Market

Inflasi CPI AS Turun di Bulan April, Bitcoin Sempat Naik di Atas US$ 28K

Published

on

Harga Bitcoin (BTC) sempat tembus ke level US$ 28.000 pasca perilisan data Consumer Price Index (CPI) atau tingkat inflasi tahunan AS yang melambat menjadi 4,9% pada April 2023. Setelah beberapa hari gagal menghasilkan pergerakan substansial, Bitcoin akhirnya mengalami beberapa volatilitas setelah AS mengumumkan data CPI untuk bulan April.

Estimasi CPI AS bulan lalu mencapai 5%. Pada kenyataannya, kenaikan tahunan sedikit lebih rendah – sebesar 4,9%. Ini juga merupakan penurunan bulanan dibandingkan dengan angka bulan Maret, ketika CPI mencapai 5%.

CPI Inti, yang tidak termasuk sektor yang lebih bergejolak seperti makanan dan energi, memenuhi ekspektasi dengan kenaikan 5,5% YoY. Saat ini semua mata di AS dalam beberapa minggu terakhir terfokus pada anggaran fiskal 2024 serta utang negara.

Bitcoin Naik

Ilustrasi Bitcoin.

Baca juga: Kenal Open Campus (EDU), Token Blockchain Pendidikan Basis Web3

Mendapat dorongan inflasi AS yang melambat, Bitcoin bereaksi dengan lonjakan harga langsung dari US$ 27.500 ke grafik tertinggi multi-hari di atas US$ 28.000. naik 2% dalam 24 jam terakhir. Sementara itu, harga ETH juga naik di atas $1850, naik 2% dalam 24 jam terakhir.

Pasar kripto yang lebih luas telah mengikuti dengan harga altcoin utama Cardano, XRP, Solana, Dogecoin naik lebih tinggi.

Advertisement

Dengan pendinginan CPI di bulan April, Indeks Dolar AS (DXY) turun di bawah 101,50. Penurunan terus-menerus, terutama ke 101, menegaskan momentum bullish dalam Bitcoin menjadi US$ 30.000, dengan aset kripto lain termasuk Ethereum akan mengikuti.

Meski sempat melonjak, harga Bitcoin saat ini sekitar US$ 27.529 pada Kamis (11/5) pukul 10.00 WIB. Ethereum (ETH) juga diredam pada US$ 1.833, menurut Coingecko. Top kripto lainnya seperti Cardano dan Dogecoin juga turun 0,2% dan 0,5%.

Perdagangan Kripto Datar

Ilustrasi market aset kripto.

Baca juga: Warren Buffett Jual Saham US$ 13,3 Miliar, Hal Baik bagi Bitcoin & Kripto?

Sementara Laporan CPI AS memberikan dukungan BTC singkat, sentimen terhadap kebijakan moneter Fed dan berita tentang pembongkaran BTC oleh Pemerintah AS membebani selera investor. Analis memperkirakan IHK tahunan AS April stabil di 5%, dengan inflasi inti , tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak, naik menjadi 5,5%.

Meskipun menggabungkan lebih rendah, inflasi utama masih jauh dari target The Fed 2%. Inflasi inti sesuai ekspektasi, mencapai 5,5% per tahun dan naik 0,4% setiap bulan.

The Fed mengatakan pada 4 Mei bahwa kenaikan suku bunga di masa depan akan bergantung pada data yang akan datang. Ini telah meningkatkan suku bunga sekitar 500 basis poin dalam 14 bulan terakhir. Laporan non-farm payrolls bulan lalu mengungkapkan kenaikan upah per jam yang dapat mendorong lebih banyak kenaikan.

Advertisement

Menurut CME FedWatch Tool, kemungkinan kenaikan suku bunga Juni sebesar 25 basis poin turun dari 21,2% menjadi 5,0% sebagai respons terhadap Laporan CPI. Namun, peluang penurunan suku bunga Juni tetap di 0%.

BTC perlu menghindari pivot US$ 27.604 untuk menargetkan Level Resistensi Utama Pertama (R1) di US$ 28.358. Pengembalian ke US$ 28.000 akan menandakan sesi bullish yang diperpanjang.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Popular

Exit mobile version