Connect with us

Academy

Penjelasan mengenai Bitcoin yang Dijadikan Token di Ethereum

Published

on

Penjelasan mengenai Bitcoin yang Dijadikan Token di Ethereum. Sumber: Binance Academy.

Bitcoin yang dijadikan token adalah cara yang memungkinkan penggunaan BTC di blockchain lain, seperti Ethereum. Namun, sebelum kita membahas lebih lanjut, marilah kita mengingatkan diri kita bahwa Bitcoin, dalam bentuknya yang murni, sudah memiliki reputasi yang kokoh. 

Memang benar, Bitcoin telah terbukti sebagai aset kripto yang solid, dan bahkan diakui sebagai bentuk “emas digital” dalam dunia mata uang digital. Namun, saat yang sama, sifat dasar Bitcoin yang bersifat statis memerlukan inovasi untuk mengikuti perkembangan teknologi blockchain yang terus berkembang.

Mengapa kita perlu memikirkan cara lain untuk memanfaatkan Bitcoin? Sebagian komunitas Bitcoin berpendapat bahwa kita seharusnya tidak melakukan perubahan apa pun dan tetap memperlakukan Bitcoin sebagai aset cadangan semata. Di sisi lain, ada juga pendapat bahwa kita perlu mengeksplorasi cara-cara baru untuk menggunakan Bitcoin di berbagai blockchain lain. Inilah tempat di mana konsep Bitcoin yang dijadikan token di blockchain Ethereum muncul ke permukaan.

Tetapi mengapa kita harus melakukan tokenisasi Bitcoin? Apakah ini adalah langkah yang masuk akal? Bagaimana proses penciptaan token Bitcoin ini bekerja? Dan bagaimana kita dapat memperoleh token BTC ini? Untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, mari kita telusuri lebih dalam topik ini.

Pendahuluan

Bitcoin biasanya dianggap sebagai “aset cadangan” atau penyimpan nilai dalam dunia mata uang kripto. Sebagai hasilnya, Bitcoin telah mencapai adopsi yang luas, memiliki tingkat likuiditas yang tinggi, volume perdagangan yang besar, dan tetap menjadi aset kripto teratas berdasarkan kapitalisasi pasar. 

Advertisement

Beberapa bahkan berpendapat bahwa Bitcoin adalah satu-satunya kripto yang benar-benar diperlukan. Mereka berargumen bahwa Bitcoin memiliki kemampuan untuk memenuhi semua kasus penggunaan yang ditawarkan oleh koin alternatif.

Namun, dunia teknologi blockchain terus berkembang pesat. Gerakan Keuangan Terdesentralisasi (DeFi) bertujuan untuk membawa aplikasi keuangan ke dunia blockchain. Aplikasi ini, dikenal sebagai DApp, berjalan di jaringan publik yang bersifat desentralisasi dan memungkinkan transaksi keuangan tanpa kepercayaan pada pihak pusat yang mengendalikan. Meskipun DeFi dapat beroperasi di berbagai platform smart contract, sebagian besar aktivitasnya terjadi di jaringan Ethereum.

Bitcoin memegang peran sentral dalam ekosistem mata uang kripto, tetapi tidak dapat memanfaatkan perkembangan di jaringan blockchain lain dalam ekosistem tersebut. Beberapa proyek telah berusaha untuk mengatasi tantangan ini.

Adakah cara untuk menggunakan Bitcoin di lebih banyak tempat daripada yang saat ini terlihat, sambil tetap menjaga keutuhan jaringan Bitcoin? Pertumbuhan token Bitcoin di blockchain Ethereum adalah salah satu jawabannya.

Apa Itu Bitcoin yang Dijadikan Token?

Sebelum kita masuk lebih dalam, ada satu hal yang perlu dijelaskan untuk menghindari kebingungan. Jika Anda pernah membaca artikel “Apa itu Bitcoin?”, Anda mungkin sudah tahu bahwa “Bitcoin” dengan huruf besar adalah jaringan, sedangkan “bitcoin” dengan huruf kecil adalah unit mata uang.

Advertisement

Ide di balik tokenisasi Bitcoin cukup sederhana. Anda mengunci BTC dengan mekanisme tertentu, menciptakan token di jaringan lain, dan menggunakan BTC tersebut sebagai token di jaringan tersebut. Setiap token di jaringan lain menggambarkan jumlah tertentu dari Bitcoin. Keseimbangan antara keduanya harus dijaga, dan proses ini dapat dibalik. Dengan kata lain, Anda dapat menghancurkan token tersebut dan mengeluarkan Bitcoin “asli” ke dalam blockchain Bitcoin.

Dalam konteks Ethereum, ini menghasilkan token ERC-20 yang mewakili Bitcoin. Ini memungkinkan pengguna untuk melakukan transaksi di jaringan Ethereum menggunakan Bitcoin. Selain itu, ini juga memungkinkan Bitcoin untuk diperlakukan seperti token lainnya di Ethereum.

Anda dapat memeriksa jumlah total Bitcoin yang saat ini telah dijadikan token di Ethereum melalui situs web btconethereum.com.

Pertumbuhan BTC yang ditokenkan di Ethereum. Sumber: btconethereum.com.

Pada bulan Juli 2020, jumlah Bitcoin yang dijadikan token di Ethereum mencapai sekitar 15.000 BTC. Meskipun angka ini mungkin tampak kecil jika dibandingkan dengan total pasokan Bitcoin yang beredar sekitar 18,5 juta, ini hanya merupakan awal.

Harap diingat bahwa terdapat juga solusi seperti sidechain dan Layer 2, seperti Bitcoin Lightning Network atau Liquid Network, yang juga berupaya mengatasi tantangan yang sama. Yang menarik adalah jumlah Bitcoin yang dijadikan token di Ethereum sepuluh kali lebih besar daripada yang ada di Bitcoin Lightning Network.

Namun, persaingan antara solusi-solusi ini tidak bersifat nol-sum. Banyak yang percaya bahwa kedua solusi ini dapat saling melengkapi. Proyek-tokenisasi Bitcoin dapat menambah pilihan bagi pemilik Bitcoin, membuka pintu untuk lebih banyak integrasi yang bermanfaat bagi semua pihak.

Advertisement

Jadi, semuanya terdengar menarik, tetapi apa manfaat sebenarnya dari tokenisasi Bitcoin? Mari kita bahas mengapa kita ingin menjadikan Bitcoin sebagai token di berbagai blockchain.

Mengapa Tokenisasi Bitcoin di Ethereum Penting?

Desain Bitcoin memang sengaja dibuat sederhana. Ini telah dirancang untuk menjalankan fungsi-fungsi dasarnya dengan sangat baik. Namun, sifat sederhana ini juga membatasi fleksibilitasnya.

Walaupun Bitcoin adalah aset dengan nilai tertinggi, ia terbatas dalam memanfaatkan inovasi yang terjadi di berbagai jaringan dalam ekosistem mata uang kripto. Meskipun secara teknis mungkin untuk menjalankan smart contract di Bitcoin, kemampuannya sangat terbatas jika dibandingkan dengan Ethereum atau platform smart contract lainnya.

Tokenisasi Bitcoin di berbagai blockchain memberikan banyak manfaat. Bagaimana hal ini dapat terjadi? Proses ini memungkinkan penggunaan fitur yang tidak dapat didukung oleh Bitcoin dengan cara tradisional. Sementara itu, karakteristik inti dan tingkat keamanan Bitcoin tetap tidak terganggu. Keuntungan tambahan termasuk peningkatan kecepatan transaksi, interopabilitas, dan privasi.

Alasan lain untuk menokenkan Bitcoin adalah terkait dengan konsep komposisi dalam DeFi. Dalam hal ini, semua aplikasi berjalan di atas lapisan dasar yang sama, bersifat publik, open-source, dan tanpa izin. Membawa Bitcoin ke dalam lapisan ini dianggap sebagai langkah yang menarik oleh banyak orang, karena dapat membuka pintu untuk berbagai aplikasi baru yang menggunakan Bitcoin.

Advertisement

Bagaimana Caranya Menokenkan Bitcoin?

Ada beberapa cara yang berbeda untuk menokenkan Bitcoin di Ethereum dan blockchain lainnya. Setiap metode memiliki tingkat desentralisasi yang berbeda, asumsi tentang kepercayaan dan risiko yang berbeda, serta cara berbeda dalam memperlakukan koin yang dipegang sebagai jaminan.

Ada dua jenis utama: kustodian dan non-kustodian. Metode kustodian melibatkan pihak ketiga yang menyimpan Bitcoin Anda dan mencetak token sebagai gantinya. Namun, ini membawa risiko kontrahen karena Anda harus mempercayai entitas tersebut. Di sisi lain, metode ini dianggap lebih aman oleh beberapa orang.

Solusi non-kustodian, di sisi lain, tidak melibatkan entitas tepercaya. Proses pencetakan token dan penguncian aset dilakukan secara otomatis di blockchain. Ini menghilangkan risiko kontrahen, tetapi berpotensi menimbulkan risiko keamanan jika ada kesalahan pengguna atau masalah dengan kontrak cerdas.

Contoh Konkret Tokenisasi Bitcoin

Kustodian

Kustodian telah berperan penting dalam menjadikan Bitcoin menjadi token. Salah satu contohnya adalah Wrapped Bitcoin (WBTC), di mana pengguna mengirimkan Bitcoin mereka ke kustodian yang menyimpannya dalam cold storage wallet yang diawasi oleh beberapa pihak, lalu token WBTC dikeluarkan sebagai gantinya.

Perlu diingat bahwa dalam metode ini, seringkali diperlukan verifikasi identitas untuk mematuhi peraturan KYC/AML. Ini memungkinkan untuk beberapa manfaat keamanan tetapi juga memerlukan tingkat kepercayaan terhadap entitas kustodian.

Advertisement

Binance juga memiliki versi Bitcoin yang ditokenkan (BTCB) yang diterbitkan di Binance Chain dan dapat diperdagangkan di Binance DEX.

Non-kustodian

Solusi non-kustodian sepenuhnya berjalan di blockchain dan tidak memerlukan pihak ketiga tepercaya. Ini mirip dengan WBTC, tetapi proses pencetakan token dan penguncian aset dilakukan oleh smart contract atau mesin virtual. Pengguna dapat mengirim Bitcoin dan menerima token Bitcoin yang ditokenkan tanpa memerlukan kepercayaan pada pihak ketiga.

Salah satu implementasi non-kustodian yang terkenal adalah renBTC. Bitcoin dikirim ke Ren Virtual Machine (RenVM), yang menyimpannya melalui jaringan node terdesentralisasi dan mencetak token ERC-20 sesuai dengan jumlah Bitcoin yang dikunci.

Sistem lainnya seperti sBTC dan iBTC, meskipun tidak menggunakan Bitcoin secara langsung sebagai jaminan, menggunakan token Synthetix Network (SNX) sebagai jaminan untuk mencetak token sintetis yang melacak harga Bitcoin.

Harap diingat bahwa implementasi non-kustodian adalah teknologi eksperimental dan hanya dianjurkan untuk pengguna yang memiliki pemahaman yang mendalam tentang cara kerjanya. Namun, jika Anda ingin berpartisipasi dalam ekosistem ini tanpa harus mengurus proses pencetakan token, Anda dapat membeli dan memperdagangkan token-token ini di bursa kripto.

Advertisement

Manfaat dan Dampak Tokenisasi Bitcoin pada Ethereum

Mengenai apakah tokenisasi Bitcoin pada Ethereum baik atau tidak, pertanyaan ini tidak memiliki jawaban yang sederhana. Mari kita telusuri kedua sisi argumen ini.

Bagaimana tokenisasi Bitcoin bisa memberikan manfaat bagi Bitcoin itu sendiri? Dapat dikatakan bahwa tokenisasi meningkatkan utilitas Bitcoin. Walaupun beberapa berpendapat bahwa Bitcoin tidak memerlukan tambahan fungsionalitas, faktanya, beberapa peningkatan dibutuhkan. 

Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, ini bisa mencakup peningkatan dalam kecepatan transaksi, kesepadanan, privasi, dan pengurangan biaya transaksi. Peluncuran ETH 2.0 juga diharapkan akan meningkatkan kecepatan dan mengurangi biaya transaksi di Ethereum, yang akan menguntungkan Bitcoin yang ditokenkan di sana.

Di sisi lain, ada kekhawatiran bahwa tokenisasi bisa membawa risiko bagi pemegang Bitcoin yang ditokenkan. Proses tokenisasi BTC bisa mempengaruhi tingkat keamanan yang kuat yang diberikan oleh Bitcoin. Misalnya, jika BTC yang ditokenkan dicuri atau terkena bug dalam smart contract, bisa saja tidak ada cara untuk mengembalikan Bitcoin ke jaringan Bitcoin.

Perlu juga mempertimbangkan aspek biaya. Beberapa berpendapat bahwa jika sejumlah besar pengguna mulai bertransaksi menggunakan BTC yang ditokenkan di Ethereum, biaya transaksi di jaringan Bitcoin bisa turun. 

Advertisement

Dalam jangka panjang, Bitcoin seharusnya hanya didukung oleh biaya transaksi. Jika sebagian besar biaya ini mengalir ke ekosistem Ethereum, maka keamanan jaringan Bitcoin bisa terpengaruh. Meskipun ini masih dalam jangka waktu yang sangat jauh dan bukan masalah mendesak saat ini.

Bagaimana tokenisasi bisa memberikan manfaat bagi Ethereum? Jika Ethereum dapat menarik sejumlah besar nilai Bitcoin, ini bisa meningkatkan kegunaan Ethereum sebagai jaringan global untuk transfer nilai. Menurut penelitian Etherscan, sebagian besar dari 15.000 BTC yang telah ditokenkan terkunci dalam ekosistem DeFi Ethereum.

Bitcoin yang ditokenkan juga dapat meningkatkan utilitas DeFi di Ethereum. Bagaimana ini bisa terjadi? Mungkin akan muncul layanan keuangan terdesentralisasi yang didenominasikan dalam Bitcoin yang ditokenkan. DEX berbasis BTC, pasar peminjaman, pool likuiditas, dan berbagai layanan DeFi lainnya dapat menggunakan BTC sebagai aset dasarnya. Keberhasilan Bitcoin yang ditokenkan juga dapat mendorong jenis aset lain untuk bermigrasi ke jaringan Ethereum.

Kebanyakan proyek ini masih berada dalam tahap awal pengembangan, dan teknologinya harus terus ditingkatkan. Namun, masa depan pasti akan menyuguhkan perkembangan menarik dalam hal ini.

Kesimpulan

Tokenisasi Bitcoin sebagai token ERC-20 bertujuan utamanya adalah untuk meningkatkan utilitas Bitcoin. Jika Ethereum mampu menangkap sebagian besar transaksi Bitcoin, ini bisa memiliki implikasi besar di masa depan. 

Advertisement

Pertanyaan tentang apakah “flippening” akan terjadi dan sejauh mana pasokan Bitcoin akan ditransaksikan di Ethereum masih menjadi pertanyaan besar. Namun, perkembangan yang menciptakan jembatan antara dua jaringan kripto terbesar ini bisa memberikan manfaat bagi seluruh industri blockchain.


Jika kamu ingin mengetahui lebih dalam mengenai aset kripto atau cryptocurrency, bisa baca artikel “Belajar Crypto untuk Pemula Mulai Dari Sini.”

Sumber: Binance Academy Indonesia

Popular