kapitalisasi pasar kecil, melakukan order dalam jumlah besar di bursa dapat menyebabkan slippage. Dalam banyak kasus, bursa tidak bisa menyediakan semua aset yang Anda butuhkan dalam jumlah yang diinginkan. Oleh karena itu, Anda mungkin harus menerima harga yang lebih tinggi untuk menyelesaikan order. Dalam situasi seperti ini, perdagangan OTC seringkali dapat memberikan harga yang lebih baik.

Penting untuk diingat bahwa aset yang likuiditasnya tinggi seperti BTC pun bisa mengalami slippage jika order terlalu besar. Oleh karena itu, perdagangan BTC dalam jumlah besar juga bisa mendapatkan manfaat dari perdagangan OTC.

Apa Perbedaan antara Pasar Spot dan Pasar Futures?

Sudah kita ketahui bahwa pasar spot melibatkan perdagangan instan dengan pengiriman yang hampir segera, sementara pasar futures melibatkan kontrak yang berakhir pada tanggal di masa mendatang. Pihak pembeli dan penjual setuju untuk memperdagangkan aset dalam jumlah dan harga tertentu di masa mendatang. Saat kontrak jatuh tempo pada tanggal penyelesaian, biasanya pihak pembeli dan penjual memilih penyelesaian tunai daripada pengiriman fisik aset.

Advertisement

Apa Perbedaan antara Perdagangan Spot dan Perdagangan Margin?

Perdagangan margin tersedia di beberapa pasar spot, tetapi berbeda dengan perdagangan spot. Dalam perdagangan spot, Anda harus membeli aset sepenuhnya dengan segera dan menerima pengiriman. Sementara itu, perdagangan margin memungkinkan Anda meminjam dana dari pihak ketiga dengan membayar bunga, sehingga memungkinkan Anda untuk membuka posisi yang lebih besar. Meskipun demikian, meminjam dana juga meningkatkan potensi keuntungan, tetapi juga memperbesar risiko. Oleh karena itu, Anda harus berhati-hati untuk tidak kehilangan seluruh modal awal Anda.

Kelebihan dan Kekurangan Pasar Spot

Setiap jenis perdagangan memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Dengan memahaminya, Anda dapat mengelola risiko dengan lebih baik dan berdagang dengan lebih percaya diri. Perdagangan spot adalah salah satu jenis yang lebih sederhana, tetapi tetap memiliki keunggulan dan kelemahan.

Kelebihan Pasar Spot

  1. Harga bersifat transparan dan hanya bergantung pada permintaan dan penawaran di pasar. Ini berbeda dengan pasar futures yang sering kali memiliki beberapa harga referensi. Misalnya, harga mark dalam pasar futures Binance bergantung pada informasi lain seperti tarif pendanaan, indeks harga, dan moving average. Di beberapa pasar tradisional, harga mark juga dapat dipengaruhi oleh suku bunga.
  2. Perdagangan spot mudah dilakukan karena aturan, risiko, dan reward yang sederhana. Misalnya, saat Anda menginvestasikan $500 dalam BNB di pasar spot, Anda bisa dengan mudah menghitung risiko berdasarkan harga masuk dan harga saat ini.
  3. Anda bisa “mengatur dan melupakan”. Berbeda dengan perdagangan derivatif dan margin, Anda tidak perlu khawatir akan terlikuidasi atau mendapat margin call dalam perdagangan spot. Anda bisa masuk atau keluar dari perdagangan kapan pun Anda mau. Anda juga tidak perlu terus memantau investasi Anda kecuali jika Anda ingin melakukan perdagangan jangka pendek.

Kekurangan Pasar Spot

  1. Bergantung pada aset yang diperdagangkan, pasar spot bisa memberikan tanggung jawab untuk menyimpan aset secara fisik, yang mungkin tidak nyaman bagi beberapa individu atau perusahaan. Sebagai contoh, jika Anda membeli minyak mentah secara spot, Anda harus menerima pengiriman fisik minyak tersebut. Dalam kasus mata uang kripto, memiliki token atau koin berarti Anda harus bertanggung jawab atas keamanannya. Dengan perdagangan derivatif futures, Anda masih bisa mendapatkan eksposur pada aset-aset tersebut tanpa harus menyimpannya secara fisik.
  2. Untuk beberapa aset, individu, atau perusahaan, stabilitas sangat penting. Misalnya, perusahaan yang beroperasi di pasar internasional mungkin memerlukan akses ke mata uang asing melalui pasar valuta asing. Bergantung pada pasar spot bisa membuat perencanaan pengeluaran dan pendapatan mereka menjadi tidak stabil.
  3. Potensi keuntungan dalam perdagangan spot biasanya lebih sedikit dibandingkan dengan perdagangan futures atau margin, meskipun Anda dapat menggunakan modal yang sama untuk memperdagangkan posisi yang lebih besar.

Kesimpulan

Perdagangan spot di pasar spot adalah salah satu metode yang paling umum digunakan oleh orang-orang untuk berdagang, terutama bagi para pemula. Meskipun sederhana, akan selalu lebih baik untuk memiliki pengetahuan yang lebih dalam tentang kelebihan, kelemahan, dan strategi yang mungkin terkait dengannya. Selain memahami dasarnya, mencoba untuk menggabungkan pengetahuan Anda dengan analisis teknis, fundamental, dan sentimen yang dapat diandalkan akan memberikan manfaat lebih besar dalam perdagangan Anda.

Jika kamu ingin mengetahui lebih dalam mengenai aset kripto atau cryptocurrency, bisa baca artikel “Belajar Crypto untuk Pemula Mulai Dari Sini.”

Sumber: Binance Academy

Advertisement

Popular