Connect with us

Bitcoin News

Potensi Pendorong Harga Bitcoin Menuju Rp 2,4 Miliar Pasca Halving

Published

on

Ilustrasi market kripto bullish. Sumber: Shutterstocks.

Analis Standard Chartered Bank dan kepala penelitian aset digital, Geoff Kendrick, yakin harga Bitcoin (BTC) kemungkinan akan mengalami tren lebih tinggi setelah halving karena posisi leverage yang lebih rendah di pasar.

Berbicara kepada Bloomberg selama wawancara akhir pekan lalu, Kendrick mengatakan lingkungan pasar saat ini, yang memiliki leverage lebih rendah, dapat mendorong nilai BTC naik menuju target harga akhir tahun Standard Chartered sebesar US$150.000 atau sekitar Rp 2,4 miliar.

Pasar dengan Leverage yang Lebih Rendah

Seminggu sebelum akhir pekan halving Bitcoin berakhir dengan pasar kripto menyaksikan jutaan likuidasi dalam posisi short dan long karena ketegangan meningkat di Timur Tengah. BTC anjlok hampir sepuluh ribu dolar karena berita tentang serangan Iran terhadap Israel tersebar luas, meninggalkan jejak kehancuran setelahnya.

Harga Bitcoin turun dari US$71.000 menjadi US$65.000 dan kemudian menjadi US$61.000 dalam sehari. Lebih dari 300.000 trader bangkrut, dengan likuidasi mencapai US$1,8 miliar. Pertumpahan darah pada akhir pekan itu menghapus jutaan posisi leverage Bitcoin, dengan 13 April saja menandai likuidasi harian tertinggi sejak Oktober 2023.

Ilustrasi Standard Chartered yang prediksi harga bitcoin. Sumber: Standard Chartered.
Ilustrasi Standard Chartered. Sumber: Standard Chartered.

Baca juga: Harga Token WLD Potensi Naik Akibat Rencana Penjualan ke Institusi

Kendrick mengatakan likuidasi posisi leverage telah membuka jalan bagi pasar kripto untuk mengalami tren yang lebih tinggi dan siap untuk naik dari posisinya saat ini. Karena pasar mengalami penurunan separuh dalam hal leverage, pasar dapat pulih dan melonjak ke level baru.

Advertisement

Arus Masuk ETF untuk Mendorong Tren Naik BTC

Selain posisi leverage yang lebih rendah di pasar, Kendrick juga menyebutkan arus masuk ke ETF Bitcoin dan berita positif yang diharapkan dari situasi antara Iran dan Israel sebagai katalis potensial untuk tren BTC yang lebih tinggi.

Meskipun arus masuk ETF Bitcoin spot telah terhenti untuk saat ini, analis Standard Chartered memperkirakan arus masuk modal sebesar US$50-US$100 miliar dalam 18 hingga 24 bulan ke depan seiring dengan matangnya pasar.

Menyamakan ruang ETF Bitcoin dengan emas, Kendrick memperkirakan bahwa ia dapat tumbuh sebesar 4,3x seiring arus masuk yang terus berlanjut dari waktu ke waktu, mendorong BTC menjadi US$150.000 pada akhir tahun 2024 dan US$200.000 pada tahun 2025.

Sementara itu, Standard Chartered memperkirakan bahwa BTC dapat mencapai US$250.000 pada tahun 2025, jika arus masuk ETF Bitcoin mencapai perkiraan titik tengah sebesar US$75 miliar.


Pastikan kamu hanya melakukan investasi dan trading kripto di platform terpercaya, seperti Tokocrypto. Dengan berbagai fitur yang mumpuni serta ekosistem yang luas, trading kripto jadi lebih mudah.

Advertisement

DISCLAIMER: Setiap keputusan investasi adalah tanggung jawab pribadi Anda. Pelajari dan analisis sebelum membeli dan menjual kripto. Tokocrypto tidak bertanggung jawab atas keuntungan dan kerugian yang timbul dari keputusan investasi Anda.

Popular