Connect with us

Bitcoin News

Ini Alasan Bullish Bitcoin Tetap Kuat, Meskipun Sideways di US$ 29K

Published

on

Iustrasi aset kripto Bitcoin

Harga Bitcoin (BTC) terjebak antara US$ 31.500 dan US$ 29.000 selama lebih dari sebulan. Bitcoin menembus di bawah kisaran harga US$ 30.000 karena kurangnya rangsangan positif. Namun, metrik on-chain kerangka waktu yang lebih tinggi terus memberi sinyal bullish.

Dikutip CryptoPotato, dalam laporan Bitfinex Alpha edisi terbaru mengatakan bahwa pelaku pasar masih bisa optimis Bitcoin akan berada di awal periode bullish. Menurut laporan tersebut , meskipun mengalami penurunan, harga pasar BTC saat ini berada di atas realisasinya yaitu US$ 20.361.

Hal tersebut pada dasarnya berarti bahwa pelaku pasar mendapat untung, yang cenderung mempertahankan posisi mereka karena, secara agregat, pemegang jangka panjang telah mendapat untung sejak awal tahun, jelas Bitfinex.

Realisasi Bitcoin

Ketika Bitcoin merebut kembali posisinya di atas Harga Realisasi setelah lama berada di bawahnya, ini biasanya menandakan dimulainya pasar bullish baru. Laporan tersebut menambahkan bahwa korelasi antara rebound harga aset kripto unggulan dan dimulainya pasar bullish adalah “tren yang patut diperhatikan” dalam kinerja historisnya.

Para pemilik dompet Bitcoin baru dapat diamati karena Simple Moving Average (SMA) 30 Hari melampaui SMA 365 Hari di bulan November. Kenaikan seperti itu dalam pembuatan dompet biasanya bertepatan dengan atau mendahului dimulainya pasar bullish, menunjukkan potensi pergerakan harga positif untuk kripto dalam waktu dekat.

Advertisement
koin bitcoin
Ilustrasi aset kripto Bitcoin. Sumber: Shutterstock.

Baca juga: Riset: Bitcoin Sekarang Lebih Stabil dari Emas, Potensi Bullish BTC?

Pasar Bitcoin menyadari lebih banyak keuntungan daripada kerugian lebih lanjut menunjukkan kondisi market yang menguntungkan bagi penjual. Ini adalah tanda lain yang memperkuat tesis bullish.

Pergerakan harga terbaru menyebabkan sedikit peningkatan volatilitas, namun belum ada perubahan yang signifikan dalam aliran pesanan dan perilaku opsi dari pembeli dan penjual.

Pasar Derivatif

Laporan Bitfinex Alpha mengamati bahwa harga tidak hanya turun dari rentang perdagangan yang ditentukan, tetapi upaya untuk menembus kembali ke dalamnya juga ditolak pada 26 Juli. Lebih lanjut ditambahkan bahwa trader teknis mungkin melihat ini sebagai tanda bearish.

Fundamental jangka panjang juga tetap tidak berubah, karena perilaku pasar derivatif menunjukkan variasi yang minimal. Menyusul gangguan langsung Bitcoin dari kisaran tersebut, minat terbuka melonjak sebesar 7,5% ke tertinggi lokal baru.

Grafik Harian menunjukkan BTC/USDT berada di bawah band resistensi US$ 30.750 – US$ 31.250. Namun, BTC bertahan di atas EMA 50 hari (US$ 29.479) dan 200 hari (US$ 27.083), mengirimkan sinyal harga dekat dan jangka panjang bullish. Khususnya, EMA 50 hari menarik diri dari EMA 200 hari, mendukung kenaikan lebih lanjut.

Advertisement

Melihat RSI 14-Harian, pembacaan 52,95 mencerminkan sentimen bullish. RSI menandakan pergerakan BTC pada band resistensi US$ 30.750 – US$ 31.250. Namun, penurunan melalui EMA 50 hari (US$ 29.479) akan membawa sub-US$ 28.000 dan band dukungan US$ 27.500 – US$ 26.850 terlihat.

Pastikan kamu hanya melakukan investasi dan trading kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, trading kripto jadi lebih mudah.

DISCLAIMER: Artikel ini bersifat informasi dan bukan merupakan tawaran atau ajakan untuk menjual dan membeli aset kripto apapun. Perdagangan aset kripto merupakan aktivitas beresiko tinggi. Harga aset kripto bersifat fluktuatif, di mana harga dapat berubah secara signifikan dari waktu ke waktu dan Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas perubahan fluktuasi dari nilai tukar aset kripto.

Popular