Apa itu Staking Ethereum 2.0 ? Panduan untuk Pemula

0
623
Staking Ethereum 2.0

Staking Ethereum 2.0 direncanakan akan diluncurkan pada kuartal ke dua tahun ini. Hal tersebut membuat proyek ini semakin diantisipasi dan dinanti-nanti bagi penggiat aset crypto atau pecinta Ethereum.

Namun, apa itu Staking ETH dan apa yang bisa kita dapat jika melakukannya? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, simak panduan mengenai staking Ethereum 2.0 berikut ini!

Staking Ethereum 2.0

Ini adalah kegiatan holding atau menyimpan sejumlah Ether (ETH) agar bisa berpartisipasi dalam jaringan untuk mendapatkan imbalan. Proses ini akan mempertaruhkan dan mengunci sejumlah ETH  yang dimiliki untuk berpartisipasi dalam operasi blokchain agar mendapatkan reward.

Secara teoritis, siapa saja bisa berperan dalam menggunakan blockchain yang mengoperasikan konsensus proof of stake. Bukti kepemilikan yang terdiri dari beberapa variasi ini akan memungkinkan orang untuk bisa ikut serta dalam proses staking.

Tim pengembangan inti Ethereum saat ini sedang mengerjakan peningkatan yang signifikan, yang dijuluki Ethereum 2.0. Ini melibatkan rekayasa ulang seluruh platform Ethereum, secara efektif meluncurkan versi baru yang lebih skalabel.

Implementasi akan dimulai pada musim panas 2020 dan kemungkinan besar akan berjalan selama satu atau dua tahun lagi sampai ketiga fase selesai. Bagian dari implementasi Ethereum 2.0 melibatkan pemindahan Ethereum dari bukti kerja ke konsensus bukti kepemilikan.

Proof of Stake

Proof of Stake atau PoS adalah mekanisme konsensus yang digunakan oleh beberapa blockchain. PoS memberikan pengguna hak token jaringan untuk mendapatka hadiah untuk memvalidasi blok. Berbeda dengan Proof of Work yakni konsensus yang digunakan oleh Bitcoin. PoW memberikan hak konfirmasi blok kepada mereka yang menunjukan jumlah terbesar daya komputasi.

Baca juga: Proof of work VS Proof of Stake

Ketika validator setuju untuk staking atau mempertaruhkan tokennya, maka token tersebut akan dikunci. Dalam banyak kasus itu bisa hangus sepenuhnya atau sebagian jika validator bertindak sembarangan di jaringan baik sengaja atau tidak. Pada prinsipnya siapapun dapat mempertaruhkan token, tetapi pada implementasinya ada aturan yang menentukan mengenai syarat pengguna yang bisa dipilih untuk memvalidasi blok dan mendapatkan hadiah staking.

Hak untuk memvalidasi blok dan mendapatkan hadiah umumnya diberikan berdasarkan nilai proporsional taruhan. Jadi, seseorang yang mempertaruhkan 1% dari total nilai keseluruhan akan dapat memvalidasi 1% dari semua blok. Namun, lamanya waktu staking yang telah dikunci juga dapat menjadi faktor dalam protokol pemilihan validator.

Menjadi Validator untuk Staking Ethereum

Menjadi validator pada Ethereum 2.0, seseorang harus memiliki 32 Ether. Staking Ethereum dikatakan menghasilkan imbalan di mana saja dari 4,5% hingga 10,5%. Angka-angka tersebut akan bervariasi tergantung pada jumlah total ETH yang Anda pertaruhkan. Semakin besar ETH yang digunakan untik staking maka reward yang didapatkan akan semakin besar dan sebaliknya.

Implementasi PoS di Ethereum 2.0

Ethereum berupaya mendesentralisasi dan mempercepat jaringan. Secara historis Ethereum mengoperasikan konsensus Proof of Work. Namun memutuskan pindah karena PoS dianggap lebih hemat secara energi dibandingkan dengan PoW.

Pengembang inti Ethereum sangat mendukung desentralisasi, yang menunjukkan alasan lain untuk pindah ke PoS. Salah satunya adalah selama beberapa tahun termasuk BTC dan ETH, sangat bergantung pada sejumlah kecil mining pool penambangan besar karena perlombaan untuk mengembangkan perangkat keras penambangan yang lebih cepat dan lebih canggih.

Baca juga: Apa itu Mining Bitcoin? Panduan Lengkap untuk Pemula

Sebaliknya, siapa pun dapat beroperasi sebagai validator PoS tanpa memerlukan perangkat keras khusus. Oleh karena itu, teorinya adalah bahwa blockchain PoS memiliki peluang lebih baik untuk lebih terdesentralisasi karena hambatan masuk yang lebih rendah. Ethereum 2.0 juga akan melibatkan implementasi sharding, yang merupakan teknik partisi dan memungkinkan throughput lebih cepat.

Cara Kerja Staking di Ethereum 2.0      

Sama seperti kebanyakan platform lainnya, Ether Anda akan dikunci, kemudian dimuat dan selanjutnya tinggal menunggu.  Mempertahankan Ethereum 2.0 cukup mudah,  ada ambang minimum 32 ETH yang diperlukan untuk berpartisipasi dalam staking, dan validator perlu menjalankan simpul validator.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, ini tidak perlu mesin khusus dan dapat dilakukan pada komputer atau laptop yang biasa digunakan orang awam. Namun, sistem staking tidak sesederhana menyimpan Ether di wallet biasa. Tetapi harus disimpan di wallet di komputer yang harus terhubung ke Internet selama 24 jam penuh, 7 hari sepekan.

Sebab, jika Anda tidak terkoneksi (offline), sistem akan memberikan denda (punishment/penalty) yang secara otomatis mengurangi jumlah Ether yang Anda staking.  Selain itu, dengan banyaknya jumlah maka jaringan blockchain Ethereum akan semakin aman dan sebaliknya.

Stacking Pool

Staking pools melibatkan banyak pihak yang berkumpul untuk berpartisipasi dalam staking sebagai validator tunggal. Staking pools dijalankan oleh operator pool. Misalnya, pertukaran seperti Binance, Crypto.com, dan Kraken menjalankan program pengumpulan staking. Di mana pertukaran tersebut akan menyetor dana pengguna ke wallet yang kemudian digunakan untuk staking. Namun, ada juga kesempatan untuk berpartisipasi dalam pengumpulan pool yang beroperasi berdasarkan pengguna yang menyimpan token di wallet pribadi mereka bahkan di cold wallet.

Baca juga: Wallet Bitcoin Online atau Offline, Mana yang Lebih Bagus

Keuntungan dari staking pool adalah akan memungkinkan pengguna untuk mengumpulkan crypto dan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk dipilih sebagai validator dan mendapatkan hadiah pengarsipan. Di sisi lain, hadiah tersebar di semua peserta pool, yang secara umum akan menghasilkan lebih sedikit keuntungan individu.

Baca juga: Mau Mining Bitcoin? Inilah Mining Pools Terbaik!

Staking pools juga merupakan pilihan yang baik untuk mendapatkan pasive income melalui pengarsipan tanpa memerlukan pengetahuan teknis untuk mengatur simpul yang valid dalam jaringan. Keuntungan lebih lanjut adalah bahwa tidak ada token yang harus dikunci untuk jangka waktu tertentu, yang diperlukan untuk menjadi validator dalam banyak program taruhan.

Manfaat dan Risiko dari Staking Ethereum 2.0

Manfaat paling nyata dari staking adalah  bisa menghasilkan passive income dari memegang crypto. Staking juga memberikan kesempatan untuk menjadi peserta aktif dalam proyek blockchain favorit Anda.

Baca Juga: Apa itu Bitcoin Forks? Panduan Lengkap untuk Pemula