Blockchain

Daftar Kelebihan dan Kekurangan Blockchain yang Wajib Kamu Tahu!

Published

on

Blockchain saat ini menjadi sorotan, seiring maraknya masyarakat yang terjun di investasi aset kripto. Blockchain pada dasarnya adalah buku besar digital yang datanya tidak dapat diganti atau diubah, dapat menyimpan dan memastikan validasi transaksi yang aman, transparan dan cepat.

Di masa depan, blockchain bisa memainkan peran penting di sektor pemerintahan, pendidikan, kesehatan, ekonomi dan akan menciptakan potensi yang besar. Riset PwC mengungkap teknologi blockchain dapat meningkatkan ekonomi global US$ 1,76 triliun pada tahun 2030. Sektor administrasi publik, pendidikan, dan kesehatan akan paling diuntungkan.

Teknologi blockchain memberikan banyak sekali keuntungan bagi banyak industri. Akan tetapi, sifat desentralisasi ini juga membawa beberapa kekurangan, apa saja? Simak keuntungan dan kekurangan blockchain yang dikutip berbagai sumber.

Kelebihan Blockchain

1. Data Terdistribusi dengan Baik

Data dalam blockchain dapat disimpan dalam ribuan perangkat dalam node jaringan yang tersebar, sistem dan datanya sangatlah kuat terhadap kegagalan teknis dan serangan siber. Setiap node jaringan dapat mereplika dan menyimpan sebuah salinan database tersebut, dan dikarenakan hal ini tidak ada sebuah titik lemah untuk masalah jaringan offline, sehingga mengganggu ketersediaan atau keamanan jaringan.

Sedangkan, saat ini banyak database konvensional yang bergantung kepada sebuah atau beberapa server. Hal tersebut sangat rentan terhadap masalah teknis dan serangan siber.

Advertisement

Ilustrasi blockchain.

2. Pertukaran Data yang Stabil dan Aman

Sebuah data sudah dimasukkan ke dalam sistem blockchain, sangat susah untuk dihilangkan atau diubah. Hal ini membuat blockchain menjadi sebuah teknologi yang sangat baik untuk menyimpan riwayat finansial atau data lain.

Transaksi data finansial bisa audit, jika dibutuhkan, karena setiap perubahan dapat terlacak dan secara permanen disimpan dalam sebuah buku kas terdistribusi dan dapat diakses oleh publik.

Baca juga: Daftar Token Kripto yang Menarik di Dunia Metaverse

Sebagai contoh, sebuah bisnis dapat menggunakan teknologi blockchain untuk mencegah tindakan penipuan dari karyawan. Dalam skenario ini, blockchain dapat menyediakan sebuah riwayat untuk semua transaksi finansial yang aman dan stabil yang terjadi dalam perusahaan itu. Ini membuat sangat sulit untuk karyawan untuk menyembunyikan transaksi mencurigakan.

3. Mudahkan transfer data

Dalam kebanyakan sistem pembayaran tradisional, transaksi tidak hanya bergantung dengan kedua pihak yang bertransaksi, akan tetapi juga melibatkan pihak ketiga, seperti bank, perusahaan kartu kredit, atau penyedia layanan.

Pada saat menggunakan teknologi blockchain, hal tersebut tidak lagi diperlukan, dikarenakan jaringan node yang tersebar digunakan untuk memverifikasi transaksi tersebut melalui sebuah proses yang dikenal sebagai penambangan atau mining.

Advertisement

Alasan tersebut, membuat blockchain sering disebut sebagai sebuah sistem “tanpa asas percaya”. Maka dari itu, sistem blockchain menghilangkan resiko untuk mempercayai sebuah organisasi dan juga mengurangi biaya secara keseluruhan dan biaya transaksi dengan meniadakan orang tengah dan pihak ketiga.

Ilustrasi blockchain.

Kekurangan Blockchain

1. Sulit Modifikasi Data

Satu kelemahan dari blockchain adalah setelah data ditambahkan ke dalam sistem, sangatlah sulit untuk diubah. Walaupun stabilitas adalah salah satu kelebihan dari blockchain, ini tidaklah selalu baik. Mengubah data atau kode blockchain biasanya seringkali membutuhkan sebuah hard fork, di mana satu rantai ditinggalkan, dan beralih menggunakan rantai yang baru.

2. Butuh Kunci Pribadi

Teknologi blockchain menggunakan cryptography public-key (kunci publik) atau asimetrik untuk memberikan pengguna sebuah kepemilikan dari unit mata uang digital atau data lainnya. Artinya, setiap akun blockchain atau alamat akan memiliki dua buah kunci yang sesuai: Sebuah kunci publik (yang dapat dibagikan) dan sebuah kunci pribadi (harus dirahasiakan).

Pengguna akan membutuhkan kunci pribadi untuk mengakses dana mereka. Jika seorang pengguna kehilangan kunci pribadi mereka, secara otomatis uang tersebut hilang, dan tidak ada yang dapat melakukan apa-apa mengenai hal itu.

Ilustrasi blockchain.

Baca juga: Tips Cari Cuan Investasi Aset Kripto di Kala Market Anjlok

3. Inefisiensi

Teknologi blockchain, terutama yang menggunakan Proof of Work, sangatlah tidak efisien. Dikarenakan penambangan sangat kompetitif dan hanya ada satu pemenang setiap sepuluh menitnya, maka pekerjaan setiap penambang lainnya akan jadi sia-sia.

Penambang akan selalu mencoba untuk meningkatkan tenaga komputasi mereka, sehingga bisa dapat peluang untung yang lebih besar untuk menemukan sebuah hash blok yang valid. Sumber daya untuk penambangan yang digunakan juga akan meningkat secara pesat dan mengkonsumsi lebih banyak energi.

Advertisement

4. Butuh Penyimpanan yang Besar

Buku kas blockchain dapat berkembang menjadi sangat besar seiring waktu. Misalnya, Blockchain Bitcoin sekarang ini membutuhkan sekitar 200GB tempat penyimpanan. Rasio perkembangan ukuran blockchain terlihat, seperti lebih cepat dibandingkan perkembangan harddisk. Ada pula risiko kehilangan data dan transfer yang lambat, jika buku kas menjadi terlalu besar untuk seorang individu mengunduh dan menyimpannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Popular

Exit mobile version