Connect with us

Market

Harga Bitcoin Sempat Capai Rp 471 Juta Efek Berita ETF BTC Palsu

Published

on

Harga Bitcoin Bergerak Agresif

Harga Bitcoin (BTC) tiba-tiba mengalami lonjakan hingga US$ 30.000 atau sekitar Rp 471 juta pada Senin (16/10) malam, namun kemudian anjlok dengan cepat. Kenapa?

Volatilitas tinggi harga Bitcoin tersebut terjadi setelah beredar rumor bahwa Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) telah memberikan persetujuannya untuk ETF Bitcoin spot iShares milik Blackrock. Spekulasi dimulai ketika Reuters menampilkan tajuk utama yang menyatakan, “Breaking: Harga BTC Melonjak karena Rumor Persetujuan ETF Bitcoin.”

Komunitas kripto sangat menantikan keputusan SEC, yang dapat menandai tonggak penting bagi pasar dan industri kripto. Namun, lonjakan ini didasarkan pada informasi yang belum diverifikasi, karena situs resmi SEC tidak mengonfirmasi persetujuan ETF Bitcoin spot pada saat itu.

Pembalikan Harga Bitcoin

Grafik harian BTC/USDT. Sumber: TradingView.
Grafik harian BTC/USDT. Sumber: TradingView.

Baca juga: Beli Mobil Ferrari Kini Bisa Pakai Bitcoin, Gimana Caranya?

Dilaporkan Coingape, dalam beberapa menit setelah lonjakan tersebut, analis Bloomberg, James Seyffart mendiskreditkan informasi tersebut, dengan menyatakan, “Ini adalah berita palsu; Saya tidak dapat menemukan apa pun yang dapat mengkonfirmasi hal ini saat ini. BlackRock baru saja mengkonfirmasi kepada reporter FOX bahwa ini salah; permohonan mereka masih dalam peninjauan.”

Lebih lanjut menegaskan sudut pandang ini, jurnalis Fox Business, Eleanor Terrett men-tweet, “BlackRock secara pribadi telah mengkonfirmasi kepada saya bahwa informasi ini sepenuhnya salah. Permohonan mereka masih dalam tahap peninjauan.”

Advertisement

Pengungkapan ini segera membuat Bitcoin jatuh kembali ke US$ 28.102 atau sekitar Rp 441 juta. Namun menariknya, bahkan sebelum rumor palsu tersebut muncul, Bitcoin telah menunjukkan tanda-tanda kekuatan. Sebelumnya pada hari Senin (16/10), Bitcoin berhasil menembus resistensi US$ 27.250 (Rp 428 juta) dan melonjak hingga US$ 27.980 (Rp 439 juta) sebelum berhenti sejenak.

ETF Bitcoin Spot

BlackRock makin mantap melangkah ke market kripto incar investor kaya. Sumber: Jeenah Moon/Bloomberg.
BlackRock makin mantap melangkah ke market kripto incar investor kaya. Sumber: Jeenah Moon/Bloomberg.

Baca juga: Bandar Bitcoin Terus Akumulasi, Apakah Lonjakan Harga Akan Datang?

Unit iShares BlackRock menyerahkan dokumen ke SEC pada pertengahan Juni lalu, untuk pendirian ETF Bitcoin spot. Namun, SEC telah berulang kali menolak berbagai upaya berbagai perusahaan dana untuk meluncurkan ETF semacam itu.

Khususnya, ETF Bitcoin spot akan memudahkan investor untuk memperdagangkan Bitcoin tanpa kerumitan, yang berpotensi menandai momen penting bagi adopsi arus utama kripto.

Perkembangan hukum baru-baru ini dan proposal untuk ETF Bitcoin, khususnya di Amerika Serikat, telah membangkitkan kegembiraan di dunia kripto. Khususnya, keputusan baru-baru ini oleh Pengadilan Banding AS di Washington DC yang mendukung upaya Grayscale untuk mengesampingkan penolakan SEC atas permintaan ETF Bitcoin mereka sebelumnya telah memicu optimisme bahwa produk tersebut akan segera disetujui dan menarik banyak uang ke dalam ruang kripto.


Pastikan kamu hanya melakukan investasi dan trading kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, trading kripto jadi lebih mudah.

Advertisement

DISCLAIMER: Setiap keputusan investasi adalah tanggung jawab pribadi Anda. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual Kripto. Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi Anda.

Popular