Connect with us

Academy

Manfaat Blockchain dalam Pengiriman Uang Antar Negara

Published

on

Manfaat Blockchain dalam Pengiriman Uang Antar Negara. Sumber: Binance Academy.

Salah satu sektor yang menunjukkan inovasi dari teknologi blockchain adalah dalam pengiriman uang lintas batas. Teknologi revolusioner blockchain, yang awalnya dikenal melalui mata uang digital Bitcoin, telah berkembang menjadi lebih dari sekadar alat untuk transaksi kripto.

Kemampuannya untuk menciptakan jejak transparan, aman, dan terdesentralisasi untuk setiap transaksi, membuat blockchain membuka peluang transformasi dalam perspektif pengiriman uang global.

Pengiriman uang, yang sering disebut remittance, merujuk pada proses transfer dana ke lokasi yang berjauhan, khususnya antara individu yang tinggal di negara yang berbeda. Kegiatan ini umumnya dilakukan oleh pekerja migran yang mengirimkan uang ke negara asal mereka.

Pada masa kini, pengiriman uang menjadi salah satu aliran dana terbesar dalam negara-negara berkembang, mengungguli investasi langsung asing dan bantuan pembangunan resmi. Berdasarkan data dari Grup Bank Dunia, sektor pengiriman uang mengalami pertumbuhan signifikan pada tahun-tahun sebelumnya, mencapai 8,8% pada 2017, dan meningkat menjadi 9,6% pada 2018.

Terdapat beberapa negara berkembang yang sangat bergantung pada aliran dana dari luar negeri, menjadikan pengiriman uang sebagai komponen penting dalam perekonomian mereka. Sebagai contoh, Haiti mengandalkan pengiriman uang internasional yang menyumbang sekitar 29% dari Produk Domestik Bruto (PDB) pada tahun 2017, angka ini meningkat menjadi 30,7% pada tahun 2018.

Advertisement

Dalam artikel ini, kita akan mengeksplorasi berbagai pemanfaatan teknologi blockchain dalam konteks pengiriman uang lintas batas, serta dampak positifnya dalam mengatasi tantangan-tantangan konvensional dalam sektor keuangan.

Tantangan yang Dihadapi

Menurut estimasi Bank Dunia, biaya rata-rata untuk pengiriman uang saat ini sebesar $200 adalah sekitar 7% dari jumlah tersebut secara global. Jika total pengiriman uang mencapai $689 miliar pada tahun 2018, maka sekitar $48 miliar harus dikeluarkan hanya untuk biaya operasional.

Selain dari biaya yang tinggi, sebagian besar solusi pengiriman uang saat ini bergantung pada layanan pihak ketiga dan institusi keuangan. Keterlibatan banyak perantara ini menyebabkan sistem yang ada menjadi tidak efisien. Selain mahalnya biaya, proses pengiriman juga memakan waktu berhari-hari, bahkan berminggu-minggu.

Dalam konteks ini, teknologi blockchain muncul sebagai alternatif yang mampu meningkatkan efisiensi dalam sektor pengiriman uang. Artikel ini akan memperkenalkan beberapa solusi yang memungkinkan, disertai contoh perusahaan yang telah bergerak di bidang ini.

Potensi Solusi Melalui Blockchain

Perusahaan-perusahaan yang berfokus pada teknologi blockchain dalam pengiriman uang bertujuan untuk menyederhanakan seluruh proses dan menghilangkan perantara yang tidak diperlukan. Konsep intinya adalah memberikan solusi tanpa hambatan dan hampir instan. Berbeda dengan layanan tradisional, jaringan blockchain tidak tergantung pada proses persetujuan transaksi yang lambat, yang melibatkan banyak perantara dan kerja manual.

Advertisement

Sebagai gantinya, sistem blockchain mampu menangani transaksi finansial di seluruh dunia melalui jaringan komputer terdistribusi. Hal ini berarti beberapa komputer berpartisipasi dalam proses verifikasi dan validasi transaksi, yang dapat dilakukan secara terdesentralisasi dan aman. Jika dibandingkan dengan sistem perbankan tradisional, teknologi blockchain mampu menyediakan solusi pembayaran yang lebih cepat dan dapat diandalkan, dengan biaya yang lebih rendah.

Secara sederhana, teknologi blockchain memiliki potensi untuk mengatasi berbagai masalah yang dihadapi oleh sektor pengiriman uang, seperti biaya tinggi dan waktu transaksi yang lama. Dengan mengurangi jumlah perantara, biaya operasional dapat ditekan dengan efektif.

Pemanfaatan Teknologi Blockchain dalam Pengiriman Uang

Aplikasi di Era Mobile

Banyak perusahaan saat ini sedang menguji teknologi blockchain untuk menciptakan solusi pembayaran baru. Beberapa dompet kripto mobile memungkinkan pengguna untuk melakukan pengiriman dan penerimaan aset digital di seluruh dunia, serta menukarkan antara mata uang kripto dan fiat dengan cepat.

Contoh konkret dari aplikasi dompet mobile adalah Coins.ph. Aplikasi ini menyediakan beragam fitur, termasuk kemampuan pengguna untuk melakukan pengiriman uang lintas negara, membayar tagihan, membeli pulsa permainan, atau bahkan berdagang Bitcoin dan mata uang kripto lainnya. Selain itu, beberapa layanan finansial bahkan dapat diakses tanpa memerlukan rekening bank.

Platform Digital

Beberapa perusahaan sedang mengembangkan infrastruktur yang berinteraksi langsung dengan sistem keuangan tradisional. Misalnya, BitPesa adalah platform online yang menerapkan teknologi blockchain di benua Afrika. Didirikan pada tahun 2013, BitPesa menyediakan solusi pembayaran dan pertukaran mata uang dengan biaya rendah dan kecepatan tinggi.

Advertisement

Protokol Stellar adalah contoh lain dari platform blockchain yang memberikan layanan dalam industri pengiriman uang. Berdiri pada tahun 2014, Stellar awalnya bertujuan untuk mempromosikan akses keuangan global dengan menghubungkan individu dengan institusi keuangan di seluruh dunia.

Stellar menggunakan jaringan dengan buku besar terdistribusi yang memiliki mata uang sendiri, yang dikenal sebagai Stellar lumens (XLM). Token asli ini berfungsi sebagai jembatan antara mata uang, memfasilitasi perdagangan global antara fiat dan aset kripto. Seperti BitPesa, platform Stellar memungkinkan pengguna dan institusi keuangan untuk melakukan pengiriman dan penerimaan uang dengan biaya transaksi yang lebih rendah.

ATM Sebagai Solusi

Selain aplikasi mobile dan platform online, penggunaan ATM juga bisa menjadi solusi untuk pengiriman uang global. Pendekatan ini mungkin sangat efektif, terutama di daerah-daerah dengan keterbatasan akses internet atau sistem perbankan yang terbatas.

Perusahaan seperti Bit2Me dan MoneyFi sedang mengembangkan sistem pengiriman uang yang mengintegrasikan teknologi blockchain dengan ATM. Tujuan mereka adalah untuk meluncurkan kartu prabayar yang memiliki beragam fungsi.

Melalui penggabungan teknologi blockchain dengan ATM, potensi untuk mengurangi keterlibatan perantara semakin besar. Pengguna tidak lagi tergantung pada rekening bank, dan biaya yang dikenakan oleh perusahaan ATM pun mungkin menjadi lebih terjangkau dalam proses ini.

Advertisement

Tantangan dan Kendala Saat Ini

Walaupun manfaat teknologi blockchain terhadap industri pengiriman uang sudah jelas, masih banyak hal yang perlu diselesaikan. Berikut adalah beberapa hambatan dan keterbatasan utama yang dihadapi, beserta kemungkinan solusinya.

  • Pertukaran Kripto-Fiat. Meskipun mata uang dunia masih berbasis fiat, menukar antara mata uang kripto dan fiat tidak selalu sederhana. Dalam banyak kasus, rekening bank masih diperlukan. Transaksi peer to peer (P2P) bisa mengurangi ketergantungan pada bank, tetapi pengguna tetap perlu menukarkan fiat ke kripto sebelum bisa menggunakannya.
  • Ketergantungan pada Ponsel dan Internet. Jutaan orang tinggal di negara-negara miskin yang tidak memiliki akses internet, dan sebagian besar dari mereka tidak memiliki ponsel. Seperti yang disebutkan sebelumnya, ATM yang bekerja dengan teknologi blockchain mungkin bisa menjadi solusi untuk ini.
  • Regulasi. Regulasi terkait mata uang kripto masih dalam tahap awal. Di beberapa negara, bahkan belum jelas atau belum ada regulasi yang berlaku, terutama di negara-negara yang mengandalkan aliran uang dari luar negeri. Namun, dengan adopsi teknologi blockchain yang semakin luas, proses regulasi ini kemungkinan akan semakin dipercepat.
  • Kompleksitas. Penggunaan mata uang kripto dan teknologi blockchain membutuhkan pemahaman tentang konsep teknis yang khusus. Banyak pengguna masih bergantung pada layanan pihak ketiga karena pengoperasian dan penggunaan blockchain bukanlah hal yang mudah. Selain itu, banyak dompet kripto dan platform perdagangan yang belum menyediakan panduan edukatif yang memadai dan antarmuka yang intuitif.
  • Volatilitas. Pasar mata uang kripto masih relatif baru dan cenderung volatil. Oleh karena itu, mata uang kripto tidak selalu cocok untuk digunakan dalam kehidupan sehari-hari karena nilainya bisa berfluktuasi dengan cepat. Selain itu, mata uang dengan volatilitas tinggi kurang cocok bagi mereka yang hanya ingin mengirim uang dari satu tempat ke tempat lain. Namun, permasalahan ini mulai dapat teratasi dengan adanya stablecoin yang menawarkan stabilitas nilai.

Penutup

Industri pengiriman uang telah mengalami pertumbuhan yang signifikan dalam dekade terakhir dan kemungkinan akan terus berkembang di masa mendatang. Tingkat migrasi manusia yang terus meningkat untuk mencari pekerjaan atau peluang pendidikan menjadi salah satu faktor utamanya. Menurut Laporan World Migration 2018, jumlah migran internasional diperkirakan mencapai 244 juta pada tahun 2015, meningkat sekitar 57% dari angka 155 juta pada tahun 2000.

Namun, lingkungan pengiriman uang masih memiliki tantangan dan ketidakefisienan. Karena itu, banyak perusahaan berharap teknologi blockchain dapat memberikan solusi yang lebih efisien, dan kemungkinan besar kita akan melihat adopsi yang semakin besar oleh para pekerja migran di masa depan.

Jika kamu ingin mengetahui lebih dalam mengenai aset kripto atau cryptocurrency, bisa baca artikel “Belajar Crypto untuk Pemula Mulai Dari Sini.”

Sumber: Binance Academy Indonesia

Advertisement

Popular