Altcoin News

Daftar Aset Kripto yang Berkinerja Baik di Februari 2023

Published

on

Februari menjadi bulan yang tidak terlalu cukup baik untuk pasar kripto. Bulan ini dipenuhi dengan harapan investor bahwa poros kebijakan The Fed akan melunak lebih awal dari perkiraan, tetapi memudar karena data inflasi dan ketenagakerjaan datang lebih panas dari yang diharapkan.

Sementara awal bulan Februari memang masuk fase bullish untuk pasar kripto, Bitcoin (BTC) menelusuri kembali kenaikan dari terendah di sekitar US$ 21.500 ke puncak US$ 25.250. Selain itu pertumbuhan harga yang signifikan di beberapa altcoin juga terjadi. Narasi utamanya adalah Bitcoin NFT, liquidity staking derivatives (LSD) pada proyek Ethereum dan Kecerdasan Buatan (Artificial Intelligence/AI).

Mari kita tinjau aset kripto berkinerja terbaik bulan Februari ini menurut Cointelegraph.

Stacks (STX)

Grafik harga mingguan STX/USD. Sumber: TradingView.

Baca juga: Spotify Rambah Dunia Web3, Bikin Playlist Lagu Berbasis Token?

Buka daftar kripto berkinerja baik bulan Februari adalah Stacks yang dapat banyak perhatian saat hype atas Ordinals dimulai pada awal bulan. Gamma, proyek berbasis Stacks, memungkinkan pembuatan Bitcoin Ordinals. Namun, fungsionalitas penuh dalam perdagangan dan pencetakan publik Ordinals on Stacks masih dalam pengembangan.

Sementara itu, Stacks menghadapi persaingan dari blockchain lain seperti Ethereum, tempat pengembang bekerja untuk mengaktifkan perdagangan Bitcoin NFT di Ethereum. Yuga Labs, firma NFT terkemuka, mengumumkan koleksi generatif 300 lembar di Bitcoin pada 27 Februari. Lelang (atau pencetakan) kemungkinan akan diadakan di Ethereum karena kurangnya infrastruktur pada Bitcoin. Jadi, karena Stacks menunda pengembangannya untuk membuat Ordinal dapat diakses, lebih banyak rantai cair memanfaatkan solusi lain.

Advertisement

Dasar-dasar blockchain Stacks tidak menguatkan dengan lonjakan harga, yang menunjukkan bahwa itu bisa murni spekulatif mengingat potensi pertumbuhan Stack. Dalam jangka pendek, STX berisiko mundur dari puncak kisaran perdagangannya baik pada pasangan STX/USD maupun STX/BTC. Namun demikian, jika pembeli dapat menaklukkan resistensi di US$ 1,02, ada kemungkinan STX mengambil bidikan tertinggi sepanjang masa di US$ 3,40.

Conflux (CFX)

Conflux Network menerima dorongan signifikan pada 15 Februari, ketika tim blockchain mengumumkan kemitraan dengan layanan Telecom terbesar kedua di China, China Telecom. Raksasa telekomunikasi itu akan menyediakan kartu SIM seluler berkemampuan blockchain kepada lebih dari 200 juta pengguna. Kartu SIM akan menyimpan kunci publik dan pribadi, menyimpan data pengguna yang dapat ditransfer dalam bentuk terenkripsi.

Selama bertahun-tahun, Conflux telah mendapatkan reputasi sebagai blockchain perusahaan China dengan mitra di Oreo China, McDonald’s China, dan Little Red Book yang setara dengan Instagram China. lockchain juga menjadi tuan rumah stablecoin yang dipatok RMB dalam persetujuan dengan pemerintah China, yang sangat menggembirakan mengingat pengaruh ketat otoritas atas kebijakan negara.

Sementara Conflux telah menjalin kemitraan dengan merek China terkemuka, aktivitas di blockchain belum membenarkan kenaikan 500% harga CFX di bulan Februari. Data menunjukkan bahwa jumlah alamat Conflux dan NFT baru yang dicetak di platform tetap setara dengan bulan-bulan sebelumnya tanpa lonjakan yang nyata.

SSV Network (SSV)

Grafik harga bulanan SSV/USD. Sumber: CoinGecko.

Baca juga: Analis Kripto: Bitcoin Halving Bisa Buat Harga BTC Capai Rp 2,7 Miliar

SSV Network mendapat manfaat dari kegemaran seputar peningkatan Ethereum Shanghai, yang telah memicu munculnya token LSD. SSV Network adalah penyedia infrastruktur yang kemungkinan akan memberikan dukungan backend untuk platform LSD untuk membantu mendesentralisasikan jaringan Ethereum.

Advertisement

Proyek ini sedang mengerjakan ide Distributed Validator Technology (DVT), yang pertama kali diusulkan oleh pendiri Ethereum, Vitalik Buterin, dalam desain Ethereum 2.0. Ini meningkatkan keamanan dan desentralisasi jaringan Ethereum PoS dengan memungkinkan pemegang saham dan validator yang lebih kecil untuk menggunakan Jaringan SSV dan menjalankan node validasi Ethereum.

Proyek ini mendapat banyak perhatian sebagai sponsor resmi ETH Denver Hackathon 2023, di mana proyek tersebut memberikan hibah kepada tim yang mengembangkan teknologi DVT. SSV Network menunjukkan potensi yang signifikan untuk diadopsi oleh protokol LSD karena jumlah Ether yang dipertaruhkan meningkat setelah pemutakhiran Shanghai.

Namun, sebagian besar dari kenaikan 160% pada bulan Februari dapat disebabkan oleh rotasi dari token LSD yang ramai ke protokol lain yang mendapat manfaat setelah peningkatan Shanghai. Token menandai level psikologis US$ 50 pada 27 Februari, yang dapat melihat beberapa pemesanan keuntungan dari investor. Pada sisi negatifnya, token kemungkinan akan menemukan dukungan di dekat tertinggi 2022 di US$ 21.

SingularitasNET (AGIX)

SingularityNET mendapat manfaat dari hype lanjutan dalam proyek terkait AI. Pasar protokol mengundang pengguna untuk membeli layanan AI dalam aset kripto aslinya, AGIX. Harga token telah melonjak hampir 12 sejak awal 2023, dari US$ 0,045 ke puncak US$ 0,58.

Lonjakan terbaru dalam SingularityNET dapat dikaitkan dengan kemitraannya dengan Cardano. Protokol saat ini berada di Ethereum untuk meng-hosting bot AI yang belum sempurna untuk pemrosesan gambar, terjemahan bahasa, dan analisis statistik. Migrasi ke Cardano memberikan dorongan besar pada protokol karena mulai menawarkan layanan staking ADA dan memfasilitasi jembatan terdesentralisasi antara Ethereum dan Cardano.

Advertisement

Token AGIX berbalik dari level tertinggi sepanjang masa di US$ 0,63, yang dapat terus memberikan resistensi bagi pembeli. Saat hype AI mereda, koreksi menuju dukungan US$ 0,33 dan US$ 0,15 tidak dapat dikesampingkan. Namun demikian, jika pembeli berhasil mendorong harga di atas level resistensi US$ 0,63, AGIX dapat berjalan lebih tinggi secara signifikan.

Ilustrasi aset kripto SingularityNET (AGIX). Sumber: SingularityNET.

Baca juga: Indonesia Lebih Dekat Jadi Anggota FATF, Kuatkan Perdagangan Kripto

Graph Protocol (GRT)

Mirip dengan SingularityNET, The Graph Protocol juga mendapat manfaat dari peningkatan narasi AI. Protokol pengindeksan pada Ethereum dan IFPS secara perlahan bertransisi ke jaringan layer-1 independen. Ini bekerja melalui koordinasi antara pengembang subgraf, yang membuat dan menyimpan basis data blockchain yang mudah diakses, dan pengembang aplikasi terdesentralisasi, yang menggunakan basis data ini untuk membuat produk.

Menurut laporan baru-baru ini oleh Messari, pendapatan The Graph meningkat 66% pada Q4 2022 dibandingkan dengan kuartal sebelumnya. Jumlah subgraf di jaringan telah meningkat secara konsisten, dengan peningkatan pendapatan kuartal-ke-kuartal sebesar 12% untuk peserta jaringan.

Token GRT memiliki potensi kenaikan yang signifikan jika pertumbuhan jaringan terus berlanjut. Secara teknis, level terobosan Juli 2022 di US$ 0,33 dan tertinggi 2022 di US$ 0,51 kemungkinan akan menjadi target bulls, dengan dukungan di level psikologis US$ 0,1 dan harga pembukaan tahunan 2023 di US$ 0,056.

Pastikan Anda hanya melakukan trading kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, trading kripto jadi lebih mudah. Anda juga bisa menyimak berbagai informasi terbaru mengenai kripto dengan mengunjungi website TokocryptoInstagramTwitter, serta  komunitas Tokocrypto!

Advertisement

DISCLAIMERBukan saran atau ajakan membeli! Investasi atau perdagangan aset kripto masih berisiko tinggi. Artikel ini hanya berisi informasi yang relevan mengenai aset kripto tertentu.

Popular

Exit mobile version