Connect with us

Academy

Jelajahi Interoperabilitas Blockchain: Memahami LayerZero (ZRO)

Published

on

LayerZero (ZRO). Sumber: LayerZero.

Dalam ekosistem Web3 yang berkembang pesat dan terdiri dari berbagai rantai blockchain, LayerZero (ZRO) hadir sebagai solusi inovatif yang berpotensi mengubah lanskap Aplikasi Terdesentralisasi (DApps) dan interaksi lintas rantai.

LayerZero bertujuan untuk mengatasi tantangan penting dan berkelanjutan di ruang blockchain, yaitu interoperabilitas. Interoperabilitas adalah kemampuan jaringan blockchain yang berbeda untuk saling berkomunikasi, berbagi data, dan mentransfer aset antar rantai.

Hal ini sangat penting dalam dunia multichain di mana pengguna bertransaksi di berbagai rantai Web3 yang bersaing. LayerZero bukan hanya sekedar rantai Web3 lainnya, tetapi merupakan protokol baru yang dirancang untuk menghubungkan jaringan blockchain yang berbeda secara mulus, memungkinkan mereka berkomunikasi dan mentransfer aset dengan efisiensi dan keamanan yang belum pernah ada sebelumnya.

LayerZero bertujuan menjembatani kesenjangan antara ekosistem blockchain yang terisolasi, menciptakan masa depan multichain yang lebih terintegrasi dan mudah diakses.

Apa Itu LayerZero?

LayerZero diciptakan oleh Bryan Pellegrino dan Ryan Zarick. Pellegrino dan Zarick melihat bagaimana lanskap blockchain terfragmentasi, dengan banyak jaringan terisolasi yang beroperasi secara independen.

Advertisement

Fragmentasi ini menghambat pengembangan DApps yang dapat memanfaatkan keunggulan unik dari beberapa blockchain. Mereka melihat perlunya sebuah protokol yang dapat menghubungkan jaringan yang berbeda ini dengan mulus, memungkinkan mereka untuk berkomunikasi dan mentransfer aset secara efisien dan aman.

LayerZero lahir dari keinginan untuk membuka potensi penuh Web3 dengan mendorong interoperabilitas, meningkatkan skalabilitas, dan memperbaiki pengalaman pengguna di web terdesentralisasi.

Proyek ini mencerminkan langkah signifikan menuju masa depan terdesentralisasi yang lebih terintegrasi dan fungsional, di mana batas-batas antara jaringan blockchain individu dijembatani untuk menciptakan platform terpadu yang terdiri dari banyak rantai untuk inovasi dan pertumbuhan.

Cara Kerja LayerZero

LayerZero menggunakan jaringan oracle terdesentralisasi untuk menyampaikan pesan antar blockchain. Oracle ini bertindak sebagai perantara yang dapat mendengarkan satu blockchain dan mengirim informasi ke blockchain lainnya. Pendekatan ini memastikan bahwa protokol tidak bergantung pada satu titik kegagalan.

Alih-alih memerlukan node penuh untuk setiap blockchain (yang dapat memakan banyak sumber daya), LayerZero menggunakan Ultra-Light Nodes (ULN). ULN ini memerlukan data yang jauh lebih sedikit untuk memvalidasi transaksi lintas rantai, membuat proses lebih efisien dan tidak memakan banyak sumber daya.

Advertisement
Cara kerja LayerZero (ZRO). Sumber: LayerZero.
Cara kerja LayerZero (ZRO). Sumber: LayerZero.

Fitur Stargate dari LayerZero memungkinkan transfer tidak hanya aset tokenisasi tetapi juga keadaan mendasar dari aset tersebut. Ini berarti ketika sebuah aset ditransfer dari satu blockchain ke blockchain lainnya, data terkait (seperti riwayat kepemilikan, status smart contract) juga dapat ditransfer.

LayerZero memungkinkan penyampaian pesan antar blockchain dengan cara yang dapat dipahami dan diverifikasi oleh kedua blockchain tersebut. Ini sangat penting untuk melaksanakan operasi kompleks yang bergantung pada interaksi antar jaringan yang berbeda.

Pengembang yang menggunakan LayerZero dapat mengkonfigurasi berbagai parameter berdasarkan kebutuhan spesifik DApp mereka. Misalnya, mereka dapat memilih set oracle yang mereka sukai dan menentukan pengaturan keamanan, memberikan mereka kontrol atas keseimbangan antara kecepatan, keamanan, dan biaya.

Cara kerja LayerZero (ZRO). Sumber: LayerZero.
Cara kerja LayerZero (ZRO). Sumber: LayerZero.

LayerZero memastikan keandalan melalui proses komitmen dua tahap dan menyediakan lapisan keamanan tambahan dengan mengharuskan kedua rantai pengirim dan penerima untuk mengkonfirmasi transaksi secara independen.

LayerZero menyederhanakan pengalaman pengguna dengan menyediakan proses yang lebih terstruktur untuk berinteraksi dengan berbagai blockchain. Pengembang dapat membangun DApps yang memanfaatkan keunggulan berbagai blockchain tanpa mengekspos pengguna pada kompleksitas operasi yang mendasarinya.

Mengapa LayerZero Unik?

LayerZero menonjol dalam ekosistem blockchain karena pendekatannya yang unik dalam mencapai interoperabilitas sejati di antara berbagai jaringan blockchain. Tidak seperti solusi lain yang sering bergantung pada jembatan terpusat atau integrasi yang rumit, LayerZero memperkenalkan metode baru untuk memfasilitasi komunikasi antar blockchain melalui kombinasi oracle terdesentralisasi dan node ultra-ringan.

Arsitektur inovatif ini tidak hanya memungkinkan transfer aset yang mulus di berbagai blockchain tetapi juga data dan keadaan terkait, kemampuan yang jarang ditemukan dalam solusi interoperabilitas yang ada.

Advertisement
Investor LayerZero (ZRO). Sumber: LayerZero.
Investor LayerZero (ZRO). Sumber: LayerZero.

Baca juga: Kenal ZkSync (ZK): Solusi Skalabilitas Layer-2 untuk Ethereum

Pendekatan ini memastikan bahwa LayerZero dapat menawarkan tingkat interoperabilitas yang mendalam (mentransfer keadaan) dan luas (di banyak blockchain), menetapkan standar baru di bidang ini.

Keunikan LayerZero juga terlihat dalam desainnya yang fleksibel dan ramah pengembang. Ini menyediakan tingkat kustomisasi yang tinggi, memungkinkan pengembang untuk menyesuaikan aspek-aspek spesifik dari protokol, seperti pemilihan oracle dan parameter keamanan, agar sesuai dengan kebutuhan DApp mereka.

Fleksibilitas ini dipadukan dengan komitmen untuk menjaga protokol yang ringan dan efisien, yang penting untuk skalabilitas dan pengalaman pengguna. Kemampuan LayerZero untuk menyederhanakan interaksi lintas rantai yang kompleks menjadi format yang lebih ramah pengguna dan mudah diakses menjadikannya kekuatan yang berpotensi mengubah di Web3, membuka kemungkinan baru untuk DApps dan mendorong web terdesentralisasi yang lebih terhubung dan fungsional.

Ekosistem LayerZero

  • Relayers: Relayers adalah komponen dari protokol LayerZero yang secara aktif berpartisipasi dalam menyampaikan pesan dan data antar rantai yang berbeda. Relayers sangat penting untuk transmisi data dan pesan yang efektif dan aman antar blockchain, membantu mempertahankan kemampuan komunikasi lintas rantai protokol yang terdesentralisasi, tidak terpercaya, dan efisien.
  • Oracles: Oracle dalam protokol LayerZero adalah entitas khusus yang menyediakan layanan penting untuk memastikan integritas dan keandalan informasi yang ditransfer antar rantai Web3 yang berbeda. Mereka menyediakan validasi dan verifikasi data yang diperlukan, memungkinkan interaksi yang mulus antar jaringan blockchain yang beragam dan mendukung visi ekosistem multichain yang saling terhubung dan interoperabilitas.

Apa Itu Token ZRO?

Token asli dari LayerZero adalah ZRO yang belum diluncurkan. Baru-baru ini, terjadi airdrop palsu, jadi disarankan agar pengguna berhati-hati, dan memastikan mereka hanya mendapatkan informasi mengenai ZRO dari saluran komunikasi resmi LayerZero.

bagaimana sebenarnya cara kerja ZRO dan apa fungsinya dalam ekosistem LayerZero? Mari kita kupas lebih dalam mengenai tokenomics LayerZero.

Total Pasokan ZRO

LayerZero memiliki total pasokan 1 miliar token ZRO. Ini berarti jumlah ZRO yang beredar akan dibatasi, berpotensi mempengaruhi nilai token di masa depan.

Advertisement

Alokasi Token

Distribusi ZRO dialokasikan sebagai berikut:

  • Komunitas LayerZero (25%): Porsi terbesar dialokasikan untuk komunitas, menunjukkan komitmen LayerZero terhadap desentralisasi. Cara perolehan token untuk komunitas kemungkinan akan diumumkan kemudian.
  • Mitra Strategis (32.2%): Alokasi ini ditujukan untuk mitra strategis yang berperan membantu pengembangan dan adopsi LayerZero.
  • Kontributor Inti (25.5%): Tim pengembang dan kontributor inti LayerZero menerima alokasi sebagai bentuk penghargaan atas kerja keras mereka.
  • Token yang Dibeli Kembali (4%): Alokasi ini disisipihan untuk keperluan pembelian kembali token ZRO di masa depan, berpotensi untuk menjaga stabilitas harga.

Utilitas ZRO

ZRO memiliki beberapa fungsi penting dalam ekosistem LayerZero, yaitu:

  • Governance: Pemegang ZRO akan memiliki hak suara dalam proposal tata kelola terkait perkembangan LayerZero. Ini memungkinkan komunitas untuk berpartisipasi aktif dalam menentukan masa depan protokol.
  • Biaya Transaksi: ZRO akan digunakan untuk membayar biaya transaksi yang terjadi di jaringan LayerZero.
  • Staking: Diharapkan kedepannya, pengguna dapat melakukan staking ZRO untuk mendapatkan imbalan.

Cara Membeli Token ZRO di Tokocrypto

Pembelian LayerZero (ZRO) bisa dilakukan melalui bursa kripto seperti Tokocrypto mulai tanggal 24 Juni 2024 jam 15:00 WIB dengan langkah-langkah yang sederhana seperti masuk ke akun Tokocrypto, mencari pasangan perdagangaZRO/USDT & ZRO/BTC lalu menempatkan order pembelian sesuai kebutuhan.

Meskipun memiliki prospek yang menarik, seperti halnya investasi kripto lainnya, Notcoin juga memiliki risiko. Selalu lakukan riset dan pertimbangkan kondisi pasar sebelum membuat keputusan investasi.


Pastikan kamu hanya melakukan investasi dan trading kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, trading kripto jadi lebih mudah.

DISCLAIMERSetiap keputusan investasi adalah tanggung jawab pribadi Anda. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual kripto. Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi Anda.

Advertisement

Popular