Connect with us

Academy

Dari Awal Hingga Sekarang: Sejarah Perubahan Harga Bitcoin

Published

on

Evolusi Harga Bitcoin: Sebuah Tinjauan. Sumber; Binance Academy.

Bagaimana sejarah harga Bitcoin? Sejak awal kemunculannya pada tahun 2009, Bitcoin telah menjadi bintang yang bersinar dalam dunia keuangan global. Namun, kisah suksesnya tidaklah selalu mulus, terkadang dipenuhi dengan lonjakan dan penurunan harga yang signifikan. Sejauh mata kita memandang, Bitcoin telah melewati lima puncak harga utama dan mencapai rekor tertinggi sekitar 64.000 dolar AS. Selain itu, mata uang kripto ini juga semakin merangkul adopsi di kalangan mainstream. Namun, perjalanannya tidak pernah lepas dari gejolak dan sering kali merespons peristiwa-peristiwa politik, ekonomi, dan regulasi.

Jika kita mengamati statistik pertumbuhan Bitcoin, kita akan menemukan bahwa rata-rata pertumbuhannya mencapai 200% setiap tahunnya. Pada bulan Agustus 2021, kapitalisasi pasar Bitcoin mencapai angka fantastis sekitar $710 miliar, sementara dominasinya dalam pasar kripto hanya sedikit di bawah 50%.

Namun, untuk memahami perjalanan harga Bitcoin yang kompleks ini, kita perlu melihat beberapa peristiwa penting dalam sejarahnya. Misalnya, peretasan bursa Mt. Gox pada tahun 2015 dan terjadinya kejatuhan pasar saham pada tahun 2020 telah memberikan konteks yang penting dalam menjelaskan perilaku harga Bitcoin dalam jangka pendek hingga menengah.

Namun, jika kita ingin mendapatkan wawasan yang lebih dalam dan makro, kita dapat menggali lebih dalam dengan menggunakan berbagai model analisis. Model-model ini mencakup analisis teknis, fundamental, dan sentimen, dan keduanya memiliki keunggulan masing-masing dalam membaca perjalanan harga Bitcoin.

Dalam hal analisis teknis, dua model menarik adalah Kurva Pertumbuhan Logaritmik dan Teori Hyperwave Bitcoin. Teori Hyperwave bahkan menghubungkan harga dengan sentimen investor dalam berbagai siklus. Di sisi lain, analisis fundamental dapat diandalkan pada model Pasokan per Arus dan Metcalfe untuk melacak pergerakan harga Bitcoin. Dengan memadukan semua metode ini, kita dapat menciptakan pandangan yang lebih holistik terhadap pasar Bitcoin.

Advertisement

Pendahuluan

Sejak lahirnya pada tahun 2009, Bitcoin (BTC) telah menjadi pusat perhatian global dengan kenaikan drastis dalam nilai dan popularitasnya. Namun, perjalanannya tidak selalu berjalan lancar, dan Bitcoin juga menghadapi masa-masa sulit. Tetapi, jika ada satu hal yang pasti, itu adalah bahwa Bitcoin telah melampaui semua aset tradisional dalam hal kenaikan nilai. Dan untuk memahami riwayat harga Bitcoin yang menarik, kita harus melihatnya melalui berbagai pendekatan dan teknik.

Cara Menganalisis Riwayat Harga Bitcoin

Sebelum kita menyelami data, mari kita kenali tiga metode analisis yang berbeda: analisis teknis, analisis fundamental, dan analisis sentimen. Setiap metode ini memiliki kelebihan dan kelemahan sendiri, tetapi bisa menjadi lebih informatif jika digabungkan.

Analisis Teknis (Technical Analysis – TA): Metode ini melibatkan penggunaan data historis harga dan volume untuk meramal perilaku pasar di masa depan. Sebagai contoh, Anda dapat membuat Rata-Rata Bergerak Sederhana (Simple Moving Average – SMA) selama 50 hari dengan mengambil harga-harga dalam 50 hari terakhir dan menghitung rata-ratanya. Dengan menggunakan SMA ini dalam grafik harga, Anda dapat mengidentifikasi tren-tren penting. Sebagai contoh, jika Bitcoin telah lama diperdagangkan di bawah SMA 50 hari dan tiba-tiba melewatinya, itu bisa menjadi tanda pemulihan yang potensial.

Analisis Fundamental (Fundamental Analysis – FA): Metode ini menggambarkan penggunaan data yang mencerminkan nilai intrinsik dan fundamental suatu proyek atau mata uang kripto. Ini berfokus pada faktor internal dan eksternal yang memengaruhi nilai suatu aset. Sebagai contoh, melihat volume transaksi harian Bitcoin dapat membantu kita mengukur popularitas jaringannya. Jika volume ini terus meningkat, itu bisa menjadi tanda bahwa proyek tersebut bernilai, yang mungkin akan memengaruhi harga.

Analisis Sentimen (Sentiment Analysis – SA): Analisis sentimen mencakup penggunaan perasaan dan suasana hati pasar untuk meramal pergerakan harga. Ini melibatkan pemahaman terhadap perasaan dan pandangan investor terhadap suatu aset. Sentimen pasar dapat dibagi menjadi dua kategori: bullish (optimis) dan bearish (pesimis). Sebagai contoh, kenaikan signifikan dalam pencarian Google tentang pembelian Bitcoin dapat menjadi indikasi sentimen positif di pasar.

Advertisement

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Perdagangan Bitcoin di Awal

Selanjutnya, mari kita telaah faktor-faktor yang memengaruhi perdagangan dan harga Bitcoin, yang telah mengalami evolusi seiring berjalannya waktu sejak awalnya. Pada tahun 2009, Bitcoin adalah aset yang sangat eksklusif dengan likuiditas yang rendah. Perdagangan dilakukan secara Over-the-Counter (OTC) di antara komunitas pengguna Bitcoin di forum seperti BitcoinTalk. Mereka yang terlibat percaya pada visi Bitcoin sebagai mata uang terdesentralisasi, dan spekulasi seperti yang kita lihat sekarang hampir tidak ada.

Pencipta Bitcoin, Satoshi Nakamoto, menambang blok pertama pada 3 Januari 2009, dengan hadiah 50 Bitcoin. Sembilan hari kemudian, dia melakukan transaksi Bitcoin pertama di dunia dengan mengirim 10 BTC ke Hal Finney. Pada 22 Mei 2010, harga Bitcoin masih kurang dari $0,01, dan pada hari yang sama, terjadi transaksi komersial pertama ketika seorang pengguna forum Bitcointalk membeli dua pizza dengan harga 10.000 BTC. Ini adalah contoh bagaimana penggunaan awal Bitcoin sangat berbeda dengan saat ini, di mana Anda dapat dengan mudah menggunakan mata uang kripto untuk berbagai pembelian sehari-hari dengan kartu kredit.

Seiring dengan peningkatan harga dan popularitas Bitcoin, industri yang tadinya kecil dan tidak diatur ini mulai terlibat lebih intens dalam memfasilitasi transaksi dan perdagangan. Ini melibatkan perkembangan bursa mata uang kripto dan perdagangan di pasar deep web. Harga Bitcoin sering kali sangat terpengaruh oleh peristiwa seperti peretasan bursa, penutupan bursa, dan peraturan pemerintah. Beberapa peretasan bursa bahkan menyebabkan kehilangan jumlah Bitcoin yang signifikan, mengguncangkan harga dan merusak kepercayaan pasar. Kami akan membahas topik ini lebih mendalam nanti.

Apa yang Mempengaruhi Perdagangan Bitcoin Saat Ini?

Perdagangan Bitcoin saat ini menghadapi pengaruh dari berbagai faktor yang semakin mirip dengan aset tradisional dibandingkan dengan masa-masa awalnya. Peningkatan adopsi di sektor ritel, keuangan, dan bahkan politik telah mengindikasikan bahwa ada lebih banyak faktor yang memengaruhi harga dan perdagangan Bitcoin daripada sebelumnya. Investasi dari institusi ke dalam mata uang virtual juga terus berkembang, memberikan peran yang lebih besar kepada spekulasi. Faktor-faktor ini menyiratkan bahwa faktor yang memengaruhi perdagangan Bitcoin saat ini seringkali berbeda dari masa awal Bitcoin. Di bawah ini, mari kita telaah beberapa faktor yang paling signifikan.

Peraturan: Peraturan sekarang menjadi faktor yang lebih dominan daripada masa awal Bitcoin. Dengan pemahaman pemerintah yang semakin mendalam tentang mata uang kripto dan teknologi blockchain, pengawasan dan peraturan telah meningkat secara signifikan. Baik pelonggaran maupun ketatannya memiliki dampak yang dapat dirasakan. Sejumlah perubahan dalam harga Bitcoin dapat dihubungkan dengan tindakan pelarangan Bitcoin di satu negara dan sebaliknya, popularitasnya yang meningkat di negara lain.

Advertisement

Kondisi Ekonomi Global: Kondisi ekonomi global saat ini memiliki dampak langsung pada harga dan perdagangan Bitcoin. Contohnya, individu yang tinggal di negara dengan hiperinflasi cenderung beralih ke mata uang kripto sebagai lindung nilai terhadap inflasi. Akibat dari krisis ekonomi Venezuela yang dimulai pada tahun 2016, volume perdagangan Bitcoin di platform LocalBitcoins mencapai level tertinggi dalam Bolivar Venezuela. Kejatuhan pasar saham pada tahun 2020 menjadi pemicu awal dari bull run Bitcoin yang berlangsung selama satu tahun. Bitcoin kini dianggap sebagai alat penyimpan nilai, serupa dengan emas. Ketika kepercayaan terhadap bagian lain dari ekonomi merosot, orang cenderung berinvestasi dalam aset ini.

Adopsi Mainstream: Dukungan yang semakin meningkat dari perusahaan-perusahaan besar dapat memicu kenaikan harga Bitcoin. Perusahaan seperti Paypal, Square, Visa, dan Mastercard telah menunjukkan minat dan dukungan terhadap mata uang kripto, memberikan kepercayaan kepada investor. Bahkan sejumlah pengecer telah mulai menerima pembayaran dalam bentuk Bitcoin. Di sisi lain, penarikan dukungan dari perusahaan besar juga bisa memicu penurunan harga, seperti yang terjadi setelah pengumuman Elon Musk pada 17 Mei 2021 mengenai Tesla yang menghentikan pembayaran dengan Bitcoin. Dalam kasus tersebut, harga Bitcoin turun dari sekitar $55.000 per BTC menjadi sekitar $48.500 pada hari yang sama.

Spekulasi dan Derivatif: Perkembangan spekulasi dan instrumen derivatif, seperti futures Bitcoin, telah menciptakan permintaan tambahan di pasar. Alih-alih memegang Bitcoin sebagai investasi jangka panjang berdasarkan nilai fundamentalnya, sejumlah trader dan spekulan di pasar futures memilih untuk bermain short Bitcoin demi meraih keuntungan, sehingga memberikan tekanan penurunan pada harga. Akibatnya, harga Bitcoin tidak hanya didasarkan pada utilitasnya saja.

Sejarah Harga Bitcoin

Sejak tahun 2009, harga Bitcoin telah mengalami tingkat volatilitas yang tinggi. Semua faktor yang telah disebutkan di atas turut berperan dalam perjalanannya yang penuh pasang surut. Meskipun mengalami fluktuasi harga yang signifikan, harga Bitcoin masih berada pada level yang jauh lebih tinggi daripada pada awalnya. Bila kita membandingkan Bitcoin dengan indeks NASDAQ 100 dan emas, kita dapat melihat bahwa Bitcoin telah melampaui kinerja kedua aset tradisional tersebut. Tingkat volatilitasnya juga terlihat dalam kerugian tahunan Bitcoin yang melebihi persentase kerugian emas atau indeks NASDAQ 100 (data dari @CharlieBilello).

Berdasarkan data dari CaseBitcoin, BTC telah mencapai tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) sebesar 196,7% dalam kurun waktu 10 tahun. CAGR adalah ukuran pertumbuhan tahunan sebuah aset yang mempertimbangkan bunga majemuk. Selama perjalanan sejarahnya, Bitcoin mengalami empat puncak harga yang signifikan, melesat dari hanya $1 pada tahun 2011 hingga mencapai rekor tertinggi sebesar $65.000 pada Mei 2021. Mari kita kupas riwayatnya dalam lima puncak yang berbeda.

1. Juni 2011: Pada bulan ini, Bitcoin naik tajam dari harga yang hanya diukur dalam sen pada tahun sebelumnya menjadi mencapai $32. Ini adalah awal dari bull run pertama Bitcoin yang diikuti dengan penurunan moderat ke $2,10.

2. April 2013: Setelah memulai tahun ini di sekitar $13, Bitcoin mengalami bull run pertamanya di tahun ini, mencapai puncak $260 pada 10 April 2013. Harganya kemudian turun tajam dalam dua hari menjadi $45.

3. Desember 2013: Pada akhir tahun, Bitcoin mengalami lonjakan harga hampir sepuluh kali lipat antara Oktober dan Desember. Pada awal Oktober, BTC diperdagangkan seharga $125 sebelum melonjak ke puncaknya seharga $1.160. Namun, pada 18 Desember, harganya kembali turun ke $380.

4. Desember 2017: Setelah dimulai sekitar $1.000 pada Januari 2017, Bitcoin mengalami lonjakan harga yang signifikan, mencapai hampir $20.000 pada 17 Desember 2017. Bull run ini menarik perhatian investor institusional dan pemerintah, memperkuat posisi Bitcoin dalam panggung utama.

Advertisement

5. April 2021: Pasca kejatuhan pasar saham dan pasar kripto pada Maret 2020, Bitcoin mengalami kenaikan harga berkelanjutan, mencapai $63.000 pada 13 April 2021. Dalam menghadapi ketidakstabilan ekonomi akibat pandemi COVID-19, Bitcoin menjadi dilihat sebagai alat penyimpan nilai. Namun, di bulan Mei 2021, Bitcoin dan pasar kripto secara keseluruhan mengalami penurunan signifikan sebelum harga berhenti stagnan.

Peristiwa-Peristiwa dalam Jangka Pendek

Sementara model analisis teknis dan fundamental yang akan kita bahas nantinya mampu menjelaskan sebagian besar pergerakan harga, faktor eksternal seperti peristiwa politik dan ekonomi juga memainkan peran penting yang perlu dianalisis secara terpisah. Salah satu contoh menarik adalah peretasan terkenal yang terjadi pada masa-masa awal Bitcoin.

Peretasan bursa Mt. Gox pada tahun 2014 menjadi salah satu peristiwa signifikan yang memengaruhi harga Bitcoin. Saat itu, Mt. Gox merupakan bursa kripto terbesar di dunia dengan volume perdagangan mencapai sekitar 70% dari total pasokan Bitcoin. Meskipun telah menjadi korban peretasan sebelumnya, bursa ini terus beroperasi.

Namun, pada tahun 2014, peretasan besar terjadi, dengan 850.000 BTC yang dicuri, menghilangkan sebagian besar aset digital dari bursa tersebut. Mt. Gox kemudian menangguhkan penarikan pada tanggal 14 Februari 2014, menyebabkan penurunan harga Bitcoin sekitar 20% dari $850 menjadi sekitar $680 dalam sebagian besar minggu tersebut.

Para peretas akhirnya mengambil dana pengguna senilai $450 juta, dan Mt. Gox menyatakan kebangkrutan. Beberapa pengguna mengklaim bahwa ada masalah dengan kode situs web yang tidak diperbaiki dengan cepat. Hingga saat ini, alasan di balik peretasan ini masih menjadi misteri, dan kasus hukum terhadap CEO Mt. Gox, Mark Karpelès, terus berlanjut.

Advertisement

Menjelaskan Riwayat Harga Bitcoin dalam Jangka Panjang

Dalam jangka panjang, peristiwa-peristiwa jangka pendek yang mungkin tidak terlalu penting dapat memiliki dampak yang kecil terhadap harga. Oleh karena itu, kita perlu melihat cara lain untuk menjelaskan perjalanan harga Bitcoin yang panjang ini. Salah satu pendekatan yang berguna adalah dengan mempertimbangkan model analitis yang telah kita sebutkan di atas.

Analisis Fundamental: Model Pasokan per Arus

Model Pasokan per Arus, juga dikenal sebagai Model Stock-to-Flow, memanfaatkan pasokan terbatas Bitcoin sebagai indikator harga yang potensial. Ide dasarnya adalah bahwa Bitcoin mirip dengan logam mulia seperti emas atau berlian yang nilainya terus meningkat seiring berkurangnya pasokannya. Faktor ini membuatnya menarik sebagai alat penyimpan nilai.

Dengan model ini, Anda dapat menghitung rasio antara total pasokan Bitcoin yang beredar dan jumlah baru yang dihasilkan setiap tahunnya. Dengan memetakan rasio ini terhadap waktu, Anda dapat memodelkan harga Bitcoin seiring berjalannya waktu. 

Model ini telah berhasil mengikuti riwayat harga Bitcoin dengan cukup baik. Namun, ada kelemahan dalam model ini, yaitu ketika pasokan baru Bitcoin mencapai nol, model ini tidak dapat digunakan lagi. Perhitungan tersebut menghasilkan prediksi harga yang tidak masuk akal yang cenderung menuju nilai tak terbatas.

Analisis Fundamental: Hukum Metcalfe

Advertisement

Hukum Metcalfe adalah prinsip umum dalam dunia komunikasi yang juga dapat diterapkan pada jaringan Bitcoin. Prinsip ini menyatakan bahwa nilai sebuah jaringan akan meningkat secara proporsional dengan kuadrat jumlah pengguna yang terhubung ke dalamnya. Dengan kata lain, semakin banyak orang yang menggunakan jaringan, nilainya akan berkembang secara eksponensial.

Dalam konteks Bitcoin, Anda dapat menghitung nilai Metcalfe dengan melihat jumlah alamat dompet Bitcoin yang aktif dan data lain yang terkait dengan blockchain. Dengan memetakan nilai Metcalfe ini terhadap harga, Anda dapat melihat korelasi yang cukup baik. Selain itu, Anda dapat menggunakan tren ini untuk memprediksi harga potensial di masa depan.

Rasio Nilai Jaringan terhadap Metcalfe (NVM) adalah alat lain yang berguna. Rasio ini dihitung dengan membagi kapitalisasi pasar Bitcoin dengan nilai yang diperkirakan oleh hukum Metcalfe. Ini adalah indikator apakah pasar sedang dinilai terlalu tinggi (overvalued) atau terlalu rendah (undervalued). Rasio di atas satu menunjukkan penilaian yang terlalu tinggi, sementara rasio di bawah satu menunjukkan penilaian yang terlalu rendah.

Analisis Teknis: Kurva Pertumbuhan Logaritmik Bitcoin

Kurva Pertumbuhan Logaritmik Bitcoin adalah model analisis teknis yang diciptakan pada tahun 2019 oleh Cole Garner. Model ini menggunakan grafik harga Bitcoin dalam skala logaritmik terhadap waktu. Dengan melakukan transformasi logaritmik pada waktu, Anda dapat menggambar garis tren yang cocok dengan tiga puncak bull run terakhir dan level support Bitcoin.

Garis ini kemudian dapat diubah kembali menjadi grafik harga logaritmik asli, yang memberikan gambaran yang cukup akurat tentang sejarah harga Bitcoin. Model ini telah berhasil mengikuti pergerakan harga Bitcoin hingga saat ini.

Analisis Teknis: Teori Hyperwave

Teori Hyperwave dikembangkan oleh Tyler Jenks dan berusaha menjelaskan pergerakan harga dengan memperhatikan emosi investor. Teori ini menggambarkan bagaimana sentimen pasar bergerak antara optimisme dan pesimisme, seringkali berulang dalam bentuk Hyperwave yang menyertakan kenaikan harga diikuti oleh penurunan besar. Meskipun teori ini berbicara tentang sentimen pasar, analisisnya sebenarnya menggunakan data harga dan analisis teknis.

Menurut Teori Hyperwave, ada tujuh tahap dalam setiap siklus pasar, dengan harga yang harus tetap di bawah garis resistance di tahap 1, 5, dan 7, sementara di tahap 2, 3, 4, dan 6, harga harus tetap di atas garis support. 

Meskipun tidak semua aset mengikuti pola ini sepenuhnya, beberapa pasar telah menunjukkan bukti adanya pola ini. Contohnya adalah bull run Bitcoin pada tahun 2017, yang, jika dianalisis dengan menggunakan teori Hyperwave, memiliki korelasi yang baik dengan tahap-tahap yang diuraikan di atas.

Penutup

Terdapat banyak teori dan model yang mencoba menjelaskan riwayat harga Bitcoin yang menarik ini. Meskipun demikian, CAGR 10 tahun Bitcoin yang mencapai hampir 200% menunjukkan pertumbuhan yang luar biasa dalam mata uang digital ini. Pada bulan Agustus 2021, Bitcoin masih memegang dominasi pasar sedikit di bawah 50%, dengan kapitalisasi pasar sekitar $710 miliar.

Alasan di balik pertumbuhan monumental ini mencakup faktor fundamental, sentimen pasar, dan peristiwa ekonomi. Namun, perlu diingat bahwa performa masa lalu tidak dapat dijadikan jaminan untuk hasil masa depan. Memahami mengapa Bitcoin memiliki jalur harga yang kuat sangat membantu, tetapi tidak dapat memprediksi apa yang akan terjadi di masa mendatang. Secara keseluruhan, Bitcoin telah menjadi aset yang matang dengan baik dalam 12 tahun sejarahnya sebagai kelas aset yang relatif baru.

Advertisement

Jika kamu ingin mengetahui lebih dalam mengenai aset kripto atau cryptocurrency, bisa baca artikel “Belajar Crypto untuk Pemula Mulai Dari Sini.”

Sumber: Binance Academy Indonesia

Popular