Connect with us

Academy

Berapa Biaya Transaksi dalam Dunia Blockchain?

Published

on

Berapa Biaya Transaksi dalam Dunia Blockchain. Sumber: Binance Academy.

Biaya transaksi di dunia blockchain memiliki peranan krusial yang mencakup dua aspek utama yang berkaitan erat dengan operasi jaringan tersebut. Pertama, biaya transaksi memberikan insentif kepada para penambang (atau validator) yang bertugas mengonfirmasi setiap transaksi, yang pada gilirannya mendukung keamanan dan kelancaran jaringan dari ancaman serangan spam.

Biaya transaksi ini bisa bervariasi, tergantung pada seberapa ramai jaringan pada saat itu. Faktor pasar juga dapat berpengaruh signifikan terhadap besarnya biaya yang diperlukan. Penting untuk dicatat bahwa meskipun biaya yang tinggi bisa menjadi kendala dalam usaha mendorong adopsi blockchain yang lebih luas, biaya yang terlalu rendah dapat mengakibatkan masalah keamanan yang serius.

Mengapa Harus Ada Biaya Transaksi?

Biaya transaksi telah menjadi elemen pokok dalam hampir semua sistem blockchain sejak awal perkembangannya. Anda hampir pasti akan berurusan dengan biaya ini saat melakukan transaksi, menyetor, atau menarik kriptokurensi.

Ada dua alasan utama mengapa sebagian besar kripto menggunakan biaya transaksi. Pertama, biaya ini berfungsi sebagai penghalang untuk mengurangi jumlah spam yang dapat mengganggu jaringan. Dengan adanya biaya, serangan spam dengan skala besar akan menjadi mahal dan tidak praktis. Kedua, biaya transaksi memberikan insentif kepada pengguna yang berperan dalam memverifikasi dan mengonfirmasi transaksi. Dalam arti sederhana, biaya ini adalah penghargaan bagi mereka yang membantu menjaga kelancaran jaringan.

Secara umum, biaya transaksi di sebagian besar blockchain relatif terjangkau, meskipun besarnya dapat berfluktuasi tergantung pada tingkat aktivitas jaringan. Sebagai pengguna, seberapa besar biaya yang ingin Anda bayar akan menentukan seberapa cepat transaksi Anda akan diproses ke dalam blok berikutnya.

Advertisement

Biaya Transaksi dalam Jaringan Bitcoin

Sebagai jaringan blockchain pertama di dunia, Bitcoin telah menetapkan standar dalam hal biaya transaksi yang kemudian diadopsi oleh sebagian besar kripto lainnya. Satoshi Nakamoto menyadari bahwa biaya transaksi adalah bagian penting dalam melindungi jaringan dari serangan spam skala besar dan memberikan insentif kepada para pemain yang bertindak secara benar.

Para penambang Bitcoin menerima biaya transaksi sebagai bagian dari proses mereka dalam mengkonfirmasi transaksi ke dalam blok baru. Transaksi yang menunggu konfirmasi ditempatkan dalam apa yang disebut sebagai “mempool.” Tentu saja, para penambang akan memberikan prioritas kepada transaksi dengan biaya yang lebih tinggi, sesuai dengan preferensi yang telah diatur oleh para pengguna saat mereka mengirim Bitcoin ke alamat lain.

Hal ini mengimplikasikan bahwa pihak jahat yang ingin mengganggu jaringan akan terpaksa membayar biaya untuk setiap transaksi yang mereka coba lakukan. Jika mereka menetapkan biaya yang terlalu rendah, para penambang akan cenderung mengabaikan transaksi tersebut. Sebaliknya, jika mereka menetapkannya pada tingkat yang sesuai, maka biaya yang harus mereka keluarkan akan menjadi sangat tinggi. Dengan cara ini, biaya transaksi juga berfungsi sebagai perangkap spam yang sederhana namun efektif.

Bagaimana Biaya Transaksi Bitcoin Dihitung?

Dalam jaringan Bitcoin, beberapa dompet kripto memungkinkan pengguna untuk mengatur biaya transaksi mereka secara manual. Meskipun mungkin mengirim Bitcoin tanpa biaya, namun para penambang kemungkinan besar akan mengabaikan transaksi tersebut, sehingga transaksi tersebut tidak akan terkonfirmasi.

Berbeda dengan apa yang mungkin diyakini oleh beberapa orang, biaya transaksi Bitcoin tidak terkait dengan jumlah Bitcoin yang dikirim, melainkan lebih tergantung pada ukuran transaksi dalam byte. Sebagai contoh, bayangkan ukuran transaksi Anda adalah 400 byte dan biaya transaksi rata-rata saat itu adalah 80 satoshi per byte. Dalam situasi ini, Anda akan perlu membayar sekitar 32.000 satoshi (atau 0.0032 BTC) untuk memiliki peluang yang baik agar transaksi Anda masuk ke blok berikutnya.

Advertisement

Ketika lalu lintas jaringan tinggi dan ada permintaan besar untuk mengirim Bitcoin, biaya transaksi yang diperlukan agar transaksi Anda dikonfirmasi lebih cepat akan meningkat, karena banyak pengguna Bitcoin lainnya juga akan mencoba melakukan hal yang sama. Ini terutama berlaku ketika terjadi volatilitas pasar yang tinggi.

Dengan demikian, biaya transaksi yang tinggi bisa membuat penggunaan Bitcoin untuk transaksi sehari-hari menjadi kurang praktis. Contohnya, membeli secangkir kopi seharga $3 bisa menjadi kurang efisien jika biayanya jauh lebih tinggi.

Hanya sejumlah transaksi tertentu yang dapat dimasukkan dalam satu blok, yang memiliki batasan ukuran maksimal 1 MB. Para penambang berlomba untuk memasukkan blok ini ke dalam blockchain secepat mungkin, tetapi tetap ada batasan pada kecepatannya.

Skalabilitas jaringan kripto adalah masalah krusial dalam menentukan biaya transaksi. Pengembang blockchain terus bekerja keras untuk mengatasi masalah ini. Beberapa perubahan jaringan sebelumnya, seperti implementasi SegWit dan Lightning Network, telah berhasil meningkatkan skalabilitasnya.

Biaya Transaksi dalam Jaringan Ethereum

Biaya transaksi dalam jaringan Ethereum memiliki mekanisme yang berbeda dibandingkan dengan Bitcoin. Di Ethereum, biaya transaksi mempertimbangkan jumlah daya komputasi yang diperlukan untuk memproses sebuah transaksi, yang disebut sebagai “gas.” Harga gas ini juga memiliki fluktuasi yang terkait dengan ether (ETH), yaitu token asli jaringan Ethereum.

Advertisement

Meskipun gas yang dibutuhkan untuk satu transaksi tertentu dapat tetap stabil, harga gas bisa naik atau turun seiring dengan tingkat lalu lintas jaringan. Jika Anda membayar harga gas lebih tinggi, maka kemungkinan besar para penambang akan lebih memprioritaskan transaksi Anda untuk dimasukkan ke dalam blok lebih cepat.

Bagaimana Perhitungan Biaya Transaksi di Ethereum?

Biaya transaksi Ethereum terdiri dari dua aspek utama: biaya gas dan limit gas. Biaya gas mencakup biaya operasi dan insentif untuk menjalankan transaksi Anda. Limit gas, di sisi lain, menentukan harga maksimum yang dapat Anda bayarkan untuk transaksi atau tugas tersebut.

Anda bisa menggambarkan biaya gas sebagai jumlah pekerjaan yang dibutuhkan, sementara harga gas adalah tarif yang dikenakan per “jam” pekerjaan tersebut. Hubungan antara keduanya, bersama dengan limit gas, akan menentukan total biaya untuk suatu transaksi Ethereum atau operasi smart contract.

Sumber: Etherscan.io.

Contoh, jika suatu transaksi membutuhkan 21.000 gas dan harga gas saat itu adalah 71 Gwei, maka biaya transaksi akan menjadi 1.491.000 Gwei atau setara dengan 0,001491 ETH.

Dengan Ethereum bergerak menuju model Proof of Stake (seperti yang diilustrasikan oleh Casper), diharapkan bahwa biaya gas akan mengalami penurunan. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa jumlah gas yang diperlukan untuk mengkonfirmasi transaksi akan lebih rendah, karena jaringan hanya memerlukan sebagian dari daya komputasi untuk validasi transaksi. Namun, tetap saja, lalu lintas jaringan dapat memengaruhi biaya transaksi, karena validator akan memprioritaskan transaksi dengan bayaran yang lebih tinggi.

Biaya Transaksi di Binance Chain

Binance Chain adalah jaringan blockchain yang memungkinkan pengguna untuk melakukan transaksi dan perdagangan BNB serta token BEP-2 lainnya. Pengguna juga dapat membuat dan mengedarkan token kripto mereka sendiri di platform ini. Binance Chain mengadopsi mekanisme konsensus yang dikenal sebagai Delegated Proof of Stake, di mana validator menggantikan peran penambang.

Advertisement

Binance Chain juga mendukung Binance DEX, yang merupakan bursa terdesentralisasi di mana pengguna dapat melakukan perdagangan aset kripto langsung dari dompet mereka. Biaya transaksi dalam Binance Chain dan Binance DEX dibayar menggunakan BNB (Binance Coin).

Harap diperhatikan perbedaan antara Binance Chain dan Binance Smart Chain, kedua blockchain ini beroperasi secara terpisah. Untuk informasi lebih lanjut, silakan lihat Pengantar Binance Smart Chain (BSC).

Bagaimana Biaya Transaksi di Binance Chain Dihitung?

Perhitungan biaya transaksi di Binance Chain berbeda tergantung pada jenis tindakan yang ingin Anda lakukan dan biasanya dinyatakan dalam BNB. Ada perbedaan antara biaya transaksi, seperti mengirim BNB, dan biaya transaksi di Binance DEX. Total biaya transaksi juga dapat bervariasi tergantung pada harga pasar BNB.

Untuk transaksi yang tidak terkait dengan perdagangan, seperti menarik atau menyetor BNB ke dalam dompet, biaya transaksi dibayar dengan BNB. Sementara untuk aktivitas perdagangan di Binance DEX, biaya dibayar dalam token yang diperdagangkan, meskipun ada diskon jika Anda membayar dengan BNB. Model ini dirancang untuk mendorong penggunaan BNB dan membangun basis pengguna yang kuat.

Biaya Transaksi di Binance Smart Chain

Binance Smart Chain (BSC) adalah blockchain lain yang dikembangkan oleh Binance yang beroperasi seiringan dengan Binance Chain, yang merupakan dua jaringan yang berbeda. BNB yang beroperasi di Binance Chain adalah token BEP-2, sementara BNB di BSC adalah token BEP-20.

Advertisement

Binance Smart Chain memungkinkan pembuatan smart contract, yang membuatnya lebih fleksibel. Struktur biaya di BSC tidak bersifat tetap seperti di Binance Chain. Alih-alih, sistem gas digunakan (mirip dengan Ethereum) yang mencerminkan daya komputasi yang diperlukan untuk mengeksekusi transaksi dan operasi smart contract.

Jaringan BSC mengoperasikan mekanisme konsensus Proof of Staked Authority. Pengguna jaringan perlu melakukan staking BNB untuk menjadi validator, dan sebagai imbalannya, mereka akan menerima biaya transaksi yang diterima oleh jaringan.

Cara Menghitung Biaya Transaksi di Binance Smart Chain

Seperti yang telah kami bahas sebelumnya, struktur biaya di Binance Smart Chain (BSC) sangat mirip dengan yang ditemukan di jaringan Ethereum. Biaya transaksi di BSC dinyatakan dalam Gwei, yang merupakan satuan kecil dari BNB dan setara dengan 0,000000001 BNB. Pengguna memiliki kemampuan untuk menentukan harga gas yang mereka ingin bayar agar transaksi mereka mendapatkan prioritas untuk dimasukkan ke dalam blok.

Untuk memantau harga gas rata-rata saat ini serta data historis, BscScan menyediakan statistik rata-rata harian, harga gas terendah, dan harga gas tertinggi yang pernah dibayarkan. Sebagai contoh, pada bulan Maret 2021, biaya rata-rata di BSC adalah sekitar 13 Gwei.

Dalam contoh di bawah ini, kita menggunakan harga gas sebesar 10 Gwei. Perhatikan bahwa limit gas yang ditetapkan adalah 622.732 Gwei, namun hanya 352.755 Gwei (atau sekitar 52,31% dari limit tersebut) yang digunakan dalam transaksi tersebut. Hal ini menghasilkan biaya transaksi sebesar 0,00325755 BNB.

Advertisement
Sumber: Bscscan.com.

Secara umum, biaya transaksi di BSC cenderung sangat terjangkau. Namun, penting untuk diingat bahwa jika Anda mencoba mengirim token tanpa memiliki saldo BNB yang cukup di akun Anda, jaringan akan memberi tahu Anda bahwa Anda tidak memiliki cukup dana untuk membayar biaya transaksi. Oleh karena itu, pastikan Anda selalu memiliki sejumlah BNB tambahan di dompet Anda untuk menutupi biaya transaksi.

Penutup

Biaya transaksi adalah aspek integral dalam ekonomi jaringan blockchain kripto. Biaya ini berfungsi sebagai insentif bagi pengguna yang membantu menjaga kelancaran operasi jaringan. Selain itu, biaya transaksi juga menjadi lapisan perlindungan terhadap potensi perilaku jahat dan serangan spam.

Namun, meningkatnya volume transaksi di beberapa jaringan telah mengakibatkan kenaikan biaya transaksi yang signifikan. Sifat terdesentralisasi dari sebagian besar blockchain membuat skala menjadi tantangan yang sulit. Meskipun ada jaringan yang menawarkan skalabilitas dan kecepatan transaksi tinggi, seringkali hal tersebut datang dengan pengorbanan terhadap keamanan dan tingkat desentralisasi.

Namun, para peneliti dan pengembang terus bekerja keras untuk mencari solusi yang dapat meningkatkan inklusi dan efisiensi dalam ekosistem kripto yang terus berkembang ini.


Jika kamu ingin mengetahui lebih dalam mengenai aset kripto atau cryptocurrency, bisa baca artikel “Belajar Crypto untuk Pemula Mulai Dari Sini.”

Sumber: Binance Academy Indonesia

Advertisement

Popular